Tuesday, 25 August 2009

Interview Experience

Pastinya ada orang lain yang pernah melakukan interview atau wawancara kerja yang jumlahnya lebih banyak atau lebih dulu. Maksud lebih banyak, ada yang melakukan hingga ratusan kali? Maksud lebih dulu, ada yang melakukan setelah lulus SMA.

Kalau gw, dihitung-hitung baru puluhan interview mungkin ya, dibilang lebih awal mungkin ya tapi bukan setelah SMA.

Semester 2/3 gw udah mulai berpikir untuk mencari uang tambahan, solusinya cari part time job. Namun sayang di Indo, sepertinya istilah part time hampir ga ada ya. Rata-rata 8 jam bahkan lebih. Interview pertama gw yang sangat menegangkan waktu itu di FOREX, (menurut gw kalo kamu belum pernah sekalipun interview di forex company either beruntung ato ….. ---- fill by yourself, tapi I bet rata-rata orang udah ketipu interview di forex ---- ko ketipu, judulnya aja (what I mean is Posisi yang diiklankan adalah Management Trainee yang orang masih bego (umumnya fresh g alias fresh graduate alias baru lulus) pikir adalah kerja kantoran biasa eh taunya ujung-ujungnya marketing juga, marketing oh marketing memang posisi yang paling banyak ditawarkan dan forex company itu paling banyak iklannya lowker di koran loh.

OK back to the topic, saat itu gw interview di PT MEGAH TAMA BERJANGKA (gile put masih inget lo) yang ngelamar buat posisi apa ya, gw lupa, yang pasti sih part time job, dengan begonya gw pake kemeja dan celana jeans (please guys, don’t wear jeans during the interview unless if you interview for a job in a mall, maklum saat itu gw masih semester 2 apa 3 gitu). Kalo kamu mau tau, gw deg-deg an nya setengah mati tapi begitu interview yah biasa aja. Gw disuruh training hari berikutnya, dan gw ngikut aja (lumayan juga kan buat pengalaman training kaya apa sih) eh intinya sih cari nasabah alias marketing “keneh” (masih in sundanese but put in vice versa) tapi lumayan nambah temen, nambah ilmu dan pengalaman tentunya.

Interview gw yang akhirnya menjadi pekerjaan pertama gw adalah ngajar bhs Ing di tempat kursus dan ga lama kemudian gw juga diterima jadi sekretaris di small company daerah cipaganti, by the way kerja yang ngajar itu I waited for almost a year, jadi ga lama berselang setelah training di forex itu, gw ada panggilan interview di tempat itu tapi gw cancel beberapa kali karena bentrok juga ama jadwal uas akhirnya pas libur gw telpon lagi tempat kursus itu, ternyata gw masih dikasih kesempatan. Selang beberapa minggu, gw disuruh psikotest, TOEFL sih std aja trus selang beberapa bulan, gw interview ama owner nya Cuma dia ragu karena gw masih kul di jatinangor sementara lokasi tempat kursusnya di dago, eh pas gw lulus D3 (dimana momennya pas banget pas gw lagi desperate-desperate nya cari kerja) gw dipanggil lagi and akhirnya diambil juga kerjaan itu meski ga berlangsung lama.


Gw ambil kerjaan kantoran juga karena sebenernya sih gw prefer kerja kantoran daripada ngajar cos teaching is not my calling lagian ngajar itu jadwalnya Cuma seminggu dua kali and durasi ngajarnya juga Cuma 1 ½ jam aja di malam hari jadi ga bentrok.

Sori agak sedikit aja melenceng dari topic, balik lagi deh. Jadi gw pernah mulai dari interview Cuma jadi spg doang di tempat yang tidak meyakinkan (cos that was not like an office) udah tempatnya nyungsep terus tidak meyakinkan sampe interview gw yang terjauh adalah di (wah sampe nama tempatnya aja lupa) pokonya setelah ahmad yani, sebelum ujung berung gitu ga salah, gila jauh banget ampe makan waktu 2 jam an dan ternyata itu adalah small company yang menjadikan sebuah rumah menjadi sebuah kantor, kurang menjanjikan dan emang ga diterima juga hehe.

Interview yang heboh, pernah waktu itu gw bimbingan nih di dago pojok pagi-pagi, dan gw janji interview jam 3 di setiabudhi. Taunya si bapanya alias bapa dosenku yang tercinta itu berada di jatinangor (if you don’t know jatinangor, so I live in Bandung and setiabudhi is in south Bandung and Jatinangor is almost out of east town, can u imagine how far is that?) tadinya gw pikir sempet karena dago setiabudhi kan deket tapi berhubung ngejar si bapa itu walhasil gw berangkat juga ke jatinangor karena masih belum jam 12, terus gw bisa janjian ama cowo gw di middle safe place somewhere in between those places, lagipula bimbingan makan waktu berapa lama sih. Eh taunya nunggu si bapanya itu loh, belum gw kejebak hujan and kejebak macet dan begitu situasi genting seperti itu, si angkot tampak sangat tidak bersahabat, (ngetem nya keenakan dia) walhasil gw baru janjian ama cowo gw jam 3 di kiara condong (which is still far to setiabudhi) dan kita pun ngebut sambil hujan-hujanan (meski hujannya tidak terlalu besar tapi lumayan menimbulkan penderitaan jika anda mengendarai sepeda motor). Cerita belum selesai hingga disitu sodara-sodara, akhirnya gw nyampe nih jam 4 di setiabudhi meski pake ada acara nyasar dikit dan akhirnya dapat melakukan interview meski disepet (ditegur secara halus), “ko telat sejam yah” kata si penginterview, walhasil pake alesan, “maaf pak, mendadak dosen saya nyuruh ke jatinagor buat bimbingan skripsi” HASILNYA sih ga diterima juga hehe.

Interview terlama di Citibank, it lasted almost ¾ hour, can you imagine that? Lama banget ga sih, yang wawancara gw sih 2 orang dan gw ditanya macem-macem lah mulai dari basic personal data, educational background sampe ditanya “kalo karir kamu diibaratkan dalam setengah gelas air, apa yang kamu lakukan?” langsung lah improve, sampe disuruh ngomong bahasa mandarin wkwkwkwk. Btw it lasted just training cos it was otsourced and the contract didn’t come out that soon.

Interview ter-suffer, waktu di bank (ih gila yah di bank lagi) Akita di Jakarta, jadi saking excitednya, gw curhat sana-sini sehari sebelumnya walhasil besok subuhnya, suara gw serak sampe abis ga bersisa, gw pikir dengan gw hemat suara dan minum kopi panas di perjalanan bdg-jkt, suara gw bisa balik, but it wasn’t, its getting worse malahan. Akhirnya, gw interview dengan suara kodok kejepit of course with the apologize opening act hehe. Hasilnya, yah ga diterima lah mungkin gara-gara suara kodok kejepit itu dimana suara menentukan posisi gw yang dilamar sebagai Interpreter.

Kadang-kadang, proses penerimaan kerja yang ribet itu dilakukan perusahaan kecil yah, contoh nih, gw pernah interview di advertising company yang bentukannya sama kaya yang gw sebut di atas, rumah kantor, dimana staf-stafnya juga cuma seliweran beberapa orang aja, tapi psikotestnya, nauuzubileh setengah mati sampe makan waktu seharian dan gw gagal di psikotesnya karena pikiran ter-distract gara-gara sehari sebelumnya nangis bombay gara-gara satu masalah. Gw juga pernah psikotest di perusahaan yang lumayan sih sebenernya, farmasi, tapi lokasi kantornya itu tidak meyakinkan, kumuh kotor tidak terawat, karena udah terlanjur datang, yo weiss ikut psikotest itung-itung latihan setelah lama juga ga psikotest. Padahal waktu di Citibank aja cuma interview 2 kali terus pas ditelpon yang ketiga kali malah langsung disuruh mulai kerja terus kerjaan gw yang sekarang malah panggilan kedua langsung bahas kontrak and nego gaji. Kadang-kadang emang tidak membutuhkan proses seribet itu buat dapet satu pekerjaan.

So do you still survive to do another job interview? Ciao :)

2 comments:

Amis Jambu said...

Mbak waktu interview di citibank pake bahasa inggris ya? Share dong kaya apa aja pertanyaannya makasih ��

Puti said...

Hi...sejujurnya saya lupa krn udah 8 thn yg lalu ahaahah..yg pasti untuk english part itu utk introduction nah pertanyaannya std biasanya ty mengenai kuliah keluarga pengalaman kerja kelebihan kekurangan dan apa yg dpt diberikan kpd perusahaan..gud luck santay aja be your self confident but dont over ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...