Thursday, 3 September 2009

gabungan statement/artikel/ naon we lah

Fesbuk oh fesbuk

Di fesbuk yang canggih itu, gw ketemu ama temen sd, dan ter amazed dgn dia, jadi singkat cerita dulu dia tuh pernah ngambil a.k.a nyolong buku stiker gw (waktu jaman gw sd musim banget tuh yang namanya koleksi stiker) ternyata dia tidak hanya mengambil buku stiker gw tapi beberapa murid di kelas gw juga mengalami kehilangan barang ya duit dan lainnya, ternyata dialah pelakunya. Berhubung nyokap gw tau rumahnya jadi kita berdua pun nyusul ke rumahnya, walhasil kita menemukan buku stiker gw di rumahnya dan nyokap gw pun menasihati dia, nyokap dia pun malu.
Kalo diliat dari keluarga, dia memang keluarga menengah ke bawah, dan adik2nya sangat banyak mungkin karena itu dia merasa kekurangan jadi suka ngambil barang orang. Pertanyaannya, mengapa gw ter amazed dengan dia gara-gara melihat dia di fesbuk, ternyata eh ternyata dia kuliah di itb (pokonya siapapun terutama orang Bandung pasti nganggap orang yang kuliah dan lulus dari itb adalah orang yang sangat pintar) hebat euy, si dia yang dulu adalah orang yang seperti itu ternyata bisa kul di itb, dia juga entah kerja di perusahaan apa yang pasti kota di luar pulau jawa,
Nah gw jadi inget temen smp gw yang punya tabiat sama kaya temen sd gw itu, singkat cerita, kamera pocket gw pernah diambil dia dan saat temen gw mancing-mancing dia cerita bahwa temen gw lagi butuh kamera, si dia pun menawarkan kamera yang persis sama dengan nama gw dihapus di sarung kameranya ke temen gw, let me say I try to forget that situation,,,,setelah itu sih karena lulus smp beda sma, intinya kita lost contact, lagian ngapain juga contact2an ama orang seperti itu, pas gw kuliah, gw bertemu dia, ternyata si dia ga lanjut kuliah dan kerja jadi spg di salah satu dept store terkenal di Bandung, this is the opposite story with the elementary friend, intinya sih semoga mereka sudah menghilangkan tabiat jelek yang merugikan orang lain, oh ya, apakah cara mendidik orang tua mempengaruhi tabiat orang tersebut semasa kecilnya?

^_^

Orang pemerintah di negara kita

Kalau memang bisa daftar secara online terus buat apa kita mesti mengurusi hal tersebut ke tempatnya lagi secara langsung, yupz I’m talking about pajak, jadi untuk apa dong mereka-mereka itu buat pendaftaran secara online kalau pada akhirnya kita harus mengurus lagi ke kantor pajaknya, memang yah kadang-kadang orang pemerintah kita suka oon (sorry to say, but its true, its not that I’m not proud to be Indonesian oh yeah I’m so proud but its true) segalanya dipersulit, I dunno know apakah membuat id card harus masih pakai bayar-bayaran, hoh so tired of these kind of things

^_^

Complain part 2

Admin itu jelas, ya frontliner juga alias front office, ya sekretaris juga alias personal assistant, ya marketing juga ato kerennya disebut account executive, ya purchasing inventory pastinya, kadang helper alias teacher assistant’s assistant, ya operational manager assistant juga, ya penjaga sekolah juga,,,intinya merangkap merangkap merangkap,,,kadang suka diperlakukan kaya babu (gila ekstrim banget put hehe,,engga deng tapi yah gitu dee), dan tidak lupa customer service tentunya.

^_^

Boyfren and fam

I know friendship is more important than boyfriend, tapi menurut gw itu berlaku ga sih sebenernya saat umur lo mencapai 22 – 23 – 24 ato 25 dan seterusnya mungkin? Why I want to talk about this,,,soalnya menurut gw masih pentingan pacar daripada teman di umur segitu.
OK, lo sangat butuh teman di saat sd, smp bahkan sma atau kuliah tapi setelah itu, bestfriend ok, tapi kalo ga punya pacar, mampus aja lo (ekstrim banget put ^_^) gini, saat sekolah dan kuliah, teman penting karena pacar mungkin tidak dapat menemani lo setiap saat, hanya pada saat-saat pacaran kecuali kalo pacaran sama temen sekelas tapi ga mungkin nempel terus kaya perangko meski pada kenyataannya itu ada, temen sekelas ada buat kerjain tugas, peer, makalah, paper dan lainnya, temen sekelas ada buat nemenin lo belanja baju, temen sekelas ada pas lo butuh curhat, pacar tidak mungkin provide semua itu kan, jadi intinya kita harus solider banget saat-saat menimba ilmu dengan teman
Namun saat bekerja atau lulus kuliah, hal itu ga berlaku lagi, kenapa? Temen kuliah lu udah pada kemane, ada yg sibuk kerja juga, ada yang lanjut S2, ada yang udah merit, ada yang udah punya anak, ada yang keluar negeri (amin mudah-mudahan gwe tuh hehe :D), dan lainnya sebagainya, kalo lo tetap di posisi yang sama, apakah si teman itu masih punya waktu itu semua buat lo? Jawabannya pasti engga kan. Karena teman saat menimba ilmu beda dengan teman kerja, kadang-kadang susah banget bertemu teman yang klop jadi best fren di lingkungan kerja, kalo ga sikut2an, sirik2an, ngomongin di belakang lah, apa lah, bahkan gep2an pun berlaku di dunia kerja, trust me, jadi satu2nya si teman adalah si pacar tercinta (I luv u my beib hehe teu nyambung ah) jadi intinya sih, jangan single setelah lulus kuliah, coba pertahankan (halah) soalnya susah cari seseorang yang bisa provide semua selain pacar (da si pacar mah kapaksa intina dengan status in a relationship itu),,,,ada nih 2 temen kul gw,,,,hehe,,,,yang satu sih udah gawe dan menemukan dunia baru bahkan pacar baru tapi dia tetap lebay nya setengah mati jadi si pacar itu pun entah status nya apa sekarang dengan dia,,,xixixi,,,yang satu lagi,,,dia lagi s2 katanya,,,susah banget dapet pacar,,,padahal sih menurut gw si dia fine2 aja,,,,modis, jago masak malah,,,,ke ibu an banget pula,,,I dunno whats wrong with her,,,,intinya lagi even what I did so mean with all of you guys but its not relevant,,I have my own defense,,,so enjoy the show,,,,(ni bener2 ga nyambung artikel)
^_^

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...