Saturday, 31 October 2009

I did business since I was a little Gurl

Setelah dipikir-pikir, gw ga nyangka bahwa si kecil gw bisa juga bisnis.

Waktu SD, gw pernah bisnis lucu-lucuan bikin tabloid sama beberapa temen deket gw. Kita sharing tugas bikin article terus gw ketik di kompi, di-print dan akhirnya diperbanyak dengan difotokopi. Kalo ga salah harganya 100 perak per tabloid. Ini jelas iseng, karena isi artikelnya juga kebanyakan ngaco tapi gw nyesel kenapa gw ga simpen satu aja original master piece nya, bisa jadi unforgettable memory. Cuma memang ga berlangsung lama, gw juga lupa itu berlangsung sampe berapa edisi?, 1 yang gw inget, tabloid itu sampe dibeli sama adek kelas dan profitnya dibagi-bagi ama temen-temen gw, seinget gw kita dapat seribu per orang dari profit bikin tabloid itu.

Waktu SMP, gw jualan pin-up dan poster artis (caelah artis, kamana atuh artis hehe) saking numpuknya pin up poster yang gw dapet gratis dari majalah abg (such as Gadis, Kawanku, Aneka, dsb) jadi gw pikir buat jual. Memang ga terlalu sukses tapi lumayan lah masih ada yang beli juga :). Gw jual pin-up seharga gope alias 500 perak dan poster seharga 1000 perak.

Saat menyadari, jualan poster dan pin up kurang begitu sukses, bisnis pun beralih ke pambajakan kaset (hahaha), since I have 2 big broz so kalo digabungin koleksi kaset gw dan kedua kakak gw, cukup banyak. Walhasil terpikirlah ide buat ngerekam lagu di kaset kosong sebagai bisnis. Bisnis yang ketiga ini cukup sukses dari kelas 3 SMP sampe gw kelas 2 SMA :). Gw bahkan masih menyimpan list-nya mulai dari yang bentuk tulisan tangan sampe ketikan punya. Emang sih pilihan lagu nya terbatas tapi lumayan juga tuh, dari hasil bisnis, bisa beli kaset baru lagi malah hehe, bahkan temen smp gw sampe ngejar bikin kompilasi pas gw udah di SMA, buset ga tuh hehe. Kalo ga salah (cos these were happened years ago) gw menetapkan harga 7500 untuk durasi 60 menit dan 10000 untuk 90 menit dengan syarat kaset sendiri, kalo dengan kaset yg durasi 60 menit 10000 yang 90 menit 15000. Tapi akibat dari bisnis ga legal gw itu (cos pembajakan merupakan hal yang illegal bukan ;p) tape bokap gw jadi rusak, untungnya bokap gw ga marah ;).

Pas kuliah, gw sih ga bisnis apa Cuma mungkin lebih tepatnya, memanfaatkan ilmu dengan mencari uang. Since I’m learning English (until now) so gw jadi penerjemah, lumayan lah selembar nyampe 1500 sampe 10000 and I’m doing that until now where I am working and have a real job, tapi udah lama juga nih sepi order.

Gw jadi kepingin bisnis lagi tapi bingung juga, mau bisnis kue, males bawa dari bdg ke jkt, mau bisnis baju takut ga laku, nah itulah orang local belum apa-apa udah takut. Harus belajar dr Chinese, berani rugi tapi pelitnya setengah mati makanya cepet kaya mereka, ga kaya kite. Tapi kira-kira bisnis apa ya?

last day on Oct,,,,a writer who is totally sick with her bosses

Sunday, 25 October 2009

People are never stop complaining part 2

Akhirnya setelah sekian minggu tidak menulis, I finally can force my self to pick a topic, meski judul dan temanya pernah gw buat beberapa waktu lalu tapi at least ada sedikit perbedaan lah.

Jadi wondering, betapa hebatnya seorang penulis. Bisa ga gw menjadi seorang penulis? Perasaan, diri gw mentok melulu kerjaannya, kamu tau cerita yang judulnya hmm, sebenernya belum ada judul, a story which hasn’t finished about a girl, a female to be exact yang masih jomblo dan plot awalnya dia lagi dijodohin ama temennya. Itu cerita kan udah gw buat jaman kapan tuh, sampai sekarang belum ada kelanjutannya. Jadi mau selesai kapan, put kalo kaya gini? Malas. Mentok. Et Cetera.

Belom lagi, setelah beberapa bulan, gw belum menyumbangkan artikel opini serius gw ke Kabar Indonesia, harian online, belum ada opini qualified yang pop out di otak gw. Humpfh, padahal gw ga stress-stres amat ngadepin kerjaan (are you sure put? Hehe)

Ngomong-ngomong kembali ke topik awal (eh kalo udah dipaksa nulis sesuatu, jari gw seakan tidak berhenti menyentuh huruf di keyboard laptop ini hehe, sombong mode ON), manusia tidak pernah berhenti mengeluh, termasuk saya, anda juga kah? Kali ini topik dikaitkan dengan sekolah – kuliah – kerja.

Waktu sekolah sih, gw tidak mengeluh separah itu. Cos yeah, I am a kid (that time) and my main responsibility is study, orang tua gw juga tidak sehebat itu menyuruh belajar-belajar dan belajar. Yeah, well gw tidak sepintar itu tapi juga ga sebodoh itu. SD dihabiskan selama 6 tahun di SD swasta Islam yang cukup terkenal dengan predikat baik saat itu dimana tidak semua SD lain mengajarkan bahasa Inggris, Komputer dan bahasa Arab. Sekolah gw saat itu sudah selangkah lebih maju dalam 3 pelajaran itu alhasil begitu SMP, bahasa Inggris gw jago abis hehe, lagi-lagi sombong mode ON. Waktu SD gw ga pernah lewat dari ranking 10 kecuali kelas 6 bahkan kelas 4 gw ranking 1 tapi ga ada apa-apanya yah kayanya dibanding kalian yang selalu ranking 1 dari kelas 1 sampai 6, tapi yah buat seorang gw, lumayan lah dapat prestasi segitu. Waktu kelas 6 juga, gw masuk kelas dari 3 kelas gabungan dimana anak-anaknya ranking 1 – 15 makanya gw ga masuk ranking.

Gw inget banget waktu dapet ranking 1, bokap gw ngajak ke supermarket and he allowed me to pick up anything I want dasar si humble gw, gw cuma minta es-krim hihi (bego put).

Lanjut ke SMP gw masuk SMP Negeri 3. Ada untungnya jadi anak bungsu yang ngikut jejak kakak-kakak (sebenernya ini adalah peran orang tua), dari mulai SMP sampai kuliah, gw selalu safe alias aman. Masuk SMP 3 itu ngikutin kakak gw yang ke-2, termasuk 10 SMP Negeri favorit hingga saat ini, kalo ga salah. Tapi buat prestasi di kelas sih, pasang surut cuma yang paling memorable, meski cuma Pra UAN, gw dapet nilai bahasa Inggris tertinggi saat itu (hihi, I love you, Bu Daryanti – The Best English Teacher have ever taught me).

SMA, gw masuk SMAN 1, termasuk 10 SMAN favorit juga. Yang ini gw ikutin jejak kakak gw yang pertama. Di SMA gw biasa-biasa aja, nilai-nilai gw ga bagus tapi ga buruk juga, lumayan pasang surut meski kebanyakan surutnya tapi yah berhasil masuk IPA (yang mengakibatkan kejemukan stadium 4 atas pelajaran matematika, fisika, kimia apalagi biologi dari dulu gw paling bego, padahal semuanya bego, hingga saat ini rupanya, heu), dan berhasil lulus UAN dengan nilai cukup pas-pas an. Ya ampun kebanyakan main apa tidur yah dulu ampe gw begitu.

Karena kejemukan stadium 4 tadi, walhasil gw memilih jurusan bahasa saat kuliah dan gw pun memilih UNPAD, my bros were studying there. Selain, uang semester nya cukup murah, nama UNPAD pun udah lumayan terkenal lah. But sayangnya karena lagi-lagi ya saya menyalahkan kemajemukan stadium 4 tadi, saya cuma lulus D3 meski pada akhirnya saya dapat gelar S1 dengan perjuangan yang lumayan …. dari segi akademis maupun finansial.

Jadilah saya sekarang ini, working in a small company with not bad salary and not too much works BUT under pressure things from employers.

Terus, apa hubungannya judul di atas dengan hasil ketikanmu sepanjang ini put.

Yah, waktu sekolah sebenernya gw ga ngeluh-ngeluh banget cuma ada saatnya kamu males banget pergi sekolah (tau ga dulu gw pakai alasan kram perut menstruasi sama nyokap buat pura-pura sakit biar ga usah ke sekolah, yah kadang emang kram beneran tapi kebanyakan kram nya sebenernya ga sakit-sakit amat).

Waktu kuliah D3 sebenernya gw semangat 45 banget tapi emang gara-gara dosen Translation Eng-Indo or vice versa semester 5 yang ganteng tapi …. Gw mulai bosen, jenuh sama kuliah, mulai tergoda buat bolos tapi emang kata orang, tingkat 3 (alias tahun ke-3 itu, kamu mulai bosen2nya sama yang namanya kuliah, and its true), trus waktu kuliah S1 ngerasa banyak tugas banget karena jomplang waktu D3 santai abis dan banyak prakteknya eh S1 banyak teori and tugas paper, mulai tuh semester 2 males-malesan, apalagi sama kuliah grammar, haduh, udah dosennya kaya begitu cara ngajarnya, makin males aja.

Sekarang pas kerja, ternyata lebih membosankan lagi, itu mulu, tiap pagi greetings or escorting ga jelas trus udahnya ngopi sambil makan jam gaji buta dulu trus follow up diikuti oleh inventory yang ga akan selese-selese tu gawean, greetings lagi udah gitu breakkkkkk meski tetep yah gw lagi makan siang, iklannya banyak bener, lanjut pekerjaan tidak jelas kalo menjelang akhir bulan sih nyiapin monthly report rada mending, tau-tau jam 3 sore udah siap-siap aja mau pulang.

Begituuuu melulu setiap hari, complain lagi kan. Tapi gw pikir jadi enakan waktu kuliah, setiap pertemuan mata kuliah selalu mendapatkan hal dan ilmu yang baru, its so fun, full of variety (but it also depends with the lecturer YA!!) kalo kerja begituuuu aja, enaknya pas gajian tapi sebentar aja, tau-tau sudah menipis aja duit bulan ini, heu.

Menjelang akhir Okt lalu Nov lalu liburan natal for 3 weeks, cant wait!!

Wednesday, 7 October 2009

Just think about it

Based on a true story.

Di kosan gw, ada satu keluarga yang terdiri dari sepasang suami istri dan seorang anak. Mereka menyewa satu kamar yang menurut gw, cukup sempit untuk ditempati 3 orang penghuni, dan lagi kalau kamu mau tau umur si anak, dia kelas 2 SMU which is 15/16 years old. Si suami istri kurang lebih berumur 55 – 65 tahunan, cukup tua dengan anak yang duduk di bangku SMU.

Jujur, gw kasihan ngeliat anak itu, (btw is a boy), tapi acungin jempol juga. Di kamar kosan sesempit itu musti hidup, belajar dan sebagainya setiap hari, 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 4 minggu sebulan, 12 bulan setahun. Kadang-kadang emang mereka suka pulang ke rumah nenek kakeknya di hari jumat malem. Tapi mostly, their life is in that boarding house, in that small room.

Kalau gw liat dari penampilan dan pernak-pernik keluarga itu, sebenernya mereka bisa dibilang kelas menengah, bahkan sekolah si anak pun adalah sekolah yang cukup terkenal dan cukup mahal di Indonesia. Tapi kenapa sih musti nge-kos? Apakah mereka se-tidak mampu itu kah untuk menyewa sebuah rumah.

Actually this is none of my business at all. Tapi sekali lagi gw katakan, gw kasihan sama anak itu. Pasti kamu pernah ngerasain rasanya jadi anak abg. Betapa privasi sangat dibutuhkan di masa-masa itu. Bener ga? Kamu pernah ngerasain jatuh cinta pertama kan? Belum lagi kalo kamu lagi pengen sendiri, kadang malah sering pengen sendiri pas zaman-zamannya abg. Atau malah, kalau besoknya kamu ulangan terus kamu di kamar semaleman dikirainnya belajar padahal ngelamunin orang yang kamu suka, haha jadi pengen balik lagi ke masa itu, btw back to the topic. Kebayang dong saat kamu sedang mengalami hal-hal seperti itu, and your parents are next to you, what I mean next to you, in the same room with you and that’s not even the living room, a room that supposed to be shared (is my grammar correct?). kebayang ga sih?

Menurut gw, yang seorang manusia biasa-biasa aja, yang dapet degree di bidang bahasa, yang sama sekali ga tau soal psikologi. Dari segi psikologi (meski gw ga tau fakta dan ilmunya), si anak itu ga sehat. Gw emang ga tau dari sejak kapan kapan si keluarga itu nge-kos tapi ngeliat si umur anak yang udah abg, menurut gw kurang sreg dengan keputusan si ortu.

Menurut gw lagi, kasihan di anak karena ya itu tadi, sebenernya mereka keluarga yang bisa dikatakan kelas menengah (karena mereka bisa beli laptop, makan enak, dan lainnya – based on my observation). Kata ibu si anak itu sih, mereka nge-kos terpaksa (ya iya lah, siapa juga yang mau nge-kos, gw juga kepaksa, karena rumah ortu gw berada di luar kota Jakarta) karena ingin pendidikan yang terbaik untuk si anak, juga karena rumah mereka (entah grandparents si anak) itu terletak di daerah yang tidak memiliki sekolah yang qualified.
Tapi kalo gw jadi orang tuanya, gw lebih milih sekolahin anak gw di sekolah negeri yang biayanya ga terlalu tinggi tapi gw bisa sewa rumah apalagi kalo bisa beli rumah (alangkah lebih baiknya lagi) daripada sekolahin anak di sekolah swasta dengan predikat baik tentunya, tapi ga bisa tinggal di sebuah rumah yang layak.

Gw aja, yang sendiri nyewa kamar alias nge-kos, kok kayanya sumpek banget (selain fakta bahwa kamar kos gw emang sempit :)) apalagi ini, udah penghuninya 3 orang, si anak juga usia abg yang lagi butuh-butuhnya privasi dan sebenernya ada pilihan lain yang menurut gw lebih pantes.

Emang, gw setuju, pendidikan itu sangat penting, cuma kembali ke pribadi dan kemujuran seseorang. Kalo emang udah pinter, sekolah di mana pun dia pasti ok. Memang gw setuju, sekolah pun tidak semua bagus, ada swasta yang emang predikat nya sangat jelek atau sebaliknya. Biasanya swasta itu menang di fasilitas, di negeri dengan 10 peringkat pertama, itu bagus tapi kalah di fasilitas, eh tapi dengan adanya pendidikan gratis di negeri, apa kualitasnya jadi nambah menurun meski sekolah tersebut masuk 10 peringkat pertama – sekilas info lagi.

Emang sih, mungkin dengan nge-kos itu tadi si ortu bisa menghemat makanya dia keliatannya jadi kelas menengah padahal mungkin sebenernya engga. Kalo nge-kos kan, ga perlu bayar listrik+air, baju juga udah dicuciin, disetrikain, dan hal rumah tangga tetek bengek lainnya tapi gw sih tetep kurang sreg ya, mending punya rumah sendiri dulu deh.

Balik lagi ke topic awal, itu emang keputusan udah dibuat oleh si ortu itu, si anak juga udah kelas 2 SMU dimana dia tinggal setahun lagi nyelesaikan SMU nya dan lagi katanya kalo si anak udah kuliah, mau dilepas tinggal sendiri (ya iya lah, kalo engga bisa gila ntu anak, he I don’t mean to curse him :)). Cuma sekali lagi, gw lebih milih punya rumah dulu baru sekolah.

Oktober 2009 --- penulis yang muak dengan atasannya karena tidak diperlakukan sama haknya dengan karyawan lain --- halah lebay put,,,,,

Tuesday, 6 October 2009

not as hard as I thought

sebagai anak kos selama 10 bulan dan menemui bulan puasa, gw cukup ribet mikirin, ‘gimana yah bulan puasa ntar?’ soalnya ini perdana jadi anak kost di Jakarta, and there isn’t close relative yang ada cuma kaka itu pun di selatan sana which is far. Gw yang biasanya selama 22 tahun puasa bareng ortu pun memikirkan segala cara untuk menghadapi bulan puasa itu, ternyata setelah dijalanin, not as hard as I thought.

awalnya gw pikir, gw harus prepare terutama pas saur, kalo soal buka puasa sih bodo amat, bisa beli dimana aja, kalo saur kan jam 3 pagi lo mau beli makanan di mana? Dan lagi, kalo jadi anak kost (dengan fasilitas kost dapur+peralatan elektronik masak lainnya dimana kadang kita sharing minyak goreng lah, ya beras lah, dan sebagai lainnya) alangkah hematnya kan kalo bisa masak + makan bareng dengan cara udunan alias saling sumbang menyumbang baik duit maupun makanan itu sendiri, tapi ga boleh nanggung (maksudnya, kalo emang ga bisa nyumbang duit + makanan yang banyak, ya ngomong aja sejujurnya) soalnya kalo nanggung jadi nya piributeun alias bikin masalah, dan memang sudah terbukti menimbulkan dua masalah.

Awalnya sih gw beli beras, minyak goreng, telor dan kornet untuk saur 2/3 hari lah kalo cukup. Kesananya gw cukup ngasih 50 ribu aja buat 5/6 kali saur. It’s simple ternyata, dengan catatan ga perlu saur pake ayam tiap hari trus kalo emang duitnya ga cukup ato udah habis konfirmasi ke orang masing-masing. Once more I say, not as hard as I thought. Masalah saur yang awalnya gw pikirin ribet pun, sukses dijalanin selama kurang lebih 2 minggu (- 1 minggu datang bulan dan – 1 minggu puasa di rumah akhirnya ;)).

Eh tapi tau ga sih which I said above, ternyata masih menimbulkan masalah bagi orang lain. Seperti yang gw udah bilang, kalo emang misalnya gw bisa ngasih duit banyak ya bilang aja sejujurnya dan jangan neko-neko, jangan ngasih 50 ribu tapi pengen makan ayam/daging tiap hari, mana cukup duitnya. Jadi masalahnya gini loh:

Yang muslim itu di kosan ada 4 orang plus 2 orang mba pengurus rumah: sebut aja A B C dan gw.

Nah si B itu cuma makan indomie dan telor doank buat sahur setiap hari kec jumat sabtu minggu karena dia balik ke rumahnya (can u imagine, kalo gw udah enek duluan dah) and I mean it everyday loh, I don’t lie. Si B ngasih duit 100 rb ke si mba sebut saja 1, karena dia ngurus lantai 1 dan si B itu penghuni lantai 1. Untuk sekitar 2 minggu an. Cukup sih kalo gw liat, indomie berapa duit sih tambah telor, gw liat juga dia makan nasinya ga banyak-banyak.

Si A itu cuma puasa 2 hari pertama doang, yah gw sih ga peduli yah, mo dia puasa ato kaga bukan urusan gw (ya ga?), dia ngasih 100 ribu buat 2 hari saur doang dan sisanya buat si mba-mba itu.

Si C puasa setiap hari (except days she got period), dia ikut saur malah kadang-kadang buka.

Orang yang terakhir adalah gw, yang 2/3 hari pertama gw beli supply makanan seadanya dengan alasan belum gajian (hehe its true loh btw) dan hari berikutnya gw kasih duit 50 rb tiap hari minggu dgn catetan tiap jumat/sabtu gw sumbang mie goreng lah, abon lah, nugget lah, telor lah, dsb. Gw juga dah pesen ama si mba 2 karena dia pengurus lantai 2 dan saya pun penghuni lantai 2, kalo bisa itu dicukup-cukupin, 4/5 kali saur, jangan beli ayam apalagi daging karena ga bakalan cukup, dan ITU CUMA BUAT SAUR DOANK, kalo buka gw beli sendiri.

Ok, masalahnya apa sih put? Nah si C ini, jadi begini loh awal nya:

Jadi kan bisa diliat dr ilustrasi di atas Si A B C dan gw. Si C itu nyumbang nugget, sarden, ama sayur sop 2 hari pertama puasa. Nah berhubung hari ke 3 yang menjadi minggu pertama karena hari puasa pertama jatuh di hari sabtu, gw dapet, jadi gw ga udunan kan. Si C ini minggu pertama dia makan saur + buka bbrp kali tanpa kasih duit ato pun nyumbang makanan padahal jatah makanan minggu pertama itu adalah dari si A tadi dan si A tadi mulai hari ke-3 udah ga ikutan saur apalagi buka. Si mba 1&2 pun terheran-heran, tapi akhirnya nyadar juga si C ini di hr yg ke 5/6, “Ini makanan dari siapa, saya jadi ga enak ga udunan, kalo mau belanja besok bilang aja.” (akhirnya, ya dooohhh, sarden, nugget, sayur sop lo itu udah kemana gitu)

Ya udah dong, si mba 2 itu besoknya suruh mba 1 belanja di supermarket terdekat dong, trus mba 2 bilang ke si C bahwa si mba 1 udah menunggu buat belanja eh tapi malah dibales kaya gini “Emang uang belanja harus semua dari aku ya!” (doooh, yah elu mau makan saur ga, ya beli dong kalo ga mau dibeliin yah beli sendiri dong)

Eh dari semenjak kejadian itu si C marah-marah ga jelas, selain itu si mba 2 kan curhat ama gw, ya udah lah gw sih dengerin aja dan bilang ya udah lah berarti si C itu orangnya emang kaya gitu, kita mah (gw dan mba 2) masak sendiri-sendiri aja. Terus besoknya gw secara ga sengaja spilled it out ama si A tapi ga secara berlebihan lagian si A cowo yang sama sekali ga comel. Ga tau juga si C nuduh mba 2 gossipin dia soal makan saur itu trus si C marah-marah dan nuduh ngejelek-jelekin si C ke anak-anak kos laen (gw mungkin yang dimaksud) mungkin bisa aja si mba 1 bilang tapi yah come on lah masa sih gara-gara soal itu dia marah-marah, plis deh, kalo emang ga mau rugi ya udah masak sendiri aja, masalah rebes kan.

Akhirnya semenjak saat itu si C ngajak si mba 1 buat masak berdua (ga tau lah itung-itungan nya kaya apa) yang pasti, gw sih karena males masak ya udah masak berdua ama mba 2. Si B mah udah ga perlu dipermasalahkan karena duit dia pun udah lebih dari cukup (mie doang gitu loh). TAPI sodara-sodara, masalah tidak berhenti sampai di situ ternyata.

Setelah minggu ke 3, beras habis, heh, padahal harusnya dari duit gw dan si B itu udah cukup buat beli beras beberapa kilo aja karena kan buat saur aja. Taunya ternyata eh ternyata, si mba 1 itu tidak membelikan uang dari si B sama sekali untuk beras (jadi beras awal emang punya mba 2 orang itu dari si pemilik kos) dan juga si C ternyata sama sekali tidak mengeluarkan uang untuk mengganti beras itu, dooohh, dia dodol apa cemen sih. Ok lah dia mungkin beliin ayam 2 potong buat saur berdua sama si mba 1 tapi apa pantes dia minta beras ke pembokat, oh come on lah jangan ga punya muka gitu dong. Hmphfh, ya sutra lah berhubung eike malas berantem jadi masalah lagi, akhirnya gw sama mba 2 udunan aja beliin nasi buat saur doang. Dan si mba 1 pun jadi ga buka dan ga saur sekali sama nasi gara-gara abis. Hmphfh, akhirnya si C beli beras karena dia ga mungkin ga makan nasi kan, tapi gw sih sama mba 2 ga makan punya dia cos takut jadi rebut lagi kecuali sekali gw ga sengaja makan nasinya dia tapi langsung digantiin.

Sebenernya si C itu mempersulit dirinya sendiri, padahal kalo mau sih gampang-gampang aja. Dia kasih aja 50 ribu seminggu kaya yang gw lakuin, itu cukup ko, terus ga perlu ribut lebay ga jelas lah soal masalah pertama. Iya kan. Tapi anehnya nih semenjak kejadian pertama, tiap gw tanya ato basa-basi sesuatu, dia jawabnya jutek banget. Heh salah gw apa, ok lah gw juga sebel sama sikap lo, tapi kalo depan elu ya udah lah biasa aja, gw juga ga ngegosipin elu ke anak kos lainnya yang ga puasa (kalo iya berarti gila beneran gw), tapi emang dia orang nya agak sedikit aneh hehe. Sekarang sih mba-mbanya udah ganti alias yang baru terus kan udah lebaran nih ceritanya jadi yang lalu biarlah berlalu hoho.

Oh iya, emang sih ini bukan sepenuhnya salah si C, si mba 2 juga orangnya emang lebay tapi come on shes just a cleaning lady. Dulu kan pernah ada masalah ama anak kos yang kebetulan lagi ada di kamar si C (maksud gw, sebut saja si D yang ngekos di kamar yang sama dengan si C tapi sudah keluar lalu kamar itu pun saat ini ditempatin oleh si C). Jadi kalo si D ini mah, jobless dan suka makan makanan punya orang. Jadi di dapur kosan itu kan ada kulkas dimana kita bisa simpen makanan apa aja. Eh si D ini celamitan, telor punya si Z digoreng tanpa bilang-bilang, kornet punya si S dimasak, heuheu, malah minta mie goreng ama si mba 2 tanpa digantiin, ini orang emang saraf and kelaparan beneran, heuheu. Udah gitu dia masak sesuatu dimakan orang malah dia ngeributin sendiri, nyalahin orang itu ngabisin makanan punya dia, padahal awalanya sendiri dia yang nawarin, heuheu.

Lucu emang kejadian di kosan, ada aja. Jadi kalo emang mau sendiri-sendiri yah sendiri-sendiri aja ga usah nanggung, kalo mau rame-rame jangan takut dan ribut kalo makanannya dihabisin orang laen. Soalnya itu mah resiko namanya.

Fuih, akhirnya selese juga setelah tersita oleh the sims,,hihi,, October 2009.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...