Wednesday, 7 October 2009

Just think about it

Based on a true story.

Di kosan gw, ada satu keluarga yang terdiri dari sepasang suami istri dan seorang anak. Mereka menyewa satu kamar yang menurut gw, cukup sempit untuk ditempati 3 orang penghuni, dan lagi kalau kamu mau tau umur si anak, dia kelas 2 SMU which is 15/16 years old. Si suami istri kurang lebih berumur 55 – 65 tahunan, cukup tua dengan anak yang duduk di bangku SMU.

Jujur, gw kasihan ngeliat anak itu, (btw is a boy), tapi acungin jempol juga. Di kamar kosan sesempit itu musti hidup, belajar dan sebagainya setiap hari, 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 4 minggu sebulan, 12 bulan setahun. Kadang-kadang emang mereka suka pulang ke rumah nenek kakeknya di hari jumat malem. Tapi mostly, their life is in that boarding house, in that small room.

Kalau gw liat dari penampilan dan pernak-pernik keluarga itu, sebenernya mereka bisa dibilang kelas menengah, bahkan sekolah si anak pun adalah sekolah yang cukup terkenal dan cukup mahal di Indonesia. Tapi kenapa sih musti nge-kos? Apakah mereka se-tidak mampu itu kah untuk menyewa sebuah rumah.

Actually this is none of my business at all. Tapi sekali lagi gw katakan, gw kasihan sama anak itu. Pasti kamu pernah ngerasain rasanya jadi anak abg. Betapa privasi sangat dibutuhkan di masa-masa itu. Bener ga? Kamu pernah ngerasain jatuh cinta pertama kan? Belum lagi kalo kamu lagi pengen sendiri, kadang malah sering pengen sendiri pas zaman-zamannya abg. Atau malah, kalau besoknya kamu ulangan terus kamu di kamar semaleman dikirainnya belajar padahal ngelamunin orang yang kamu suka, haha jadi pengen balik lagi ke masa itu, btw back to the topic. Kebayang dong saat kamu sedang mengalami hal-hal seperti itu, and your parents are next to you, what I mean next to you, in the same room with you and that’s not even the living room, a room that supposed to be shared (is my grammar correct?). kebayang ga sih?

Menurut gw, yang seorang manusia biasa-biasa aja, yang dapet degree di bidang bahasa, yang sama sekali ga tau soal psikologi. Dari segi psikologi (meski gw ga tau fakta dan ilmunya), si anak itu ga sehat. Gw emang ga tau dari sejak kapan kapan si keluarga itu nge-kos tapi ngeliat si umur anak yang udah abg, menurut gw kurang sreg dengan keputusan si ortu.

Menurut gw lagi, kasihan di anak karena ya itu tadi, sebenernya mereka keluarga yang bisa dikatakan kelas menengah (karena mereka bisa beli laptop, makan enak, dan lainnya – based on my observation). Kata ibu si anak itu sih, mereka nge-kos terpaksa (ya iya lah, siapa juga yang mau nge-kos, gw juga kepaksa, karena rumah ortu gw berada di luar kota Jakarta) karena ingin pendidikan yang terbaik untuk si anak, juga karena rumah mereka (entah grandparents si anak) itu terletak di daerah yang tidak memiliki sekolah yang qualified.
Tapi kalo gw jadi orang tuanya, gw lebih milih sekolahin anak gw di sekolah negeri yang biayanya ga terlalu tinggi tapi gw bisa sewa rumah apalagi kalo bisa beli rumah (alangkah lebih baiknya lagi) daripada sekolahin anak di sekolah swasta dengan predikat baik tentunya, tapi ga bisa tinggal di sebuah rumah yang layak.

Gw aja, yang sendiri nyewa kamar alias nge-kos, kok kayanya sumpek banget (selain fakta bahwa kamar kos gw emang sempit :)) apalagi ini, udah penghuninya 3 orang, si anak juga usia abg yang lagi butuh-butuhnya privasi dan sebenernya ada pilihan lain yang menurut gw lebih pantes.

Emang, gw setuju, pendidikan itu sangat penting, cuma kembali ke pribadi dan kemujuran seseorang. Kalo emang udah pinter, sekolah di mana pun dia pasti ok. Memang gw setuju, sekolah pun tidak semua bagus, ada swasta yang emang predikat nya sangat jelek atau sebaliknya. Biasanya swasta itu menang di fasilitas, di negeri dengan 10 peringkat pertama, itu bagus tapi kalah di fasilitas, eh tapi dengan adanya pendidikan gratis di negeri, apa kualitasnya jadi nambah menurun meski sekolah tersebut masuk 10 peringkat pertama – sekilas info lagi.

Emang sih, mungkin dengan nge-kos itu tadi si ortu bisa menghemat makanya dia keliatannya jadi kelas menengah padahal mungkin sebenernya engga. Kalo nge-kos kan, ga perlu bayar listrik+air, baju juga udah dicuciin, disetrikain, dan hal rumah tangga tetek bengek lainnya tapi gw sih tetep kurang sreg ya, mending punya rumah sendiri dulu deh.

Balik lagi ke topic awal, itu emang keputusan udah dibuat oleh si ortu itu, si anak juga udah kelas 2 SMU dimana dia tinggal setahun lagi nyelesaikan SMU nya dan lagi katanya kalo si anak udah kuliah, mau dilepas tinggal sendiri (ya iya lah, kalo engga bisa gila ntu anak, he I don’t mean to curse him :)). Cuma sekali lagi, gw lebih milih punya rumah dulu baru sekolah.

Oktober 2009 --- penulis yang muak dengan atasannya karena tidak diperlakukan sama haknya dengan karyawan lain --- halah lebay put,,,,,

2 comments:

kiebond said...

ya ngerasain situasi yg da di cerita ini...gak seluruhnya...tp ya mungkin keadaannya memang begitu. Option individu ada di personalnya itu masing2...tp ya kalo dilihat2 sih tega jg anak yg dah abg masi ludu gidup dalam 1 ruang kost ma ortunya, gw aja yg dalam 1 rumah yg cukup luas though gak punya kamar sendiri yg private (alhamdulillah ada sekarang) merasakan gimana merindukan suatu space yg milik sendiri tidak harus luas...tapi space itu ada. Semoga tulisan ini bisa jadi pertimbangan...bahwa setiap orang memerlukan suatu space untuknya sendiri..termasuk sebuah ruangan...tidak harus besar dan luas ataupun lengkap isinya. tapi khusus....

pengomentar adalah seorang buruh yg muak karena majikannya tingkat kedewasaannya kek anak TK. :D

Puti said...

yah begitu lah hidup hehe ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...