Friday, 27 November 2009

Mba & Ibu Pengurus Kos!!

Kalo kemaren gw ngomongin soal anak-anak kos alias penghuni kos, sekarang gw mau ngomongin mba pengurus kos. Selama setahun ini gw ngekos, baru 4 kali ganti mba atau ibu pengurus kos (alhamdulilah sih masih aman2 aja sampai saat ini meski secara gw ga pernah menyimpan barang berharga di kosan kalo balik Bandung, ya iyalah catokan rambut aja dibawa heuheu).

Pengurus beda yah sama ibu kos, pengurus yah cuma pembokat, ibu kos berarti yah owner.

1. Ibu S dan Mba M

Pas gw pertama kali pindah menjadi seorang anak kos (cie cie), pengurus nya waktu itu ibu S dan mba M. Pandangan pertama (halah) maksud gw 1st impression sih si ibu ini baik, ruangan dan kamar kos juga selalu bersih, aman itu no 1, cuci gosok rapi dan cepat, pokonya okeh lah eh tapi ko lama-lama gerah juga ni ibu S suka banding2in si anak kos A suka ngasih anu, si anak kos B suka kasih inu, maksudnya apa, meminta inu anu itu secara ga langsung ama gw, HALOOO sayah baru pindah ke sini, gaji pertama masih 1 bulan lagi. Tapi yah g gw denger lah. Si mba M nya sih baik, sering ngobrol ama gw malah karena seumuran tapi si ibu nya itu loh.

Yang kedua yang menjadi permasalahan, jadi di kosan gw itu di lantai 1 alias di bawah, ada ruang nonton tv yang dipasangin first media alias tipi kabel (wuih gw kegirangan abies dung secara si abdi teh tipiprik hahaha alias serial freak maksudnya mah). Jadi satu waktu, di bawah itu nda ada yang nonton, si ibu lagi gosok cucian di ruang tamu, ya udah dong ta tonton tu tipi, eh baru 15 menit, tiba-tiba ada yang nyeletuk “CINTA FITRI CINTA FITRI” (maksud nya!!), maksud lo pengen nonton cinta fitri, yo weiss pindahin aja toh eike ga pegang remote nya, doh, lagian ga ada yang nonton di ruangan itu juga, monggo aja pindahin, deuh, males dong, semenjak itu, kalo emang si ibu udah tidur ato keluar baru gw mau nonton.

Yo weis lah, namanya juga anak baru pindah kota gede, menghiburlah diri sendiri dengan henpon kesayangan. Eh setelah tau busuk-busuknya si ibu ternyata dia mata duitan. Mulai dari ngebati (ngelebihin) duit aqua yang harusnya 10.500 jadi 13.000 (doh), naikin sewa kamar kos seenak udel (jadi temen gw itu harusnya bayar 1.050.000/bulannya eh sama si ibu nya jadi 1.200.000 (leuwih gelo) udah gitu jadi waktu bbrp hari pertama, nyokap gw nginep, nemenin gw (maklum hehe) eh di charge 50 rebu sehari (gelo), begonya gw ga nelpon owner kosan buat tanya itu bener apa kaga, siyal, tapi yah sutra lah, yang lalu biarlah berlalu tapi tetep dibahas di blog whuehehe (bukan dibahas cuma dijadikan tema saja untuk blog saya).

Memang benar, tidak lama berselang, sekitar 2 bulan aja, si ibu S dan mba M akhirnya dipecat karena ke korupsi annya itu. Bagus deh, no more CINTA FITRI, fuck off.

2. Ibu E dan Mba S

First impression, cucian bau apek, gosokan ga rapih, ruangan juga tidak sebersih dulu, beda jauh sama pengurus lama. Tapi ya udah lah yang penting no 1 mah buat saya, AMAN, ga ada barang ilang, dan bisa menonton tv dengan bebas hehe. Ternyata si mba S asik juga orangnya, supel, heboh, meski kadang berisik juga (^_^) trus ada improve lah, cucian tidak bau apek lagi, gosokan lumayan lah, meski tetap tidak sebersih dulu. Trus karena satu hal si ibu E tidak betah dan akhirnya pulkam alias pulang kampong diganti oleh ….

3. Mba A dan tetap si Mba S (no 2 hehe)

Berhubung 22nya mba-mba jadi sebenernya aga repot juga, karena kudu 1 yang dewasa dikit biar lebih wise menghadapi sesuatu (halah apa seh put). Sebenernya gw cocok banget sih ama dua mba ini karena satu hal yang menurut gw sangat penting dalam dunia pertelevisian (halah apa lagi seh put) MEREKA BERDUA TIDAK SUKA SINETRON!! Malah si mba A mah tontonannya CSI (euleuh-euleuh meni keren, sami sareng abdi atuh mun kitu mah).

Bagoosssss, like this, all rite, hehe

Jadi kita bertiga suka nonton bareng heuheu, soal kerjaan juga improve, malah cucian bisa selese dalam waktu sehari. Meski si mba S dan si mba A juga sih, ember setengah mati dan tukang gossip trus pernah ribut ama beberapa anak kos tapi saya cinta mereka haha dan saya juga tidak pernah berantem sama mereka (saya sih orangnya baik huekkk hehe).

Once more I said, as long as it SAVE, the laundry finish in one day and the place is not that dirty. I AM OK and plus they like Hollywood series,,,all rite

Eh tapi pas lebaran 22nya pulkam trus ga balik lagi jadi diganti oleh ….

4. Ibu S2 dan Mba Y

Hmmm, udah yang ngurus lantai dua anak kecil masih 15 tahun si mba Y itu, cucian bau apek, lorong depan kamar gw jarang disapu dan keliatan kotor mulu, cucian ga beres sehari bahkan beberapa hari, eh malah kerjanya ngelap2 tangga dan pintu (WHAT FOR??), dibilangin juga ngeles mulu, gosokannya ga rapi, DOYAN NONTON SINETRON LAGI DUA-DUANYA, WHAT!! Give me back my mba A, heuks. Tapi untung, akibat kegalakan dan kejutekan itu semuanya mulai teratasi meski teuteup ah pool an mba S dan mba A. (padahal si mba S teh termasuk males dan kurang bersih trus tukang tidur tapi masih mending tau)

Eh tapi karena suatu hal yang mengakibatkan ketidakbetahan si ibu S2 jadi si ibu itu kabur pulkam dan diganti oleh sodaranya si mba Y yaitu ….

5. Tetap Mba Y (no 4) dan Mba ? (hehe sapa yah namanya gw lupa, maklum baru bbrp minggu di sini)

Eh situasi bukan membaik tapi memburuk,

1. Cucian kadang-kadang masih ga bisa beres dalam sehari
2. Gosokan kurang rapi
3. Lorong kamar gw tetep kotor
4. Sampah kaga pernah dibuang ke bawah
5. Kamar mandi kurang bersih, baknya apalagi
6. Ga bisa rapi pasang seprai kamar gwe
7. Kerjanya nonton sinetron aja non stop, 24 jam (hoah cape dee lebih parah dari si Ibu S)

Tapi yah apa mau dikata, namanya juga kosan, lo mau ngarep apa sih dari yang namanya boarding house, saya ulangi dan jadikan kesimpulan saja ya,

YANG PENTING >> 1. AMAN, TIDAK ADA BARANG HILANG SECUIL APAPUN ; 2. CUCI GOSOK BERES SECEPATNYA KALO BISA SEHARI; 3. TIDAK KOTOR-KOTOR AMAT

Yang selama masih dalam taraf itu dan saya pun masih bisa menikmati royal pains, desperate housewives, castle, life dan csi. OK LAH!! Heuheu stress ah si aku teh.

Menjelang long wiken di bulan nov 2009

anak-anak kos

Saat ini, saya sedang memaksa diri saya untuk menulis sesuatu, tapi saya masih bingung untuk memilih topic, hmm ….

Aha saya tau, gimana kalo ngomongin tipe orang ‘aneh’ (based on my opinion) yang ada di kosan saya.

Dulu waktu saya baru masuk, ada bapak-bapak yang katanya ditinggal istrinya kerja di luar pulau jawa selama 2 bulan lamanya. Katanya ntu bapak stress sendiri, kalo si ibu pengurus beresin kamarnya, dia suka marah-marah sendiri, untungnya ntu orang ga nyeremin amat, dia untungnya kaga doyan cewe muda, malah suka gangguin si ibu pengurus. Untung ga berselang lama, si bapa itu keluar juga kosan karena mungkin ga kuat ditinggal istri, hehe.

Ada pasangan cowo yang katanya sesama jenis, ntu orang dua kalo berangkat kerja jam 8/9 malem trus baliknya subuh karena kedengeran berisik suara sepatu gerubug-gerubug. Suatu hari, helm si anak kuliah yang ngekos di sini ilang ga tau kemana, padahal selama ini kita belum pernah kehilangan satu barang apapun, taunya entah gimana, ternyata salah satu dari pasangan itu yang mengambilnya. Namun setelah dibereskan masalah tsb oleh ibu pengurus kos akhirnya helm itu pun kembali.

Ada sepasang suami istri, si suaminya Chinese, si istrinya pribumi, muslim pula, katanya sih ni pasangan kumpul kebo, ada yang bilangnya gitu, ada juga yang bilang nikah sirih. Pagi-pagi jam ½ 7 si sang istri sudah sibuk menyiapkan makan buat suami tercinta, kirain gw buat makan pagi eh taunya buat makan siang loh (:O terheran mode ON), yang bikin geli, menunya tiap hari hampir sama, tahu, telor dadar yang dikasih kecap buanyak banget, ditambah sambel terasi, jiahhhhh, tapi overall sih mereka baik sama gwe hehe. Setelah bbrp lama kos di tempat ini, akhirnya mereka keluar juga, konon katanya si suami kembali ke pelukan istri pertama, katanya loh.

Young couple, si cewe sih baik, biasa-biasa aja gitu, eh si cowo, tiap gw senyumin ko ga pernah senyumin balik, ni orang sok kegantengan nih kayanya trus satu hari entah lagi bad mood, sic ewe pernah gw tanya jawabnya jutek (mungkin lagi pms kalee ye) tapi beneran deh si cowo itu sok kegantengan banget, huekkk, secara pendek gitu. Hmm, keluar gara-gara pindah kerja.

Ada pasangan pacaran lagi, cowonya sih lumanyun lah drpd lumayan (eh kebalik), cewenya juga cantik, Cuma katanya, si cewe kerjanya malem-malem (u know what I mean hah), tapi si cewe ini pinter masak, gw jg pernah mencicip masakannya, nothing’s wrong with this couple Cuma si mba pengurus pernah gossip si cewe ini ama gw, ttg lingerie nya yang macem-macem lah, ttg berisiknya dia kalo lagi …. (u know what I mean hah) dan lainnya. Overall sih, they’re nice to me. Akhirnya mereka keluar karena si cowo sempet putus trus beli rumah sendiri.

Ada cewe, dia atlet basket plus anak kuliah juga. Awalnya sih ni cewe, rame+supel tapi lama-lama eh ko dia suka ambil makanan punya orang di kulkas. Kornet siapa, mie siapa, telor siapa diembat juga ama ni anak, udah gitu kata penghuni lantai 1 (eike penghuni lantai 2) ni anak suka bawa temen2nya terus masak makanan dini hari sekitar jam 2-3 pagi plus pake acara rebut segala. Ni anak sampe berantem beberapa kali ama si mba pengurus kos gara-gara soal makanan, belum lagi dia hamper ganti seprai setiap hari (gila bo aturannya aja 2 minggu sekali). Ga berselang lama, ni cewe keluar juga, katanya sih udah ga bisa bayar kos cos selama ini ternyata dia menghindar dari ortunya, ohya katanya lagi ni cewe suka sesama jenis,,,sshhh ;)

Ada pasangan Chinese, si cewe tinggi menarik eh si cowo lebih pendek dari si cewe trus orangnya ribet ga jelas dan tukang gossip (euleuh). Sebenernya mereka baik sih, tapi si cowo suka lebay ga jelas, kalo karoke bareng aja, wuih gayanya udah selangit, untung aja suaranya bagus trus kalo jalan bareng pasti sibuk ga jelas ni cowo, begitu makan di café yang emang lumayan mahal eh komplain depan waitress nya, udah gitu beli makan minum satu porsi berdua ama cewenya (beuh). Terus masa malem minggu mau bikin soto di apartemen orang (dih lu aja sonoh hehe). Akhirnya mereka keluar karena pindah kerja.

Ada cewe, ni orang supel banget, baru beberapa hari aja udah kenal sama semua orang di kosan. Tapi geblegnya, kalo pasang music, volumenya ga ketulungan, berasa rumah sendiri aja, sampe suatu malem, ni cewe ngajak rebut penghuni kamar sebelah. Mungkin buat dia jumat malem udah bebas bisa begadang ngapain aja, tapi kan buat beberapa orang masih ada yang kerja di hari sabtu, walhasil ributlah sampai melibatkan penghuni lantai 1 (padahal si ce ini di lt 2) dan yang punya kosan. Lagian gebleg juga ni orang, udah volumenya kenceng eh pintunya kaga ditutup, malah kadang-kadang jam ½ 7 pagi udah pasang music kenceng2, huah untung gw udah siap kerja jam segitu, kalo kerja siang, tak gibas juga ntu anak. Akhirnya pindah juga karena pindah kerja, thx gosh ;).

Yang ini masih penghuni tetap, bahkan dia mungkin sudah bertahun-tahun ngekos disini. Jadi bapak 3 anak ini, istri dan keluarganya ada di luar kota jkt, dia kadang-kadang suka balik tiap jumat malem hampir setiap minggunya, makanya di kamarnya kosong melompong, no entertainment gadget at all (hp doing kali yee) bahkan aqua gallon pun dia ga punya. Ni bapa sebenernya baek, Cuma kalo udah kumat, dia nonton tv hanya beberapa inci dari hadapannya trus kakinya dinaikin ke cabinet tv tersebut so when he watches tv, he block the whole entire screen. Tapi jarang-jarang sih, Cuma beberapa kali doing, tapi anehnya meski dia tahu ada orang lain yang menonton di belakangnya, dia tidak mengubah posisi nya ^?^ dan satu lagi keanehan bapak ini, waktu bulan puasa, dia makan sahur sama indomie kuah setiap hari, kebayang ga, gw mah udah muntah darah kali, bosen. Deuh, ni orang ngemat (alias berhemat ato apa ya ^?^.

Yang ini juga masih penghuni tetap, bahkan si neneng gonjreng ini hehe pernah gw libatkan dalam blog gw beberapa waktu lalu yang berjudul “Not as Hard as I Thought”. Awalnya sih dia baik, kita ngobrol, basa-basi busuk ga jelas, namun pas dia bermasalah sama mba pengurus kos gara-gara soal makan sahur, eh ko dia jadi jutek sama gw, gw Tanya baik-baik ko jawabnya males2an. Dia ngerasa kali gw omongin, yah abis kelakuannya juga yang bikin dia jadi diomongin. Ya udah masa bodo, gw juga ga rugi ko. Setelah itu kan lebaran, gw salaman dong sama dia secara kita muslim getoo loh, dia yah lempeng sih sambil senyum biasa-biasa. Dan akhirnya pun gw biasa-biasa lah sama dia. Ternyata, permasalah dengan mba pengurus pun terulang lagi padahal ini mba pengurus baru, gara-gara soal beresin kamar sampe yang punya kos turun tangan, ya elah masalah gitu aja digede2in, pércis tuh kaya dulu. Lebay banget sih ni orang. Trus yang bikin gw jijay sama dia, waktu itu pernah gw mau brgkt bareng ama temen gw trus dia juga mau brgkt kerja, eh dia dengan jelasnya ngomong “duluan ya A (nama temen gw)” gw sih biasa aja, bodo amat dia mau nyapa ato kaga cuma pas temen gw Tanya, “lu ga pernah ngobrol yah ama dia” dihhhh, padahal semenjak salaman lebaran itu gw suka senyum ama dia, kadang2 gw juga wave kalo dah di motor ama temen gw, dianya aja yang gebleg nan aneh, kalo orang normal sih bilangnya gini, ‘eh duluan ya” ato “duluan ya semua”, bukannya gw pengen disapa tapi yah gitu lah emang kelakuan orang aneh. Biasanya sih orang kaya gini, ga bertahan lama, kita lihat saja nanti ;)

Oh iya, satu family dengan anak abg 1 udah gw certain di blog gw sebelumnya yang berjudul “Just Think About It”>>>yang buanyak komplen, kadang-kadang dia ngajak ngobrol di saat tidak tepat pas gw mo nonton series kesayangan gw dan dia itu sering ganti seprai (emang ga setiap hari sih kaya si anak di atas) tapi yang bikin ngenes mba pengurus kosan, jadi pas dia pulang ke rumah mertuanya, dia ganti seprai baru trus pas dia dateng minggu malem, itu seprai yang belum pernah disentuh kan secara logikanya eh udah minta diganti yang baru lagi (hmmm,,,kasian dong mbanya) trus ga mau rugi kalo pake kompor, cuma nyumbang 20rb tapi paling banyak pake kompor gas, deudeudeu trus ada juga si ce Chinese, malah kalo ditagih ga mau nyumbang duit gas tapi dia sering masak malah masak masakan beneran (maksud gw, gw aja yang Cuma ngindomie ama ceplok telor kasih duit 10 rb) deuh dasar ch*n*s* pelitnya setengah mati percis kaya yang punya kos2an dan bos gw hehe kaya gw ga pelit dan perhitungan aja ;p ,,,,,,, long wiken akhirnya dan tinggal bekerja selama 10 hari uaja ;D

Sunday, 22 November 2009

Ngaruh ga sih?

Pengaruh ga sih, cara kita memperlakukan orang berdampak dengan cara orang memperlakukan kita?

Jadi gini, I know someone, pada awalnya dia berusaha memperlakukan seseorang itu dengan baik namun karena ada pihak lain yang membuat suatu persoalan sehingga berdampak si someone ini serba salah, dan oleh satu hal yang diakibatkan oleh saya sendiri, ya itu saya sendiri, jadi si someone ini makin serba salah memperlakukan orang tersebut dan pihak ketiga alias pihak lain yang sangat terkait dengan orang itu. Semakin hari, si pihak ketiga ini terkesan selalu mencari-cari masalah dengan someone akibat hubungannya dengan si seseorang itu sehingga si someone pun menjadi jenuh dan memperlakukan si someone itu dengan taraf biasa, yang tadinya baik jadi biasa-biasa (tapi bukan tidak baik loh) tapi menurut pandangan seorang saya, kadang-kadang si someone ini malah terkesan mengacuhkan si orang tersebut. Sehingga saya pun merasa kasihan pada si orang itu dan pihak ketiga dari orang tersebut, karena menurut saya si pihak ketiga apalagi si orang itu ga salah-salah banget, yah terkadang wajar ko karena hubungan pihak ketiga dengan orang itu. Sekarang hubungan si someone >> si orang itu >> dan si pihak ketiga semakin memanas karena ada suatu hal (tapi yang ini bukan karena saya loh).

Pertanyaan saya, apakah karena si someone yang memperlakukan biasa-biasa dengan orang itu malah kadang memperlakukan buruk dengan si pihak ketiga jadi si someone itu juga medapat perlakuan buruk? Kalo menurut saya mungkin aja ya, kadang kalo kita baik sama orang maka orang tersebut bisa lebih baik ato malah lebih jahat ato biasa-biasa aja dan sebaliknya, kita jahat sama orang eh orang itu lebih jahat lagi ato malah lebih baik ato biasa-biasa aja.

Pasti lo pusing ya ama tulisan gw, hahaha gw juga soalnya kalo diibaratkan ntar ketauan gw ngomongin sapa tapi intinya sih, biasanya kalo kita baik sama orang, orang pasti baik sama kita bahkan lebih baik dan kebalikannya kita jahat orang juga jahat malah bisa lebih jahat, jadi kesimpulannya, berbuatlah baik, halah naon sih put, menjelang desember 2009 dan libur panjanggggg, penulis yang urghhhhh, intinya udah ga betah, pengen balik dan gawe di bandung lagi biar bisa ketemu pacarnya tiap hari :D

Wednesday, 11 November 2009

am I giving up too soon,,,,,,

1

dari dulu tepatnya pas sma, gw udah menyadari, I’m bad in explaining, soalnya tiap temen gw minta penjelasan tentang suatu hal dalam pelajaran, pasti temen gw itu ga ngerti dengan penjelasan gw. That’s why I think I cannot be a teacher tapi saat pengen kerja pas kuliah, apa lagi sih kerjaan yg paling flexible selain ngajar. Akhirnya, gw coba juga. Saat itu gw juga cukup desperate dengan tawaran kerjaan yang terus-menerus sebagai marketing sementara gw harus dapat kerja buat tambahan uang kuliah.

Akhirnya gw jalanin kan, ngajar bahasa Inggris di tempat kursus buat anak kelas 1 s/d 2 sd. Sebenernya bisa, cuma ko ga masih keukeuh, Teaching is not my calling!! Gw juga banyak dikritik (tentunya untuk membangun) dari teacher spv saat itu. Kebeneran pas gw belum ttd kontrak dan jadwal ngajar bentrok dengan jadwal kuliah, akhirnya gw resign cepet-cepet.

2

pekerjaan mengetik, bikin surat, nongkrong berjam2 depan komputer sebenernya cukup bikin gw enjoy, apalagi ditambah pujian spv akan kerjaan gw yang semakin hari semakin baik performanya, tapi begitu keadaan pergi kerja jam 7 pagi pulang jam 4 sore lanjut kuliah jam 5 sore sampe jam 8 kadang-kadang 9 malem, sepertinya gw ga sanggup. Selain cape, efek ngopi jam 5 pun ga ngaruh di kelas kuliah jam 7 denger dosen ngoceh akhirnya sambil terkantuk2. Belom tugas deadline bejibun, kapan gw ngerjainnya!! Sampe rumah jam 9/10 malem, yang ada pengen langsung naek kasur memejamkan mata. Akhirnya gw tidak melanjutkan kontrak permanen, mengorbankan pekerjaan demi kuliah supaya ga keteter, at least gw menyelesaikan kontrak yg cukup singkat itu.

3

my dad always suggests me to work in a bank cos he used to. Begitu gw mulai training di bank yang cukup ternama di negara kita melalui jasa outsourcing yang dengan resiko gaji dipotong sekian persen nya setiap bulannya, gw mulai menjalaninya soalnya saat itu gw lagi skripsi dan pede bisa selesai dalam waktu satu bulan ke depan. Dari pihak bank sih cukup terbuka, kerjaan gw seperti ini, gajinya sekian juta (cieehh padahal mah ah leutik oge geuning di bank teh ;)) TAPI nyebelinnya, ko si pihak outsourcing nya lama mengeluarkan kontrak tersebut, at least ada bayangan lah apa gw 3 bulan probation dulu atau 6 bulan malah 1 taun kontrak. Tapi ini lama sekali, malah ketika ditanyakan, mereka menunda-nunda terus.

Sebenernya saat itu, kalo niat gw 50% lebih tinggi, gw mau belajar dari awal, mau digoblok-bolok in selama training (namanya juga anak baru) tapi apakah gw menyerah terlalu dini? Tapi sumpah, gw goblok setengah mati pusing tujuh keliling ngeliat sistem bank yang dipake di komputernya, haduh, udah angka njelimet semua (halo saya anak bahasa ya, tolong jangan sodorkan pekerjaan yang berbau angka pada saya), produk yang kudu hafal dalam waktu singkat yang jumlahnya sangat tidak sedikit, pekerjaan cut of time jadi makan siang siap-siap aja telat 1-2 jam setelah jam 12, lembur sendirian ato bedua ampe jam 9 malem, heuks, ga ada internet, ga bisa pasang mp3 di kompi, kontrak yang lama keluar.

Akhirnya saya memutuskan untuk tidak melanjutkan training tersebut dengan pertimbangan kedua dosen yang tidak dapat diajak kompromi untuk bimbingan di hari sabtu ato di rumah mereka masing-masing cos if I take that job, skripsi gw kapan kelarnya. Resultnya>>bokap gw kecewa setengah mati, hehe sori pap ;) but I think next year if I am given another chance to work again in a bank, I will try as hard as possible I can ;).

4

Beberapa hari sebelum sidang S1, gw di-interview di sebuah pre-school di Bandung, meski salah posisi yang tadinya gw ngelamar admin jadi teacher tapi si principal sort of promised to me that the owner the school was actually searching staff for new international school in Bandung. Hasilnya beberapa hari sebelum wisuda, gw udah diterima kerja as a librarian.

Sebulan pertama, oke-oke aja gw ngejalanin kerjaan baru itu apalagi di saat temen-temen gw malah baru mulai ngelamar ato interview, gw udah curi start duluan. Meski bosen setengah mati karena kerjaannya cuma ngurusin buku (ya iyalah put, namanya juga librarian) and no internet connection tapi gw bersabar aja cos nanti kalo udah pindah ke gedung sekolah benerannya mungkin lebih nyaman, gw malah akan punya ruangan sendiri.

Ternyata mulai keliatan busuk-busuknya management, masa iya gw disuruh angkut-angkut barang kaya kuli bangunan (halo, my parents enrolled me until I got a title not to have a work like this) dan dua orang dari bos besar nya malah ngomong “kita ga usah liat gelar di sini dan ga karena cewe jadi ga bisa kerja sedikit berat” wot d heck!! Tapi ga cuma itu, ternyata letak sekolah dari terminal angkutan umum terakhir itu cuma bisa di reach pake ojek sementara waktu masuk kerja yang tadinya 7.15/7.30 diubah menjadi 6.45/7, wot d heck again!! Belum lagi udara pegunungan Bandung tahun 90-an musti dihadapi tiap pagi. Wah sepertinya gw harus menyerah lagi dengan keadaan seperti ini karena janji antar-jemput karyawan pun masih di-pending bbrp bulan kemudian.

Akhirnya setelah probation, you know what the words I’m gonna write.

Sebenernya emang, when I took this job, I just wanna prove to all that even I failed in one damn thing, I can be the first one who get the job even before graduation, totally wrong reason sih!! Tapi gpp, experience is a gold.


5


Setelah hampir satu tahun, kayanya emang perasaan bosan, jenuh dan muak itu melanda di semua orang. Namanya juga manusia, ga ada yang sempurna. Meski sebenarnya, gw memuja rutinitas dan keteraturan tapi yang namanya kerja memang membosankan.

Sebenernya, kerjaan gw itu ga banyak, ga pernah lembur paling sampe jam stgh 6 (itu mah bukan lembur neng), banyak libur (kalo di total kan dalam setaun libur gw itu adalah 10 minggu) tapi buat gw orang yang bosenan dan ga bisa diem, buat gw 10 minggu itu adalah libur yang terlalu banyak kecuali kalo disimpen tiap bulan liburnya haha (pekerjaan macem apa tuh, emang ada hehe), dapat selalu melihat kepolosan dan kelucuan anak-anak. TAPI pressure dari atasan nya itu loh, wuah, buat gw orang yang mellow ini, kayanya nangis adalah solusi terbaik. And I’m not the only 1 who felt this, all the employees. Even after six months, six person are resign.

But at least, I survive for almost a year, in a big city, alone. Let’s see lah the next story.

A writer who doesn’t go to work today on Wed cos her company have new rules cos of weekly electricity disruption so every Wed, all employees get day off and for exchange, we should get to work on Saturday, and this is valid for the next 5 weeks, WHAT!! LEAVE MY WEEKEND ALONE!! Nov’09

Monday, 2 November 2009

What are the stupid things you’ve done when u’re in love back then,,,,,,

Lucu ya kalo inget-inget, cinta monyet, cinta pertama dan cinta-cinta lainnya yang kamu alamin waktu abg (jadi kaya judul reality show di sctv). Banyak banget hal bodoh yang kamu rela lakuin demi merebut perhatian (padahal cuma perhatian) si cowo yang kamu suka.

Gw jadi inget waktu SMP. Gw pernah melakukan hal yang terbodoh demi cinta,,,,hahahaha,,,. Jadi waktu itu gw lagi naksir berat sama kaka kelas di atas gw setaun. Kebetulan lagi deket-deket sama yang namanya valentine (halah). Gw sampe bingung semaleman, mau ngasih apa ke si dia. Sempet ngulik buat bikin kartu valentine tapi gagal total (secara gitu, gw sangat tidak berbakat membuat art&craft gara-garanya waktu sekolah, hampir semua tugas kerajinan tangan dibuatin nyokap gw lah, bokap gw lah sampe kaka gw juga ---- skrg suka jadi stress sendiri kalo disuruh bos gw bikin art&craft, bukannya gw ga mau tapi ga bisa dan kalo dipaksain juga pasti hasilnya uelek alias jelek ---- mending disuruh ngetik laporan beribu2 halaman daripada disuruh bikin 1 doang art&craft ----- tidaaakkkkkk) back to d topic, akhirnya besok siang sebelum sekolah (saat itu masih musim sekolah siang) gw dan temen gw mampir ke supermarket terdekat yang isi barang-barangnya juga ga ada apa-apanya. Pilihannya tinggal coklat atau kartu gambar dgn kata-kata norak (padahal ada yang lebih norak pas kejadian ini dibanding dengan kartu itu). My fren said “udah put, pilih coklat aja, kan lumayan juga bisa dimakan” alhasil gw pilih coklat silverqueen batangan.

Untuk mempercantik gift tersebut, gw minta bantuin temen gw buat pitain coklat itu yang pitanya gw sengaja bawa dari rumah (buset put, separah itukah kau dulu, pitain barang aja ga bisa, hehe tapi sekarang bisa ko, meski ga semua jenis pita bisa gw buat) dan setelahnya, voila, gw selipkan sepucuk surat (halah) di coklat yang sudah berpita tersebut. (oh ya, pitanya kalo ga salah berwarna merah ato orange yah, lupa-lupa ingat, this happened 13 years ago, wow sudah lama juga).

Kejadian berikutnya, adalah meminta bantuan temen gw yang lain buat kasihin gift tersebut pada sang pujaan dengan upah 1000 perak hehe, jaman gw SMP, 1000 perak bisa beli teh botol + 2 bala-bala + 1 cemilan kerupuk (wah banyak juga ya heuheu). Ga sia-sia loh, gara-gara kejadian itu, si dia pun melirik gw dan u can guess what happened next.

Yang bikin bodoh dan norak setengah mati, isi surat itu sodara-sodara. Ya ampun, until now I still keep the content of that letter in one of my diaries. Ya Allah, kalo dipublikasikan juga di blog ini, gw malu banget lah, isinya mengalahkan puisi karya pujangga (mending puisi ini mah noraknya setengah idup). Kira-kira si cowo itu masih inget ga ya, isi surat yang pernah gw kasih pas valentine taun 1997. :D Gosh, that was the stupid thing I’ve done for love back then, what about u? oh iya satu lagi, I just found that guy (yeah the guy that I wrote above) through facebook, hihi masih inget ga ya dia……

A writer who just doesn’t have any spirit to go work besides seeing those innocent little kido’s faces.

Early November 2009

Tips&Trick: u know, sebenernya nulis itu sama sekali ga susah, cuma tinggal pilih topic dan biarkan jari jemarimu menjamah huruf-huruf di keyboard mu :), memang kalo nulis cerita masih susah buat ukuran si sayah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...