Tuesday, 23 February 2010

Is it too scary imagining the future or way beyond expectation, in a good way of course??

Sepertinya saya takut komitmen, ataukah wajar di usia 25 ini. Kakak ipar saya (tentunya gender nya wanita, sama seperti saya) menikah di usia 29 saat sudah beberapa kali pindah kerja dari bank yang satu ke bank yang lainnya (sorry sist, I am talking about you :)). Calon kakak ipar lainnya taun ini akan menginjak umur-nya yang ke-28 dan belum menikah (sepertinya kesalahan ini lebih tepat ditujukkan untuk kakak saya hehe sorry bro … maksud saya, saya tau bener pacar kakak saya yang ke-2 itu, udah ngebet married dari jaman kapan, soalnya mereka udah pacaran 10 tahun lalu pacar kakak saya itu lulus kuliah tepat waktu, langsung bekerja dan sudah bekerja kurang lebih 5 tahun hingga saat ini, harusnya sih mereka sudah menuju jenjang pelaminan kan, tapi entah masalah nya apa (hehe sebenernya saya bisa menebak tapi ya sutra lah jangan dibahas di sini).
Sebenernya dari awal kan saya yang mau curhat, ko malah ngomongin kedua kakak ipar saya.

Sebenernya sih, saya siap married dalam waktu dekat, tapi (yah itu sih sama aja boong put hehe) kok kayanya banyak banget impian dan goals yang belum tercapai di umur yang akan menjelang 25 ini, dan saya berpikir impian-impian tersebut akan sulit mungkin ke-pending lebih lama lagi kalo saya menikah dalam waktu dekat.

Sebenernya impian saya cuma 2 aja kok. Yang pertama, ke luar negeri gratis kalo pun pake biaya yah ga lebih dari 10 juta lah. Pinginnya sih dapet beasiswa S2 di US jurusan jurnalistik media/film (emang ada gitu, hehe sotoy ayam). Tapi berhubung masih trauma (halah) dengan kejadian sidang S1 kemarin (don’t ask me why) saya takut otak saya tidak memenuhi kuota untuk menyelesaikan bahkan mengikuti perkuliahan S2 tersebut tapi yah kalo emang dikasih jalannya dengan mudah, saya tetap mau dan akan berusaha. Tapi setelah setaun ini, googling sana-sini, ikut milis beasiswa, dan lain sebagainya. Ko susah bener tembusnya, apalagi persyaratannya ribet bener, yah ada research lah, paper yang ngebahas topic yang njelimet lah (yah iya atuh neng namanya juga beasiswa, there isn’t anything that actually free in this world hehe iya sih) jadi tampak putus semangat. Terus kata temen saya ada tuh program nanny di Europe, tapi tetep sih kudu ngemodal dulu intinya mah. Cuma, am I good with children? Oh my, entah siapa yang harus disalahkan selain diri sendiri. Tapi saya bener-bener kikuk menghadapi anak kecil, hingga detik ini, oleh karena itu saya bekerja di sebuah pre-school, setidaknya saya bisa melihat para pre-school teachers itu menghadapi anak kecil tapi tetep loh saat diminta bantuan bos saya untuk menjaga anak kecil, saya tetap bisu seribu bahasa saat anak kecil itu menatap saya dengan polosnya, akhirnya saya ngomong juga, “aduh lucu banget jepit rambutnya warna merah” (hoh … ) jadinya sedikit putus semangat lagi.

Ada sih, banyak malah kalo bener-bener serius, short course program dari 1 bulan sampai setahun di luar. Tapi yah harus bener-bener serius baca dan memahami seluruh term&condition-nya. Praktis nya sih gini aja, jadi tki (haduh ko jadi sama kaya orang-orang wong ndeso yang mau kerja ngebabu di malay) trus ntar di sana (as in hmm I think I might cancel US cos of global crisis and the immigration rules which are so tight since 9/11 tragedy, so maybe Aussie, Singapore or even Malay) gw bisa ngambil short course apapun lah, short course masak oge teu nanaon (halah masak, menyentuh dapur pun tampak alergi dikau put).

Tapi yah itu, semua butuh proses (ya iya lah, masa engga, mikir dong put, ga tau nih, kerja kaya gini serasa ilmu gw menyusut sedikit demi sedikit sehingga saya tampak bodoh).

Impian saya yang kedua adalah kerja di majalah film. You know Andrea Sachs from Devil Wears Prada … yup I want to be like her (yeah well instead of PA things of course) ko kayanya keren bener, masuk gedung bertingkat, menuju kantor dengan menggunakan lift, fasilitas serba lengkap modern dan high tech. oh kapan gw akan seperti itu, dan kesempatan itu Cuma bisa didapatkan dengan bekerja di Jakarta.

Tapi di sisi lain saya juga pengen married dengan pacar saya tentunya yang sudah dengan sangat sabarnya mendampingi selama 3 tahun ini. Soalnya saya juga mulai bosen dengan kehidupan saya yang gitu-gitu aja. Kerja – kerja – kerja – dan kerja … selain itu hang out sama temen-temen .. selain itu belanja sama nyokap .. dan pacaran tentunya.

Kalo udah married, kayanya asik bener, bisa berduaan dengannya setiap saat dan mengicip yang namanya, kalian tau lah apa yang saya maksud. But am I ready? Kalo pun emang nunggu siap, kapan siapnya.

Married is not just about the good thing. There are bills, house bill, car bill, not even if you will have kid, pregnancy preparation thing, labor cost, immunity cost, baby’s things and hundred things that I cant mention one by one.

Dan tentunya sebelum semua terjadi, ada yang namanya pre-wedding budget and the most important thing is wedding ceremony. Oh my, kalo mikirin satu-satu kayanya pusing setengah mati.
Memang beberapa teman gw yang seumuran juga udah ada yang menikah. Ngakunya sih bahagia, kelihatannya hmm … memang kebahagiaan tidak bisa diukur oleh uang (lagi-lagi soal matrealistis) tapi jangan jadi orang yang naïf kalo ga ada uang atau terbatas berarti completely happy. Mungkin bukan soal uang tapi soal hak seseorang. Masih ga habis pikir dan mungkin selalu akan jadi tema yang akan dapat dibahas terus-menerus soal pria yang mengekang istrinya “dalam tanda kutip”. Yah emang ga semua, tapi ini kejadian with my mum, pria itu nyebelinnya setengah mati (begitu pun jika pria yang menulis blog ini akan menyebutkan sebaliknya) bilangnya sih ngebebasin istri tapi begitu istri pulang telat satu jam aja dari arisan itu pun sebelum jam 10 malem ko bisa cemberut sampai berabad-abad.

Saya paling sebal sama kodrat wanita. Yah kodrat wanita itu setau saya Cuma ada tiga. HAMIL – MELAHIRKAN – MENYUSUI sisanya yah tanggung berdua dong, anak-anak elu juga, rumah-rumah kita juga. It all about GENDER EQUALITY. KECUALI saya setuju kalo istri adalah pure housewife without anything that she has responsible shes doing outside instead of household things dan suami yang 100% berperan untuk mencari duit TAPI bukan karena suami melarang istrinya bekerja ya TAPI memang kemauan istri yang 100% ikhlas menjadi IRT barulah saya setuju si istri melakukan semua hal yang berhubungan dengan rumah tangga dan anak TAPI tetep kudu dapet bantuan dari lakinye.

Yupz, akibat keegoisan lelaki, my mum jadi gaptek, trus jarang bersosialisasi di luar tapi bokap gw diajak sosialisasi bareng juga kaga mau. She’s not the only one. Banyak ko pria-pria egois yang melarang istrinya bekerja dengan alasan takut ga keurus anaknya tanpa ada pembuktian sebelumnya. Dan banyak pria yang memohon “please honey, get married with me, cos I am mature enough and have a prospect job” while shes just twenty years old, hasilnya ada yang cerai di usia pernikahannya yang ke-6, ada juga yang kelihatannya sih kurang bahagia.

I dunno, about gender equality, sekali lagi ga akan selese-selese kalo dibahas Cuma emang asa kabita pisan seeing young couple (but not too young ok) while hubby carrying their baby … ouwh, hati saya langsung melted kemana-mana … haha …


A writer who cannot sleep while tomorrow is Monday …. Oohh I hate Monday …. February 2010

Sunday, 21 February 2010

resolus! 2010

My dad likes reading newspaper so I want to be like him, trying to read newspaper. I actually like reading it just that lazy to do it.

Bobo, as in magazine is my first magazine that I read back when I was in kid before. I love Bobo, my mom used to wake me up if Bobo had arrived first thing in the morning, early morning I mean, almost shubuh.

Tapi tetep, bobo ga memotivasi gw untuk lebih rajin membaca, saking malasnya, gw inget, waktu kelas 1 SD, guru gw pernah menyuruh murid-muridnya (tentunya termasuk gw) untuk menyalin paragraph di dalam buku, kalo tidak salah pelajaran sejarah atau tepatnya PSBS yang sama lupa itu kepanjangan dari apa ya?

Lalu malasnya saya, saya sering skip kalimat, maksudnya jika dalam satu paragraph terdiri dari 8 – 10 kalimat, saya hanya menyalinnya 6 atau 7 kalimat saja hehe.

Malas saya pun tak berhenti hingga di situ, saking malasnya dan ingin menghindari pelajaran sejarah, saya bela-belain masuk ipa (padahal otak pas-pas an bener), tapi tetep kebagian pelajaran sejarah juga seengga nya ga ada geografi, sosiologi, ilmu-ilmu sosial lainnya.

Then what is the connection with newspaper, yeah, karena pengen baca Koran tapi males, dulu gw kalo baca PR (Pikiran Rakyat) Cuma liat-liat gambar dan judul, jadwal film bioskop ama jadwal acara tv eh satu lagi berita selebritis.

Tapi seiring dengan bertambahnya umur meski kadang-kadang masih juga males, gw mulai baca semua judul artikel di Koran yang gw baca lalu kalo ada judul yang menarik, gw baca dan tetep sih rubric fave yang disebutkan di atas ga lupa dibaca tentunya.

2010 ini, I have resolution, daripada ke mall ga jelas, belanja juga kaga, duit abis ga jelas buat ngopi-ngopi ga jelas juga di hari wiken mendingan gw duduk di salah satu food court mall kesayangan (its not even a real mall hehe) lalu baca seluruh Koran (yah setidaknya hampir 80% isinya). Soalnya sejak jadi anak kos, berita di tv apalagi Koran boro-boro gw tau. Malem-malem giliran mau nonton berita malah tergoda buat channel star world (secara gw series freak gitu), di tempat kerja gw juga ga ada siaran tv (gila pelit banget) apalagi Koran (borok-borok ---- its worse than boro-boro).

Jadi yah itu resolusi nya : baca Koran dan nonton setidaknya 10 menit berita di pagi hari sambil nungguin temen gw mandi buat berangkat gawe bareng. TAPI kendalanya, di daerah sekitar kos gw, sulit banget buat cara yang namanya penjual kios Koran. Gila satu hari gw sampe bela-belain jalan ke ujung boulevard (itu mah elo aja yang bego, suruh sapa jalan, kan bisa naek angkot >> hehe kan sekalian regular exercise, menggerakan badan daripada engga sama sekali) buat mencari sebuah KORAN berjudul KOMPAS atau seengga Koran lokal Jakarta yang beritanya lumayan lah buat dibaca eh ini ga ada sama sekali loh, yang banyak malah tabloid pulsa, tabloid gossip, majalah-majalah fashion.

Hmpfh …..

Bahkan di mall kesayangan tempat saya melakukan resolusi ini ada spot penjual majalah dan Koran (tadinya) eh sama sekali tidak menjual Koran (even Koran ecek-ecek pun ga ada) WHAT!! Jangan bilang situ penjual Koran dan majalah dong kalo begitu.

Akhirnya saking kepengennya gw baca KOMPAS di hari weekend, gw beli Koran Jumat sore buat dibaca esok harinya. Hoh. Yah gak apa-apa ketinggalan satu hari daripada engga bisa sama sekali. I know in the bigger mall they definitely sell KOMPAS tapi gw males banget ke mall yang jaraknya 15 menit angkot buat sekedar beli Koran dan akhirnya I end up with doing something unclear like I said above IN THE MALL!!

Yo weiss lah yang penting bisa baca Koran dan seengganya tau sedikit lah perkembangan kasus bank century, biar ga bego-bego banget kalo ditanya orang hehe….

One wiken in sportmall, after reading yesterday newspaper and writing this blog.

Friday, 19 February 2010

Just a day on one Friday …

Saya mau komplain dan komplain, yah namanya juga manusia …. Ga berenti komplainnya …

CAPE

Saya cape di saat jam 12 siang dimana semua orang khalayak udah tau bahwa jam segitu adalah jam makan siang, masih ada juga bunyi telpon transfer dari lantai 2 … hmpfh, can a girl eat for a moment? Ato malah kadang langsung jump in buat sekedar ngasih tau hal yang yah dibilang penting kaga, dibilang kaga penting juga emang kudu dikasih tau, ato malah suka nge cut lunch time yang sebenernya bisa lah tunggu 1 ato 2 jam lagi.

Saya cape saat ditelpon hal-hal yang sebetulnya bisa dipending keesokan harinya pada saat setelah pulang kerja. Padahal kan saya mau istirahat.

Saya cape akan omongan yang diluar hal kerja dimana mungkin maksud sebenernya adalah perhatian tapi kesannya jadi rese. OK LAH kalo digoblog-goblog in soal kerjaan tapi di luar hal itu, plis ya, nyokap gw juga ga gitu-gitu banget.

Saya cape jadi perantara pesan antara pihak satu dengan pihak lain, karena pihak satu dimana sebagai seseorang yang berhak dan mempunyai kekuasaan lebih tinggi dapat bertindak tegas dan istilah umumnya ‘cerewet’ tapi karena mood si pihak satu lagi ga bagus dan merasa sedang kurang sreg keadaannya saat itu jadi si pihak satu ini malas berbicara dengan pihak lain maka si gw jadi korban perantara pesan dimana terkadang saya kurang mengerti masalah yang sebenernya dibicarakan oleh pihak satu dan pihak lain.

Saya cape saat last minute which is totally last minute, ada beberapa hal yang harus diselesaikan padahal sebenernya kalo niat mah bisa diselesaikan at least half hour before.

Saya cape kalau ada hal kecil yang diributkan atau dipermasalahkan secara besar padahal hal tersebut sebenernya wajar atau memang ya resiko yang harus dihadapi.
Saya cape dimana saya kurang tenang dalam melaksanakan hal yang wajib saya lakukan karena saya hanya si minoritas.


BOSAN


Saya bosan makan siang di tempat dan ga bisa keluar, apalagi take a break for an hour for lunch time. Its impossible.

Saya bosan telpon2 orang dan saya juga ga bisa pake cara saya sendiri.

Saya bosan akan kerutinitasan dan hal ini tidak akan berkembang setidaknya untuk 5 tahun kedepan.

Saya bosan melakukan hal yang sebenernya bisa dilakukan oleh orang yang bukan seperti saya.

Saya bosan mendengar hal-hal yang seharusnya dapat diterapkan tata karma dan sopan santun atau hal-hal ‘lembut’ yang sesuai dengan budaya timur Indonesia.

Saya bosan jika saya dan minoritas lainnya yang hanya disuruh ini itu sedangkan si mayoritas duduk-duduk tenang saja tidak membantu sama sekali.

Saya bosan melakukan hal yang bukan menjadi tanggung jawab saya.

Saya bosan menghadapi hampir semua hal yang harus dikalkulasikan.

Just a day on one Friday….menjelang long wiken di bulan February 2010.

Wednesday, 17 February 2010

Again about “the” Job

Senang sekali akhirnya saya bisa kembali blogging, halah lebay banget. But its true, menjelang berakhirnya liburan natal (I don’t celebrate it just that I work in “international” >> “titel” nya sih seperti itu >> pre-school so I got three weeks Christmas holiday last December) laptop saya malah rusak, ga nyala sama sekali, benar sekali, tepat beberapa hari saja sebelum saya masuk kerja, padahal laptop adalah satu-satunya hiburan saya and a tool to do blogging.

Tapi emang rezeki ga kemana, I got new (well technically not as new as buy the new one in the store) notebook, agak ripuh (ribet in Sundanese) sebenernya, cos I cant watch dvd, susah juga mau nginstall program2 atau games the sims kesayangan gw tapi yah untuk blogging dan facebook, rasanya saya harus bersyukur kepada Yang Maha Kuasa sekali lagi.

Jadi tepatnya satu bulan setengah, blog saya tidak dijamah (kaya lirik lagu aja put) sama sekali and here I am, writing again, so happy like finding back my soul again (lebay dot com).

The Job. Hmm, siapa yang masih santei2 ga kerja setelah lulus kuliah? I cannot imagine with those kind of people, even people who actually rich, well I mean rich in reality, really really rich. Boleh dong ngejudge orang. Hak asasi manusia bukan, tapi gw masih terheran-heran dengan orang yang nganggur dan masih santai menerima uang dari orang tua padahal dan sudah selesai menyelesaikan gelar sarjananya.

Menurut saya, hanya dua tipe orang yang wajar dibilang nganggur:

PERTAMA >> orang yang tidak mempunyai gelar terutama ijazah sekolah bahkan putus sekolah, karena sulit untuk mendapat pekerjaan yang “ideal” namun kalo mau berusaha pasti diberi jalan oleh Yang Maha Kuasa.

KEDUA>>orang yang dengan segala cara sudah berusaha untuk mencari pekerjaan namun memang belum rezekinya tapi tetep kudu diliat “usaha-usaha apa yang sudah dilakukan!!”

====jeda====pengen pup====hehe penting yah ditulis===========19:52===================

Lanjutkan .. iya itu menurut saya, jadi saya kesal, gemes, apa yah kata yang lebih tepat untuk diibaratkan buat orang-orang yang masih aja santei2, ga kerja, ga usaha, nganggur ga jelas dan masih dapet sokongan dari ortu.

Ada, banyak bahkan orang-orang seperti itu, beberapa teman saya juga ada yang seperti itu. Ada yang sempet kerja beberapa bulan trus nganggur sekian lama dan akhirnya kembali bekerja. Ada juga yang nganggur setelah hampir satu tahun lebih, bilangnya sih sudah berusaha untuk melamar pekerjaan tapi ternyata dia hanya mengandalkan Koran lokal kota setempat dia tinggal sebagai sumber untuk mencari lowongan pekerjaan, WHAT, are u kiddin me!! Di zaman serba facebook ini, masih ngandelin Koran saja. Oh my gosh, no wonder dia nganggur selama ini dan tampaknya masih nganggur sampai saat ini. Ada juga, sudah bekerja as a course teacher, and the course I mean is middle course which as we probably know, you’ll just get so little money, and she just took one class, twice a week and it’s a job for her, maksud gw, sisa waktunya lo ngapain sih!! Dulu gw pernah dibayar 15 ribu rupiah aja per jam buat ngajar di middle course seperti itu. Kebayang gaji lo sebulan cuma (dimana 1 pertemuan biasanya cuma 1 jam setengah) jadi Cuma 90 ribu rupiah saja, cukup buat apa duit segitu dan dia yang dimaksud sudah punya gelar sarjana dimana sebenernya dia bisa memanfaatkan ilmu yang sudah dibayar susah2 oleh orang tua dan diperoleh oleh kita dengan usaha masing-masing sesuai dengan kemampuan masing-masing untuk bekerja seproduktif mungkin bukan.

Sebenernya apa yang udah gw ‘mumbling’ lewat ketikan ini melenceng dari tema yang sebenernya akan gw bahas dalam blog ini (serius amat sih hehe) tapi gpp lah ya gw selesaikan dulu.

Yah memang gw adalah gw, tidak semua orang seperti gw. Gw dengan kondisi bokap yang udah ga kerja kantoran yang mengandalkan hidup dan 2 orang anak yang akan kuliah dengan ke-wiraswasta-an-nya jadi membuat gw untuk lebih mulai dulu dan cepat buat cari duit sendiri.

Angannya sih dulu kuliah sambil kerja tapi ga bisa cuy, di Indonesia ga ada tuh yang namanya sistem part-time. Impian gw juga buat kerja pas lagi nyusun skripsi, batal lagi akibat sikap mudah menyerah gw dan lagi-lagi waktunya selalu tidak tepat, batal lagi. Tapi cukup 1 bulan aja setelah sidang diploma, I got my very first own job dan cukup 2 minggu saja setelah sidang skripsi, gw juga udah dapet kerja lagi. Its so amazing I got it before graduation day (nyombong mode ON). Tapi ada jeleknya juga sih, kadang keputusan yang dipikirkan pendek (tidak berpikiran panjang maksudnya) dan cukup terburu-buru menghasilkan penyesalan.

Sebenernya sih gw tuh mau curhat tentang my job now. Malah ‘mumbling’ ratusan paragraph ga jelas hehe. Kerjaan gw sekarang sebenernya santei abiez. TAPI, yah semua ada tapinya, pressures from the bosses make you get headache everyday hehe tapi kalo ga sih magabu pastinya. Cuma yang gw takutin dari ke-santai-an akan pekerjaan gw, akan memperngaruhi kerjaan gw berikutnya (pasti sih itu mah), di umur gw yang masih muda, cie cie, but its true, seharusnya gw mencari pekerjaan seribet mungkin, seheadche mungkin dari segi pekerjaan yah bukan

adu debat para atasan yang sebenernya kualitas import tapi serasa ga punya tata karma.

Jadi seiring bertambahnya umur dan tantangan pekerjaan, gw akan terbiasa menghadapinya bukannya malah bersantai-santai dahulu dan semakin santai kemudian. Contohnya kerja di bank yang sebenernya pusing njelimet setengah mati tapi kalo ada usaha pasti bisa ko. Kerjaan sekarang ini cocok diambil kalo gw udah merit dan punya anak, soalnya,

1. Banyak libur, total nya dalam setahun 10 minggu ±
2. Hampir tidak ada lembur
3. Magabu, kalo udah tau trik nya

So menurut gw, seseorang yang baru lulus itu harusnya langsung terjun di bidang tersulit sekalipun asal dia mau belajar tapi ga melenceng dari bidang ilmunya, masa iya anak sastra Inggris langsung berprofesi sebagai pengacara. Itu agak mahiwal (its impossible in Sundanese) ya.

Yah itu tadi, akibat keterburu2an dan tidak berpikir panjang, jadilah seperti ini, setelah satu tahun, yang ada complaining and complaining over and over ….

Ih saya suka kalimat yang dicetak tebal di atas!! like this :)

Mid February 2010, first blog in this year, yeay I made it
19.15 until 20.51
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...