Saturday, 27 March 2010

dunia peR-kost-aN




kembali nge-blogging berarti kembali ke dunia per-kost-an, dengan bekerja di bidang sekolah, saya mendapatkan banyak libur (mungkin kamu udah tau kalo baca blog saya sebelumnya).

Kalo libur, pasti bawaannya, bangun siang, makan seenaknya (alhasil jam 11 malem ngindomie pun dihajar aja), jalan-jalan, belanja, tidur pagi alias dini hari mantengin dvd series yah gitu lah kalo ga liburan ke luar kota dan alhasil males buat nge-blogging.



Kalo lagi kerja gini dan kondisi saya adalah anak kost ibukota (haihayy), kadang (tapi sebenernya sih sering) kalo ga punya duit atau lagi ngirit, yang namanya hiburan kadang serba terbatas. Yah namanya anak kost, kadang kalo lagi rame, ngumpul, ketawa-ketiwi sampe jam 12 malem, kadang yah sepi masing-masing entah melakukan kegiatan apa di kamarnya masing-masing. Kalo sudah begini, ya option nya saya adalah:

a. Nonton serial tv kabel dengan catatan ga berebutan ama mba nya yang memilih nonton sinetron (damn it)
b. Nge-blogging
c. Online, fesbukan, social networking et cetera
d. Main games di notebook
e. Nonton dvd yang cuma pake dvd portable doang dengan layar 7 inch (don’t ask me why)
f. Sms-an/telp2-an sama pacar yang berada di luar kota jadi 15 menit telpon pun, kuping saya udah puanas (pake cdma-RED)



Yah itu aja pilihannya. Yah begitulah jadi anak kost. Suka duka kebanyakan duka malah ternyata buat kamu yang udah terbiasa di’manja’kan oleh sang bunda tercinta.

Tapi kalo belum pernah jadi anak kost, cobain deh yah barang 3 apa 6 bulan mah. Apalagi kalo udah kerja jadi anak kost nya. Hmpfh, ternyata perbedaan harga seribu perak aja menjadi sebuah pemikiran yang cukup serius (halah, itu mah elu aja yang pelit)



Soalnya dulu, saya pernah mencemooh ibu saya soal perbedaan harga beberapa ribu rupiah dari suatu barang. Jadi ibu saya selalu membeli cologne yang tutup biasa soalnya dia udah punya botol cologne semprot di rumah jadi yah kalo habis beli yang baru dengan tutup biasa itu lalu dipindahkan ke botol semprot.

Saya pikir ngapain sih, udah aja beli yang botol semprot, soalnya bentuk dan isinya sama persis cuma emang harganya beda 2 apa 3 ribu perak gitu lagian toh botol yang tutup biasa itu dibuang aja begitu isinya sudah ditumpahkan. TAPI ibu saya bilang, saying ah, beda 3 ribu an itu harganya. Saya pikir, ah cuma 3 ribu perak doang.



EH EH EH …

Begitu udah mulai kerja dan mulai beli keperluan sendiri mulai dari softex sampe odol alias pasta gigi, ternyata perbedaan harga seribu juga memang penting yah untuk dipikirkan dan tujuannya ya untuk menghemat. Hehe, you are so right mum :D
Ga tau apa karena saya memang miss calculation gurl jadi apa-apa kudunya diperhitungkan tapi memang ngaruh juga loh kan emang lumayan ngirit seribu buat beli gorengan meski cuma dua biji doang kan bisa ganjel laper sebelum makan siang tiba.



Buat saya sih setelah hampir dua tahun ini saya nge-kost, ternyata keuntungan nge-kost cuma 25% aja. Enaknya nge-kost yah itu, kita bisa seenak udel kita.


We have our own rules.


mau bolak-balik mall kostan belum mandi pake celana pendek (saking deketnya ceritanya) pulang pagi dan pergi lagi buat sekedar karoke di hari kerja …. Be my guess (tidak ada yang berkomentar apalagi melarang)

tapi yah itu ga enaknya, sepi, apalagi kalo udah bosen, lo mau apa, masa iya mau bantuin gosok baju anak kost (mending kalo dibayar).



Kalo di rumah, pasti ada nyokap bokap yang pasti ada aja yang diributin meski itu masalah kecil (nah itu loh yang sebenernya ngangenin) terus kalo bosen di rumah, gw bisa bersihin plafon (halah kaya iya aja put), ngatur ulang lemari nyokap, bersih-bersih, nonton tv atau apa ke menggunakan peralatan elektronik sampe kalo perlu listriknya ngejepret tanpa perlu khawatir induk semang (halah maksud gw yang punya kost) ngomel-ngomel gara-gara tagihan listrik naik terus tiap bulan.

Sekali lagi, kalo kamu belum pernah nge-kost, cobain deh, seru, melatih kemandirian dan mencoba mengurus diri sendiri. Tapi kalo tempat kerja satu kota sama rumah orang tua mah jangan lah, ga usah, lumayan kan duitnya ngirit buat modal kawin (hahaha) kecuali kalo memang banyak faktor yang memutuskan kamu untuk hidup sendiri.

So saya mau kasih tips cara memilih kost yang bakal anda tempati selama beberapa waktu ke depannya terutama buat anda yang baru pertama kali menjalani kehidupan menjadi anak kost:

1. Jangan langsung membayar DP alias panjer or whatever you call pada rumah kost pertama yang anda lihat.
2. Cobalah untuk melihat setidaknya 5 rumah kost untuk perbandingan harga, fasilitas dan orang-orang yang menempati kost tersebut.
3. Cobalah untuk mencari kost sedekat mungkin dengan tempat kerja atau tempat kuliah, kalo bisa kost tersebut dapat ditempuh dengan cara berjalan kaki untuk mengurangi pengeluaran.
4. Pastikan anda bertemu langsung dengan orang yang mempunyai kost bukan PENGURUS KOST atau setidaknya anda menelepon owner kost-an tersebut kalo engga nanti ada kemungkinan anda kena tipu dari pengurus kost (like I did --- *)
5. Cobalah untuk menawar harga kost setelah anda mengetahui perbandingan fasilitas rumah kost sebelumnya.
6. Pastikan harga sewa kost sesuai dengan fasilitas yang anda dapatkan.
7. Coba tanya anak kost yang sudah menempati terlebih dahulu, mengenai kekurangan dan kelebihan tinggal di kost tersebut.
8. Jangan langsung memberitahu semua alat elektronik yang akan anda bawa ke tempat kost (soalnya nanti kena charge lebih banyak lagi), beritahukan alat elektronik yang besar contohnya seperti tv.
9. Lebih baik anda melakukan system transfer untuk pembayaran kost-an daripada titip pengurus kost (because we cant trust people esp in a big city like jkt) kecuali memang system pembayaran di kost anda memang pembayaran tunai (halah resmi sekali bahasa saya) melalui pengurus kos.



Kalau buat saya sih sebenarnya cukup tiga hal penting saja dalam memilih dunia per-kost-an yaitu (mungkin buat yang ngikutin blog saya (emang ada hehe, pede amat gw) bisa dibaca blog yang berjudul Mba&Ibu Pengurus Kost) yaitu:

1. AMAN, jaminan tidak ada barang hilang meski secuil apapun meski pintu depan dan pintu gerbang tidak dikunci apalagi dikunci,
2. TIDAK TERLALU KOTOR soalnya kalau anda mengharapkan bersih itu sulit sometimes it depends on the cleaning lady, yah yang penting ga terlalu kotor lagipula what do you expect from a boarding house except you live in an apartment then you can expect more,
3. dan yang terakhir kalo ada fasilitas CUCI GOSOK alias CUCI SETRIKA, diharapkan setidaknya dalam dua hari sudah selesai.

(----* iya jadi karena butanya mengenai dunia perkostan even udah dapet info dari kakak gw dalam memilih kost-an tetep aja saya dan ibu kena tipu, jadi waktu itu ibu saya main iya aja after 6 boarding houses that we looked tanpa menanyakan apakah dia (as in cleaning lady) itu owner nya atau bukan yah kita kira dia emang yang punya kost-an secara dr tampang juga emang mendukung eh taunya setelah 3 hari ibu saya malah ditagih Rp 150 ribu untuk biaya dia nginep padahal sebenernya kalo ngomong sama yang punya kost-an mungkin bisa dikasih gratis.

So are you ready to live in a boarding house? Yeah … try it, its fun, but don’t take it too long ;) ….

Almost April, yeay, a writer who is just got blank everyday when she goes to her office cos intinya mah ga betah lah hehe :D

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...