Friday, 2 April 2010

Umbrella .. ella … ella ..

When the sun shines, we'll shine together
Told you I'll be here forever
Said I'll always be a friend
Took an oath I'ma stick it out till the end
Now that it's raining more than ever
Know that we'll still have each other
You can stand under my umbrella ella ella e e ..



Yups … that is a song by Rihanna. Sangat terkenal beberapa saat lalu, ga usah ditanya, fenomenal malahan dan saat ini saya mau ngomongin soal paying yah si ella ella itu hehe.

Dulu, waktu jamannya saya masih sekolah, saya paling males yang namanya bawa payung. Meski saya udah tau saat itu musim hujan dan hujannya bukan sekedar hujan rintik-rintik atau gerimis tanggung tapi hujan gede alias badag (in sundanese – RED) tapi meski ibu saya udah ngomel, sengomel-ngomelnya. Saya tetap gak peduli dan cuma bersikukuh bawa jaket tebal bertopi.

Jangan ditanya pas SD, mungkin kalo setingkat anak SD jelas-jelas masih ogah-ogahan bawa payung walhasil jalan keluarnya adalah jas hujan (which I did, I mean I wore a rain coat when in rainy season back elementary school) tapi umumnya anak SMP dan SMA udah mulai dong anak-anaknya cewenya telaten bawa payung tapi si saya tetep anti bawa payung dengan alasan ribet, tampak seperti ibu-ibu yang mau ke pasar (haha alasan apa pula itu) dan sebagai lainnya.

Meski sudah beberapa kali pulang sekolah kehujanan dengan baju rambut yang super basah dan ribuan omelan ibu akan keharusan membawa payung, tetap tidak berpengaruh buat saya, akhirnya beliau pun menyerah. She stopped suggesting me to bring umbrella.

TAPI … ketika kuliah saya masuk ke PT Negeri yang namanya sudah tidak asing lagi di Bandung. Karena lokasi kampusnya bukan di Bandung melainkan Jatinangor, perbatasan kabupaten Bandung dan kota Sumedang, akhirnya saya pun nyerah juga dengan pendirian saya akan ke-anti-an saya membawa payung.
Gimana tuh ceritanya?

Jadi gini, Jatinangor itu daerah yang cukup panas memang panasnya belum mengalahkan Jakarta tapi panas. Selain itu tempat tersebut menjadi lalu lintas truk dan bis besar yang menuju arah luar kota Bandung. Jadi kebayang dong udah hawanya panas ditambah polusi kendaraan yang gak tanggung-tanggung sangat berasap.

Lalu, apa hubungannya dengan sin eng ella tersebut?

Jadi kampus saya pun lokasinya gak tanggung-tanggung dekat antara jarak gerbang kampus – gedung kampus – dan terminal bis yang menjadi alat transportasi kita-kita si mahasiswa yang berdomisili di kota Bandung. Kalau ditanya km nya, berapa ya? Saya juga gak tau persis. Cuma lumayan membakar kalori dan juga membakar kulit jadi gosong.

Loh, memangnya gak ada transportasi lain yang langsung menuju gedung kampus?

Itu emang ada, Cuma nanggung jadi maksud saya alternative ke gedung kampus yang dituju itu ada beberapa pilihan:

1. Naik ojek yang tentunya harganya lebih mahal
2. Dari terminal naik angkot dengan ongkos seribu perak lalu jalan sedikit dan sambung lagi angkot kampus yang langsung menuju kampus (nanggung kan)
3. Jalan sedikit dari terminal lalu naik angkot resmi kampus (yang ini memang angkotnya bertitel nama kampus) Cuma karena armadanya Cuma 2 buah jadi kadang-kadang ada, seringnya sih gak ada.

Begitu loh kalo gak mau cape, tapi berhubung fakultas saya jarak gedung adri gerbang kampus cukup tanggung (dibilang jauh ya lumayan jauh tapi dibilang dekat, cape juga kalo jalan kaki) makanya saya pilih jalan kaki dari terminal ke angkot kampus yang terletak di dekat gerbang kampus dari situ baru naik angkot kampus yang terakhir sih bertarif 1000 perak (entah sekarang berapa).

Nah kalo jalan kaki kan lumayan, berhubung panasnya nauuzubileh jadi mo panas ke apalagi ujan mending pake payung kan lumayan mengurangi efek gosongnya kulit akibat sinar ultraviolet.

Jadi yah semenjak tahun 2003 hingga saat ini saya selalu menyimpan payung di tas saya kecuali kalo ke ondangan yah, yeah do u think an umbrella fits in a purse tapi tetep saya bawa titip di bagasi motor pacar saya.

Cuma belakangan ini kalo saya ke Bandung (yeah I works still works until June to be exact) saya males bawa payung, alesannya yah kadang saya suka bawa barang seabreg-abreg kaya udah mau kemanaa gitu padahal Cuma pulang ke rumah doang. Yah mengurangi beban aja biar bahu gak nambah bungkuk.

Just another lazy Sunday, saya sudah seperti anak hilang di sportmall ini hehehe … 28 March 2010

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...