Sunday, 9 May 2010

^nowadays housewives^

Wuih, saya baru saja mendapatkan ide … senangnya .. akan kah berhasil menjadi beberapa halaman blog .. let see ..

Sekarang kan saya masih kerja di pre-school dimana yang antar jemput anak-anak adalah kebanyakan para ibu-ibu yang masih muda berkisar antara 20 an sampe 30 an.

Mostly, they are driving a car (they as in si ibu-ibu recok itu hehe) maklum lah, sekolah saya tempat kerja kan titelnya internasional (katanya ;p) yang duit sekolah nya sebulan di atas sejuta, jadi jangan harap ada orang tua yang nyekolahin anaknya di sini tapi gak punya mobil pribadi (it sounds mean but if they are, it means MAKSA!!)

Ok, back to the topic, para ibu-ibu itu rata-rata antar jemput anak mereka sendiri pake mobil pribadi (katanya sih begitu ;p) dan gayanya juga yah gaya ibu-ibu muda metropolitan --- celana super pendek plus t-shirt --- untungnya body-nya masih pada proposional kalau engga kebayang aja ---

Dan lagi-lagi itu ibu-ibu adalah ibu rumah tangga yang gak bekerja (ada sih beberapa ortu murid yang kerja) dimana suami-suaminya itu rata-rata (again the words, kebiasaan deh put ;p) adalah pengusaha yang jam kerjanya nyantai banget (kadang-kadang tuh papa-papa jemput anaknya juga bareng si mommy-mommy) terus saya cukup heran, itu bapa-bapa usaha apa sih, ko tampaknya kaya bener (you know tadinya saya mau pakai kata kayanya Cuma nanti kalimatnya jadi ko kayanya kaya bener --- weird jadi kesalahan diksi hehe) udah gitu sekali bayar uang sekolah yang setahunnya jatoh 20 juta an langsung maen transfer aja (buset deh, yah itulah Jakarta).

Tapi ya saya gak akan membahas si daddy-daddy kaya itu, saya mau tulis tentang mommy-mommy yang selalu complain setengah mati kalo gak ada suster lah, gak ada pembokat lah,

Oh come on, you are NOT working !!

Kalau misalnya si ibu-ibu itu kerja kantoran, baru lah bisa complain kalo ga ada suster atau pembantu tapi ini, jadi kalian kerjanya apa aja sih, ok lah kalian mungkin termasuk orang-orang ‘kaya’ tapi kan ditinggal pembantu sebentar gak perlu kaya begitu, kerja yah kerja aja tapi emang ya, waktu hari kartini kemarin saya denger GMHR, itu tuh si iwet ama ayu dewi pagi-pagi di hardrock (gosh I’m gonna miss them) katanya OBIN, yang designer terkenal itu,

_ perempuan-perempuan Indonesia jaman sekarang menjadi semakin manja dari jaman ke jaman _

Tadinya saya gak setuju sama statement itu Cuma lama-lama saya sadar bahwa itu bener banget.

Faktanya, itu ibu-ibu yang complain setengah mati kaya bumi mau ada gempa pas ditinggal mudik lebaran sama pembantunya padahal Cuma beberapa minggu saja, dan sekali lagi saya menegaskan bahwa mereka itu tidak punya pekerjaan, pekerjaan mereka ya ibu rumah tangga.

Kedua, saya belakangan observe status facebook temen-temen saya yang udah pada married, dan mereka complain juga sambil update status saat mereka sedang melakukan pekerjaan rumah tangga.

Contoh:
Facebook Update Status


Rina beres nih abis cuci baju, haduh capenya

Shanti fuiih udah masak nasi, cuci baju, setrika …

Dewi its ngebabu time

Venny aduhhh susahnya cari pembokat, repot nih

Statement above are facts (the name are not real names of course) what, udah lah gak perlu diumbar-umbar segala di facebook, parahnya berulang-ulang lagi.

Jangan sampe deh saya kaya begitu, kerja rumah tangga yah kerja aja, namanya juga hidup harus diurusin, makanya kalau gak mau cape, kompromi dulu dong sama makhluk yang namanya pria itu, kerja bareng biar ga terlalu jadi beban.

Saya sih kalau misalnya tidak bekerja nanti kalau udah married tapi saya harus kerja !! yah gak apa-apa, insyallah gak akan complain kalo kerja rumah tangga, its not ngebabu time, karena yah ibu rumah tangga kerjaannya kaya gitu tapi kalo kerja yah mungkin sedikit complain apalagi kalo udah punya anak tapi yah itu tadi, force your hubby to do the house works together ;p

Still on May 2010 … huff ;p

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...