Monday, 30 August 2010

kucing orang nongkrong di rumah ;p

 
tiba-tiba udah ada depan rumah entah anak kucing induk siapa ;p 
tapi cuma bertahan bbrp hr aja ..

yang ini gw panggil si bule hihi abis lucu kaya albino .. 
masih suka ke rumah sih bbrp hari kmrn ;p

yang ini paling lucu .. bulunya jabrik ;p .. 
suka numpang boci di rumah hihihi ..


biangnya mah gara-gara kucing ini, satu-satunya betina 
jadi banyak jantan yg ngejar-ngejar hehehe ;p ....

dua dari anak2nya yang pada ilang ... huaaaa pdhl yg item tuh 
lucu banget ih, bulunya calon jabrik ...

 c abuw my now cat from September (kurang lebih lah ya) 
sampe skrg hehe (^.^)//
 huhuhu jabrix, abu dan c hitam wkt masih ber 3, lost 2 :(

 jabrix :(

 ni cuma muncul sehari :( padahal rada jabrik juga

 entah anak kucing siapa, nginep di rumah gw seminggu an
lucuuuuu tapi telinga nya agak budug

 kucing tetangga suka nyantronin si emak nya dan si abuw
galak pernah nyakar gw sampe nyut2an hehe

salah satu anaknya si emaknya itu, lucu pendiem
tapi cm brtahan bbrp bulan aj (lupa) :(

.. again ..


Kenapa lagi-lagi tentang hal ini, hehe .. hmm I dunno to be honest ..

Kalau dilihat-lihat (halah ..) batas usia menikah (sebenarnya sih gak ada batasannya cuma yang ada itu pandangan masyarakat pada umumnya) pada perempuan, dari zaman ke zaman, semakin bertambah.

Dulu angkatan ibu-ibu kita, umur 20 tahun kayaknya udah paling tua aja umur seorang perempuan untuk menikah, which is, my mom was born on 1956, it means she got married on 1976, yah kurang lebih lah (loh ko, hehe to be honest, I or we are kinda family who don’t discuss about those kinds of things, you know, what year my parents got married, how did they meet, why they decided to get married, et cetera et cetera and et cetera) tapi yah sepertinya benar tahun segitu cos my first bro was born on 1977 or maybe less, probably my parents got married in 1975 or 1976, kurang lebih saya bilang.
Let say, orang tua kita pada menikah tahun 1975 berarti sekarang 2010 yang sudah (berapa tuh kalo dikurang, ampun put, katanya mo jadi banker, tambah-tambah-kurang aja lemotnya luar biasa ;p) hhmmm ..

35 tahun kemudian, sudah terjadi perubahan (ya iya lah ;p), I mean, dulu tahun 1975an, rata-rata perempuan sudah menikah bahkan punya anak di umur 18 – 20 tahun .. 35 tahun kemudian, banyak yang belum menikah bahkan di umur 35 tahun ke atas dan banyak juga yang memutuskan untuk tidak menikah, tidak mau menikah.



Tapi tahun 2010 ini, rata-rata sih umur 25 sudah pada mulai menikah tapi berbeda-beda juga, ada yang umur 20 udah married, banyak malah, banyak juga yang karena MBA, ada yang umur 25 – 28 tahun which is ideal-nya untuk saat ini, ada juga yang umur 30 an masih tenang-tenang aja jomblo.

Tapi kalo melihat situasi sekitar, cewe itu kalo gak nikah sekarang pasti nikahnya telat (kata saya dan hasil observasi saya yang saat ini saya berumur 25 dalam waktu 27 hari lagi, suck and happy) ..

Iya gitu, yah mostly .. kakak ipar saya yang tentunya menikah dengan kakak saya makanya dibilang kakak ipar, menikah di umur 28 tahun di tahun dia akan berulang tahun yang ke 29 (hehe muuph ya sis diomongin di blogging) tapi yah itu kakak saya seumur dengan istrinya ..

Calon kakak ipar saya yang semoga saja jadi menikah tahun ini (amin ;))p) sudah berusia 28 tahun di tahun 2010 ini .. itu  kakak saya seumuran juga ..

Maksudnya apa sih put, hehe jadi rata-rata cewe itu sudah mantap di umur 28 untuk menikah, lahir batin jiwa raga emosi labil … haduh apa sih makin ngaco aja.

Tapi yah ada faktor lain, yaitu si pasangan se-umur-an, kalau pasangan lebih tua, rata-rata cewe married umur 25an.

Aduh saya ini mumbling gak jelas ;p .. hmm balik lagi ke statement di atas yaitu, kalo gak nikah sekarang pasti telat ..

Ada cewe umur 34, statusnya sih punya pacar tapi karena pacarnya gak satu suku sama dia jadi tidak direstui oleh keluarga, padahal se-iman loh dan pacaran sudah lama, mereka pun sudah saling cocok.

Ada lagi cewe umur 32, masih anteng jomblo, gak ada beban (kelihatannya dari luar sih begitu ;p, entah dalem nya) kayanya sih kalau kata saya, karena dia sudah lumayan ok dalam karirnya, dia jadi pemilih dalam menentukan pasangan hidup, katanya sih gaji terakhir nya itu 5,5 juta (masih kecil dibanding kakak ipar saya ;p).

Beberapa cewe di umurnya yang ke-30 tahun ini, ada yang baru pacaran dan merencanakan menikah 2 tahun lagi, ada juga yang masih anteng jomblo (sekali lagi saya bilang kelihatannya dari luar ;p), tampak kurang berusaha untuk mencari pacar, masih adem ayem kalau malming sendiri, ada juga yang masih gonta-ganti pacar, faktornya sih (menurut pandangan saya ya ;p), dia anak orang kaya, banget, gaji terakhirnya juga 6 juta, parents are divorcee, apa mungkin takut komitmen ;p, satu lagi cewe umur 29 tahun yang tidak mau berkomitmen tapi pengen punya baby ;p.

Kalau saya sih masih normal, pengen menikah, punya anak, punya keluarga tentunya, setidaknya di umur ke-28 dan lagi kalau saat ini saya gak punya pacar, pasti udah ketar-ketir minta dicomblangin temen bahkan anak temen nyokap atau bokap, kalau good looking-soleh-punya pekerjaan tetap-seiman hehe apalagi ditambah orang kaya, aduuuhhh mauuu dong hehe, ini blogging tentang apa sih, kagak jelas gini temanya, ;p

now or late maybe never ..

braga city walk .. 12:40 PM .. sedang produktif blogging rupanya!!

dicatok di-bonding di-bio etc ;p ..

bahasa CURHAT MODE: ON ;p .. hehe

rambut gw itu gelombang gede-gede, ngembang dan tebel .. dasar manusia yang gak pernah puas, orang yang rambutnya lurus pengen dikeriting, orang yang rambut keriting pengen dilurusin, begitupun dengan gw ;p

kata nyokap sih, rambut gw dulu gak ikal-ikal banget, Cuma emang dipakein macem-macem mulai dari creambath alami lidah buaya (asli dari tanaman lidah buaya doang) sampe pake cem-cem an (apa sih itu namanya dalam bhs indo yg baik dan benar) walhasil si rambut jadi tebel, dasar manusia kadang suka agak sebel sama si rambut tebel ini (tapi kadang miris liat orang yang rambutnya tipis banget ;p) alhamdulilah sebenernya but since si rambut juga ngembang jadi sampai detik ini masih belum menemukan cara agar rambut terlihat ok secara alami alias kagak diapa-apain.

Model rambut andalan waktu kecil sampe SD adalah di-bob jadinya emang rambut gak ikal banget, cuma sempet tuh dipapas (istilah salonnya mah di layer eta teh) sama tukang cukur langganan bokap yang notabene biasa mencukur rambut laki .. walhasil rambut gw saat itu jadi ikal banget

Emang sih kalo liat foto-foto zaman kecil, rambut gw kok tidak se-ikal saat ini kecuali ya pas dipapas itu ;p

Waktu SMP, gw pernah potong pendek banget tapi yah masih feminim lah modelnya, dan sekali waktu SMA. Dan tidak akan lagi dipotong kaya begitu karena efeknya, NGEMBANG BANGETZ .. ;p

Akhirnya pas SMA, setelah mengumpulkan uang dan keberanian, halah, gw memutuskan untuk dipapan which means dilurusin pake papan yang bikin menderita setengah mati (hehe gak lagi deh ;p), kenapa harus pake mengumpulkan keberanian, cos gw gak pernah boleh dilurusin sama nyokap gw ;p.

Aduh pengalaman dipapan itu bener-bener suffering, mungkin bagi yang udah pernah melakukannya, you can say agree with me. Jadi tuh rambut dengan ketebalan tertentu dikasih krim pelurus lalu ditahan pake papan dari plastik gitu lah, rambut gw dipasangin berapa papan ya, 20 lebih kali yah.

Waduh berasa mau copot deh kepala, alhamdulilah rambut gw gak botak yah abis itu ;p. Waktu proses pelurusan itu, lucu banget deh, baru aja setengah jam, tiap ada kapster yang lewat gw pasti tanya, “Mba udah bisa dicopot belom ya ..” saking gak tahannya gw, dan setelah 2 jam dan belasan pertanyaan yang tentunya dijawab dengan jawaban “BELUM” akhirnya saya bebas dari neraka (hahaha lebay)

Begitu pulang ke rumah, nyokap gw ngedumel, “Ih meni ngewa” yang ARTINYA >> “Gak pantes dilurusin” .. tapi yah cuek aja hehe … selesai keramas pertama, ternyata hasilnya yah gak lurus-lurus amat, hufth .. tapi lumayan lah daripada lumanyun ;p

Gak lama setelah itu baru nge-tren istilah rebonding, huhu sirik pengen dilurusin lagi, tapi muahalllll ..

Mau tau efek dari dipapan, rambut rontok udah kaya mau botak tapi alhamdulilah kagak .. aduh kagak mau lagi deh meski gratisan juga hehe geus teu usum meureun nya ;p

Beberapa hari sebelum UAN alias ujian penentuan lulus gak di SMA, kalo anak-anak lain belajar mati-matian, gw malah ke salon buat nyoba yang namanya rebonding itu .. untung yah lulus, kalo kagak, masa depan gw kaya apa ;p

Tapi berhubung salon biasa-biasa deket rumah dimana harga service rebonding juga gak terlalu mahal, jadi hasilnya juga gak terlalu memuaskan, tapi sekali lagi saya bilang lumayan daripada lumanyun.

Karena kapok, pengen nyoba rebonding asli dan orang bilang di ANATA SALON bagus (salon terkenal di bandung RED), akhirnya setelah mengumpulkan duit (karena agak mahal ongkosnya ;p) gw melakukan rebonding lagi pas awal-awal kuliah.

Waktu gw memutuskan BIO ION Jerman (katanya obatnya dari Jerman, tapi teuing atuh lah percaya weh) dan hasilnya, memuaskan !!

Bangun tidur pun rasanya gak butuh sisir ;p



Cuma yah itu setelah 3 bulan ada rambut baru yang kiriting yang mengganggu penampilan, atas berombak bawah lurus, pemandangan yang gak enak dilihat.

Saking adore-nya sama rambut lurus, gak sampe setaun, gw udah di-BIO lagi, gila, efeknya, kulit kepala, puanas kaya kebakar, untung alhamdulilah lagi, rambut gw kagak ape-ape … hufthhh ..

Dan bonding-membonding alias bio ion atau makarizo apapun istilahnya, saya lakukan selama 3 kali yang menghabiskan satu juta lebih (belum termasuk ongkos perawatan … yaiks ;p)

Pokonya saking gak tahan, gak punya rambut lurus, gw sampe bela-belin ke salon buat catok rambut, doank ;p

Dan untuk mengatasi si rambut baru, gw sampe beli krim pelurus rambut di supermarket merk WELLA, meski hasilnya yah tidak sebaik di-BIO itu (ya iya atuh, namanya juga produk supermarket, mau ngarep apa sih)

Lama-lama cape dilurusin teh, karena selain membuat rambut anda stress, dompet anda pun terkuras habis ;p

Kuliah tingkat akhir, gw beralih ke alat catok which now become my magic stick ;p .. sebenernya, waktu SMA pernah beli alat catok, cuma karena gak bisa-eun pakenya akhirnya gw jual ke temen gw hehe ..

Akhirnya gw beli lagi alat catok murahan pinggir jalan seharga 25 ribu, cuma karena bikin rambut cepet rusak, banget (ya iya lah hehe, OON.COM) jadi saya pun beralih ke alat catok sebenarnya merk PHILIPS yang masih setia menemani saat sedih (naon seh ..) seharga harga 300 ribu, hufth, untung dibeliin nyokap ;p
 
Hingga detik ini masih mengandalkan si magic stick itu, sampe bela-belain keramas sore, catok subuh untuk mendapatkan rambut normal selama siang hari ;p

Jadi kesimpulannya, 1 kali dipapan, 1 kali di-Rebonding, 3 kali di-BIO, 2 alat catok lurus, 1 alat catok keriting dan 1 hair dryer, oh tidak lupa alat catok yang pernah dibeli namun dijual …

… a blogger who just straightened her hair just before she typed this blogging .. ;p 10 hari lagi puasa :D .. jam 2  pagi

Sunday, 29 August 2010

perusahaan yg aneh .. atau lebih tepatnya jorok .. yaiks ;p ..


alhamdulilah .. semangat blogging sedikit naik ;p .. sebenarnya seperti yg sudah saya katakan sebelumnya, all you have to do is .. open the Microsoft words and pick the topic then let all your fingers composing the words ;p ..

waktu hari pertama saya puasa, which is tinggal stgh bulan lagi .. yeay ;p .. saya dipanggil psikotest di suatu perusahaan di bdg tepatnya di jl Jakarta .. setelah saya ingat-ingat kembali rupanya saya melamar ke perusahaan tersebut via jobsdb .. hmm dan setelah googling juga mendapatkan web address company nya, saya pun membaca company profile, sepertinya cukup bonafid (meski namanya kurang terkenal atau memang saya aja yang gak tau), seperti pabrik komponen untuk pendukung perusahaan IT dan provider telekomunikasi atau pembangunan BTS itu loh. Selain itu kantor cabangnya juga banyak.
Saya pikir, lumayan lah, hitung-hitung latihan psikotest (yup saya selalu hampir datang di perusahaan yang memanggil saya cos practice makes you perfect right ;p).

Setelah saya sampai di kantor tersebut, dari luar tampak kumuh, tapi banyak mobil bagus yang parkir di depannya, well don’t just judge book by its cover I think.

Setelah masuk ke dalam kantor, ternyata semakin parah. Seperti gudang. Jadi pas masuk langsung ruangan besar yang Cuma disekat kayu butut, di sebelah kanan pintu masuk ada ruangan kecil seperti ruangan satpam, lalu ada mesin absen yang udah lumayan jadul plus deretan kartu absen pegawai. Di situ juga banyak tumpukan barang dan ada sepeda motor parkir.

Can you imagine?

Di belakang sekat kayu itu ada beberapa meja computer dan beberapa karyawan yang sedang melakukan pekerjaannya, tampak semrawut, gak rapi, berantakan, berdebu dan kotor.

Itu hasil observasi saya.



Begitu datang juga, orang-orang yang ada di dalam situ, gak tergubris, cuek aja lalu lalang gak jelas. Untung ada satu cewe yang lagi duduk di kursi, ternyata dia juga dipanggil untuk psikotest dan akhirnya gw duduk di sebelahnya (untungnya ada kursi juga).

Gak lama, orang-orang yang ditest mulai pada berdatangan, lagi-lagi orang-orang yang saya asumsikan bekerja di situ, mengabaikan kita-kita.

Setelah hampir satu jam, ada beberapa orang yang turun dari lantai atas, dan akhirnya kita disuruh mengisi formulir standar lalu masuk ke ruangan meeting ceritanya tapi sudah seperti lag-lagi saya bilang “GUDANG”.

Ruangannya lembap, seperti gak ada udara, ada sarang laba-laba, bau apek, banyak barang berantakan, gak jelas.

Saya gak habis pikir, ini perusahaan macam apa sih, ko kayaknya, kalau kita lihat web company nya sepertinya cukup ok, tapi ternyata keadaannya, ih jorok banget :(p

Akhirnya muncul kata dari salah seorang applicant, “Ni kantor udah kaya gudang” .. oh Thank God somebody just say that, not from my mouth though.

Kita (as the applicants including me) juga udah gak enak feeling tapi saya gak berani bilang, “ni perusahaan apa seh” takut salah ngomong.

Akhirnya psikotest pun berlangsung, untuk posisi admin, menurut saya test nya cukup banyak dan susah. Kadang bingung, ngapain sih sebuah perusahaan yang emang “biasa-biasa aja” menerapkan psikotest yang begitu lama dan rumitnya padahal kalau menurut saya, kalau misalnya perusahaan A butuh seorang sekretaris, test nya cukup misalnya, membuat format surat selain interview tentunya. Atau perusahaan B membutuhkan arsitek untuk merancang gedung baru sebagai kantor cabangnya, cukup dia mendesain contoh gedung dan mungkin ada test seperti matematika nya lah entah saya juga gak ngerti, yah semacam itu lah. Iya kan. Ok, psikotest itu penting, saya setuju, tapi ya psikotest standard saja yang memakan waktu sejam, misal test kepribadian, test potensi akademik, kurang lebih seperti itu. Ini mah sampai ada test gambar contoh mesin yang bertaut dengan mesin lain lalu pertanyaannya jika mesin B tidak bertaut dengan mesin A, apakah mesin C dapat berjalan.

HOEKS .. hehe buat admin kok ditest begituan ;p

Di bank terkenal aja testnya gak gitu-gitu banget hehe ..

Ok back to the story, sampai mana tadi .. oh iya test nya syusahh mulai dari jam ½ 3 sampai jam ½ 5 .. hufthhh, karena udah gak niat dan gak tertarik dengan perusahaannya jadi saya isi sebisanya aja, males mikir hehehe ..

Setelah pulang akhirnya semua setuju kalau perusahaan tersebut, luar biasa kotor dan luar biasa tidak teratur. Jadi wondering, yang punya siapa sih, ko bisa punya kantor begitu, jangan tanya yang punya deh, takutnya kejauhan, kepala cabang di kantor itu siapa sih, ih jorok banget.

Jelas perbedaannya banyak antara perusahaan kotor tidak teratur dan perusahaan yang mempunyai old style version, maksud saya, saya pernah di wawancara bahkan saya juga sekarang lagi les di tempat yang memang desain interiornya jaman dulu, tapi tetep bersih.

Ada juga kantor yang butut alias jelek tapi masih agak sedikit rapi dibandingkan dengan perusahaan yang saya ceritakan di atas hehehe.

Kadang kalau udah dapet panggilan di kantor kaya gitu jadi ilfeel dan curiga, ni company apaan seh ;p

Tapi bener loh kadang perusahaan kecil, gak terkenal, wuih prosedur seleksi pegawai nya edan-edan an. Saya waktu itu masuk Citibank, gak pakai psikotest apa-apa, wong masih waras ko hehe, tapi emang penting psikotest cuma jangan ngabisin waktu lha (nawar deui budak teh) satu jam cukup, interview dan test langsung yang berhubungan dengan job desc apalagi kalau udah lulusan UNPAD, ITB, Marantha, UNPAR, UPI dan universitas lainnya. Insyallah alumnus-alumnus yang orang baik-baik dan masih waras hehehe ..

Wew .. blog ini diketik minggu pagi, wah ada apa dengan saya ;p .. 11 hari lagi menuju lebaran :D ..

Saturday, 28 August 2010

ibu – rumah - tangga ..


akhirnya nge-blogging lagi .. rupanya bulan puasa di tahun 2010 ini .. saya benar-benar malas luar biasa .. don’t ask me .. tapi saya juga malu menceritakan kemalasan saya ini .. mungkin perngaruh un-employed tapi saya tetap optimis saya akan bekerja setidaknya tanggal 20 Sept 2010 dan sudah mendapatkan kabar tanggal 13 Sept 2010 .. amin ..

kembali ke gaya bahasa yang formal dan sesuai dengan Ejaan Yang Disempurnakan .. cos I want to be a writer, ehm I mean Columnist ;p tapi tidak terlalu kaku .. lagipula kemarin saya coba kirim artikel ke K.I (online newspaper) eh ditolak .. heuks .. dengan alasan, tidak sesuai dengan EYD lalu setelah diedit eh masih ditolak juga .. WHAT .. dengan alasan IKLAN, meski emang benar juga sih, padahal sebelumnya baru ditolak sekali karena artikel dalam bahasa Inggris dan itu udah dipuji duluan .. editornya beda gitu ;p


anyway .. topic saya kali ini adalah ibu-rumah-tangga .. mungkin atau pasti ada sedikit bumbu feminism (again ..) cos this is two thousand and ten ..

ok, betapa sulitnya menjadi ibu rumah tangga dan betapa hebatnya yang menurut saya, generasi wanita angkatan saya (saya kelahiran tahun ’85 by the way ;p, dan berumur _ _ tahun ;p >> merasa tua tapi ah masih muda ko – setidaknya cewe-cewe dari kelahiran tahun 1980-an

“tidak dipersiapkan untuk menjadi ibu rumah tangga”

Kenapa saya berpendapat begitu, soalnya saya tidak siap jadi IRT .. begitu malasnya saya masuk dapur (kalau masuk doang mah sebenarnya gak sih ;p) untuk belajar masak, betapa banyaknya status (di facebook tentunya semua orang punya, yang gak punya masuk golongan apa sih ?? ..) para ibu-ibu muda, ada yang seumur saya, di atas bahkan di bawah, WHAT .. (masih gak setuju kalau ada cewe yang memutuskan getting married below 25 y.o) yang ngeluh setengah mati tentang pekerjaan rumah tangga, dan tentunya menginginkan pembantu padahal belum punya anak atau bahkan sebenarnya anak nya baru aja 1 orang.

Jadi begitu hebatnya ibu-ibu kita, ibu-ibu kamu, yang anaknya 3 sampai 5 bahkan lebih, gak pakai pembantu, at all!!

Kenapa sih gak dipersiapkan?

Mungkin, ibu-ibu kita yang pure housewives merasa anak gadisnya jangan lah terlalu dibebankan dengan pekerjaan  rumah tangga, perubahan jalur. Kuliah sampai selesai, menjadi wanita karir dan akhirnya seperti ini.

But don’t you dare to say, so its all my mom’s fault, oh no no ..

Banyak yang mengeluh cuci piring lah, cuci baju, setrika, sapu, nge-pel, apalagi sih hehe .. oh masak!! Tapi banyak juga yang udah terbiasa tapi masih tetep ngeluh dengan cara meng-update status di facebook hehe ..



Jujur, ibu saya juga tidak membebankan saya akan pekerjaan irt nya, tapi yah alhamdulilah saya bisa dan hingga detik ini gak mengeluh Cuma males aja hehe tapi gak ngeluh loh ;p ..

Maksud saya bukan berarti gak boleh ngeluh tapi yah udah lah jalanin aja, apalagi kalau si ibu-ibu muda itu bukan wanita karir alias gak kerja, yah itu kan pekerjaannya berarti.

Atau malah semakin hari, orang semakin menjadi pemalas lebih tepatnya sih, emansipasi, feminism .. ;p

Intinya sih, memang berat kerjaan rumah tangga itu apalagi punya baby, punya anak 2 (suruh sapa ;p, masih kecil punya anak 2 hahaha ------- ada loh cewe atau perlu saya tulis perempuan berumur 22, buntutnya udah 2 ekor, padahal dia tinggal di kota besar dan menurut saya punya intelektualitas yang cukup tinggi --- so what hubungannya hehehe ..) tapi yah sutra lahay, jalanin aja kalau emang anda dituntut (lagi-lagi sifat pria yang menyebalkan ;p) untuk tidak bekerja dan mengurus anak/rumah tangga oleh SI SUAMI atau anda memang memilih untuk menjadi IRT itu sendiri or should I say full time mom, yah JALANIN SAJA, yah toh, don’t complain too much ..

Kalo cape .. yah itu pasti, apa sih yang gak cape.

Faktor lain, mungkin semakin banyaknya wanita yang kuliah (kalau dulu kan jaman ibu saya, banyak juga yang kuliah tapi drop tengah jalan karena menikah, lagi-lagi hal yang menyebalkan ;p) menjadi open-minded, lebih modern, dan berpikiran setelah kuliah lalu bekerja yah menikah, punya anak sambil tetap bekerja tentunya. Apalagi kalau karirnya menanjak sukses, pasti automatically, I can pay someone to clean the house. Atau berpikiran, “ngapain sih gw cape-cape nge-babu, udah cape kerja cari duit, udah lah pake pembantu aja”.

So are you the type of women like that, but don’t say it if you haven’t done it at all?

Finish at 1:39 .. udah flu masih tetep aja begadang .. one day in fasting month 2010, baru aja beli smallville season 9 .. huaaaa kaga ngarti, karna lgsg skip 2 season .. wekwek ;p

Thursday, 19 August 2010

The weirdest interview ..

Masih terheran-heran, kenapa gw, di 3 bulan terakhir ini, begitu malasnya blogging, sumpah males banget, padahal unemployed which is now, I’ll go if I have interview, psikotest, etc etc or have a training ;p .. or on wiken and that’s not the whole week or even the whole day tapi maleeesss banget, dan ga Cuma itu aja, gw pun begitu malesnya nonton dvd … unless my fave one … entah jadi begitu sangat pemalasnya diriku ini ..

BY THE WAY ..

Cos I’ve just resigned and not directly get a job but offered two jobs after 2 weeks of my resignation hehe .. so I followed interviews again ..

And I had the weirdest interview ..

So gw, dapet info bahwa ada lowongan posisi admin di salah satu provider baru yang pake ikon agnes monica, u know, so berangkat lah gw, karena persyaratannya adalah kudu dateng langsung. I was kinda excited cos you know, kalo ditanya lo mau kerja di 3 perusahaan kaya apa, gw pasti menjawab :

  1. Provider Telekomunikasi
  2. Perbankan
  3. Majalah Fashion

Karena nyampe agak siangan and since I think I was just gonna dropping out the cv so, sampe ke tempat sekitar jam ½ 12 an, and u know being and unemployed again, it means, your bed time is upside down, am I right? Day becomes night and vice versa and blah blah blah.

Feeling gw berangkat, takutnya nih langsung interview jadi yah gw pake celana kaen trus kemeja tangan pendek, casual but formal enuf and ternyata bener aja tapi karena mepet pas lunch time jadi gw disuruh tunggu after lunch which is one hour later at 1 o’clock.

Untungnya di sebelah ada food court and supermarket jadi bisa lah nongkrong sambil makan siang juga.

Setelah jam 1, gw balik ke kantornya, ternyata para bos itu yang berwenang melakukan wawancara masih pada belom dateng dari makan siangnya walhasil nunggu dah di dalemnya, ya iyalah nunggu di luar panas bos.

Setengah jam, satu jam udah lewat, bikin pegel juga, tapi yah setelah dihibur oleh bayangan situasi kerja yang kantornya cukup keren, gw masih semangat, eh setelah satu setengah jam belum dateng cukup bikin ngantuk, akhirnya setelah hampir 2 jam lebih nunggu mulai pada dipanggil ntu orang-orang yang udah pada ngantri interview. Untungnya yg ngelamar admin Cuma gw doang, sisanya para cowo yang ngelamar jadi canvasser, eh tapi ko perasaan gw dateng awal yang dipanggil duluan malah cowo-cowo itu. Akhirnya gw Tanya si satpam, “Pak, emang yang diinterview yang posisi canvasser dulu ya?” secara pantat gw udah pegel duduk terus. Lalu si pak satpam menjawab, “Soalnya mas-mas itu udah dateng dari Pagi mba, karena kepotong jumat’an (since that day was Friday) jadi dipending siang”

Dan gw Cuma bisa menjawab “oh dan terima kasih”.

Masih bisa bersemangat saat itu, karena kalo jadi keterima nih, wuih udah terbayang suasana PKL dulu di provider hp pertama di indo (tau kan jawabannya) dulu. Asik lah, gpp kalo sabtu kerja juga gaji gak terlalu gede.

Tapi masih tetep nunggu *lama* … ^@^ ..

Akhirnya, karena udah keliatan kaya orang gak sabar, yah bayangin lo dateng jam ½ 12 trus sampe jam ½ 4 belom dipanggil juga … hufthh, akhirnya si pak satpam nyamperin gw, “udah ini giliran mba ko” langsung gw mesem-mesem malu, “iya pak, pegel nih, makasih ya”

Dan akhirnya pun masuk ke ruangan interview. Pada awalnya biasa, ditanya ini itu, kuliah dimana, ortu, rumah dimana, blah blah blah dengan dua orang bapak-bapak.

Tapi yang bikin aneh adalah, jadi si bapak yang satu itu kan nanya, kamu bisa excel-word-powerpoint, trus yah gw jawab bisa, dia Tanya lagi selain itu apa, yah gw jawab, access-vision-photoshop paling basic nya aja pak, ngulik2 sendiri, kalo input data base sih bisa gw bilang, trus dia jawab, oh kamu suka ngulik-sendiri gitu ya, bagus lah



Trus dia liat sertifikat les bahasa mandarin gw, oh kamu belajar mandarin juga, dia liat sertifikat gw lainnya yang cukup tebel dan bikin tekor kalo emang misal kirim lamaran via pos, I still hate it you know ;p

Tiba-tiba bapak itu bilang, udah aja kamu gak usah kerja, kamu kan orangnya suka belajar ya saya liat, ga perlu kerja, belajar aja trus yang kamu ingin.

Gw bilang, eh lo pikir kursus ini itu gak pake duit apa, iya kalo gw anak super duper orang kaya yang males kerja udah aja jadwal gw teh meureun, selain kuliah s2;

Senin --  kursus masak
Selasa – kursus bahasa mandarin
Rabu – kursus computer
Kamis – kursus piano
Jumat – Yoga Pillates etc etc
Sabtu – Kursus Makeup
Minggu – another yoga pillates etc etc

Haha ngayal tingkat tinggi .com eh tapi kalo gw anak orang super duper kaya, saya mungkin sedang menyelesaikan thesis di Princeton saat ini hahaha ..

Ok, anyway gw sebenarnya menjawab, yah pak, saya kan ingin mandiri, menghidupi diri sendiri, akhirnya gw menjawab itu.

Eh dia trus Tanya tentang hobi blogging gw trus dengan kekeh jumekeh nya bilang, udah aja kamu seriusin di bidang itu, kan bisa menghasilkan, dia bilang, what, ne orang aneh atau emang gaya dia merekrut orang dengan tidak memberikan semangat bekerja namun menyemangati untuk tidak bekerja, what a weird, dan masih dengan gaya kekeh nya dia, dia bilang gini, apalagi kamu kan kuliah jurusan bahasa, udah aja, buka kursus bahasa Inggris, kan lumayan tuh

Dan gw jawab dengan jurus gw biasanya plus senyuman termanis mungkin dengan omongan dalam hati, ok pak, saya buka kursus bahasa Inggris kalo bapa jadi donatur pertama nya ya, ga banyak ko pak biaya yang dikeluarkan, cukup 500 juta aja .. wew

Tapi sumpah loh, interview tersebut adalah interview teraneh, gw bahkan baru diomongin gak usah kerja, gini aja, gitu aja, untuk yang pertama kalinya. Palingan kan interview tuh ditakut-takutin, eh kerjanya gini loh, lembur sampe jam 4 pagi ahaha ngelamar jadi hansip kaleeeee, ato gak kerjaannya pusing loh, melibatkan banyak angka, jadi kamu harus seteliti mungkin, dan seperti itu bla bla bla, bukannya malah apa ya istilahnya, ko gw jadi bingung, decrease your spirit to have another new job, am I right.

Udah gitu, yang bikin dongkol, ceritanya ga Cuma berenti sampe disitu sodara sodara, ternyata lowongan admin itu bukan untuk ditempatkan di kantor tersebut … YA E LAH .. udah ngayal tingkat tinggi taunya buat distributor nya which on Saturday I have to work tapi karena udah males, gw bilang iya iya iya aja (biar cepet ;p) trus dia bilang lokasi distributornya yang dimana bukan lokasi perkantoran yang gw inginkan di tengah kota, hufthhhh …

Kesimpulannya, gw gak ditelpon pihak mereka itu, entah karena gw kepedean or way too qualified yah itu sama aja dengan kepedean non.

Bulan puasa 2010 .. aduh ko makin males yah ama puasa … cant get enuf coffee tapi kan sebenernya gw itu menikmati the rest of 11 months of coffee consuming .. hiks hiks .. emang godaan tuh jauh lebih berat kalo udah beranjak dewasa halah, waktu kecil mah, fine2 aja, puasa 3 bulan kayanya bisa dihajar ;p

Monday, 2 August 2010

Sejarah Yogya Dept Store Bdg, tmpt langganan beli baju&belanja bulanan

diketik ulang dari booklet Career Days FE UNPAR 29-30 Juli 2010

Awal berdiri pada tahun 1948 di daerah Kosambi dengan nama toko "Djogja", luas toko 100 m2, jumlah karyawan 8 orang, produk yang dijual hanya batik dan perlengkapan hari raya. Selama 24 tahun toko batik itu bertahan.

Pada tahun 1972, ketika Bapak Boedi Siswanto Basuki mulai mengelola bersama istrinya ibu Tina Handayani, strategi penjualan pun berubah, batik yang selama ini menjadi andalan Djogja mulai digantikan dengan berbagai barang-barang kebutuhan sehari-hari seperti sabun, sikat gigi, odol, dan alat-alat kosmetik. Bukan hanya itu saja tapi penampilan toko pun diubah supaya menarik karena saat itu persaingan cukup ketat dan daerah Kosambi kurang populer dibandingkan Cibadak.
 
Kemudian Bp Boedi memutuskan untuk membuka toko baru di tempat lain yang dirasakannya cocok yakni Jalan Sunda No 60 Bandung.

Pada 28 Oktober 1982, resmi berdiri toko baru seluas 300 m dengan nama baru "Yogya". Semula barang dagangan adalah barang kelontong, kemudian ditambahkan dengan barang pecah belah dan mainan anak. Seiring dengan perbaikan variasi barang, beliau memperluas tokonya sampai 4 tingkat, mulai menjual makanan, minuman dan pakaian jadi. kepercayaan pemasok semakin tinggi begitu juga dengan kepercayaan konsumen semakin besar.
Sejak tahun 1986 sudah memperkerjakan tenaga profesional sarjana dan mulai membuka beberapa cabang di kota-kota lain seperti di Cirebon, Tasikmalaya. Di Bandung pun dibuka cabang baru yaitu Bandung Indah Plasa dan Pasaraya Yogya.
Menjelang akhir tahun 1990-an ketika peritel besar seperti Matahari, Hero dan Gelael masuk Bandung, beliau tidak bisa diam saja menikmati kesuksesannya. Beliau mengubah manajemennya agar lebih profesional dan tetap bertahan di dunia retail yang semakin banyak pesaingnya.
Toserba Yogya yang kini berkantor pusat di Jl Soekarno Hatta No 236 Bandung, hingga tahun 2010 ini telah memiliki 56 cabang yaitu 2 cabang di Jkt, 53 cabang di berbagai kota di Jabar dan 1 cabang di Jateng, Majenang, 3 Distribution Center (Bdg, Jkt, Cikoneng) dan 10 Griyamart.
 
                                                          yogya kepatihan Bandung
 
comment: bravo buat Yogya yang udah puluhan tahun eksis, semoga terus jaya. Nyokap gw dari jaman di BIP udah doyan belanja di yogya sampe akhirnya buka di Kepatihan dan itu menurun ke gw anaknya hehe, tiada hari tanpa Yogya pokona mah :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...