Saturday, 28 August 2010

ibu – rumah - tangga ..


akhirnya nge-blogging lagi .. rupanya bulan puasa di tahun 2010 ini .. saya benar-benar malas luar biasa .. don’t ask me .. tapi saya juga malu menceritakan kemalasan saya ini .. mungkin perngaruh un-employed tapi saya tetap optimis saya akan bekerja setidaknya tanggal 20 Sept 2010 dan sudah mendapatkan kabar tanggal 13 Sept 2010 .. amin ..

kembali ke gaya bahasa yang formal dan sesuai dengan Ejaan Yang Disempurnakan .. cos I want to be a writer, ehm I mean Columnist ;p tapi tidak terlalu kaku .. lagipula kemarin saya coba kirim artikel ke K.I (online newspaper) eh ditolak .. heuks .. dengan alasan, tidak sesuai dengan EYD lalu setelah diedit eh masih ditolak juga .. WHAT .. dengan alasan IKLAN, meski emang benar juga sih, padahal sebelumnya baru ditolak sekali karena artikel dalam bahasa Inggris dan itu udah dipuji duluan .. editornya beda gitu ;p


anyway .. topic saya kali ini adalah ibu-rumah-tangga .. mungkin atau pasti ada sedikit bumbu feminism (again ..) cos this is two thousand and ten ..

ok, betapa sulitnya menjadi ibu rumah tangga dan betapa hebatnya yang menurut saya, generasi wanita angkatan saya (saya kelahiran tahun ’85 by the way ;p, dan berumur _ _ tahun ;p >> merasa tua tapi ah masih muda ko – setidaknya cewe-cewe dari kelahiran tahun 1980-an

“tidak dipersiapkan untuk menjadi ibu rumah tangga”

Kenapa saya berpendapat begitu, soalnya saya tidak siap jadi IRT .. begitu malasnya saya masuk dapur (kalau masuk doang mah sebenarnya gak sih ;p) untuk belajar masak, betapa banyaknya status (di facebook tentunya semua orang punya, yang gak punya masuk golongan apa sih ?? ..) para ibu-ibu muda, ada yang seumur saya, di atas bahkan di bawah, WHAT .. (masih gak setuju kalau ada cewe yang memutuskan getting married below 25 y.o) yang ngeluh setengah mati tentang pekerjaan rumah tangga, dan tentunya menginginkan pembantu padahal belum punya anak atau bahkan sebenarnya anak nya baru aja 1 orang.

Jadi begitu hebatnya ibu-ibu kita, ibu-ibu kamu, yang anaknya 3 sampai 5 bahkan lebih, gak pakai pembantu, at all!!

Kenapa sih gak dipersiapkan?

Mungkin, ibu-ibu kita yang pure housewives merasa anak gadisnya jangan lah terlalu dibebankan dengan pekerjaan  rumah tangga, perubahan jalur. Kuliah sampai selesai, menjadi wanita karir dan akhirnya seperti ini.

But don’t you dare to say, so its all my mom’s fault, oh no no ..

Banyak yang mengeluh cuci piring lah, cuci baju, setrika, sapu, nge-pel, apalagi sih hehe .. oh masak!! Tapi banyak juga yang udah terbiasa tapi masih tetep ngeluh dengan cara meng-update status di facebook hehe ..



Jujur, ibu saya juga tidak membebankan saya akan pekerjaan irt nya, tapi yah alhamdulilah saya bisa dan hingga detik ini gak mengeluh Cuma males aja hehe tapi gak ngeluh loh ;p ..

Maksud saya bukan berarti gak boleh ngeluh tapi yah udah lah jalanin aja, apalagi kalau si ibu-ibu muda itu bukan wanita karir alias gak kerja, yah itu kan pekerjaannya berarti.

Atau malah semakin hari, orang semakin menjadi pemalas lebih tepatnya sih, emansipasi, feminism .. ;p

Intinya sih, memang berat kerjaan rumah tangga itu apalagi punya baby, punya anak 2 (suruh sapa ;p, masih kecil punya anak 2 hahaha ------- ada loh cewe atau perlu saya tulis perempuan berumur 22, buntutnya udah 2 ekor, padahal dia tinggal di kota besar dan menurut saya punya intelektualitas yang cukup tinggi --- so what hubungannya hehehe ..) tapi yah sutra lahay, jalanin aja kalau emang anda dituntut (lagi-lagi sifat pria yang menyebalkan ;p) untuk tidak bekerja dan mengurus anak/rumah tangga oleh SI SUAMI atau anda memang memilih untuk menjadi IRT itu sendiri or should I say full time mom, yah JALANIN SAJA, yah toh, don’t complain too much ..

Kalo cape .. yah itu pasti, apa sih yang gak cape.

Faktor lain, mungkin semakin banyaknya wanita yang kuliah (kalau dulu kan jaman ibu saya, banyak juga yang kuliah tapi drop tengah jalan karena menikah, lagi-lagi hal yang menyebalkan ;p) menjadi open-minded, lebih modern, dan berpikiran setelah kuliah lalu bekerja yah menikah, punya anak sambil tetap bekerja tentunya. Apalagi kalau karirnya menanjak sukses, pasti automatically, I can pay someone to clean the house. Atau berpikiran, “ngapain sih gw cape-cape nge-babu, udah cape kerja cari duit, udah lah pake pembantu aja”.

So are you the type of women like that, but don’t say it if you haven’t done it at all?

Finish at 1:39 .. udah flu masih tetep aja begadang .. one day in fasting month 2010, baru aja beli smallville season 9 .. huaaaa kaga ngarti, karna lgsg skip 2 season .. wekwek ;p

2 comments:

kiebond said...

duh..pengaruh begadang or gimana ya, bacanya rada2 1/2 rusuh kek yg sambil lari2..:D, klasik sih ya persoalan ini mah.

Mungkin emang trendnya sekarang ibu2 muda pada nge-FB,twit dkk nulis semua kegiatannya ngurus rumah gimana repotnya...tp mungkin jg di belahan2 daerah lain banyak yg justru menyukuri ke"riweuhannya" mengurus keluarga.

Gimanapun juga tiap orang dihadapkan dengan jalan hidup dan fakta yang berbeda. Ada seorang teman yang pure housewives ngeluh soal ribetnya ngurus rumah, dilain cerita ada seorang teman yang aktif sekali berkarier mengeluh bagaimana anaknya lebih dekat dengan tetangganya dari pada dengan dia.

So...keseimbangan mungkin yang harus dipahami, berkarir or IRT itu bukan esensinya...

hahaha maaf jd ngacapruk...pengaruh kopi ti'is mah gini da.. :)

wassalam

Puti said...

hehe .. thanks a lot buat komen nya sbnrnya ga nulis komen juga gpp, ga baca juga gpp .. ;p .. ga maksa da ..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...