Wednesday, 8 September 2010

.. blogging jadul di-edit ..


Sebenernya malu juga kalo ada orang yang bilang gw pinter karna masih banyak orang lain yang jauh lebih pinter dari gw dan mereka pinternya beneran, maksud gw asli pinter, bisa bertanggung jawab atas alasan yang dikemukakan.

Gw juga menganggap smart dan pinter adalah dua term yang berbeda. Orang yang pinter belum tentu smart tapi orang smart bisa aja pinter meski ukurannya tetep beda. Menurut gw orang yang smart itu, orang yang up to date, bukan soal baju aja tapi berita, masalah baru, apapun lah terus dia juga pinter gaul ama siapa aja, mulai dari yang seumuran, lebih muda bahkan lebih tua. 





Sedangkan orang pinter itu cuma jago di kelas doank, pinter pelajaran, cupu, kurang bisa gaul dan kurang tau hal-hal yang up to date, cuma fokus di pelajaran aja.Kalau ngasih contoh di anak-anak SMA, orang-orang yang smart itu anak-anak OSIS yang nilai rapotnya masih lumayan ada nilai 7 ato 8 sedangkan anak pinter itu adalah anak-anak kutu buku yang selalu renking satu tapi ga bisa gaul. 

Gw, emang bukan kedua golongan itu waktu SMA, dibilang cupu engga juga tapi dibilang gaul juga emang kalah gaul ama anak-anak yang beneran gaul. Selalu ada keinginan buat jadi anak OSIS tapi pas pelaksanaannya kok ada aja hambatannya, nilai-nilai rapot kadang-kadang bagus, kadang-kadang rada ancur. 






Beda waktu kuliah, sekarang juga masih btw tapi hanya hingga bulan Desember hehe. IPK gw sih lumayan, di atas 3,2 sekian lah tapi malu sih dibilang pinter karena gw bener aseli lemah di Grammar, hingga score pun sekian sekian sekian kalah dari seseorang yang tidak kuliah di jur bhs Ing namun bisa baik tapi mungkin saja dia memang bagus di Grammar (memalukan).
Mungkin gw lebih ke niat dan rajin aja, tapi dibilang rajin-rajin banget juga engga, temen gw yang sampe beli Jakarta Post terus terjemahin artikel2nya, nah itu baru rajin sedangkan gw sih paling pake E subtitle, nyalin lirik, that’s it. Mungkin rajin kuliah mah iya. Sebenernya ada keuntungan juga cuma jadi orang yang smart aja ato jadi orang pinter aja. 

Everything has two sides, good and bad. 

In My Opinion

16 Agustus 2007


Sebenernya sih bukan gila kuliah juga tapi kalo emang orang nyebutnya kaya gitu juga, yah hak azasi manusia juga kan, hehe, cuma sayang aja sih, orang tua udah cape-cape bayarin moreover in my family condition where dad is already retired and the income is kinda limited, satu tuh. 

Dua, gw setuju dengan bolos beberapa kali karena mungkin lagi suntuk, diputusin pacar (tapi kalo gw sih semakin masalah mendera semakin semangat untuk berkuliah, hehe what a nerd, me!) misalnya, atau sakit (kalo gw sih kalo cuma pilek batuk doank dan kuliahnya cukup penting untuk tidak dilewatkan atau bahkan mata kuliah itu sangat menyenangkan untuk diikuti, masuk aja lah hehe) atau bahkan ada keperluan penting (nene sakit, kaka married, dll) dan mendadak, it’s ok to skip the class. 

T.A.P.i 

jangan sampe deh semua jatah absen mata kuliah dipake, atau sebulan sekali bahkan 2 minggu sekali sengaja bolos buat maen yang udah direncanain, I don’t think so. Yah gpp sih kalo sekali-kali tapi buat gw sih kalo emang mau maen, yah kenapa engga dipilihlah hari libur atau sebelum bahkan sesudah kuliah not during the lectures. 



Sayang banget kayanya sehari ga masuk karena gw ngerasa ga dapet kuliah hari itu apalagi kuliah nya sangat-sangat penting untuk tidak dilewatkan seperti yang sudah penulis sebutkan di atas (cieeh, mati juga tuh bahasanya) contohnya seperti mata kuliah, Syntax yang telah didapatkan semester kemarin, kayanya kalo gw ga masuk sekali aja, gw bakal ketinggalan yang lumayan penting dan gw pun menjadi orang yang agak bego, telat aja gw jadi agak-agak pushing gimana gitu, tapi tak sia-sia saudara-saudara, dengan perjuangan itu gw mendapatkan nilai A, hahaha (naon seh, penulis emang aga-aga psycho seperti yang telah dikatakan teman-temannya) 

atau bahkan mata kuliah yang bener-bener super asik, entah karena dosennya yang super asik atau bahkan mata kuliahnya yang terkuasakan, contoh mr. Labwork which becomes my favorite or mr. Translation and mrs. Reading and miss spoken, back then in d3. Lagipula absen juga cukup berpengaruh untuk mendapatkan nilai yang bagus, mungkin aja nilai lo kurang untuk menjadi B tetapi karena si dosen melihat dirimu sangatlah rajin kuliah tidak pernah absen, so dia pun mengatrol nilaimu untuk menjadi B, asik khan. Terbukti lah. Iya gitu?? 

Gw juga pernah mengalami masa-masa jenuh, seperti sekarang, hehe, ato pas semester 5, udah dosennya ganteng pisan, ya mukanya ya ngajarnya, tugasnya lumayan juga ganteng. Hingga tergoda untuk melaksanakan sks di kantin. Intinya sih sayang, karena ilmu mah ga kemana lah larinya. 

Memang ipk dan nilai itu bukanlah segalanya, cuma lebih ke pembuktian penguasaan masalah dan kerajinan juga konsisten seseorang dalam menjalankan perkuliahan, percuma juga cum laude tapi gagap ngomong, fobia lingkungan kerjaan (emang ada gitu,whehehe) sehingga kurang sukses dalam pekerjaan. Cheers, 12.30.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...