Wednesday, 8 September 2010

cowo cewe nikah ;p

Gw pribadi sih, kurang setuju ama nikah muda meskipun sekarang lagi nge-trend dan cowo gw pun secara un-officially udah ngajak gw married. 

Kenapa? Pertama, gw belum lulus kuliah!! Ya iyalah, seminar aja baru besok setelah ditunda 3 bulan, kapan dapet dosen pembimbing, kapan mulai skripsinya, kapan mulai bimbingannya, kapan sidangnya, eugh meni lami (masih lama), bahkan gw pun masih ada 2 mata kuliah untuk dijalani hingga Desember ini (mm, isinya kaya CV aja).

Emang kenapa kalo kamu belum lulus? Bukannya kamu mahasiswi semester akhir? Iya betul, daku memang mahasiswi semester akhir tapi gw pribadi sih ga bisa ngejalanin kuliah dan ngurus suami, ngurus diri sendiri aja belum becus, nyuci baju aja jarang!!

HELLO, married is not just about sex right, even it is actually!! Kedua, karena lulus pun belum otomatis kerja pun belum (meski sekarang sedang tahap interview2an, doakan saja). Hari gini ga kerja. Maksud gw, zaman sekarang yang serba suzah namun hidup yang sudah suzah jangan lah dipersulit, back to the topic, menurut gw zaman gini suami dan istri musti kerja, kecuali kalo lo nikah ama Edi Baskoronya anak SBY atau Pandjinya cucu Soeharto, nah lo pasti malah punya perusahaan sendiri. Yupz, suami dan istri musti kerja.

Sekarang tuh serba mahal apalagi dari segi pendidikan terus kalo punya anak kayanya dipertimbangin juga tuh masuk play group dulu kalau pun engga masuk TK aja udah berapa duit, seengganya gaji sang istri bisa buat les bahasa Jepang anaknya, biaya buat creambath ke salon, tabungan buat anak kuliah atau bahkan nikah.


Gitu loh.

Kakak gw pun istrinya gawe, 2 kakak iparnya kakak gw juga begitu, cewenya kakak gw yang ke-2 juga udah bulukan kayanya kerja nungguin dikawinin eh dinikahin ama kakak gw. Banyak lah, meski kalo dipikir-pikir, kayanya ga tega yah ninggalin anak sendiri secara dulu nyokap gw adalah full-time Mom. Ketiga, tampaknya orang tuaku kurang menyarankan jika diriku nikah muda. Bukannya ga boleh, ya kalo udah jodoh mah apa mau dikata. Tapi alangkah lebih baiknya lulus dulu kuliah, kerja dulu yang settle, baru nikah. Ortu gw juga ngeliat cewe-cewenya kakak-kakak gw yang kerja sampe beberapa tahun baru memutuskan untuk nikah entah kakak gwnya aja yang nunda-nunda terus karena beluuuummm siiiiaaaap.

Keempat ya itu tadi, beluuuuuummm siiiaaaaap. I mentally and financially haven’t ready yet marrying someone. Sebagai anak bungsu cewe satu-satunya, emang nyokap gw memberlakukan kasih sayang yang sama ke semua anaknya, termasuk kedua kakak cowo gw. Kita jarang kerja alias bantuin beres-beres rumah udah gitu nyokap gw tuh memberlakukan mulai dari bangunin, siapin aer anget, siapin makan pagi, baju sepatu tinggal pake buat gw sampe kakak gw yang notabene udah kerja.

Bayangin dong betapa manjanya kita. Tapi sebagai orang yang ingin mandiri, gw udah lumayan lah sekarang, cuma gw ga nyuci baju sendiri aja kecuali kalo 1-2 baju atau panties. Ya iyalah, gw kan cewe ntar gw ga bisa lagi ngurusin suami. Belom lagi ke anak kecil, dulu tuh gw lumayan ngemong tapi semenjak jauh dari sodara-sodara dan keponakan pun belum punya jadi kadang suka bingung ngadepin anak kecil apalagi bayi. Tapi sekali lagi lumayan lah semenjak jadi ibu guru bahasa Inggris, hehehe.

Kata suatu ormas atau apa yah namanya ko lupa, pokonya waktu gw KKN, wuih ternyata KKN itu banyak sekali gunanya teman, mohon dicatat. Jadi perkumpulan sosial lah soal penanggulangan free sex terutama pada para remaja, gw inget banget si ibu-nya itu ngomong “dianjurkan untuk para wanita menikah di umur 25 tahun bahkan 25 ke atas karena pada saat itu selain dari segi reproduksi yang sudah matang segi mental pun sudah siap” gw setuju banget tuh.

Pertama, kalo si cewe itu kuliah, pastinya dong udah lulus. Rata-rata orang lulus S1 umur 22-23 paling telat 24 lah, biasanya sih cewe tepat waktu lulusnya karena wanita itu lebih rajin dan lebih cepat dewasa daripada pria, setujukah anda? Apalagi kalo cuma kuliah D3 atau D1, umur 20 pun udah kerja.
Nah di umur 25 ini, si cewe pastinya udah kerja beberapa tahun sehingga udah punya pegangan at least buat dirinya sendiri. Si cewe ini pun pastinya sudah lebih matang dan dewasa dari sebelumnya untuk menikah, bukankah begitu? “dan tidak dianjurkan para wanita untuk menikah di umur belasan karena dari sisi segi reproduksinya juga belum matang dan kemungkinan dapat bermasalah” ya iyalah, masa married umur 18, are you crazy? You just graduated from high school, just and decided marrying someone, this is not 70’s or 80’s, this is 2000 and 7.

Pribadi lagi, gw sih mau kerja dulu. Kerja yah buat diri gw sendiri, syukur-syukur bisa buat orang tua meski sedikit tapi yah pastinya awalnya buat diri gw sendiri. Gw juga kerja buat nabung buat married hehe. Kayaknya sih gw ga dapet jatah married dari ortu gw, kaka gw aja modalin berapa belas juta tuh, oh I’m so proud of him.

Tapi gw ga nuntut ko dari ortu gw dan gw juga ga mau kalo gara-gara gw married nantinya ortu gw sampe pinjem-pinjem duit ke orang biar resepsinya agak mewahan dikit. Oh, please don’t, just don’t!!
Cowo gw bilang kalo emang budgetnya ga gede yah ga usah gede-gede (resepsi loh), tapi tetep se-simple apapun reception-nya butuh duit juga yang lumayan apalagi gw pengen bagus di undangan and enak di makanan. Ah puzing lah pokonya kalo mikirin itu mah, belom seserahan, tenda, tanda terima kasih, kebaya pager ayu, dan masih banyak lagi sangat.

Tapi emang ga bisa selfish juga sih coz you have a relationship with someone who definitely has feeling. Gw bisa bilang ‘tunggu gw belom siap’ tapi kan ga boleh egois nunggu ampe 5 tahun gitu, keburu basi, yah 2 tahun lah plus setaun buat wedz-prepz nya.

Yah itu sih nikah muda apalagi udah punya anak ga boleh egois, udah punya tanggung jawab yang harus diprioritaskan terlebih dahulu di atas segala-galanya. Gw tuh pengen S2 dulu apalagi ngedenger bokap ngomong “S2 aja dulu pake duit asuransi” kaya dapet lampu ijo. Gw juga pengen S2 di US atau Aussie. Emang ga bisa S2 yah kalo udah married? Yah bisa sih tapi > terpecah fokusnya, at least if I am single, I can be selfish anytime I want, right!! Married is not just about sex, is about bills, foods, kids, tuition fee, gas, water, electricity, so not ready to handle those kinds of thing.

---->> Boys & Girls <<------

Cowo tuh yah, ugh … meski ga semua cewe tapi gw adalah typical orang yang bener-bener strict kalo nyangkut soal duit. Emang dasarnya gw adalah orang yang pelit ditambah well-organized dan well-prepared so when it comes of money, I should really consider about.

Tapi emang terkadang pengen juga jadi orang yang spontaneously dan belakangan ini gw jadi orang yang seperti itu. Udah 5 apa 6 bulan gitu, gw ga nabung di bank, awalnya sih gara-gara kaka gw transfer some of money untuk keperluan [1] spp semester 9 [2] bayar wisuda (yang tidak murah namun kurang memorable juga) [3] dan keperluan lainnya. So mulailah gw nyantei males-malesan nabung dengan alesan, 

“hey I’ve been saving my ass for what, 3 years” 
“I think I should take a break for a moment”

dan emang kalau udah ada duit kaya gitu, mulai boros deh dari beli sepatu as personal effect; beli kamus super lengkap yang jadi persyaratan untuk menjadi mahasiswi jurusan bahasa yang sempurna, hampir sebenarnya; sampai miscl ga jelas!! Trus kemaren sempet libur 3 bulan, gw juga jobless dan subsidi dari nyokap tidak seperti biasanya sehingga sulit untuk mengumpulkan sisa uang bahkan bulan kemarin ketika uang sudah terkumpul, sang pacar berulang tahun sehingga hasrat untuk membelikan sesuatu untuknya pun harus menggunakan uang bukan?!

Tapi lagi, sekarang ko jadi susah yah nabung, pertama karena kuliah gw tinggal 2 hari jadi subsidi dari nyokap pun lagi-lagi terbatas, ga enak dunk minta full uang jajan while you just spent out for like, 3 or 4 days.

Padahal gw emang orang yang terbiasa nabung dari kecil, awalnya sih waktu sekolah dasar, emang ada tabungan di sekolah, tiap akhir tahun pasti beli boneka atau mainan (dasar anak kecil, klo sekarang pasti larinya ke clothes, shoes, bags, hair treatment, gurl stuff) dari mulai barbie sampe teddy bear.


Berlanjut sekolah menengah pertama, gw emang ga nabung sampe beratus-ratus ribu tapi ada aja tiap 3/6 bulan sekali beli pernak-pernik ga jelas ato sekedar hang out alias nonton dan makan (jaman dulu nonton dan makan udah ngabisin berapa duit, man eh tapi sekarang juga deng ya, hehehe). Lalu sekolah menengah akhir mulai deh tabungan tuh, lumayan lah, ada ngebiayain sweet 17 sendiri (mulai dari dress, skirt, eye shadows, lipstick, traktir temen2 di pizza hut ampe bayarin buat foto bareng ama temen2) 

oh my God, I am so proud of myself hehe eh tapi belum nyampe cerita yang itu dan juga ada duit sendiri buat ngelurusin rambut, my hair kinda frizzy.

Tahun 2004 gw mulai punya atm sendiri padahal bokap gw gawe di bank tapi ga pernah bikinin tabungan at least buat anak2nya. Dari 2004-2006 gw mulai nabung di bank meski tetep sih sebagai pere-mpuan pastinya gatel buat ngambil duit di atm gara-gara ada sale baju lucu-lucu tapi inilah cerita yang paling membanggakan, didasari kekesalan gw tiap bilang bokap harus bayar semesteran yang mengakibatkan bokap marah-marah ga jelas dimana bokap juga udah ga kerja, gw sempet bingung juga lulus dari D3 pengen lanjut S1 tapi duitnya??? 

Akhirnya inisiatif deh dari tabungan gw yang 2,5 juta, gw bayar 2 juta buat nambahin bayar biaya kul S1, masih sempet bingung karena kurang duitnya tapi untungnya masih ada duit beasiswa gope jadi paslah duitnya. God, so proud of myself right, hehe narsis plus selfish tapi engga selfish dong. Gw juga sempet gawe 3 bulan, gajinya yah lumayan buat nambah-nambah bayar semester 8, tapi ga semua!! Trus apa hubungannya dengan boys and girls ..

Iya, cowo tuh ga bisa nabung yah kayanya, tapi ga semua loh, tapi ada kakak gw yang boroz abiez, mantan gw juga, cowo gw yang sekarang hmm … jadi ya cowo itu typical orang yang ga punya duit pun kalau temen2 ngajak have fun keluar kota, jadi pergi, pasti, entah just ask to parents even their age are supposed to make their own money!! 

Bener khan atau minjem dulu ama temen, but I am not that kind of person especially I am a girl. Gw sih kalo ga punya duit ya udah ga punya duit aja, ga jadi ikut ke puncak (sorry gals, sounds selfish but this is the way who I am) ngebatalin inisiatif ke dufan (eh tapi kita jadi juga kan ke dufan). Emang sih bisa minjem ato “Mah, minta uang buat …” tapi buat gw, aduh, berat, cieehh trus kalo minjem kan ntar musti bayar juga! 

Jalan aman, yah ga ikut. Tapi emang sih kalo cowo pelit ntar ga ada lagi cowo-cowo yang ngebayarin cewe-cewenya HEHE padahal kan cewe matre, sekali lagi ga semua loh. Trus udah kerja lebih dari 6 bulan, masa iya ga punya tabungan, ga punya atm, bayar cicilan motor lah, bayar listrik lah hehe tapi ga boleh gitu lah tapi masa sih ga bisa cuma nyisihin at least 50 ribu aja sebulan, emang gaji lo 100 ribu se-bulan, engga kan. 

Bisa tuh jadinya 5 bulan beli HP BARU, hehe sorry babe. Khan sekarang ada HP harga 200 ribu juga.
Ngomongin soal HP, gw juga beli hp sendiri loh, meski kaka gw beli komputer sendiri juga tapi kan dia dapet objekan website lagian komputer sebelumnya kan dibeliin kaka gw juga,1st bro) hehe ni artikel ceritanya nyombong sih ya, 

HP pertama gw adalah siemens seri apa ya, lupa tuh, pokonya kaya remote tv hehe, kata temen2 gw itu juga, trus ganti sama nokia 8250, hehe bergaya sedikit, eh rusak tapi jadi turun derajat lagi deh siemens A50 gitu, ampe casingnya guladig abiqz (ancur maksudnya dalam bahasa sunda) trus suka nge-hang klo buka sms, akhirnya gw nabung dan saking pengennya HP color and polyphonic gw beli motorola yang, ah pokonya yg cemen lah, second lagi, ditambahin 50 ribu sih ama kaka gw, ah pokonya mah rugi pisan beli HP itu, udah mah ring tonenya pelan, lowbat juga, charger nya ga ori, eh diganti casing malah ga kedengeran suara dari speakernya. 

BEWARE JANGAN BELI HP SECOND, BELI LAH HP BARU ATO YG REKONDISI TAPI ANDA TAHU ITU REKONDISI. 

Akhirnya gw beli lagi eh tuker tambah maksudnya (yg Motorola juga tuker tambah sih) sama sony ericsson j200i, yah dengan HP ini, gw tadinya sudah cukup berpuas diri lah ampe gw kerja dengan gaji lumayan baru kayanya gw ganti HP kamera tapi saat itu emang gw ga nyangka bakal ganti lagi tadinya I was quite statisfied just only can hope later I can have camera cell tapi kakak gw yang baik hati ngasih nokia 7650 .. 

meski aga rusak jadi gw belum jual sony ericsson gw eh few months later gw dapet lagi hehehe nokia 6600 yang masih lumayan baru tapi sekarang keypad kirinya rusak uy, mau ngebenerin teh mahal pisan, memang nokia care center itu agak-agak bullshit gimana gitu (curhat ini mah) trus few months later kakak gw ngasih lagi nokia n71 tapi buat nyokap gw sih tapi secara nyokap gaptek hehe sorry momz jadi gw deh yang pake hpnya (eh ko jadi cerita hp yah) tapi sekarang udah balik ko ke 6600 (balik, pacar kali balik). Seiring dengan bertambahnya zaman dan juga hp, gw jadi ga terlalu excited lagi kalo ada hp baru, yah asal masih layak pake, jalan truzzzz…

BOYS & GIRLS ARE DIFFERENT!!

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...