Friday, 20 April 2012

Pengalaman Kemalingan

Curcol yuksssssssss mareeee, setelah segala kerempongan di kantor, salah input cek lah, RTGS kaga jadi lah padahal sudah ditunggu sampe sore, mesin fax rusak padahal berkas penting legal kudu sampe ke pusat *argh bisa gila dot com haha tapi ya sutra lah ya, malam sabtu berarti inspirasi blogging yang menjadi-jadi :p dan tiba-tiba aja saya keingetan pengalaman saya tentang kemalingan alias kerampokan alias kabongkaran di rumah sendiri which actually happened few years ago tapi cukup menarik untuk di curcol kan di sini hehe :P

Okay jadi gak tanggung-tanggung, rumah saya di Kopo Permai Bandung pernah kebongkaran 2 kali dan bodohnya, kejadian pertama, saya ada di dalamnya, ya saya terlibat, ya tentu bukan sebagai perampok, okay jadi kejadiannya di tahun 2008, saya waktu itu lagi skripsi dimana lagi hot-hotnya begadang maka bangun siang mau gak mau menjadi hobby :p, waktu itu saya lagi nyetrika di siang bolong jam 11 12 an lah, ya saya sendiri an di rumah, tiba-tiba ada yang ngetuk pager dari luar, gembok nya di ketok-ketok, bodohnya lagi saya bukannya liat ke jendela siapa orangnya, saya malah ngecilin volume tv, saya intip dikit cowo-cowo pake helm, saya pikir itu temen kakak saya, saya pun yang belum mandi membiarkan saja :p, tapi kok makin lama itu bunyi gembok yang diketok makin kenceng dan saya ko gak enak feeling, langsung saya telpon tetangga saya tapi gak nyambung, lalu karena rumah saya punya dua akses pintu keluar dimana pintu satunya lagi connecting sama pintu kamar kakak saya, ya udah saya bawa hp mau ngintip ke jendela di pintu itu, eh tapi apa yang terjadi sodara-sodara, pintu gerbang pun sudah terbuka saja, what panik gimana ini, berarti maling itu, dan itu maling udah masuk rumah saya, yang terbersit dalam pikiran saya saat itu adalah buka pintu teriak "TOLONGGGGGGGGGGGGGGGGGGGG" sekenceng-kencengnya lalu masuk lagi dan mengunci pintu, dan si 2 maling itu keluar bawa LINGGIS *oh my GOD, sambil mengacungkan linggisnya ke arah saya karena saya masih ngintip di jendela lalu kabur dengan menggunakan motornya, OH MY ternyata itu 2 motor entah 3 apa 4 orang, langsung tetangga sebelah nyamperin saya, neng kenapaaaaa, maling rampok dan saya pun lemas gak bisa ngomong sodara-sodara setelah kejadian.


Untung ya suara saya bisa keluar kenceng dan untung ya saya gak diapa-apain, nauuzubilah kalo maling itu malah nyamperin dan ngebacok saya dengan linggisnya, amit-amit, alhamdulilah, gak lama dateng pak RT hansip dan beberapa tetangga, gembok pager udah ancur, entah gimana pintu depan bisa dibobrok dengan mudahnya, kayu pinggirnya rusak, lemari nyokap udah kebukam laptop gue udah di korsi ruang tamu, alhamdulilah saya selamat gak apa-apa dan gak ada yang ilang :D, lalu saya nelpon ibu saya, dan dia bilang otw, saya nelpon pacar saat itu tapi bukannya inisiatif dateng ke rumah *ah ya sutra lah yah put please dont make this blog another curcol session!! :P ya sutra lah gak lama nyokap dateng lalu bokap dateng lalu memanggil tukang untuk mengganti kunci dan sejak saat itu saya agak sedikit trauma sendirian di rumah, lalu kita pun menyalakan tv atau radio keras-keras tiap ninggalin rumah kosong.

Bangsatnya sodara-sodara hehe, kejadian terulang di tahun 2010, saya emang gak di rumah, amit-amit dah cukup sekali aja ngalamin kejadian kaya gitu, iya sih bisa tereak kenceng tapi udahnya lemessss gak tahannnnn cyinnn :p, saya waktu itu kerja di jakarta tiba-tiba pas lagi kerja di telpon nyokap bilang rumah kebongkaran lagi, dan lagi kosong emang gak ada siapa-siapa, hmm laptop saya yang emang lagi rusak sengaja ditinggal di Bandung pun berhasil diboat si para maling, jam tangan bokap gue, apa lagi ya yang ilang, perhiasan sih enggak soalnya nyokap ngumpetinnya pinter, uang sih gak ada yang nyimpen banyak di rumah cuma rumah udah acak-acakan kaya apa, ya sutra lah ya direlakan saja, kita sih curiga nya itu maling yang sama yang masih penasaran dengan harta karun rumah kita *padahal gak ada ape-ape, soalnya bisa kaya gitu padahal kita udah pasang teralis, pintu utama juga udah dilapis besi, gembok pager udah gembok tapi teuteup.

Jadi saya mau kasih tips dan trik sedikit :
1. selalu catet no telpon satpam hansip tetangga pak rt pak rw deket telpon
2. speed dial no telpon penting di hp
3. pasang musik dan tv keras-keras
4,kalau ada yang mencurigakan, mending keluar rumah hadapi si tamu terssebut kalo udah mencurigakan bilang aja, oh orang tua saya ada sedang tidur lalu cepat-cepat telpon pihak berwenang halah
5.double triple kunci keamanan rumah anda meski itu membuat anda rempong setengah mati hehe
6.sembunyikan barang berharga yang mudah dibawa di tempat yg tak terduga misal cincin di celana dalam haha :p

nah ngemeng-ngemeng soalnya meningkatkan keamanan kunci rumah anda ya membuat saya rempong kadang jengkel setengah mati sejak 2 kali kejadian itu, pintu utama hmm 2 selot, 1 rantai pengaman, kunci tentunya, rantai yang dikaitkan ke jendela lalu digembok dobel *jangan sampe udah gini malah di rumah kebanjiran atau kebakaran eh nauuzubilahimindzalik, lalu pintu satunya pake konci jebred hm, yang gitu lah yang kekonci otomatis kalo ditutup, di luar pake gembok kecil dan pager luar pakai satu gembok lock combination dan gembok biasa, jadi butuh berapa menit untuk pergi dan keluar rumah, alhamdulilah aman sih cuman REMPONG hehe

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...