Tuesday, 2 October 2012

Everyone is getting married, why I don't

Trauma, yap, mungkin itu kata yang bisa gw jelasin, umur sebenernya masih 27 *sounds old but not too, orang tua santay, gw juga sebenernya gak ngoyo but people friends relatives sorround me yang membuat ----

Nisa, baru 23 udah ngebet dari jaman kuliah, and finally getting married any soon next year, 4 years dating relationship, kerja cuma sekedar formalitas step setelah lulus kuliah, udah kawin jadi ibu rumah tangga aja wong hobby nya masak, really addict with babies dan mau kursus menjahit *waw what a perfect housewife di taun 2012 ini dimana feminism udah merebak kaya rainbow cake.

Kia, temen gw kuliah, dulu sangat santai, bukan tipe cewe penjunjung pernikahan. Dia pernah bilang "Gw sih married umur 35 juga gak masalah, yang penting ada pacar tetap." Umur 23 masih ngejar karir dan setelah 5 tahun pacaran, tunangan lalu gagal. Dia bisa move on secepat itu. A year dating with new boyfriend then married, happily ever after. "Sejak ketemu akang, prinsip hidup gw berubah total, gak ada lagi tuh kejar tayang buat karir" Alesan utamanya, karena di umur yang justru udah pada dewasa malah rebutan "nyokap". Maksudnya, jaman abg pas sekolah kayanya ribut mulu sama orang tua, giliran udah kerja cepet-cepet move out, nge-kost. Giliran udah kawin punya anak, merengek-rengek kaya balita umur 5 tahun. Kakak no-1 needs mom cause at home, mba nya agak-agak mudah ditipu takut kerampokan, bantuin juga, ngeramein rumah biar gak sepi. Kakak no-2 needs mom, ini cucu bagaimana, istri kerja, mertua juga gak bisa available all the time. Nah dari situ Kia buru-buru kawin, mumpung ada nyokap masih bisa bantu kita, I think I should get married soon have baby. Alesannya jadi simple.

Nah gw, trauma, mantan selingkuh sama cowo!!, very traumatized, dan gw tipe orang yang susah terbuka, gak gampang akrab sama orang baru. Yang deketin, ada lah beberapa *gaya tapi always had second thought and doubtness. Nyokap bilang sih, ya belum waktunya aja, gw yang sangat childish ini have not yet ready to handle serious relationship apalagi marriage. Marriage is not all fun, mom said.



"Nikmatin aja pacaran, udah kawin beda, sebulan doang manisnya, apalagi punya anak, dikasih punggung lo"

"Awal-awal aja, mau makan apa sayang, lama-lama, makan di luar aja ya, gw males masak, mana bini gw kaga bisa masak atau, bikin indomie sana."

"Sakit, sini dipijitin" dulu "Sakit, makanya minum obat bla bla bla" sekarang.

Hahaha life does funny like a sitcom, masih santay tapi tetep aja kalau semua orang kawin, gw belum, pacar aja kaga ada!!"

---


Ya gimana ya, mungkin bukan jodoh, itu jawaban yang udah paling bener deh hehe tapi ya banyak faktor lain juga. Kalau emang dipersentasekan mungkin salah gw itu 60%. Hmm, apa ya. Kelamaan pacaran satu, emang kalau dibandingin yang lain ada yang 8 taun, 10 taun, 12 taun, 15 taun. Kakak gw yang kedua pacaran 10 taun sukses menikah sih meski gw tau kayanya pernah putus hehe :p. Gw sih ya 5 taun, dari kuliah tingkat akhir, taun 2007 itu gw masih kuliah, dia juga skripsinya belum selese, oh ya gw dan dia itu beda 8 taun, jadi faktor kedua adalah perbedaan umur yang lumayan jauh. Kalau udah 6 taun ke atas ya jauh. Balik lagi ke yang tadi emang udah hampir setaun, he popped up the Q, jawaban gw saat itu “gila aja, gw masih kuliah, skripsi lo belum beres, mana boleh sama bokap gw” dan keluarga gw adalah tipe keluarga yang lo kuliah dulu sampe selese, cari duit dulu sampe lumayan settle baru kawin, berlaku buat 2 jenis kelamin cewe dan cowo, gak karena gw cewe jadi bisa dikawinin kapan aja, itu gak ada aturannya kaya begitu di keluarga gw. Lalu setelah itu emang dia akui statement yang menghantui gw sampe akhirnya putus kemaren, tapi emang gw diem aja sih gw ngomong apa-apa dan dibiarkan begitu saja, faktor ketiga.

Kalau soal umur sebenernya dari selera sih gak terlalu beda dan ya dia seangkatan kaka gw yang pertama, gw juga sempet boong sama keluarga gw, dia kelahiran 79 ko. Selera music sama, ada yang sama maksudnya. Masih suka jalan juga meski semangat nge-mall gw tentunya masih menggebu-gebu sedangkan dia sudah udah kudu di recharge lamun batere hp mah tapi gak tau aja gw nya parno. By the time he’s 40 I am still 32, by the time he’s 60 oh my gw masih 52 aja dan lagi-lagi gw pendem dalem hati. Akhir taun itu dia lulus juga akhirnya dengan paksaan gw dan kecerewetan gw tapi kalau gak gitu ya mau sampe kapan sih dan gw pun menyusul di pertengahan 2008. Kalau soal kerja taun 2006 juga gw mah udah kerja dan awal taun 2008 udah ada tawaran kerja dan alhamdulilah sebelum sidang juga udah diterima kerja. Lalu the Q itu dilontarkan lagi untuk yang kedua kalinya, kali itu gw bilang “kerja gw masih belum ok ah” emang dasar udah parno duluan akhirnya gw mabur ke Jakarta, alesannya, di Jakarta gajinya gede, ortu juga support gw gawe di jkt, lebih berkembang, pengen mandiri dan satu lagi gw belum siap kawin, eh umur gw waktu itu baru 23 lagi menggebu-gebu nya kerja dan taun 2009 itu gw lagi enjoy banget, lagi nikmatin, dedikasi perusahaan bisa nilainya 8,5 deh ahaha gak kaya sekarang 6 :P, rajin jarang bolos Cuma 2 hari aja itu juga demam betulan, sakit sakit cemen tetep masuk hehe. Nah kalau emang misal jodoh kenapa sih gak kawin taun itu aja, 2009, karir lagi oke, soal LDR sebenernya kan gampang can be working out, pasangan mana yang gak LDR Bandung Jakarta hari gini, bukan Cuma pacaran ya tapi suami istri meski mostly ya suaminya sih yang di Jakarta, tapi ya itu tadi yang gw bilang, memang bukan jodoh mau diapain sih, yang ngatur Allah. Oh ya waktu gw decided move to Jakarta working there, dia gak nge-iya-in tapi juga gak ngelarang and I promise to him, gw setaun aja ko di Jakarta, kan lumayan juga duitnya, padahal kontrak gw 1,5 tahun dan kenyataan kerja nya malah 20 bulan soalnya ada training dan prep open new school. Udah boong yang berapa kali ya.

Okey 2010 sikon kantor emang udah mulai gak ngebetahin. Akhirnya balik kampung pertengahan taun 2010, “nyokapnya” sih yang agak sedikit pushy “ neng kapan atuh” tapi suer ini mah fakta kakak gw yang kedua emang udah rencana kawin dalam waktu deket tapi either akhir taun atau awal taun dan gw gak enak banget sama kaka ipar gw yang udah ngebet dari jaman kapan. Bener kan kaka gw merit Januari 2011 oh ya alesan gw yang lain emang setelah itu dapet gawean project dan awal taun gw dapet gawean yang down grade banget dari segi gaji tentunya jadi alesan gw yang lain adalah “GW BELOM DAPET KERJAAN YANG SETTLE”.

Akhirnya mid 2011 I got the attached event *gak mau nulis kata-kata itu hehe dan gw tetep cari gawean sana sini. Di situ gw emang kontrak 2 taun tapi maksimal setaun lah dan alhamdulilah kerja di Bank bulan September itu. Kalau dari segi relationship gw merasa pas gw di Jakarta taun 2009 itu dimana gw beli hp cdma beli kartu flexi supaya bisa telpon murah karena bapaknya dia pake flexi tapi percakapannya itu tiap hari kurang lebih kaya gini, Halo, lagi apa, udah makan, makan apa, paling gw ada cerita blab la soal kerjaan, lalu udah diakhiri, ok gw mau nonton tv kabel dulu ya, tiap hari kurang lebih hampir sama, dan itu selalu gw yang telpon kalau pun emang dia telp agak jarang ya tampaknya atau pake paksaan dulu dari gw, telpon gw dong!!

Taun 2010 pas gw balik bandung, he was still such a sweetheart, kantor gw itu di surya sumantri, Pasteur kesono lagi, rumah gw di kopo, rumahnya di bandung timur, masih mau jemput meski hujan atau udah agak magrib eh tapi 2011 gw gawe di sekolahan daerah talaga bodas yang Cuma 10-15 menit dari kantornya tapi kudu nego-nego an soal jemput menjemput sementara pasangan pacaran lain yang gw tau, pulang pergi dijemput tiap hari, alesannya sepeda yang dipermak itu ngabisin dua juta lebih. Padahal gw wiken aja such a sweetheart loh, catet gw ya, bukan dia haha, kalau nge date itu gw janjian di yogya yang central, pulangnya juga kadang sampe kebon kalapa atau terminal cibaduyut sisanya naek angkot sendiri, bukan such a sweetheart sih such an independent makanya mending manja dari awal hingga seterusnya karena laki kalau udah keenakan ngelunjak ahaha apa coba. Dan yang lebih such a bastard adalah ketika gw kerja di bank banyak lembur balik jam 7 kadang 8-9an, jawabannya saat gw minta jemput adalah, “pulang sendiri aja lah”, bagus bener kan haha. Taun 2011 juga kita berdua bagaikan di benua yang berbeda dari senin sampe kemis. No komunikasi at all. Komunikasi I mean sms telpon even chat padahal esia ada sih masing-masing *gw sih tidak mau terlalu membebankan biaya telepon orang tua, oh ya dia gak mau pake blackberry, alesannya idealis gak jelas deh. Padahal ada bekas bb gw, emang sempet rusak tapi entah lah aneh. Maksudnya bb kan mempermud/r-ah komunikasi. Padahal temen gw aja yang LDR satu di papua satu di bandung, masih loh sms pagi atau malem rutin lah tiap hari, “Yang ati-ati ya selamat memulai kerja” atau “Yang met bobo ya istirahat”. Hmm, gw, gak ada tuh, Jumat itu sedikit pemaksaan makan di luar semacam weekly report communication haha, sabtu atau minggu jalan tapi ya gitu aja deh. Garink. Pernah gw 20 jam dianggurin loh pas ke Jakarta, pagi sms jam 8an, gw berangkat dibales ok ati2, itu hari minggu, lalu senin sore ketika gw baru sampe di rumah dengan manis, ada sms, udah sampe?,gw jawab, udah tuh –selesai—jadi dari jam 8 pagi sampe besokannya jam 4 sore itu hmm, dianggurin emang pas malemnya bb gw juga eror sih. Berasa ke luar angkasa ya 20 jam itu haha.

Really bad communication, faktor keberapa tuh. Yang bikin puncak ngenes sih, soal ibadah meski sebenernya hal tersebut harus dimulai dari hati masing-masing tapi jawaban yang diharapkan itu terdengar seperti jawaban anak smp kelas 1. Selama 5 tahun pacaran, pas jalan bareng, gak pernah diajakin solat duluan, solat yuk, malah jawabannya kadang, nanggung ntar aja deh, atau sekalian deh digabungin ntar waktu solat berikutnya. Paling ngenes, telat atau jarang solat subuh, “iya soalnya di kamar mandi ngantri” padahal ada beberapa sink buat wudhu doang mah. I can’t spend the rest of my life with that kind of person. Pernah pas puasa gw ngambek berantem kaya orang gila di jalan pula teriak-teriak sambil nangis, I wonder siapa yang notice ya, malu ih, jangan sampe gitu lagi, masyallah gw dulu itu.

Gw akuin, waktu lagi renggang, gw curhat sama temen kantor gw yang sekarang jadi pacar gw *coming soon husband *amin ya rabbal alamin ya Allah hehe tapi dia selalu suggest “lo benerin deh jangan sampe putus” tapi ya bukan jodoh, awal taun putus lalu sebulan kemudian we were together catet ya sebulan, fast but after a month.

Ya kalau jodoh sih gak kemana, doain aja ya bloggers hehe J

2 comments:

Ahmad Fauzan said...

masa sih lom punya pacar???

Puti said...

mas, itu kan label nya writer wannabe, jadi itu fiksiong :p

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...