Thursday, 27 December 2012

HEPI NEW YEAR


eh belom ya hehe, 2 minggu ke depan gak terlalu galau soalnya libur hihiw, senen besok tgl 24 cuti bersama natal dan 31 jatoh di hari senen jadi ya bablas, papi besok cuti 3 hari, semoga tu kodok jadi beneran kaga di kantor, kmrn sih udah beli tiket ke bali lalu ke korea lalu ke bali lagi, husah pergi sana lumayan gak di rempongin bisa santai meski siap di rempongin bapak manajer rempong heu x_x #baladakaryawan.

Anyway anyhow, kemaren sabtu gw ke bandung sama mas, kawinan Uchi my gal from high school, kita sebenernya sekelas dan sebangku pas kelas 1 cuma selama 3 tahun selalu deket curhat dan sering ke rumahnya, kuliah juga selalu nyempetin ke rumahnya buat curcol session malah sempet nginep pas taun baru di rumahnya. Terakhir waktu gawe di daerah talaga bodas deket rumahnya gw sempet maen juga. Terakhir ketemu pas kawinan Rista, lumayan deket juga nah sebenernya Rista itu yang deket sama Uchi, mereka duo pinter hihi tidak seperti saya yang pas-pas an bener deh *waktu SMA, tapi kita bertiga jadi lumayan deket lah. So dari kita bertiga, gw lah yang belom kewong haha but it doesn’t matter, Lenka sings “Just Enjoy The Show” hehe *wawew. Tadinya gw mau nginep sabtu minggu di Bandung tapi ya sutra lah PP saja *don’t ask why. Jadwal Baraya Travel naek di Tendean sih jam setengah 8 tapi ya as usual ngaret jadi baru jam 8 meluncur di gatsu. Sebenernya sih lancar jaya, Cuma since ada kecelakaan truk di tol cikarang situ jadi lah macetttt :o, sampe buah batu itu jam 11an lewat lah gak terlalu macet juga alhamdulilah, ya padat merayap, naek angkotlah gw. Bodohnya I am so sure that hotel panghegar situ adalah hotel homan haha, makanya gw berenti di lengkong kecil, bodohnya bukan jalan nyebrang ke sebelah situ malah muter jalan ke braga. Kebodohan kedua adalah lupa bawa amplop hehe :P. Tapi ya sutra lah berhasil kondangan.

Tadinya mau hang out ke dago ya balik antara jam 5 atau abis magrib di dipati ukur situ eh tapi si mas ngajak ke temen kantornya di buah batu ya udah deh balik lagi ke sana, pas nyampe pas hujan gede pisan, hujan angin badai. Kayanya jam 3an deh untung aja berenti di dealer kredit motor gitu dan dibolehin duduk, sejam ujan pun gak berenti dan lafarrr hehe soalnya gw tuh gak pernah makan banyak-banyak di kondangan *malu, heran aja sih orang yang mumpang mempeung makan super banyak di kondangan -_-, gw sih prasmanan selalu dikit, trus paling stand juga icip 2 macem lah, kadang buah pudding dan es krim. Akhirnya hujan2an jalan untung nemu resto sunda dan jelas gw pilih jambal roti waw enyakkkkk hehe. Lamaaa jam 5 hampir jam 6 baru ke rumah mba Devi, ngobrol-ngobrol sejam-an lalu balik baraya dan telat semua keberangkatan karena super macetos dan di Jakarta juga banjir juga waiting list karena belom nelp hehe. Untung masih dapet akhirnya pulang yang jam 9. Sampe kost an gw sih jam 12 pas oh ya di travel gw jajan baso tahu lalu pulangnya lapar lagi beli pop mie hhhhh, itu sumpah pokonya kemaren hujannya di bandung wuihhhh. Dan jam 1 pun tepar sampe siang.

Tadi ya kemana lagi lah kalau bukan semanggi hehe, soalnya bosen di kost, mau ke penvil jauh juga jalannya ya udah lah meski bosen tapi tak apa lah. Dan salah nge mall hari gini soalnya semua sale, tak kuasa menahan nafsu akhirnya beli cardigan 20 rebu hihi, butuh cardigan item soalnya yg lama udah bolong ya bukan yang rajut gitu tapi bahan kaos tipis tapi lumayan lah secara baju gw banyak yang lekbong. Ke Giant beli kopi dan buah lalu nyushi, tumben tadi milih yang pas enak. Udah deh gitu aja, for now plaza semanggi menjadi rumah gw yang ketiga setelah kost dan kantor. Dulu di Bandung jelas yogya kings kepatihan adalah rumah ketiga, kalau jaman kelapa gading, rumah ketiga adalah warnet, keempat adalah sport mall hehe.

By the way ngomongin working with expats. Selama ini gw kerja, dari umur 20 tahun but not the whole 7 years *ketauan deh umurnya hehe. Sudah 3 kali kerja sama expats. Kesimpulannya, bos lokal kadang lebih masuk akal.

Yang pertama kerja sama orang Aussie. Well yang ini gak lama sih, since based on project juga dan sebenernya gw gak berhubungan langsung sama si bule-bule Aussie itu. Kebetulan main office nya di Bali. Jadi itu bule tinggal di Bali and decide buka kantor di Negara kita. Entah ada campuran budaya Bali juga well perusahaan yang satu ini agak ribet. Perusahaan ini bergerak di bidang IT, mereka jual software dan implementasinya. Contoh nyata, mereka jual system informasi teknologi untuk rumah sakit supaya semua terkoneksi online by system dan computer. Supaya terkoordinir dengan baik mereka juga provide package implementasinya. Jadi gak Cuma jual beli program aja. Rumah Sakit A beli, nah kendalanya selama ini apa, misal kadang system di inventaris obat gak sinkron sama apotek, atau jadwal dokter yang salah muncul dalam invoice pembayaran, dan lain sebagainya. Nah mereka juga ingin system seperti apa sih, misal ingin system otomatis kunjungan pasien yang koneksi sama suster *sebagai contoh aja. Nah ini perusahaan provide kaya gitu, proyeknya sih em em an *milyaran jadi gak Cuma sebulan dua bulan aja, bisa setahun atau lebih sampai semuanya udah ready.

Nah berhubung emang gw bagian rempong alias staf operasional yang menyiapkan cabang, gw merasa ini kantor cukup ribet. Seperti soal pembayaran, itu Cuma bisa di hari selasa dan kamis?? Ya ok sih memang aturannya seperti itu dan berarti pengajuannya hari senin atau rabu tapi kadang vendor kaga mau tau ya, udah beres ya kudu bayar. Belom lagi kaga mau bikin account terpisah, masa iya petty cash di transfer rekening pribadi, kecampur dong duit gw. Ya sebenernya intinya sih nyiapin sesuatu dari awal itu gak enak, apalagi lo kerja sendiri, transport pake umum, yuu mari.

Kedua gw kerja sama orang India. Pelit jelas hehe, namanya Asia. Ya ampun kantor pusat itu udah kaya kantor jaman babeh gw dulu, gak update. Sangat tidak update, masalah gaji pun, cash hahaha. Bingung kan, namanya bank tapi ko pegawainya gajian cash :D tapi yang lain emang sesuai standar Cuma yang nyebelin dari orang India itu, yes they were taught English well tapi logat kaga bisa diilangin cuy, itu mulut ko mingkem melulu, your pronounce as bad as other sir. Gw susah ngarti juga kalau mereka ngomong mana bapak bos parno bener sama his English, jadilah gw korban utamanya hahaha. Dan ironisnya, mereka yang kerja di Negara kita tapi gak semua mau belajar bahasa Indonesia, udah bahasa Inggrisnya cakep kaga mau belajar juga, tendang aja ya deportasi hehe.

Yang ketiga which is now, is Korean. Pelit sih sama. Ada beberapa orang yang sangat susah mengerti dengan budaya kita, well you live here adjusted please!! Gw juga heran, itu kodok-kodok *we called them that, dulu kuliah dimana, belajar apa, tinggal di kampung mana *meureun lamun di dieu mah si eta teh ti ciheuleut hahaha. Masa iya dia kagak tau high season, christmast new year, semua pasti mahal *geblek atau bodoh. Udah gitu apa-apa tereak-tereak, telepon ekstension buat apa dong. Tapi yet mereka itu emang cukup disiplin, kayanya selalu masuk even sakit, lalu jarang terlambat datang kantor kalau gw perhatiin.

Ya intinya kadang punya bos lokal untung gw masih assist bos lokal juga sekarang lebih masuk akal, gak pernah marah lagi. Hhhh balada karyawan ya nasib x_x

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...