Tuesday, 15 January 2013

Sharing Cara Ngatur Duit

Well I am not Ligwina Hananto hehe, tapi selama hidup 27 tahun ini *tua ya :p, bisa mengatur keuangan sendiri hehe. Waktu jaman sekolah tepatnya SD, saya nabung di sekolah, dikasih dari orang tua sih dari seratus perak sampai 10 ribu udah gede banget jaman itu. Lalu beranjak SMP dan SMA saya sisihkan sebagian uang jajan, di dompet aja ko gak banyak paling ratusan ribu lalu biasanya dipakai beli barang :D. Yang cukup memorable adalah waktu Sweet 17, nabung sampai bisa beli baju sendiri dan makan-makan traktir temen-temen deket di Pizza HUT doang sih.

Kuliah akhirnya decide untuk buka account di BNI, sebenernya ada account mahasiswa BNI juga tapi dipisah aja deh. Well savingnya sih kadang seratus ribu diambil 50 ribu hehe, 200 ribu diambil 100 ribu tapi lumayan lah ada. Alhamdulilah tahun 2005 saya dapat beasiswa, ya emang gak banyak tapi bisa nambah-nambah masuk rekening :D

Dapet kerjaan taun 2006, gaji selalu masuk rekening meski gak semua kadang hanya berapa ratus ribu aja. Berhubung waktu itu kerjaan masih freelance jadi pendapatan juga gak seberapa. Official kerja sebetulnya tahun 2008, waktu itu kantor transfer gaji via BCA jadi saya bikin account juga, yang BNI saya keep untuk nabung, lumayan sih 2 taun kerja bisa nabung sekian juta tentunya kepotong ini itu pastinya.

Dari lulus sebenernya udah malu minta uang sama orang tua, I always count my saving, even few months off juga mengandalkan tabungan, kadang kalau mau pergi memang sekalian ada perlu, misal nyokap belanja bulanan, kan lumayan tuh hehe. Sekarang sebenernya saya punya 4 rekening tabungan di bank, BNI, BCA, Mandiri dan Bank of India. Yang 2 terakhir sebenernya karena kantor transfer gaji jadi agak terpaksa buka account hehe. Yang aktif masih BNI dan BCA saja.

So how I handle my salary. Setiap gajian, saya biasa split amount nya jadi dua bagian atau 60 % - 40 %. Untuk BCA biasanya sehari-hari karena merchant dan atm machine nya banyak. Untuk BNI saya masih fokus di tabungan hehe, dalam waktu dekat tabungannya itu untuk budget kawin :D. Atau saya definitely setor minimal 1 juta ke rekening BNI. Gajian means bayar kostan, itu paling penting dan didahulukan. Lalu bayar ojek, beli pulsa GSM dan Esia. Untuk makan siang dan makan malam, biasanya setiap wiken saya tarik atm berapa ratus ribu (udah diitung dan dijatah boo). Awal bulan juga biasanya grocery shopping, biasanya sambil stock makan pagi, roti sereal dll, maksimal kalau gak banyak beli itu sekitar 250 ribu rupiah. Cewe dan belanja wuii tentunya dong hehe, biasanya sih saya budgetin gak banyak, untuk kemeja sehari-hari beli yang diskon 35 ribu an aja :D *pelit. Kalau ada emang yang harus dibeli bulan itu emang udah dipikirin dari bulan lalu misal *hmm bulan depan ada kondangan kudu beli dress :D atau bh cd gw udah jelek mau beli hihi. Itu udah di budgetin berapa ratus ribu aja.

Nah biasanya ada sisa di akhir bulan, memang gak banyak karena emang udah disisihkan duluan dan biasanya habis di weekend :D. So saran saya adalah:

1. Buatlah 2 akun rekening bank, satu untuk nabung satu untuk sehari-hari, kalau boros, untuk tabungan jangan minta kartu atm jadi gak gampang tarik tunai di atm.
2. Selalu sisihkan beberapa ratus ribu *tergantung dari besar gaji anda *minimal 100 ribu ke rekening tabungan anda hari anda gajian
3. Kalau anda boros, buatlah tabungan berjangka yang gak bisa diambil tunai, kalau di BNI itu ada minimal seratus ribu per bulannya, dan tidak bisa diambil selama 2 tahun pertama ;)
4. Budgetkan dan list apa saja yang akan dibeli setiap bulannya, berlaku untuk grocery shopping dan shopping wanita tau lah beli baju tas sepatu dll
5. Jangan buat kartu kredit kalau merasa gak mampu bayar, saya sih belum berani.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...