Thursday, 14 March 2013

Crocs



Sandal/ Sepatu crocs mulai dibeli orang-orang taun 2009, saya ingat betul karena bos saya memakainya waktu itu. Dulu modelnya bulenek teu puguh (ceuk saya nu urang sunda :D) artinya kurang lebih bulat gak jelas. Saya gak suka modelnya, selain itu harganya lumayan ya ratusan ribu, yang biasa beli sepatu sandal seratus ribu an bahkan kalau diskon cuma puluhan ribu aja. Seiring dengan bertambahnya waktu, modelnya pun beragam.

Crocs singkatan dari crocodile, coba sebentar saya tanya mbah google dulu untuk short history nya.  Ini dia ~~>>

Crocs, Inc. is a shoe manufacturer founded by three friends -- Scott Seamans, Lyndon "Duke" Hanson, and George Boedecker, Jr.[3] -- to produce and distribute a foam, clog[3] design acquired from a Quebec company called Foam Creations. The shoe had originally been developed as a spa shoe. The first model produced by Crocs, the Beach, was unveiled in 2002 at the Ft. Lauderdale Boat Show in Florida, and sold out the 200 pairs produced at that time.[4]

Crocs itu sandal sepatu karet yang katanya di desain senyaman mungkin di kaki penggunanya. Setelah booming sana sini, saya jatuh cinta juga sama si model pasaran sejuta umat “malindi”, modelnya simple tapi chick dan jelas nyaman. We should thankful with China yang dengan segala cara memalsukan semua merk di dunia hingga sangat-sangat mirip. Malindi yang aslinya sampe 700 ribuan, model palsunya itu 70 ribu, sekarang kali 40 ribu ya. Tapi saya gak sempet beli hingga saat ini.

Taun 2010 saya beli rubber shoes ya mirip-mirip crocs tapi gak ada di model crocs aslinya hehehe, warnanya pink, harganya waktu itu 25 ribu aja :D. Itu rubber shoes kuat, mantap deh sampe saya bolongin belakangnya supaya fungsinya berubah jadi sandal. Kemarin akhirnya dibuang karena berantakan di kost an dan udah jarang dipake juga padahal sih masih bagus, sebenernya gak dibuang, diplastikin digabungin tas disimpen di barang-barang yang numpuk di kost an. Mungkin diambil pemulung, ya gpp. Malu juga kasih orang barang bekas yang kurang layak.


2011 saya beli model havana yang wedges pendek warna hitam. Yang ini mirip-mirip asli soalnya ada plastic nya dan logo crocs nya hehehe. Harganya cukup mahal, 50 ribu, oh ya I’m talking about fake crocs ya once more, beli asli sayang banget *baca gak ada duit. Belinya di emperan yogya kepatihan. I love this model karena ternyata gak sepasaran malindi dan menjadi sandal kojo mengarungi jembatan busway v^.^ 

Masih di taun yang sama, pas lebaran tepatnya, saya beli Hanalei Biru. OMG kalau kata abg, ini model udah di googling beberapa bulan sebelumnya, I love wedges dan saya percaya buatan crocs pasti nyaman. Akhirnya setelah jalan-jalan sana sini, saya beli si kw punya *ya masih palsu juga ko, tapi mirip loh, beti deh kalau dibandingin asli punya. Harganya lumayan sih, 250 ribu karena modelnya juga baru beberapa bulan keluar dan itu harga yang cukup murah dibanding yang lain udah 300 lebih. Yang ini, pake plastic dan gratis kantong crocs hehehe *penting ya put.

Crocs ini menemaniku jelong-jelong, mantap emang empuk. Sekarang malah ngantor pake crocs ini, soalnya si wedges item ternyata kurang nyaman buat dipake ngantor sehari-hari. Meski Hanalei ini juga jadi favorit sejuta umat but I still love it :D. Belum kepikiran lagi sih beli crocs apa, selain itu  2 sepatu seserahan juga kayanya cukup untuk menemaniku 2 taun ke depan #notashoeperson.

*kepo liat tweet ttg crocs jadilah menulis ttg ini, thanks yaaaa hehehe *hadeuh penyakit ini sudah akut rupanya, kudu minta tolong disembuhin :P.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...