Thursday, 14 March 2013

Scary Moment


Sebagai manusia normal dimana tingkat kejahatan semakin aneh dan beragam, tentunya kita tidak luput dari hal tersebut dan tentunya berdoa agar selalu diberi keselamatan, amin. Ngomong-ngomong soal scary moment, tentunya ada beberapa kejadian yang menyeramkan, gak lagi ngomongin soal setan pocong hehehe tapi lebih ke crime, contoh: ditodong *amit-amit nauuzubilah jangan sampe, dirampok, jatoh dari sepeda dan lainnya. Saya pernah beberapa kali dan semoga gak lagi, amin ya Rabb.

Kecopetan

Untuk kecopetan dompet sampai hilang duit kartu-kartu lainnya, jangan sampe. Kalau diingat-ingat kayanya saya 3 kali kecopetan. Pertama waktu SD, jadi waktu itu saya pakai dompet ala bapak-bapak hehe, dompet kulit semacam itu. Duitnya ya gak seberapa, mungkin seratus lima ratus perak *taun 90an booo. Nah saya itu suka ngambil credit card nya bokap yang expired dan sering memamerkan ke teman v^.^ mungkin, secara gak sengaja kelihatan juga oleh si pencopet dan hilanglah dompet tersebut. Kalau gak salah ingat lagi sih dompetnya ditemukan oleh guru saya, ya tentu uangnya yang gak seberapa hilang juga.

Kedua dan ketiga,  kejadian pas SMP. Pertama, saya habis sakit beberapa hari, lalu saya jajan lumpia. Lagi ngantri nunggu jajanan itu, ko kayanya ada yang ngegerebek tas saya, gak lama saya tengok. Ibu-ibu pengemis seperti itu udah agak jauh megang dompet saya, reflek dong langsung saya rebut balik. “Eh bu, copet ya kurang ajar” *kurang lebih kalimatnya seperti itu. Mau tau jawabannya ibu itu, “Eh maaf neng, keselip ini.” Hahahaha lucu banget, saya bales, “Keselip apaan, jelas-jelas copet.” Gak lama setelah mendapatkan dompet saya kembali, saya cek tas saya dan yang hilang adalah surat sakit dari dokter yang diamplopin warna putih, mungkin dikira ibu copet berkedok pengemis itu adalah duit ya, cucian deh lo :P. Yang ketiga waktu di angkot, pas pulang sekolah. Ko bapak-bapak sebelah saya mepet-mepet mulu ya, padahal kursi nya udah agak lowong. Akhirnya saya kempit juga tas bagian resletingnya, lama-lama pegel juga dong. Akhirnya runtuh juga pertahananku. Udah sampai tujuan, bapak-bapak itu cepet-cepet turun dari angkot, mau tau apa yang ilang, kaca semacam compact powder isi sisir hello kitty yang baru dibeli -_-, I wonder, itu kaca buat anaknya kali ya.

Kemalingan
Peristiwa yang ini emang udah masuk blog di taun 2011 kalau gak salah. Ya, rumah saya kemalingan dengan saya ada di dalamnya hehe. Alhamdulilah kaga disekap, kaga dibacok juga mengingat itu 3 orang rampok bawa linggis, haduh nauuzubillah. Singkatnya aja ya, itu maling berkedok mau bertamu kayanya, Cuma saya gak bukain pintu, bukannya pergi malah makin kenceng ketuk pagernya, dan karena curiga saya intip dari pintu belakang. Mau tau kejadian selanjutnya, malingnya udah masuk pemirsa. Akhirnya dengan modal nekat, saya buka pintu, teriak “tolong” sekencang-kencangnya lalu tutup dan kunci pintu lagi. Malingnya pergi, gak ada barang yang ilang, tapi lemesnya luar biasa. Bagaikan batere yang full mendadak low bat. Hadeuh. Taun depannya, rumahnya kemalingan lagi, laptop rusak, beberapa jam tangan hilang. Cukup 2 kali aja ya.
Jatuh dari bis

Hahaha ini sebenernya agak lucu ya, kok bisa Puttttt. Ya, jaman kuliah saya biasa naik bis, entah pergi nya atau pulang nya atau malah pulang pergi. Berhubung kampus saya di Jatinangor yang mana perbatasan Bandung dan Sumedang makanya lebih efisien naik bis. Hari itu seperti biasa ngantuk pulang kuliah. Kalau naik bis, saya biasa turun di perempatan tugu sepatu cibaduyut, udah deket, udah siap-siap, ancang-ancang dong. Eh tapi kok Bisnya tetep jalan, meski pelan sih gak terlalu kenceng. Akhirnya saya nekat turun, kepeleset dikit lalu ‘brug’ jatuh posisi pantat duduk hehe. Reflek langsung bangun ke pinggir, itu posisi jatuhnya emang gak di tengah jalan banget agak ke pinggir tapi heuuuu kalau ada truk lewat nasib gue bijimana itu  -_- Alhamdulilah, sakit pantat, mungkin memar biru-biru gitu ya *gak pake ngaca. Oh ya kejadiannya juga udah maghrib.

Dilecehkan di angkot

Pernah sekali, liat bapak-bapak memamerkan anunya, haduh ya ampun. Untung itu orang gila cepet turun. Amit-amit. Pernah juga sebelahan sama ya cowo umur 30an, waktu itu saya kayanya SMA deh, ini cowo mepet-mepet terus dan mulai gak enak hati dong. Lama-lama ko kaki saya seperti ada yang megang dari pinggir, sontak, saya langsung bilang kiri dan turun dari angkot, serem cyin, astagfirullah. Ada aja kelakuan orang gila ya.

Semoga dijauhkan dari hal negatif *amin ya Rabb

2 comments:

Evi Sri Rezeki said...

huaaa ternyata SMP kita rawan pencopet juga ya? (ya iyalah deket pasar) hehe

Puti said...

iya aku pernah hampir dicopet heu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...