Wednesday, 17 April 2013

Leason Learned


Let me share after wedding dan menjadi bridezilla, wondering adalah brideprincess yang happy gak pusing ngurusin kawinnya, mungkin Annisa Pohan ya yang kawin sama anaknya pak Beye :p.

1.      Urusan Lamaran
Since I got failed plan di masa lalu :p, jadi kemaren eike sama mas gak pake acara lamaran yang bikin kebaya baru, beli cincin make up sanggulan dan lainnya, kenapa? Pertama, buang biaya, tempo lalu acara lamaran itu tentunya pake acara berantem dong sama ibu suri :p, ngabisin hmm, catering aja 1 juta, beli cincin 4 jutaan, beli kebaya make up foto studio hmm lebih dari gope sih sama fee nya pak ustadz pas acara nya, berapa tuh, mahal kannnnnn. Jadi ya kalau memang mau pake acara lamaran “cantik” alias dandan kebayaan itu sih sebenernya gak habis berapa, bikin acara yang memang tidak melibatkan orang lain, cukup lah ortu, adik kakak, nenek kakek tok, sodara-sodara hadeuh, nanggung kalau si ABC diundang eh DEF gak. Untuk urusan masak, bisa lah makan sendiri, sederhana aja deh pokonya if you are in the low budget. Kedua, gak usah beli cincin emas, kalau mau cincin silver aja atau kalau emang mau perhiasan sebagai simbolis, bisa anting atau apa deh yang gak habis juta an. Kenapa lagi, sayang cui, kecuali cincinnya khusus engagement ya gpp tapi kalau emang mau dipake untuk cincin kawin, by time you are getting married, cincinnya udah bladus, ya emang bisa sih di polish lagi tapi better not lah.

Oh ya tempo lalu itu gw berantemnya sama nyokap, masa iya lamaran doang pake tenda segala, hadeuhhhh dan pake acara renovasi rumah, pasang kanopi haduhhh, bisa ditebak belum apa-apa udah keluar duit banyak. Keblinger. Nah kemaren gw sama si mas Cuma pertemuan asli keluarga doang yang ngebahas bahwa kita serius dan berencana menikah di awal taun sekitar februari maret, awalnya, lalu mundur ke maret april :D.

Ok yang kedua, better jarak lamaran dan menikah jangan lebih setahun, maksimal setahun. Katanya sih pamali juga :p, yang kedua pas lamaran udah ada ancang2 bulan, kaya gw kmrn pertemuan keluarga itu pas udah lebaran memang rencana awal taun nikah, lalu di fix in awal taun jadinya Maret. Ketiga, kalau kelamaan juga hmm kayanya gak kondusif ya, dari segi juga nanti bisa naik karena mahal, 3 sampe 6 bulan cukup sih untuk arrange pernikahan. Mine, hmm 3 bulan start Januari kemarin.

2.      Urusan Wed-Org
Better sih pake satu wedding organizer, bukannya sok-sok an kaya tapi terbukti banget ke gw apalagi buat gw yang kerja di Jakarta, both, si mas juga, nyokap seringnya di Cibubur and the wedding is in Bandung. WeO itu sebenernya mempermudah dan pada dasarnya WeO itu bisa nyesuaikan dengan budget kita Cuma memang kita harus tahu diri, gak mungkin budget 50 juta, pengen outdoor garden party tapi undangan 400, misalnya. Meski tetep untuk urusan printilan itu balik lagi ke kita lagi.

Nah gw kemaren since again mentok dengan ibu Suri, makalah terpecah menjadi 2 vendor, yeah well actually 3 sama Gedung. 1. Gedung, 2. Katering+Dekor+MC, 3. Sisanya baru pake We-Org, rias baju dll. Terbukti agak gak rapi pas itinerary acaranya, emang salahnya gw gak confirm lagi sehari sebelum, dua ternyata nyokap belum kasih list nya yang gw udah bikin beberapa hari sebelum tapi ya overall kemauan gw semua hampir 90% perfect mulai dari undangan, souvenir, sanggul ahaha, baju, make up dan yang penting akad lancar, makanan gak habis. Yang gak kesampaian sih, gak jadi nyanyi LOVE nya Nat King Cole pas resepsi dan gak foto satu keluarga besar masing-masing, ya sudah lah, selalu ada waktu lain untuk foto mah.

3.      Urusan Godaan Menjelang Pernikahan
Mine itu godaannya adalah selain tentunya berantem dengan ibu Suri tapi pas Januari udah depe semua vendor itu berjalan dengan lancar, fight no more in speaking hehe adalah mas dirawat akhir November taun kemarin itu. Yang tadinya mau fix bulannya dan juga supaya dapet harga 2012 hmmm ya udah lah. Mendadak aja mas sakit, stress juga dese menghadapi perkewongan ini hehehe. Lagi boci di kos an abis makan, kebangun mendadak lalu pusing migren berat sampe gak bisa nelen akhirnya gak bisa makan. Ternyata saraf di leher tipis jadi connect ke saraf buat nelen tapi alhamdulilah sembuh dan kita bisa nikah 30 Maret kemaren.

Nah kalau gw itu mendadak sakit mata, emang dari dulu tingkat kesensitifitas mata lebih tinggi daripada orang normal. Gw inget waktu SD beberapa kali pernah terkena bintitan tapi udah gede sih gak pernah. Nah waktu taun 2009 pernah gw bintitan di mata kanan bawah. Bintitannya sih gak gede-gede amat tapi sakit banget huhu selayaknya bertanding dengan Chris John lalu mata ini ditonjok dese. Since waktu itu masih gak aware ke dokter jadi gw kompres aer anget aja tiap malem, emang setelah 2 minggu sembuh dan meninggalkan bintitan kecil cuma menganggu ya semacam nyut-nyut an sepanjang hari *heuks. Lain waktu pernah mata gatel luar biasa, tiap malem, akhirnya ke dokter lalu he said bahwa gak terlalu bermasalah, iritasi ringan karena debu, dikasih salep dan obat tetes lalu sembuh oh ya itu mungkin karena pengaruh pemakaian kontak lense. Nah kemaren emang diawali dengan gatal-gatal, gw pikir alergi eyeliner since at this office gw mulai pake eyeliner kalau ngantor tapi ko agak getting worse ya, akhirnya ke dokter, dikasih macam-macam obat tetes dan vitamin tapi gw yang emang bandel Cuma beli obat tetes yang utamanya aja. Desember, entah ada angin apa, tiba-tiba mata kanan again bengkak segede-gede gaban. Padahal waktu malemnya, seinget gw Cuma makan pecel ayam *heuks. Akhirnya ke dokter, mungkin gejala alergi dan stress haha *bener. Minum obat langsung kempes sih dan gw disarankan tidak makan telor, ikan dan mengurangi ayam. Jadi menjelang kawin, gw makannya tahu dan tempe hahaha. Penderitaan tidak berakhir di situ pemirsa, tiap kali gak sengaja makan telor atau yang mengandung ikan, my eyes so easily bintitan, heuks, untung bisa beli obatnya. H-1 bulan, ke dokter mata lagi sekalian minta surat supaya gak usah pake bulu mata palsu hihi. Dokter said mata kering karena terlalu lama mantengin pc dan tempat ber ac jadi kotoran gak keluar makanya sering bintitan, oh ya selama 3 bulan kulit kelopak mata juga keringgggggg, mulai dari pake nivea cream lanjut caladine cair dan akhirnya baby cream. H-2 minggu mendingan dan alhamdulilah sembuh. Godaan oh godaan.

4.      Urusan Rezeki Nikah
I believe saat semua orang tanya ke gw, kapan nikah sih, lama amat cos well mostly my girl friends married at 25 padahal Cuma beda 2 tahun doang. Gw selalu menjawab, masih nabung dan jawaban mereka, udah ntar mah rezeki nikah ada aja. Well gw bukan gak percaya itu, gw percaya banget tapi gw gak mau Cuma ngandelin duit gaji yang 2 juta doang atau ngandelin keluarga cowo untuk bayar semua, well that’s not me, yeah if you are Kate Middleton married Prince Willian, nah gw, udah lah ya gak usah dibahas lagi, udah sering dibahas juga hehehe. Jadi rezeki kawin itu, sumbangan wedding orchestra yang kudunya bayar 5 juta jadi sekian, lalu stand baso tahu batagor Cuma bayar beberapa ratus ribu aja *gak boleh mention nanti dimarahin empunya :D, MC juga dapet banting harga meski agak ribet karena marahin kaka kaka gw hehehe, catering banyak banget diskonnya, stand nya full, bonus lontong kari untuk sarapan keluarga pas udah akad dan catering pas acara pengajian siraman, besan nyokap, mamake teh ratih bantuin bungkusin printilan untuk saweran, kaka gw juga bantuin ngamplopin ibu-ibu pengajian huehehe, diskon pashmina untuk souvenir ibu-ibu pengajian, hmm itu seingat saya.

5.      Urusan Printilan
Tetep ya meski pake we-o, untuk printilannya balik lagi ke ortu apalagi gw pake nya yang nanggung. Urusan printilan itu adalah, 1. KUA, ini jelas lah ya hehe padahal kalau pake we-o temen gw itu bisa dibantuin nganternya minimal, since mas domisili tegal, jadi dese harus lapor RT RW dst lalu KUA untuk minta surat pengantar karena marriednya bakal di Bandung, dia sih gak ribet ya, sehari I mean few hours beres, bayarnya juga gak sampe gope deh kayanya. Dokumen yang dibutuhkan sebenernya KTP CPW dan nama orang tua tapi untuk jaga-jaga kemaren bawa KTP ortu dan kartu keluarga. Nah kelar itu baru deh gw yang lapor RT RW dst tentunya itu nyokap dan bokap. Kelengkapannya selain KTP CPP CPW Ortu dan KK masing-masing juga pas foto 4x6 dan 3x4 dan ternyata yang dipake adalah 3x4 aja masing-masing 2 buah, untuk cadangan 4 aja lah ya. Untuk background foto bebas, kalau gw sih biru sama kaya mas. Bayarnya berapa, 600 ribu aja padahal aslinya sih 30 ribu sekian, katanya dilihat juga status pegawai dan kantor mana si CPP CPW nya heu -_-
2. Ngurusin pengajian, ibu-ibunya, souvenirnya
3. Belanja seserahan jelas sendiri kemaren dibagi dua, nyokap beli bahan kebaya batik bed cover handuk soalnya dese tau harga murah kualitas bagus daripada gw yang beli nanti diomel-omelin karena gak bagus dan mahal, nah gw sisanya, yah di matahari aja deh ngejar diskon haha, lalu ke itc ambass, carefour, atrium dan yogya kepatihan untuk sebuah semi clutch *fiuhhhh.
4. Urusan MC dan Wedding Singer, due to low budget jadi gak masuk paket kebeneran dapet diskon dan sumbangan orang.
5. Urusan mobil, supir dan yang bantu-bantu hari H dan menjelangnya *nyokap sih
6. Nganter undangan jelas *nyokap juga hehe
7. Beli mas kawin jelas (di pasar jatinegara, kalau earrings from merto :*)

Hmm apalagi ya, yg pasti sih, pas januari udah depe-depe vendor, gw gak terlalu ribut lagi sama nyokap, cuma emang pas undangan jadi, ko cuma tipis gini doang, trus mahalll, trus mukena yg dibeliin bagus gakkk, ya sudah lah ya namanya juga dibeliin heu -_-. Tapi behind all those rempongness emang menghasilkan akad nikah yang lancar *wink.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...