Friday, 31 May 2013

Go Live: Unser Blog Schreiben on Nulis Buku

Hola,


Demi menghilangkan kejemukan di kantor, maka saya iseng buat satu project yang seperti udah diberitahu sebelumnya, blog project yang kembali menghasilkan kumpulan blog dari 3 blogger kece hehehe, and we are officially go live on Nulis Buku *yeay.


Books details,

Judul : Unser Blog Schreiben (Our Blog Stories)
Penulis: Meike Kennia, Puti Manira & Ratih Yuliansari
Penerbit: Nulis Buku on May 2013
Harga: cukup Rp 33,000 (belum termasuk ongkir ke kota masing-masing)

Kalau mau book sample nya, boleh email ke saya putimanira@gmail.com dan untuk membeli bukunya silahkan buka link ini:

http://nulisbuku.com/books/view/unser-blog-schreiben

boleh pesan juga bukunya melalui email saya.

Ganbatte ^.^ 

Monday, 27 May 2013

Kyaraben Bento


Kyaraben bento adalah seni menghias bento atau makanan package untuk bekal di Jepang. Hiasannya cukup meragam namun karena memang ditujukkan untuk anak-anak kebanyakan tentang tokoh kartun dan sejenisnya. Nah sebenernya gw udah kepingin bisnis bento hias untuk paket ultah anak-anak dari tahun 2011 an mungkin ya, tapi mencari si orang yang pinter kyaraben bento ini cukup sulit di Bandung. Bisnis ini juga rencananya bakalan dijabanin di Bandung soalnya gw cukup tau beberapa pre-school di Bandung yang akan menjadi target marketnya. Akhirnya ter-pending, lalu kemarin iseng-iseng searching voucher promo gara-gara latah di kantor. Adalah ini voucher kelas workshop bento, langsung dong gw ngajak my besty lenny buat ikutan ini, lumayan murah sih 100 ribu dapet package bentonya.

Meski cukup jauh tempatnya di Jakarta Barat sana tapi akhirnya Sabtu siang kemaren kita berhasil juga kesana. Kelasnya dimulai sekitar jam ½ 12 an lewat, molor dikit pas kita juga datengnya telat gara-gara nyasar hehehe. Tempatnya agak sempit juga sih dan kita Cuma duduk di kursi biasa menghadap si owner my meal box (oh ya lupa yang ngadain acaranya adalah my meal box yang kayanya sih bento hias pertama di Jakarta). Lalu setelah semua ngumpul, si mas yang namanya gw lupa siapa, mulai menjelaskan, apa sih kyaraben bento itu, alat-alat yang harus disiapkan, bahan-bahan dasar, lalu contoh gambar bento. Yang gw tangkep dari situ hehe, since I was not making notes *ahahaha gak niat dan gak bawa kertas juga adalah:

-          - Alat-alat dasarnya sebenarnya cukup mudah, gunting, cutter pen untuk membentuk pattern dan bolongan kertas untuk bentuk mata dan lain-lain. Untuk alat khusus lainnya yang bentuk pooh, bear, dll itu sebenarnya bisa di purchase lain waktu dan kalau udah expert juga dan  masih bisa didapatkan di toko-toko impor jepang yang jual alat-alat begituan. Lalu untuk pattern sebenernya tinggal nge print aja lalu gunting nanti di telur dadarnya bisa dibentuk pake cutter pen.

-          - Bahan dasar nya sebenernya juga simple, untuk bentuk aneh-aneh itu sebenernya mereka cukup pakai telor yang dicampur tepung maizena agar padat. Sebagian pakai keju tapi karena mudah meleleh jadi better pake telur yang didadar, lalu bahan lainnya tentu rumput laut yang jadi hiasan mata hidung dll. Sayuran, nugget, jagung, brokoli, telur puyuh, kacang polong, spaghetti untuk semacam tusuk gigi karena bisa dimakan, mayonnaise untuk lemnya, sosis, wortel, dll.

-          - Untuk mewarnai nasi dengan aman bisa memakai 4 bahan, ubi kuning, buah bit, kecap asin dan kacang polong. Tadaaa nasi berubah menjadi kuning, ungu, coklat pucat dan hijau.
   
     Setelah si narasumber menjelaskan hal tersebut, mulailah dia praktek membuat 4 macam bento. Yang dua bahan utamanya dari telur dadar tadi, yang dipisah kuning dan putih telurnya, satu dia bikin bebek, satu dia bikin spongebob *huaaa tampak mudah sekali dia bikin. Dua bento lagi dari nasi warna tadi, bikin lebah dan beruang. Dari sosis juga dia bisa bikin cumi-cumi.

      Gw pikir tadinya wah kalau kita nya gak ada praktek rugi juga ya tapi taunya ada, kita dikasih satu boks gitu isinya nasi kuning dan hijau dan beberapa printilan pelengkap. Sempet bingung juga tapi karena kayanya mudah bikin lebah, akhirnya gw bikin iniiii.





Huehehe salah kupingnya yang harusnya pakai kacang polong gw malah pakai sosis yang mana itu jadinya beruang hihi. Karena emang ni tangan udah gak kreatif makanya gw sebisanya aja, lagian si narasumbernya juga sibuk dgn satu ibu-ibu dan ibu-ibu yang lainnya udah pada kreatif sendiri-sendiri. Lenny cukup berhasil, fotonya di atas, bahkan telur puyuhnya berhasil dibuat kelinci.
     
     Ya lumayan juga sih dengan harga seratus ribu dapet ilmunya meski Cuma dikit hehehe. Gw pikir tadinya kita bakal dibagi beberapa grup di satu meja yang bahan dan peralatannya cukup lengkap. Jadi pas si narasumber praktik kita juga ngikutin dia step by step. Jadi apakah siap bisnis bento, hmm tampaknya tidak hahaha, minimal bisa bikin 4 pattern, 2 tokoh kartun buat anak cowo dan 2 buat cowo. Tapi ya doakan saja semoga bisa terelisasikan dlm waktu dekat, amin.

Wednesday, 22 May 2013

Karaoke

Karaoke booming tahun berapa ya? Yang pasti waktu jaman gw kuliah masih belum terkenal di kalangan anak kuliah atau pekerja nanggung (btw I am 27 :p). Dulu karaoke itu identik dengan om-om genit nyanyi balik kantor ditemenin cewe-cewe yang pake rok pendek, yah well agak negatif gitu, bahkan banyak karaoke plus-plus. Mungkin semenjak ada title karaoke keluarga jadi kesan karaoke itu tidak negatif.

Gw juga lupa kapan pertama kali karaoke yang pasti semenjak kerja di kelapa gading Jakarta adalah kejayaan gw hahaha, maksudnya gw cukup sering karaoke entah sama temen kerja atau temen kost. Ya bisa 3 atau 2 bulan sekali, NAV jelas menjadi tempat langganan kita apalagi temen kost gw itu dulunya pernah gawe di sana jadi kita nyenyong 3 jam bayar cuma 1 jam atau bahkan dulu kalau karaoke 2 jam pasti dapet free voucher satu jam, jadi malah cuma bayar 1 jam aja nyanyinya 2 atau 3 jam hahahaha *mantap.

Kalau sama temen kerja alias guru-guru *I miss them btw, ya balik kerja kan kita jam 4 tuh atau kalau ada event itu pulcep, makalah kita karaoke sesudahnya. Dodolnya, inget banget tuh waktu jaman listrik cawang kebakar jadi sering mati lampu, efeknya juga pulang cepet soalnya sekolah tempat gw gawe itu belom ada genset. Eh kita masih keukeuh juga nyari tempat karaoke, udah tau tutup juga gak ada listrik hahaha.




beberapa foto karaoke nista hahaha

Dari keseringan karaoke itu juga, maka gw memboyong nyokap, tante dan sepupu untuk karaoke juga di Bandung hihi. Seruuu. Oh ya waktu pertama karaoke agak susah juga ya ngejar nyanyi baca teks sama lagunya hihi but now I am expert *gaya *abaikan. Setelah balik Bandung, intensitas karaoke agak berkurang, gawe project gak terlalu akrab sama teman-teman, paling kadang reunian sama temen SMA suka karaoke an. Trus pindah ke sekolah  ya rekan-rekan kerja tampak "sibuk" untuk karaoke. Di bank kemaren sempet satu kali karaoke.

Nah senangnya si Mas ternyata demen karaoke hahaha, pas jadian malah karaoke dulu dinyanyiin lagu Janji Suci nya Yovie Nuno heuheu *antara romantis dan gombal :p. Jadilah kita berdua demen karaoke. Bahkan kemaren sebelum cuti kawin, kita nyempetin dulu karaokean demi menghilangkan stress hahaha.

Untuk lagu kojo gw adalahhhh:
1. Lenka (suara cemprengnya mirip mirip gw *waeee)
2. Ecoutez (di beberapa lagu, suara gw nyampe heuheu)
3. Tangga (gak usah ditanya ini favorito emang)
4. Maroon 5 (suara kang adam yang falset, gampang dinyanyiin tapi ada lagu yang gak enak juga dinyanyiin kaya pay phone, one more night, harder to breath)
5. Maudy Ayunda (uwoww suara gw mirip banget hahaha *abaikan ini hanya bercandaan saja).

Untuk tempat, dulu sering di NAV karena murah dan suka dapet voucher kalau nyanyi 2 jam *sekarang mentang-mentang udah laku gak pernah. Inul, Hush Puppies, Diva pernah juga, sekarang sih di semanggi paling ke Star karena murah.

Pengennya sih sebulan sekali karaoke rame-rame tapi belum menemukan best buddy ya paling sama si Mas deh. I love karaoke so muchhhh, ya suara gw lumayan cempreng maksudnya haha, gini-gini 3 tahun paduan suara SMA dan ikut vocal grup jadi masih nyambung suara sama lagu hahaha *pede. Yu mari karaoke v^.^

Monday, 20 May 2013

Translator


Sepertinya gw cukup mabok belakangan ini, dengan ada manager baru makalah gw dikasih tugas translate seabreg-abreg. Kebiasaan nyantai dengan rentang cukup setaun ini bikin males-malesan ngerjain translate ini. Kemarin gw dikasih translate beberapa kontrak kerja dan SOP yang berfolder dan beranak *untung gak bercucu. Gw dibantu sih karena ini kerjaan mau diajuin ke direktur, direktur mau English Version karena dese ekspat jadi dibilang nyantey juga kagak. Totalnya sebenernya Cuma 14 folder plus beberapa file dan 2 kontrak kerja dan 1 performa penilaian yang ada beberapa sheet dalam file excel hehehe, kayanya udah sebulanan deh gw kerjain and guess what, I am the last one, sisa 2 file yang isinya hampir sama kontrak dan satu file lagi yang ada 7-8 halaman x_O. Yang lain udah pada beres hahaha. Di kantor sebenernya ada anak baru, dia anak Sasing juga dan dia kebagian translate perpu dan udah selesai hehehe. Ya gw sebenernya gak sirik juga, kenapa gw cukup banyak tapi kemaren dia minta tolong mukanya kok datar tampaknya seperti ya begitu deh jadinya gak enak. Ya mungkin emang dia lagi bĂȘte mungkin ada masalah lain, kita gak pernah tau.

As I were saying, cukup mabok dan besok senen back to those 2 bitches alias translate an, pas kebeneran hari kamis kemaren gw dapet orderan translate an juga dari anak S2, fuihhhh, mabok beneran makanya, wiken ini full translate. Dulu waktu dapet kerjaan kantoran pertama sebagai asisten sekretaris, gw juga pernah translate SOP yang segambreng, mungkin balada anak kemaren sore yang baru kerja gak menjadi beban ya hahahaha. As an official translator memang belum pernah, pernah beberapa kali apply tapi gagal dan sadar diri, I am not that great. For a novel or light story, ok deh tapi untuk dokumen resmi tampak masih sangat berantakan. Translate is quite easy now dengan bantuan alat segambreng yang mudah ditemukan di mbah google. Tapi sebagai sarjana sastra, saya tau ilmu nya *sedikit. Jadi sebagai translator ya freelance aja statusnya, karena pekerjaan ini adalah pekerjaan yang menjemukkan, beneran deh menurut gw. Harus banyak iklannya. Jaman dulu kuliah sering dapet orderan dari sesame temen kuliah di jurusan lain yang mana mereka bikin paper dengan English source, karena gak ngerti jadi kudu diterjemahin dulu, mulai dari gope per halaman dulu dijabanin. Jenuhnya dimana? Ya berkutat dengan windows setengah source, setengah lagi ms words, gak lupa link kamus. Belakangan tau triknya pake synonym di words aja. Jedanya, tiap satu halaman, melipir ke internet, ke dapur, makan, nyemil, nonton tv bentar dan lain lainnya. Gak kebayang juga sih jadi official translator.
Ya sudah lah, hmm this weekend biasa aja, cukup kleyengan awak, oh ya since my besty mau merit akhir bulan besok jadi gw jait seragam ni bahan semi silk. Gw tau sih di Jakarta mahal dan kebeneran di mampang sini ada beberapa tukang jait yang sempet dilewatin. Waktu jaman dulu pernah ke tukang jait keliling abang-abang gitu, ganti seleting Cuma goceng doang, kemaren Cuma ceban jadi gw pikir ini bahan mau gw jadiin semi dress. Itu loh dress bunga-bunga favorite yang dipake pas pre-wed hahaha, karena modelnya udah paling standar. Dibilang dress ya diatas lutut juga, tangannya juga mirip lonceng hampir u can see, pinggangnya dikasih karet, udah gitu doang. Tau berapa harga jahitnya, 200 ribu aja pemirsa, whatttt itu baju contoh aja gw beli di semanggi Cuma 150 rebu. Mending beli jadi keliling ambas juga dapet deh kayanya, gila ya Jakarta. Gw pikir oke deh kalau jait kebaya masih make sense agak mahal dikit, lah ini baju, ancang-ancang gw maksimal seratus bisa tawar sampe 75 deh. Hmm, malah sensinya, dia bilang pertama seminggu an selesai, pas gw tanya harga jawab 200, gw tawar, 100 deh kan bukan kebaya, kalau kebaya oke deh, lagian gak seminggu jadi juga gpp, terus dia turunin 150, gw masih keukeuh cepe, dia bilang ya gak bisa cepet juga, yahhhh gimana sih, akhirnya harga terakhir 125 tapi gw masih gak mau. Solusinya telepon nyokap minta jait di Bandung aja ya mungkin dapet goban atau 75 an kali orang Cuma rok pendek doang *heu, pas kebeneran nyokap ke Bandung juga sih. 

Fiuhhh can’t wait this Friday means gajian dan titik titik hahaha, juga menunggu email dari si titik titik :p dan Sabtu les bikin bento with my besty also. Wish us luck. Selamat menikmati detik-detik di Minggu malam *hoahemmm.

Wednesday, 15 May 2013

Terlalu Menjunjung Tinggi Nilai Kesopanan

Apakah gw tipe orang yang terlalu menjunjung tinggi nilai kesopanan? Mungkin ya, tapi bukan tipe orang yang sopan-sopan banget, contoh: sendawa kentut kadang sembarangan, suka gak basa-basi kalau mau makan, bukan tipe orang yang banyak berbasa-basi juga. Tapi entah lah kalau soal urusan umur, gw lebih respect even cuma setaun doang. Well by the time gw TK, dia udah SD cuy. Gw masih SMA dia udah kuliah sih ya. Kecuali kalau misalnya dia lebih tua tapi satu angkatan, kan banyak tuh, gw yang SMA keluaran tahun 2003 dimana rata-rata pada kelahiran 85, ada juga yang selisih setaun entah di bawah atau di atas. Kalau kasusnya kaya gitu, santai.

Sekarang baru nyadar bener, dulu sering banget orang tua komplen, duduknya yang manis, jangan sendawa, jangan minum dari botol, dan lainnya. Kerasa bener di dunia kerja bahwa jaim itu penting. Gw sih alhamdulilah jaim, kecuali kalau udah lama dan akrab ya, bocornya mulai keluar. Tapi makin sini seiring dengan bertambahnya jaman, maka kesopanan semakin berkurang. Apa pelajaran PPKN sekarang udah beda untuk tingkat sekolah dasar.

Selain manner yang semakin hari semakin minus, pengaruh daerah juga kayanya cukup besar. Well so far sih baru kerja di dua kota aja, Bandung dan Jakarta. Di Bandung, yang of course terkenal dengan keramahannya, tentu gw sangat nyaman sehingga budaya kekeluargaan itu muncul. Di Jakarta apalagi betawi, tampak semua seenak jidat.

Kalau di kantor, dari dulu selalu respect sama semua even itu level nya bukan karyawan/ staf, mungkin cuma OB atau supir tapi mereka juga co-workers, gak ada tuh perbedaan gara-gara dia cuma OB doang. Apalagi fresh graduate baru masuk dunia kerja, masih bloon. Biasanya anak orang kaya yang dimanja pada gak tahan kerja kantoran, karena perilaku yang tengil *well gak semua sih, padahal mereka-mereka itu lulusan luar negeri lah, top university dan sajabana.

Gak tau sih, ke yang lebih tua, gw wajib bilang, teteh, mas, pak, mba, bu kecuali ybs gak mau disebut itu. Ok gw panggil nama. Lalu manner bilang minta tolong, sorry, maaf dan gak nyolot menurut gw penting. Entah deh kadang suka heran, sama orang yang seenak jidat dan lebih muda, well gak berarti lo orang lama bisa kaya gitu juga kan. Of course I respect senioritas yang disini berarti lebih lama tapi kalau urusan umur juga kayanya penting.

Sebenernya orang itu pada dasarnya baik tapi kan kalau ...

"Nih, ke sana in dong!"

"Sekalian ini dong!"

"Eh yang itu nya gimana."

Hehehehe kalau tuaaaa sih gak apa-apa ya. I mean really old, tapi kasie gw juga dulu kalau kasih tugas pake kata punten loh. Jadi jangan kalah sama yang tua.

Monday, 13 May 2013

Cloud Atlas ke Penvill makan Solaria di Ambass

That's what we're doing on weekend *gak betah di kost-an. Setelah kamis tanggal merah, Jumat luar biasa males dong ya pastinya x_x, terpikir untuk bolos karena emang rada hareeng juga *alibi. Lalu jumat malam hmmm, memutuskan makan duluan karena lapar, makanlah chicken cordon bleu di lantai 9 *food court mahal dan what *42500 aja 0_O perasaan terakhir masih 30 ribu somethin deh. Ya sudah lah, untung enak dan kentangnya kering dan saladnya lumayan.

Sabtu means beres-beres dan doi sibuk pasang kabel antenna karena komplen jelek, selesai, gak bisa deh kayanya seharian cuma di kost an yang seimprit doang, even pas sakit pun gw masih tetep makan siang di luar. Jadilah ke Penvill, makan a&w aja sih *hahahaha, soalnya kayanya enak makan mango kebab nya, taunya biasa aja :p. Cari small wedges susah bener deh, ada tapi 130 rebu hehe, kayanya kemahalan ya apalagi kalau dipake bentaran doang, kalau udah gini kayanya pengen melipir ke yogya kepatihan, pasti gw dapet harga sepatu 90 rebu doang. Sebelnya ke penvill adalah parkiran yang mahallll, masa gw masuk jam 12 lewat keluar setengah 4 itu delapan rebu, ett dah gak bakalan lama-lama an di penvill lagi. Malemnya makan bakso huhu tapi gak terlalu nafsu malah pake kerupuk jd nya aneh.

Besoknya gak olahraga, hujan *alasan. Males dan masih hareeng heuks. Siangnya pergi ke ambass, dan masih gak nemu sepatu, waktu kemaren nemu pas banget wedges warna dan modelnya tapi ko dua ratus rebek. Huow mahal banget sih. Ke ambass cuma makan solaria doang sih yang pada akhirnya buka lagi setelah beberapa waktu tutup. Katanya kemaren sempet dioper ke kota casablanca dan aku pesen udangggg *yummm, senang banget udah bisa makan telor dan seafood2an. Tapi ko kemaren mahal sih setelah diliat yang biasa pesen makan >23 ribu dan pesen teh manis doang kmrn pesennya juice dan tau lah seafood. Udahnya beli dvd cloud atlas yeay dan ke carefour.

Nah sebenernya gw mau review cloud atlas yang diperankan oleh si ciamik Tom Hanks. Ini film ternyata 3 jam pemirsa *pantesan gak abis-abis. Biasanya gw kalau nonton film ribet itu setengah jam paling lama 45 menit udah bisa nemu benang merah inti cerita nya, tapi ini sampe selesai gw terbingung-bingung hahaha *dodol apa penurunan IQ :p. Setelah balik jalan kemaren langsung pasang ni film pake acara ketiduran lalu mandi makan, lanjut, pause solat, nonton tv bentar lanjut akhirnya selesai pake acara fast forward heu.

Gw bingung aja mana koneksi nya, gw pikir ini film ceritanya tentang Tom Hanks yang jadi ilmuwan menemukan semacam mesin waktu yang menghubungkan satu di antara banyak scene di berbeda jaman taunya hmm gak ada hubungannya. Dan setelah gw baca reviewnya baru lah sedikit ngerti dan emang hubungannya itu dalam cerita satu sama lain gak nyambung-nyambung amat. Jadi ada 6 cerita dengan setting jaman yang berbeda. Jaman kolosal si A yang sedang naik kapal ala pirates gitu dan si A ini ternyata diracunin si Tom Hanks yang jahat. Lalu ke tahun hmm 40-50 an kali ya, seorang gay yang kerja bantuin composer membuat master piece, si gay ini pacaran sama ilmuwan. Ke tahun 70an, ada jurnalis yg diperankan oleh Halle Berry yang ingin tahu tentang suatu perusahaan nuklir yang gak sengaja ketemu si ilmuwan gay di masa tua. Ke masa kini, ada seorang kakek yang terlibat hutang karena bantu publish buku yg diperankan Tom Hanks juga lalu dijebak akhirnya masuk ke panti jompo. Di masa depan di Seoul Korea, ada beberapa clone girls yang terjebak di resto fast food lalu akhirnya si cewe ini dibebaskan oleh semacam extrimist. Lalu di masa yang sangat depan, Halle Berry menyelamatkan Tom Hanks dari ancaman suku hanibal.

Nah puyeng kan haha, coba nonton deh filmnya, pokonya gw sih tidak menemukan benang merahnya meski katanya setiap kejadian yang dialami orang berhubungan di masa depan. Tapi ya intinya sih beberapa pemeran ada yang sama dan menjadi pasangan, kaya si sonmi sama si cowo itu deh 0_O.

Tuesday, 7 May 2013

Bukan Wanita Karir tapi Pekerja

Mari meracau sejenak, huaaa pusing sing di kantor, sebenernya bukan kerjaannya yang pusing, tapi work environmentnya yang enggak banget. Meski sebenernya gw sih yang punya issue. I'm not carrier woman like my friends, ada yang udah jadi manager di produk meski marketing doang sih hehe, ada yang udah adem ayem jadi pns, ada yang manager marketing bidang IT juga, ada yang udah punya usaha makanan, ada yang udah punya usaha perawatan kecantikan, dan lainnya.

Gw ya gini-gini aja hahaha, akibat pindah-pindah kerja juga, tapi meski begini kayanya pengalaman gw udah mencapai kapasitas storage hmm mungkin 50% lah ya. Seperti yang sudah di"sombong"kan berulang-ulang, I am officially work at age 20, mungkin itu juga kali ya pengaruh jadi gampang jenuh. Now I will be 28, still working jadi staf biasa-biasa aja di perusahaan korea yang bergerak di bidang batubara. Sebenernya gw udah menemukan soul gw yaitu kerja di pre-school, kenapa?

1. Dikelilingi anak-anak
Entah kenapa menyenangkan aja banyak anak-anak seliweran, meski kadang berisik juga dan banyak yang menyebalkan haha. Tapi most of all, kadang mereka yang bikin gw semangat bangun di pagi hari buat kerja.

2. Banyak libur
Dulu sih di sekolah lama gw itu dalam setaun bisa sampai 7 minggu liburnya meski gak ada cuti. Ada gak enaknya juga ya bosen kalau gak kemana-mana.

3. Santai
Kerjaan pasti selalu ada apalagi interaksi dengan ortu-guru menambah wawasan tapi ya suasananya enak kalau di sekolah an itu beda rasanya.

Emang dari umur 20 itu gw pernah break satu taunan pas middle ekstensi, dimana kuliahnya cukup padat ditambah jadwal kkn. Setelah itu paling beberapa bulan aja, sebelum wisuda D3/S1 pasti udah mulai kerja. Jedanya hmm rata-rata 2 bulan aja, bahkan beberapa minggu. Hmm udah terbiasa kerja ya enak sih, cuma untuk next nya gw belum tau gimana, apalagi punya baby apalagi inget dulu waktu kecil, mom is always there next beside you hehehehe.

Gak tau kenapa di sini setelah 6 bulan, mulai gerah juga sama working environmentnya, mendadak kangen kantor lama. Di kelapa gading sana, I have besties, namanya ms. cyntia. Kita berdua sering membagi keluh kesah akibat kezoliman si bos *lebay. Kenapa soalnya, kelasnya si ms. cyntia itu di bawah deket admin tempat gw nongkrong dan pasti kita selalu cekikikan soal si bos yang ini itu hehe. Guru-guru yang lain juga menyenangkan, meski ada yang di anak emaskan tapi hubungan kerja baik-baik aja. Teman keluh kesah lain itu bu Rohati, cleaning lady, soalnya sama-sama ngerasa sendiri, gw admin sendiri, dese juga, gak kaya guru lain banyak.

Di CLC bandung juga sama, semua enak, cuma gajinya sama kerja setengah hari sabtu yang agak bikin males. Guru-guru gokil, kepsek masih muda, manager jarang dateng, owner apalagi. Working environment nya normal meski kalau gossip sana bisik sini mah aya wehhhhh. Apalagi di bank kemarin, haduh bener sumpah kangen banget sama orang-orangnya, the way they treat me sebagai yang paling muda dan yang paling baru memasuki dunia perbankan, they were really support me, karoke after tutup kas (baca pasang lagu kenceng-kenceng lalu nyanyi-nyanyi), makan pisang keju atau tahu brintik bareng-bareng, start maksi duluan, godain nasabah huaaaa kangen.

Disini, hmmmm ---- prettt---- cukup sekian dan terima jadi.

Jadi kalau rezeki gak kemana ya pemirsa.


Monday, 6 May 2013

The Easy Sport




Dari jaman sekolah, sport is not my thing but I like to do regular exercise biar gak gendut :p. Gak bisa berenang, gak di les-in karena dulu gw gak mau kata nyokap dan gak dipaksa hehe. Gak bisa naek sepeda, pernah belajar, udah mau lancar tapi mendadak berenti dan gak nyentuh sepeda lagi hingga kemaren nyoba sepeda tandem di monas, setengah jam capee ya booo padahal yang genjot berdua hahaha. Lari boyot, ngos-ngos an bengek dan sekian. Olahraga lain ya begitu deh.

But meski begitu, I have fave sport yang mudah dan murah, yaitu:

1.      Jalan cepat kadang jogging
Like I’ve said before, untuk urusan lari, gw paling boyot deh. Udah pusing, bengek jadinya ngos-ngosan. But running is like the chepeast sport ever. Makanya jalan cepat atau jogging jadilah pilihan. Semenjak kuliah emang jarang banget olahraga tapi alibinya dulu karena kuliah di jatinangor yang mau gak mau kudu kuat jalan kaki makanya gw lumayan kemana-mana kuat jalan kaki. Gak tau sih jalan kaki terjauh kemana, tapi kemaren dari halte busway semanggi sampe bundaran HI, yah, gak cape tuh, meski ya betis lumayan mirip talas bogor juga sih hahaha. Atau dari borromeus sampe kampus ITHB pernah juga dijabanin jalan :p.

Kalau lagi libur kuliah, jalan pagi di komplek taman rumah, hiks *kangen juga. Abis solat subuh, scretching, minum susu atau teh lalu jalan lah. Yang wajib adalah music, entah radio atau walkman *halah, pokonya harus bermusik. Choice yang lain adalah lapangan tegalega hehe, kenapa? Soalnya gratis hehe dan deket. Jadi kadang kalau ikut pagi bareng nyokap dan nyokap ada urusan jemputan, nah gw di drop di tegalega, muter ya 5 – 8 kali lalu dijemput lagi. Pernah juga olahraga di balkot dan ITB. Kalau di Jakarta ya Monas sama sudirman bundaran HI. Karena bosen, kemaren sempet nyoba sepeda tandem berdua sama si mas huehehe.
2.      Badminton
Menurut gw badminton cukup mudah, yak gak berarti gw juga jago, biasa aja. Udah lama banget gak badminton, entah kapan gw juga lupa. Yang pasti dulu jaman sekolah sering badminton sama kakak gw yang kedua. Nah taun kemaren, si mas gw paksa beli raket haham akhirnya kita badminton. Dan kemaren akhirnya badminton setelah 3 bulan gak olahraga karena sibuk ngurusin wedding dan keluar kota dan malas juga hehe.

3.      Basket
Nah olahraga ini yang agak lumayan, gak bisa juga sih sebenernya Cuma agak lumayan dibanding volley koprol backrol halah. Tapi ya gak punya bola nya hehe. Ya bisa lah dribel sama shoot masuk beberapa kali hehe.

Sekian dan terima kasih blog kali ini, wish us luck always. Semoga hari ini ditelpon sama mbah google hehe. Aminnnn.

Wednesday, 1 May 2013

Horeeee

A year in this kodok foreign company, almost lah. Setelah hampir setaun, ya betul, bosan mumet melanda tapiiii 2 kerjaan kemarin bukan karena bosan mumet melanda loooh. But I think, Yes, I have issue o_O.

Kerjaan official pertama berhasil diselesaikan selama 2 tahun, horee dari 2008 sampe 2010. Since gak dapet benefit jamsostek dan limited medical allowance, makanya gw pindah lagi ke Bandung. Next, itu di akhir 2010 based on project ya jadi jangan salahkan eike *alasan. Lalu ke sekolahan lagi di 2011, sebenernya betah sih meski gajinya kecil dan hari sabtu masuk setengah hari. Kerjaan administratif yang bertambah, teman-teman yang gila, principal yang seumuran, bos yang gak terlalu rese tapii ya kalau ada tawaran yang lebih baik masa ditolak *alibi. Jadilah saya pindah ke bank sampai 2012 pertengahan kemarin, suruh sapa gak ada kontrak resmi hehe, kontrak probation pertamanya sih 3 bulan aja. Jadi gw pindah lagi deh ke Jakarta dengan alasan gaji yang lebih gede tentunya.

Menclok lah gw di kodok company ini xixi. Setelah singapore chinese majority ke Australia lalu India. Korea lah pilihan selanjutnya *waktu itu. Hmmm, karena emang udah kecewa banget sama gawean based on project jadi mental gw udah siap dengan semua kekecewaan yang bakal terjadi dan ya betul, bagaikan romusha kembali ke masa penjajahan hehe. Tapi since kemaren menabung untuk memenuhi budget menikah makalah gw survive dan juga allowance nya yang lumayan bisa beli andro baru ahahahay. Lalu 2 kerjaan lalu yang sebentar kayanya gw musti survive setaun deh.

Nah setelah setaun apa aja yang dipelajari, ada lah:

1. Handle hotel ticket reservation
Mak yang ini ternyata cukup ribet, sebenernya gak ribet kalau bos gak terlalu mempermasalahkan harga, toh kita juga bandingin sama harga online dulu kan. Yang bikin ribet adalah kalau udah komplen, kenapa mahal. Hmm kalau mau murah, mari sini gw sediakan onta. Kedua adalah jadwal yang seenak jidat diubah, charge nya ya 200 ribu pemirsa. Ketiga, pas wiken atau libur lagi ngurusin kawinan or attending lamaran sepupu, ditelpon minta pesenin tiket o_O *ganggu. Pulsa diganti, oh tentu tidak *pelit.

2. Mengenal Coal Trading
Since bapak konsultan tercinta masuk proyek goal trading import batu ke Malaysia, maka eike lah sekretarisnya kena jatah. Ya kalau untuk ngetik-ngetik doang sih gak masalah tapi ini bapak manajer satu geje-nya luar biasa. Gak perlu dibahas di sini lah ya. Mari kita petik saja ilmunya.

Since kita as in company lebih fokus ke trading, maka kita kerjasama dengan yang punya tambang either di Sumatera or Kalimantan. Lalu setelah marketing jalan jualan batu, dikirimlah yang namanya FCO, Full Corporate Offer. Udah ok, lanjut ke kontrak jual-beli dan agreement kapan loading batu, kapan selesai loading, kapan dikirim dan kapan sampai.

Udah semua setuju, mulailah koordinasi sama pihak yang punya tambang, agent kapal dan surveyor. Agent kapal tentunya yang ngurusin semua hal di kapal sedangkan surveyor itu analisis spesifikasi batu. Misal perusahaan A butuh batu kalori 5000 *settt dah si puti mantap hahaha, kenapa? untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar di pabriknya, kalau kalori nya turun atau naik nanti bisa mempengaruhi keadaan di pabriknya *meureun eta mah hahaha. Jadi itu batu harus dianalisa supaya spesifikasinya gak turun-turun amat jadi buyer gak rugi. Lalu kalau turun gimana? biasanya di kontrak perjanjian akan turun juga harganya, ada hitungan rumus nya juga x_x.

Ok, selama koordinasi ini manajer trading sangat berperan penting sama orang lapangan di site misalnya dan pihak yang disebutkan tadi. Ada halnya manajer yang harus menjawab baik email atau phone, gak bisa dong cuma dikasihin ke gw yang cuma seorang typist *curcol.

Nah setelah selesai loading, ada juga pengurusan shipping documents untuk kelengkapan exim, dokumen itu harus di cek jangan sampai salah karena ngaruh juga ke pembayaran, nah peran manajer disini juga harus periksa ya detail gak cuma dilihat saja sekilas info *curcol. Jadi kalau ada kesalahan, salahkan pada tv anda :p.

Si kapal sampai tempat buyer misal di Arab, cek kelengkapan dokumen. Oh ya dokumen kita periksa semua di Jakarta lalu kirim via DHL gak lupa invoice nya untuk pembayaran. Semua dokumen di scan copy save back up untuk system filing *itu baru gw gpp. Udah sampai Arab, batunya discharge, biasanya dianalisis lagi, ok lalu akunting buyer di Arab cek, sesuai, nah dese bayar deh ke perusahaan kita buat bayar gaji karyawan hahaha. Pembayaran bisa LC atau TT. TT sih gak terlalu ribet ya, LC yang rempong koreksi dokumen yang harus sama persis. Kurang lebih begitu lah.

3. Hmm apalagi ya, udah sih kayanya gitu aja, yang lain standar banget kaya bikin surat, filing system, assist direktur, arrange bon reimburse, back up receptionist, ngetik-ngetik, translate, dll. Gak terlalu heboh-heboh banget. Malah karena si bapak konsultan tercinta yang mulai jarang dateng sejak awal taun, gw mati gaya sampe bisa bikin 2 buku. Jadinya bosannnnn.

Sepertinya butuh yang baru lagi atau back to school kembali ke anak-anak tapiiii galau...

sepetik lagu dari U2 *halah:

"You've got to get yourself together, you got stuck in a moment,
and you can't get out of it"

Ya udah deh, semua udah diatur, tinggal usahanya aja. Aminnn.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...