Wednesday, 1 May 2013

Horeeee

A year in this kodok foreign company, almost lah. Setelah hampir setaun, ya betul, bosan mumet melanda tapiiii 2 kerjaan kemarin bukan karena bosan mumet melanda loooh. But I think, Yes, I have issue o_O.

Kerjaan official pertama berhasil diselesaikan selama 2 tahun, horee dari 2008 sampe 2010. Since gak dapet benefit jamsostek dan limited medical allowance, makanya gw pindah lagi ke Bandung. Next, itu di akhir 2010 based on project ya jadi jangan salahkan eike *alasan. Lalu ke sekolahan lagi di 2011, sebenernya betah sih meski gajinya kecil dan hari sabtu masuk setengah hari. Kerjaan administratif yang bertambah, teman-teman yang gila, principal yang seumuran, bos yang gak terlalu rese tapii ya kalau ada tawaran yang lebih baik masa ditolak *alibi. Jadilah saya pindah ke bank sampai 2012 pertengahan kemarin, suruh sapa gak ada kontrak resmi hehe, kontrak probation pertamanya sih 3 bulan aja. Jadi gw pindah lagi deh ke Jakarta dengan alasan gaji yang lebih gede tentunya.

Menclok lah gw di kodok company ini xixi. Setelah singapore chinese majority ke Australia lalu India. Korea lah pilihan selanjutnya *waktu itu. Hmmm, karena emang udah kecewa banget sama gawean based on project jadi mental gw udah siap dengan semua kekecewaan yang bakal terjadi dan ya betul, bagaikan romusha kembali ke masa penjajahan hehe. Tapi since kemaren menabung untuk memenuhi budget menikah makalah gw survive dan juga allowance nya yang lumayan bisa beli andro baru ahahahay. Lalu 2 kerjaan lalu yang sebentar kayanya gw musti survive setaun deh.

Nah setelah setaun apa aja yang dipelajari, ada lah:

1. Handle hotel ticket reservation
Mak yang ini ternyata cukup ribet, sebenernya gak ribet kalau bos gak terlalu mempermasalahkan harga, toh kita juga bandingin sama harga online dulu kan. Yang bikin ribet adalah kalau udah komplen, kenapa mahal. Hmm kalau mau murah, mari sini gw sediakan onta. Kedua adalah jadwal yang seenak jidat diubah, charge nya ya 200 ribu pemirsa. Ketiga, pas wiken atau libur lagi ngurusin kawinan or attending lamaran sepupu, ditelpon minta pesenin tiket o_O *ganggu. Pulsa diganti, oh tentu tidak *pelit.

2. Mengenal Coal Trading
Since bapak konsultan tercinta masuk proyek goal trading import batu ke Malaysia, maka eike lah sekretarisnya kena jatah. Ya kalau untuk ngetik-ngetik doang sih gak masalah tapi ini bapak manajer satu geje-nya luar biasa. Gak perlu dibahas di sini lah ya. Mari kita petik saja ilmunya.

Since kita as in company lebih fokus ke trading, maka kita kerjasama dengan yang punya tambang either di Sumatera or Kalimantan. Lalu setelah marketing jalan jualan batu, dikirimlah yang namanya FCO, Full Corporate Offer. Udah ok, lanjut ke kontrak jual-beli dan agreement kapan loading batu, kapan selesai loading, kapan dikirim dan kapan sampai.

Udah semua setuju, mulailah koordinasi sama pihak yang punya tambang, agent kapal dan surveyor. Agent kapal tentunya yang ngurusin semua hal di kapal sedangkan surveyor itu analisis spesifikasi batu. Misal perusahaan A butuh batu kalori 5000 *settt dah si puti mantap hahaha, kenapa? untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar di pabriknya, kalau kalori nya turun atau naik nanti bisa mempengaruhi keadaan di pabriknya *meureun eta mah hahaha. Jadi itu batu harus dianalisa supaya spesifikasinya gak turun-turun amat jadi buyer gak rugi. Lalu kalau turun gimana? biasanya di kontrak perjanjian akan turun juga harganya, ada hitungan rumus nya juga x_x.

Ok, selama koordinasi ini manajer trading sangat berperan penting sama orang lapangan di site misalnya dan pihak yang disebutkan tadi. Ada halnya manajer yang harus menjawab baik email atau phone, gak bisa dong cuma dikasihin ke gw yang cuma seorang typist *curcol.

Nah setelah selesai loading, ada juga pengurusan shipping documents untuk kelengkapan exim, dokumen itu harus di cek jangan sampai salah karena ngaruh juga ke pembayaran, nah peran manajer disini juga harus periksa ya detail gak cuma dilihat saja sekilas info *curcol. Jadi kalau ada kesalahan, salahkan pada tv anda :p.

Si kapal sampai tempat buyer misal di Arab, cek kelengkapan dokumen. Oh ya dokumen kita periksa semua di Jakarta lalu kirim via DHL gak lupa invoice nya untuk pembayaran. Semua dokumen di scan copy save back up untuk system filing *itu baru gw gpp. Udah sampai Arab, batunya discharge, biasanya dianalisis lagi, ok lalu akunting buyer di Arab cek, sesuai, nah dese bayar deh ke perusahaan kita buat bayar gaji karyawan hahaha. Pembayaran bisa LC atau TT. TT sih gak terlalu ribet ya, LC yang rempong koreksi dokumen yang harus sama persis. Kurang lebih begitu lah.

3. Hmm apalagi ya, udah sih kayanya gitu aja, yang lain standar banget kaya bikin surat, filing system, assist direktur, arrange bon reimburse, back up receptionist, ngetik-ngetik, translate, dll. Gak terlalu heboh-heboh banget. Malah karena si bapak konsultan tercinta yang mulai jarang dateng sejak awal taun, gw mati gaya sampe bisa bikin 2 buku. Jadinya bosannnnn.

Sepertinya butuh yang baru lagi atau back to school kembali ke anak-anak tapiiii galau...

sepetik lagu dari U2 *halah:

"You've got to get yourself together, you got stuck in a moment,
and you can't get out of it"

Ya udah deh, semua udah diatur, tinggal usahanya aja. Aminnn.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...