Monday, 20 May 2013

Translator


Sepertinya gw cukup mabok belakangan ini, dengan ada manager baru makalah gw dikasih tugas translate seabreg-abreg. Kebiasaan nyantai dengan rentang cukup setaun ini bikin males-malesan ngerjain translate ini. Kemarin gw dikasih translate beberapa kontrak kerja dan SOP yang berfolder dan beranak *untung gak bercucu. Gw dibantu sih karena ini kerjaan mau diajuin ke direktur, direktur mau English Version karena dese ekspat jadi dibilang nyantey juga kagak. Totalnya sebenernya Cuma 14 folder plus beberapa file dan 2 kontrak kerja dan 1 performa penilaian yang ada beberapa sheet dalam file excel hehehe, kayanya udah sebulanan deh gw kerjain and guess what, I am the last one, sisa 2 file yang isinya hampir sama kontrak dan satu file lagi yang ada 7-8 halaman x_O. Yang lain udah pada beres hahaha. Di kantor sebenernya ada anak baru, dia anak Sasing juga dan dia kebagian translate perpu dan udah selesai hehehe. Ya gw sebenernya gak sirik juga, kenapa gw cukup banyak tapi kemaren dia minta tolong mukanya kok datar tampaknya seperti ya begitu deh jadinya gak enak. Ya mungkin emang dia lagi bĂȘte mungkin ada masalah lain, kita gak pernah tau.

As I were saying, cukup mabok dan besok senen back to those 2 bitches alias translate an, pas kebeneran hari kamis kemaren gw dapet orderan translate an juga dari anak S2, fuihhhh, mabok beneran makanya, wiken ini full translate. Dulu waktu dapet kerjaan kantoran pertama sebagai asisten sekretaris, gw juga pernah translate SOP yang segambreng, mungkin balada anak kemaren sore yang baru kerja gak menjadi beban ya hahahaha. As an official translator memang belum pernah, pernah beberapa kali apply tapi gagal dan sadar diri, I am not that great. For a novel or light story, ok deh tapi untuk dokumen resmi tampak masih sangat berantakan. Translate is quite easy now dengan bantuan alat segambreng yang mudah ditemukan di mbah google. Tapi sebagai sarjana sastra, saya tau ilmu nya *sedikit. Jadi sebagai translator ya freelance aja statusnya, karena pekerjaan ini adalah pekerjaan yang menjemukkan, beneran deh menurut gw. Harus banyak iklannya. Jaman dulu kuliah sering dapet orderan dari sesame temen kuliah di jurusan lain yang mana mereka bikin paper dengan English source, karena gak ngerti jadi kudu diterjemahin dulu, mulai dari gope per halaman dulu dijabanin. Jenuhnya dimana? Ya berkutat dengan windows setengah source, setengah lagi ms words, gak lupa link kamus. Belakangan tau triknya pake synonym di words aja. Jedanya, tiap satu halaman, melipir ke internet, ke dapur, makan, nyemil, nonton tv bentar dan lain lainnya. Gak kebayang juga sih jadi official translator.
Ya sudah lah, hmm this weekend biasa aja, cukup kleyengan awak, oh ya since my besty mau merit akhir bulan besok jadi gw jait seragam ni bahan semi silk. Gw tau sih di Jakarta mahal dan kebeneran di mampang sini ada beberapa tukang jait yang sempet dilewatin. Waktu jaman dulu pernah ke tukang jait keliling abang-abang gitu, ganti seleting Cuma goceng doang, kemaren Cuma ceban jadi gw pikir ini bahan mau gw jadiin semi dress. Itu loh dress bunga-bunga favorite yang dipake pas pre-wed hahaha, karena modelnya udah paling standar. Dibilang dress ya diatas lutut juga, tangannya juga mirip lonceng hampir u can see, pinggangnya dikasih karet, udah gitu doang. Tau berapa harga jahitnya, 200 ribu aja pemirsa, whatttt itu baju contoh aja gw beli di semanggi Cuma 150 rebu. Mending beli jadi keliling ambas juga dapet deh kayanya, gila ya Jakarta. Gw pikir oke deh kalau jait kebaya masih make sense agak mahal dikit, lah ini baju, ancang-ancang gw maksimal seratus bisa tawar sampe 75 deh. Hmm, malah sensinya, dia bilang pertama seminggu an selesai, pas gw tanya harga jawab 200, gw tawar, 100 deh kan bukan kebaya, kalau kebaya oke deh, lagian gak seminggu jadi juga gpp, terus dia turunin 150, gw masih keukeuh cepe, dia bilang ya gak bisa cepet juga, yahhhh gimana sih, akhirnya harga terakhir 125 tapi gw masih gak mau. Solusinya telepon nyokap minta jait di Bandung aja ya mungkin dapet goban atau 75 an kali orang Cuma rok pendek doang *heu, pas kebeneran nyokap ke Bandung juga sih. 

Fiuhhh can’t wait this Friday means gajian dan titik titik hahaha, juga menunggu email dari si titik titik :p dan Sabtu les bikin bento with my besty also. Wish us luck. Selamat menikmati detik-detik di Minggu malam *hoahemmm.

2 comments:

Evi Sri Rezeki said...

kayanya V juga udah butuh translator nih :D

Puti said...

asikkkk, siap menerima untuk light story klo dokumen resmiii hmm I am still learning :p

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...