Thursday, 29 August 2013

I am not a Writer

Yes, I am not :D. Masalah soal published 2 books di Nulis Buku itu karena mereka provide service yang mudah dan cukup murah, it is called self-published. Bermula dari demen nulis diary ke agenda lalu kenalan lah saya dengan si blogspot tahun 2008, jaman nulis skripsi. Seru ternyata blogging, mulai ditinggalkanlah si diary itu. Lalu mulailah kehidupan per-kost-an so that I conclude that blogging is my passion hehehe.

Tahun 2011 mulai terpikir, gimana kalau si blogspot ini tiba-tiba hilang begitu saja dari permukaan dunia internet. Back-up di PC ada sih even gak semua, tapi PC juga bisa kena virus, USB bisa juga kena virus dan hilang. Saya harus punya hard copy nya. Jadi niat awalnya adalah ingin nge-print all blog compilation lalu nge-bundel nya. Terpikir juga seru kalau misalnya one of hard copies I give it to one of taman bacaan yang saya tahu hehe.

Berhubung si printer rusak, jadi mau memanfaatkan fasilitas kantor hehe tapi gagal sampe taun kemarin 2012. Lalu ada nulis buku dan upload lah project saya. Seru lagi hehe. Decided to find another blogger to make another blog compilation. Gak lama lagi publish di Nulis Buku, saya ditawari di Jentera Pustaka, ya seneng dong. Karena jujur aja versi pertama, Anything I Want agak berantakan dan terburu-buru kalau misal di-edit harus upload dan cetak ulang. Jadi I decide for JP published it.

So to be a writer, it is a very long journey. I always want to be magazine columnist or any medias tapi ya susah juga, masih belajar. So far I am a blogger who likes to write or compose something. Hopefully someday I can be a serious one. Cheers.

Monday, 26 August 2013

Random Post

Berikut ini adalah posting yang gak penting tapi gak apa-apa lah ya suka-suka, blog-blog sendiri hehehe. Bahasan pertama adalah sepatu, I am not a shoe person like I've said before hehe, dan pas seserahan kemarin beli lah 2 pasang sepatu, wedges yang ternyata lumayan tinggi juga, formal black shoes yang emang gak pewe banget. Lalu saya pun hamidun, gak bisa lagi pake 2 shoes itu karena juga balik jalan kaki *dikit dan si wedges itu licin sol nya mengakibatkan saya jatoh sampe 2 minggu gak bisa ruku dan sujud x_x.
 
Akhirnya hunting lah wedges yang 1-2 cm aja buat ngantor, I don't want to use flats, I don't like flats hehe, pegel juga di kaki dan kalau naek motor cepet jebolllll. Untuk menemukan sepatu soulmate ternyata susah, ada yang bagus gak masuk di kantong, ada yang masuk di kantong gak masuk di hati *halah. Setelah sepatu bettina kesayangan yang pernah di post kan lalu akhirnya dibuang juga padahal sebenernya masih rada lumayan lah cuma emang akhirnya si satu pitanya copot dan si wedges crocs andalan yang bladus but I still keep it in Bandung, akhirnya saya menemukan si bata ini hehe. Kemarin memang sempet beli teplek semi shoes warna cream di the sandals because I have no other shoes to wear for ngemall.
 
Bata ini warna coklat tua (hmmm 3 shoes in a row, light brown, cream and dark brown :p), di sarinah thamrin. Tadinya kepengen yang warna ungu tapi kayanya sama temen kantor lama dan warna itu susah matching wama bajunya hehe. Modelnya sih biasa aja tapi lumayan lah dan yang paling penting pewe!! Kalau haknya dikurangin 1/2 senti lagi mungkin lebih cucok hehe tapi ya udah pas sih segini gak berasa pake sepatu malah hehehe. Harganya murah aja cuma Rp 149,000 *merayu si mas dan dibeliin juga hehe.

Bahasan kedua adalah catokan. Setelah 7 tahun menemani dari tahun 2007, akhirnya catokan phillips tercinta "my treasury" rusak juga pemirsa. Pagi-pagi mau catok poni mendadak semua kost an korslet mati lampu heu x_x. Tadinya gak terima gara-gara catokan saya semua mati taunya bener heu, karena gak ada tanda-tanda mau rusak, ya bau, berasap yang biasanya muncul di elektronik lain. Setelah ditanyakan ke teknisi kantor si mas akhirnya si catokan pun pensiun hikssss :"((.
 
Lalu mulailah browsing-browsing, berapakah harga catokan phillips sekarang? Taun kemarin saya pernah ke toko elektronik di Cibubur bareng kakak dan liat harganya kayanya masih 200 apa 300 an gitu deh kayanya. Pas liat online sih harganya 400an. Akhirnya mampir ke ES di plaza semanggi dan 500 lebih aja pemirsa heukss *mahalll ada sih yang 300an tapi bahannya keramik yang kalau jatoh mudah pecah dan kurang empuk dipake. Lalu ke Giant, harganya 450an. Lumayan juga ya mahal dan galau lah saya apa mau beli atau enggak.
 
Wiken kemaren jalan-jalan ke ambass itc kuningan situ. Perasaaan pernah liat beberapa toko yang jual catokan. Lalu bertemulah saya dengan toko yang mostly jual barang-barang phillips, harganya ternyata cuma 355 ribu aja pemirsa hehehe. Memang dulu taun 2007 juga saya beli udah hampir 250an. Dan catokan yang 200 ribuan itu ternyata kecill mirip catokan mini padahal pengennya catokan yang gede biar gak makan waktu kalau nyatok hehe. Toko ini memang semacam unofficiall distributor phillips kali ya jadi mba nya ngejamin. Karena penasaran, turunlah ke carefour liat harga dan di sana 450 an sama kaya harga di giant. Ya udah akhirnya beli meskipun galau karena mumpung ada duitnya hehe.
catokan baru
 
Tadi pagi saya coba perdana si catokan baru ini hehe. Waw rambut saya cepet lurus dan sampe sekarang awettt *kibas-kibas rambut ahahaha *lebay. Catokan juga panas banget dan cepet panasnya. Baru sadar beberapa tahun belakangan, udah gak bisa nyatok kaya dulu, I wonder ternyata mungkin efek catokan kesayangan yang sudah tua mungkin mengakibatkan catokan gak sepanas dulu. Saya pikir karena saya ganti shampoo, dulu pake sunsilk ganti dove ganti loreal akhirnya balik dove lagi, karena kalo liat foto-foto jadul, ko dulu bisa ya nyatok sebagus ini, barulah sadar dari 2012 an rambut gak selurus dulu ternyata faktor catokan yang tua dan lapisan ionic yang mulai luntur.
 
How I love Phillips, pokonya beli catokan ya phillips aja, meski mahal ya worth, awet sampe 7 taun dan hasil yang oketa punya even rambut ya rontok dan rada kering hehehe. Waktu kemarin di toko juga sampe berhasil meyakinkan ibu-ibu untuk beliin produk phillips ini buat anaknya hehehe.

Friday, 23 August 2013

Anything I Want published by Jentera Pustaka

Hola, gak lama setelah kumpulan blog 2009-2011, Anything I Want di Nulis Buku, kumpulan blog gw pun ditawari untuk diterbitkan di Jentera Pustaka. Wow, gak nyangka karena isinya acak-acakan hehehe. Setelah revised dan menunggu beberapa bulan, akhirnya beberapa post dihapus dan halamannya dikurangi karena sebelumnya itu ketebelan hehe.

Hari ini udah bisa PO ke email saya (putimanira@gmail.com) atau ke Jentera Pustaka langsung (link webnya: http://jenterapustaka.blogspot.com/)

Here it is:

Judul: Anything I Want (Revised-Kumpulan Blog)
Penerbit: Jentera Pustaka
Harga Cetak: Rp 34,000 *belum termasuk ongkir
Harga E-Book: Rp 16,000 (USD 1,99)



Ganbatte ^^


 

Tips on Dating

Masa-masa jomblo gw itu adalah jaman sekolah di SMP dan SMA. Gw sempet sirik sama beberapa temen yang merayakan 1st anniversary 2nd 3rd dan seterusnya. Sempet juga bete karena merasa kurang laku akibat bukan anak gaul banget kali ya hehe, dan sempet desperado pengen dijodohin. Alhamdulilah tapi masa-masa itu di jaman sekolah, karena sekolah ya mikirin belajar dan masih banyak temen juga besties. Pas SMA gw pacaran juga yang ternyata kandas dalam beberapa bulan hehe. Awal kuliah gak pacaran soalnya sibuk belajar *bohong hahaha. Ya sempet deket-deket aja. Akhirnya pacaran juga akhir taun kuliah tapi lagi-lagi kandas dalam beberapa bulan hehehe. Baru pas ekstensi pacaran serius sampe kerja. Cuma apa boleh buat ya yang namanya gak jodoh mau diapain.
 
Akibat itu dijodohkanlah gw di kantor, padahal dia di pusat Jakarta sana dan gw di cabang Bandung sini. Ya jodoh, setahun pacaran we got married and I'm having his baby now hehehe. Ngomong-ngomong soal dating, gw kadang jadi tempat curcol temen-temen yang masih jomblo. Setelah gw perhatikan, faktor nya adalah:
 
1. Ditinggalin pacarnya
2. Trauma akibat ya ditinggalin pacar, diselingkuhin, dll
3. Terlalu pilih-pilih
4. Terlalu menutup diri
5. Keasikan jadi wanita karir
6. dll
 
Ya sebagai pere-mpuan yang berusia 28 tahun sebentar lagi heuks, kalo gw pribadi ya udah gak sanggup hidup sendiri *caileh. My sister in laws both got married at 29 malah, gw tampaknya menjadi yang termuda menikah di usia 27 mau 28. Menurut gw pas lah, kerja senang-senang masa muda tampak udah cukup, udah dapet restu, has found the one, tabungan udah mencukupi, yes we were ready early of this year. Cewe emang gak boleh lama-lama jomblo soalnya ya inti berkeluarga punya anak, kalau punya anak di atas 30-35 itu berisiko meski kenyataan pasangan yg udah nikah bertahun-tahun juga banyak yg belum dikarunia anak. Tapi emang cari jodoh itu susah-susah gampang, gw pacaran 5 tahun juga kandas juga. Pacaran setahun married langsung tekdungtralala hehe. Semua emang udah ada jalannya tapi kalau tetep sendiri, emang gak cape, mau sampe kapan?
Intinya sih keep looking and dating, don't give up. Carilah teman sebanyak mungkin, kalau emang sibuk dengan kerjaan, ask your friends to set you up. Gak ada salahnya sih buat gw, untuk tambah temen kan semakin banyak teman semakin berwarna *halah. Asal jangan langsung jadian sama 2-3 orang aja sealigus hehehe. Tapi your effort juga jangan berenti sampe disitu. Setelah kenal ya coba sharing, samakan visi. Di seumur gw kayanya kalau cuma untuk maen-maen ya buat apa. Tell him from the first, that gw mau pacaran serius, kalau dikasih jalan dan berjodoh ya tujuannya menikah *wuihh so wise hehehe. Sharing semua ya pribadi ya visi misi pokonya ngobrol deh hehe. Jangan nunggu si cowo nelp atau ngajak jalan. Di tahun 2013 gini udah lumrah kalau cewe ngajak jalan duluan. Even gw menyatakan perasaan duluan dengan seorang pria waktu SMP *gubrak *genit apa ganjen neng hahahaha. Ya kalau mau mengungkapkan perasaan duluan juga gak masalah, even nembak duluan daripada itu cowo kesamber yang lain, mending cewe lah ini cowo hiiii syerem kan cyinnn.

Tapi ya jangan terlalu agresif juga ntar si dia juga kabur, ya tarik ulur deh kaya maen layangan. Jangan terlalu pemilih juga, pengen yang ganteng tapi kaya tapi baik. Hmmm, susah boo, anaknya SBY, Bakrie, Soetowo itu emang seganteng itu, hmmm enggak juga deh kayanya. Yang ganteng kaya siapa itu suaminya si Usy malah kewong sama tipe kaya neng Usy kan hehehe. Kalau gw sih yang pertama itu se-iman, yang kedua, punya kerjaan tetap dan yang terakhir adalah waras, berada di jalan yang benar. Baik kalau tukang selingkuh berarti gak waras kan hehehe. Kalau soal harta bisa dicari bareng-bareng, lagian anak orag kaya macam pejabat dan bupati gak menjamin loh. Yang kaya kan ortunya, harta bisa habis dalam sekejap.

If it didn't work out, keep tryin, jangan menyerah. Mungkin yang kemaren bukan jodoh, yang besok adalah jodoh kamu. Pokonya jangan nunggu berdiam diri aja doin nothin, if you are well I dunno when you will meet the prince charming. Keep looking friends and dating, don't give up.

Thursday, 22 August 2013

Pessimistic

Have you ever been so pessimistic? Gak inget waktu jaman sekolah yang pasti once in college, once in early 2011 and now hehehe. It does not mean I am not grateful, I am grateful. Kemarin sempet ngeliat album foto di facebook, what I have accomplished so far in age almost 28 :p. Ya lumayan lah, kalau ngebandingin ke atas yaaaa hehehe, harus buat pemicu semangat tapi liat juga ke bawah that I am the person who should be more grateful. Meski belum pernah ke LN, soon amin, ya paspor udah di tangan sih hehe, at least membuka jalan *apa coba. Lumayan lah pernah ke Bali 2 kali, liburan ke Belitung pas kebeneran ada temen disana. Pernah naik pesawat gitu ya hehe, well my life is not as fab as others yang udah jalan-jalan ke Hongkong, sering ke Singapore *even kalau buat gw mending sekali aja kecuali dapet gretongan ya hehe, dan lain sebagainya.
 
 
Yang lainnya, hmm nonton konser international kaya mr. big, the cranberries and the famous maroon 5 hehe. Lumayan lah itu koceknya. Yang lain mungkin tiap ada konser ditonton ya, gw baru 4 aja. Daripada kaga :p. Worked in various company, it's great and supporting live alone for 3 years. It's even great, I think it sad buat orang yang selalu hidup dengan orang tuanya, ya mungkin ortunya ngelarang tapi mereka gak ngerasain survival saat hidup sendiri. Kalau kawin beda lagi, udah ada suami yang support. Nah yang mau gw curcolin sekarang, now I'm working in bla bla company *sensor, pokonya under the same roof as Bu Sri Mulyani ahaha *gaya. Tapi ya biasa aja ko, posisinya admin GA, salary nya juga standar, kerjaannya juga gak terlalu hectic banget ternyata, assist dan support manager yang menunggu orderan beliau hehehe. I actually really really want to finish until end of year *almost lah. Tapiiii bawaan bebi ini sungguh ya, cape juga. Since pregnant, selow motion banget deh kaya di pulau hehehe. Lemes, no energy, less passion. Balik kantor langsung pingsan, mandi solat bersiin make up lalu tidur *hoahemmm. Apalagi kalau udah menjelang weekend, low battery kalau hp mah. I actually want to take work off, so tired but since hubby still have to finish his thing *eventually I have to pour this feeling hehehe. Jadi lah galau. November sih fixed Bandung, since plan to have a baby is around January *amin jadi between nov-dec find obgyn and suitable hospital to get birth. Sebenernya sih pilihannya di Al-Islam karena full covered tapi pengen liat juga option lain. However kalau bisa pengen pindah Bandung besok *halah. I have a friend, we used to get work together, she has a tutoring place and I wanna join with her. Jadi masih ada kegiatan until end of the year.

It sounds that I gave up again, tapi beneran deh physically kayanya so so tired and exhausted to get through this. Cerita dikit soal pregnancy, yup mual and its not morning sickness but all day long sickness hehe, mual sepanjang hari tapi alhamdulilahnya, masih bisa ter-distract, dengan minuman segar, coklat, yg asem pedes atau makan lagi hehehe. So far makan gak masalah, gak kaya kaka ipar gw yang susah masuk makan dan temen gw yang cuma bisa makan buah dan sayur doang. Gw sih masih bisa makan even porsinya setengah gak serewog dulu hehehe. Cuma emang totally lost appetite sama namanya buryam dan cappuccino *sekarang mendingan, padahal dulu sore aja bisa makan buryam. Mood swing juga are pretty bad hehe yang kena imbas tentu si mas tersayang *maaf yaaaa hehehe.

Anyway, gw kangen banget gawe di bank lama itu, suasana kekeluargaan yang bener-bener mantap even kerjaan pusing tapi gw semangat. Since di kodok and now, its totally different, entah emang sebenernya suasana kantoran "beneran" di Jakarta itu kaya begini, soalnya waktu di kelapa gading kan gw gawe di sekolahan. Semua orang kaya perlu dikursusin "bagaimana cara beramah tamah" hahaha. Work environment tuh penting banget ya, makanya I wanna stay in Bandung yang hospitality nya gak se-empet Jakarta kali ya.

ffff just wish us luck always, amin.

Friday, 16 August 2013

Did you ever so "lebay" in SocMed that might disturb your friends?

Jawabannya I did. Sosmed mulai digandrungi sejak jama Friendster hmm taun berapa ya? Waktu saya kuliah, 2004/5 lalu beralih ke Facebook, Twitter, Instagram, Path dan lain sebagainya. Sebagai penggila sosmed, saya hampir punya semua account nya dan masih aktif semua. Cuma memang 2-3 tahun belakangan ini memang gak mau terlalu lebay. Mungkin ukuran lebay menurut orang-orang bisa berbeda-beda. Menurut saya sih, lebay itu yang post di facebook setiap hari beberapa jam sekali karena udah agak lewat ya, saya juga masih update terus taun 2009 cuma semenjak 2011 an gitu kayanya udah agak males untuk status.
 
Nah setelah diciptakan twitter, mulailah orang berkicau dan "nyampah" sesuka hati termasuk saya hingga saat ini, mungkin gak selebay dulu ya tapi kalau lagi kesel pengen ngeluarin uneg-uneg dan lagi mati gaya atau nunggu biasanya saya agak nyampah di twitter. Dari taun 2009 jumlah tweet saya adalahhhhh hampir 16 ribu hehehe. Banyak sih tapi yang sampai puluhan ribu juga banyak *banget. Buat status atau ocehan gak jelas saya lebih milih di twitter karena memang udah tempatnya dibanding facebook.

Untuk facebook saya masih suka update foto atau share link yang menurut saya cukup penting. Lalu instagram kadang-kadang aja upload foto. Nah yang baru adalah Path, intinya sama aja sih dengan FB and I decided gak mau terlalu heboh di Path sampe tidur dan bangun aja update hehe. Ya sesekali aja update karena emang lagi heboh Path belakangan ini.

Nah ngomong-ngomong soal lebay nih, I do lebay on twitter few years ago until I realized some of my friends unfollowed me. Tapi ya gpp itu kan hak mereka, mungkin tweet saya mengganggu timeline mereka. Saya juga belakangan ini agak terganggu dengan beberapa account twitter. Kesannya kultwit alias kuliah twitter, kalau macam seleb atau motivator seperti bapak MT mungkin ok ya. Enaknya twitter, ada tombol mute, jadi kalau "berisik" di mute aja. Di twitter juga saya gak cari follower *macam artis, jadi ya terserah mau decided unfollow dan gak follow terlalu banyak. Twitter tempat ideal aja untuk mengungkapkan statement singkat. Facebook juga kalau merasa terganggu bisa di block like I used too hehehe.
Nah kalau Path nih agak beda berhubung baru juga agak ribet dan gaptek. Kemarin salah satu teman saya tag foto rumah dia dengan status yang menurut saya kurang penting. Banjir dong notifikasinya. Saya bercandain aja, ini apa pula saya di tag. Jawabannya lucu deh, sorrry tag acak. Hmmm, maksudnya dia mungkin mau menunjukkan rumah barunya dia ya hehe. Saya bilang, tolong un tag dong, jawabannya lebih lucu, sorry gak tau caranya, wayahna weh ya. Wayahna itu bahasa sunda artinya hmm apa ya semacam, ya udah deh. Lalu dengan bercanda nih, saya bilang, hadeuh lain kali jangan ya nak. Eh dibales lucu lagi nih, ya udah lah tinggal delete aja gitu aja kok repot. Widih saya kan gak mau jadi orang yang memang ada, karena keganggu dikit aja langsung delcon. Lagipula saya juga komennya juga standar sambil bercanda. Mungkin saya lebay tapi kalau tag ucapan ultah, lebaran, dll atau foto undangan kawin, OK. Tapi ini foto rumah dia dan status yang sama sekali gak penting, and the thing is, she is not my close friend at all. Mungkin kalau temen deket masih saya bercandain. Dan ada juga yang komplen.

Harusnya sih kalau gitu, saya udah delete post nya lalu post ulang lagi aja ya. Ya saya sih reply komennya dia bahwa kalau tag jangan sembarangan, apalagi hal yang gak penting. I def will remove her from my list hehehe, bukannya gitu dia juga balesannya gak enak banget, cuma bilang sorry, apa kek. Lain kalau broadcast, tinggal dihapus aja kecuali emang ada orang yang broadcast tiap hari mungkin ganggu. Maybe I am over reacted tapi biar tau aja dan emang sih setelah saya pikir-pikir, mentang-mentang orang itu artis jadi lebay *banget. So have you ever felt so lebay in social media that might disturb you friends?

Thursday, 15 August 2013

Making CV

Sebagai seseorang yang demen pindah-pindah kerja, saya juga demen update cv apalagi kalau udah dapet kerjaan baru. Pertama kali bikin cv standar banget mengikuti contoh di buku and it's not good, HR think it will be not an ideal CV. Lalu saya menemukan CV punya orang entah dimana dan menurut saya cukup ok, sederhana, detail tapi tidak bertele-tele. Jadilah CV itu hingga detik ini menemani saya. Entah kenapa job experience saya yang banyak membuat saya senang untuk melihatnya sering-sering.
 
Sebagai orang yang tinggal di negara yang sudah mengaplikasikan Bahasa Inggris dari level pre-school, ada baiknya CV dibuat dalam bahasa Inggris, menurut saya lebih ideal kecuali memang jika ada perusahaan yang sedang buka lowongan dan mengharuskan applicantnya memberikan CV dalam bahasa Indonesia. Itu hal pertama yang dasar. Untuk surat lamaran gak perlu panjang-panjang, cukup dijelaskan dengan singkat, nama kita, pendidikan dan pengalaman kerja terakhir. Kalau bisa attach tanda-tangan kita yang sudah di-scan. Mungkin kalau sekarang gak terlalu repot yang smartphone punya resolusi kamera rata-rata 5 MP tinggal edit crop di aplikasi yang ada lalu kirim ke email nanti baru diedit di PC.
 
Nah untuk CV alias Curriculum Vitae, berikut hal-hal yang harus diperhatikan:
 
1. Pakai foto hukumnya wajib, maksimal 5 taun ke belakang, jangan pakai foto pas lulus SMA. Kenapa? karena HRD menilainya, bukan menilai secara fisik saja tapi dari kerapihan, watak dan lainnya bisa terlihat dari foto. Atau misalnya HRD gak perlu repot kan jika kamu apply di Bank Syariah yang harus menggunakan kerudung dan ternyata gak pakai, ya untuk apa, misalnya. CV tanpa foto nilainya 6 meski foto bisa di edit dan menipu tapi foto merupakan nilai tambah.
 
2. Jangan terlalu mengumbar hal pribadi, misal hobby yang terlalu panjang, alamat blog kecuali memang apply untuk menjadi writer *dulu saya pernah sih btw :p. Atau hal lainnya yang kurang penting. Cukup nama, alamat, no HP *penting, agama, jenis kelamin, berat tinggi badan, alamat email.

3. Cantumkan pendidikan kurang lebih seperti ini.
 
2000 - 2005 Institut Teknologi Bandung, Arsitek, GPA 2,75
 
Atau jika ada jurusan yang lebih detail tolong dicantumkan seperti saya majoring Linguistics.
 
4. Cantumkan Work Experience + Job Descnya secara singkat. Banyak sekali orang yang tidak mencantumkan Job Desc nya padahal itu sangat penting untuk penilaian awal dari HRD. Contoh:
 
2000 - 2003 English Teacher at English Course
 
Job Desc:
1. Teaching Grammar
2. Teaching Listening Comprehension
3. Teaching Composition
 
Kalau saya pakai reason of leaving since banyak banget pindah-pindahnya *biar agak bagusan dikit :D.
 
5. Tambahkan kualifikasi lain secara singkat, misal kursus bahasa yang pernah ditempuh, beasiswa, project yang pernah dijalani dan lainnya tapi tidak terlalu berlebihan.
 
Kalau menurut saya jembrengan seminar dan lainnya tampak kurang penting lagipula terlalu banyak halaman juga membuat malas HRD untuk membacanya. Perhatikan kerapihan paragraf dan huruf, samakan ujung paragraf jangan sampai ada huruf yang terlalu kecil atau gede juga perhatikan tanda baca. CV saya saat ini 3 halaman sudah cukup maksimal tampaknya tapi masih banyak space, kalau bisa jangan lebih dari 3 halaman. Sesuaikan hurufnya saja.
 
Tips untuk fresh graduate agar CV nya tidak terlalu kosong, masukan aktivitas kemahasiswaan atau sekolah seperti OSIS atau kegiatan lain. Kalau tidak ada ya tidak apa-apa tapi kalau ada sangat menambah nilai bagi HRD.
 
So selamat membuat CV. Agar lebih mudah sekarang sudah apply job online di jobsdb atau jobstreet. Bisa mencontoh dari itu. Good Luck.

Tuesday, 13 August 2013

Responsible Parents

Kemaren nonton MT, The Golden Way alias pak Mario Teguh which is sebenernya jaman dulu gak terlalu hobby nonton motivational talks. Why? I think it's too depressing hehe. But since si mas hubby demen jadilah gw kebawa-bawa demen nonton, kebeneran pas nonton temanya cukup masuk akal jadi gak terlalu depressing hehehe.

Episode kemarin itu, lupa juga tentang apa. Yang pasti ada cewe seorang guru honorer *kalau gak salah, dia nanya sama pak MT, ortunya udah gak gawe, usianya juga memang di atas 50 tahun dan dia membebankan biaya hidup dan biaya sekolah anak-anaknya ke si cewe itu *yang pasti anaknya dong dan kakaknya yang paling besar dengan alasan sudah bekerja. Dia nanya, apakah kalau dia pasang tarif sebesar-besarnya untuk les tambahan anak-anak gpp? karena untuk menutupi biaya tanggungan keluarganya. Well as usual I get bored jadi gak nonton sampe selesai. Kalau gak salah pak MT bilang, sebagai anak kalau tidak sanggup harus bilang sama orang tua nya, lagipula itu bukan tanggung jawab seorang anak.

Menurut gw juga gak fair, kalau ortu yang secara fisik dan mental masih mampu untuk membiayai keluarganya kenapa harus membebankan anak. Kalau misal dia merasa kebanyakan anak kenapa dulu gak dipikir dan direncanakan, bukannya pemerintah udah gembar-gembor KB bahwa 2 anak itu cukup hehehe. Kecuali kalau ortu tsb sudah gak mampu secara fisik dan mental ya barulah biasanya anak yang sudah bekerja yang jadi tulang punggung keluarga. Kalaupun memang ortu butuh bantuan finansial kepada anaknya, itu boleh dan sah saja tapi tidak 100%.
 
I always proud to my parents even they are not perfect as I am. Mereka gak pernah nuntut apa-apa, even udah kerja gw pengennya bisa support their life well not 100% maybe. Salut juga sama low worker yang support their parents kaya office boy, supir dll. They are thougher than us. Sebagai orang tua udah wajib menyekolahkan anaknya minimal sampe tamat SMA, idealnya sampai selesai kuliah. Nah setelah itu barulah mereka boleh melepas anaknya. Meski secara logika, kita gak mungkin lepas dari ortu gitu aja. Even udah makmur, maksud gw meski kadang anaknya udah sukses kaya, punya rumah mobil dan lainnya, kita gak bisa jauh-jauh dari orang tua. Tapi minimal sebagai anak udah bisa menghidupi diri sendiri.

Thursday, 1 August 2013

Regarding the Project

Mumpung senggang mari nge-blogging setelah sekian lama tampaknya. Yap mengenai the project which has been cancelled by me. Saya gak akan cerita terlalu detail mengingat memang ini secret project *macam agent CIA :D. Tapi kalau dari clues nya pasti udah tau. Dan saya juga jadi bingung mau cerita dari mana.
 
Okay several months ago ada lowongan tuh dari search engine terkemuka di dunia *pasti tau dong. Project Indonesian Language, intinya sih kerjaan saya kurang lebih cek data bahasa Indonesia ya seperti itu lah. Kebeneran di kantor kodok itu, saya udah lumayan empet, mulai dari si konsultan ganteng tercinta yang udah jarang dateng dan kasih kerjaan, banyak kodok baru yang manner nya susah diatur, keidealisme saya *bohong ini, mengenai magabu itu tidak baik bagi kesehatan jiwa karir profesional *settt, dan lain sebagainya. Intinya saya kurang bahagia *lagi-lagi ya. Tapiiii, saya sudah meniatkan diri, at least I will work a year and I did it. Ya sudah bergabung lah saya lebih awal dengan si project geje ini. Kenapa? karena awalnya sempet di cancel ini project.
 
Sebenernya saya gak terlalu ngarep dan over optimist mengenai si project yang satu ini, saya cuma diwawancarai by phone oleh seseorang yang mengaku manager di Jepang sana. And I got accepted. Awal Mei ternyata si company ini hired vendor atau lebih tepatnya dikatakan outsourcing untuk merekrut 5 team dan 1 manager untuk based yang di Indonesia. Ok setelah beres nego dan lainnya yeah well I still keep waiting. Ujug-ujug as in tiba-tiba akhir Mei si Japan girl ini bilang saya harus mengikuti training di Singapore yang mana itu hari Kamis dan kita ke Singapore Minggu depannya. Hmm, saya sih teuteup berusaha calm karena pengalaman kerja di masa lalu. Anehnya, kita musti beli tiket sendiri dan booking hotelnya dulu dengan lain kata pakai uang sendiri dulu baru kemudian reimburse. Hmm, atas dasar keanehan ini saya menghubungi kandidat lain soal ini. Yang lain berhubung pengalaman minim dan fresh graduate, excited luar biasa. Saya sih gak mau pergi kalau gak dibeliin tiket karena gak ada budget untuk itu. Yeah well uang sih ada tapi kalau ternyata ditipu bagaimana. Salah satu kandidat meyakinkan bahwa Rep Office di Indo sudah confirmed mengenai Project ini. Okay, tapi saya tetep keukeuh minimal dibeliin tiket perginya dulu deh, nanti sampai sana baru bisa rempug lagi.
 
Nah soal paspor nih agak ragu juga seminggu bisa selesai *seperti yang sudah dicurcolkan di blog mengenai paspor bbrp waktu lalu. Akhirnya saya propose lagi karena memang trainingnya harus di awal Juni itu, bahwa kalau paspor belum jadi, I might cannot go to Singapore. Ya rugi sih tapi gak mau ngarep terlalu lebay takut jatohnya kecewa. Akhirnya saya training di Jakarta office dan masih lanjut proses paspor takutnya dibutuhkan dan memang udah niat mau bikin dari kapan hari. Paspor selesai saya pun ya resmi kerjaan baru. Setelah nego kantor lama ya udah beres lah.
 
Oh iya sebenernya keganjilan gak sampai disitu, ternyata si vendor A itu kerjasama lagi sama vendor B di Indonesia tepatnya di kota Bandung karena si vendor A yang terletak di China itu tidak punya Rep Office di Indo. Ok, yang aneh kita musti sign kontrak di Bandung while project is in Jkt and all of us are living in Jkt. Akhirnya gak jadi dan dikirim by mail. Kedua ada yang salah kirim kontrak, ketuker ceritanya, fatal gak tuh.
 
Yang lucu setelah 2 minggu jalan ini project, si vendor dengan cengar-cengir dan ketawa ketiwi, bilang bahwa salary kita bulan ini will be paid next month on 25th. Alasannya, prosesnya ribet kan dari Cina ke Amrik ke Cina ke Indo. Hmmm, gak masuk akal sih. Setau saya yang kemarin sedikit kenalan sama finance, untuk proses salary payment itu maksimal 2 minggu atau 10 hari kerja. Awalnya di kantor kodok itu juga saya digaji tanggal 5, itungan absennya 1 sd 30/31. Menurut saya itu kelamaan karena staffnya juga cuma 20 orang. Kalau sigap, HRD itu udah prepare sehari atau 2 hari sebelum akhir bulan untuk absen jadi nanti pas akhir bulan atau tgl 1 pagi ya jam 10 11 gitu udah bisa revisi dan selesai hitung. Kasih Finance direview sehari, approval bos, besoknya tgl 3 udah bisa transfer kan.
 
Secara logika *halah, kita rugi 4 hari karena most common company paid on time. Yeah well kalau memang butuh waktu itu gak masalah tapi sampai 25 days, oh come on. Does not make any sense. Semua protes tapi ya lagi-lagi ngalah. Ternyata ngalahnya mereka itu adalah range gaji yang beda sampai 3 kali lipat padahal pengalaman baru 2 tahun. Waw pengalaman 5 tahun saya dihargai apa ya, cireng? Padahal info awalnya adalah semua gaji team staff itu sama, taunya beda-beda, even yang fresh graduate aja beda. Tidak hanya saya sendiri, salah satu co worker saya juga mengalami hal yang sama, bahkan dia belum setuju nominal gaji, si vendor udah main bilang iya aja. Kacau.
 
Lucunya saya awalnya nego, saya bisa tunggu sampai kalian transfer salary tanggal 10 di bulan berikutnya. Mereka bilangnya, dont worry, taunya akhirnya sama. Malah ada notes kalau ada perubahan akan diberitahu, berarti tidak meyakinkan kan. Akhirnya mending saya gak usah lanjut. Makan ati juga tugas sama gaji beda 3 kali lipat. Mereka sih cuma bujuk, ini perusahaan terkenal loh, ini perusahaan gede loh ya tapi kalau gak profesional ngapain. Gak nyari nama, percuma kerja di pertamina tapi gak betah alias stress *idealisme dan motto hidup *halah.
 
Akhirnya decided to leave the project. After that masih aja vendor salah kirim dokumen haha lucu banget. Udah panik disana, dikira mereka saya mungkin gak akan bilang ke team yang lain, ya tentu saya bilang. Pake acara disogok ratusan ribu biar dokumennya langsung dikirim balik hehe padahal ongkos tiki nya cuma 20 ribu. Hmm ya sebenernya banyak banget yang mau dicurcolkan tapi lupa juga saya mengingat udah bbrp minggu lalu.

God is fair and rezeki si dede juga ya, I got the new one, just started few weeks ago. Hmm, admin lebih ke GA like I said before, kantornya sepi juga macam jaewonnnddd :p. Ya sutra lah lumayan sambil nunggu final decision si mas will move to Bandung asap huhu kangen berat sama Bandung. Wish three of us luck always.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...