Friday, 16 August 2013

Did you ever so "lebay" in SocMed that might disturb your friends?

Jawabannya I did. Sosmed mulai digandrungi sejak jama Friendster hmm taun berapa ya? Waktu saya kuliah, 2004/5 lalu beralih ke Facebook, Twitter, Instagram, Path dan lain sebagainya. Sebagai penggila sosmed, saya hampir punya semua account nya dan masih aktif semua. Cuma memang 2-3 tahun belakangan ini memang gak mau terlalu lebay. Mungkin ukuran lebay menurut orang-orang bisa berbeda-beda. Menurut saya sih, lebay itu yang post di facebook setiap hari beberapa jam sekali karena udah agak lewat ya, saya juga masih update terus taun 2009 cuma semenjak 2011 an gitu kayanya udah agak males untuk status.
 
Nah setelah diciptakan twitter, mulailah orang berkicau dan "nyampah" sesuka hati termasuk saya hingga saat ini, mungkin gak selebay dulu ya tapi kalau lagi kesel pengen ngeluarin uneg-uneg dan lagi mati gaya atau nunggu biasanya saya agak nyampah di twitter. Dari taun 2009 jumlah tweet saya adalahhhhh hampir 16 ribu hehehe. Banyak sih tapi yang sampai puluhan ribu juga banyak *banget. Buat status atau ocehan gak jelas saya lebih milih di twitter karena memang udah tempatnya dibanding facebook.

Untuk facebook saya masih suka update foto atau share link yang menurut saya cukup penting. Lalu instagram kadang-kadang aja upload foto. Nah yang baru adalah Path, intinya sama aja sih dengan FB and I decided gak mau terlalu heboh di Path sampe tidur dan bangun aja update hehe. Ya sesekali aja update karena emang lagi heboh Path belakangan ini.

Nah ngomong-ngomong soal lebay nih, I do lebay on twitter few years ago until I realized some of my friends unfollowed me. Tapi ya gpp itu kan hak mereka, mungkin tweet saya mengganggu timeline mereka. Saya juga belakangan ini agak terganggu dengan beberapa account twitter. Kesannya kultwit alias kuliah twitter, kalau macam seleb atau motivator seperti bapak MT mungkin ok ya. Enaknya twitter, ada tombol mute, jadi kalau "berisik" di mute aja. Di twitter juga saya gak cari follower *macam artis, jadi ya terserah mau decided unfollow dan gak follow terlalu banyak. Twitter tempat ideal aja untuk mengungkapkan statement singkat. Facebook juga kalau merasa terganggu bisa di block like I used too hehehe.
Nah kalau Path nih agak beda berhubung baru juga agak ribet dan gaptek. Kemarin salah satu teman saya tag foto rumah dia dengan status yang menurut saya kurang penting. Banjir dong notifikasinya. Saya bercandain aja, ini apa pula saya di tag. Jawabannya lucu deh, sorrry tag acak. Hmmm, maksudnya dia mungkin mau menunjukkan rumah barunya dia ya hehe. Saya bilang, tolong un tag dong, jawabannya lebih lucu, sorry gak tau caranya, wayahna weh ya. Wayahna itu bahasa sunda artinya hmm apa ya semacam, ya udah deh. Lalu dengan bercanda nih, saya bilang, hadeuh lain kali jangan ya nak. Eh dibales lucu lagi nih, ya udah lah tinggal delete aja gitu aja kok repot. Widih saya kan gak mau jadi orang yang memang ada, karena keganggu dikit aja langsung delcon. Lagipula saya juga komennya juga standar sambil bercanda. Mungkin saya lebay tapi kalau tag ucapan ultah, lebaran, dll atau foto undangan kawin, OK. Tapi ini foto rumah dia dan status yang sama sekali gak penting, and the thing is, she is not my close friend at all. Mungkin kalau temen deket masih saya bercandain. Dan ada juga yang komplen.

Harusnya sih kalau gitu, saya udah delete post nya lalu post ulang lagi aja ya. Ya saya sih reply komennya dia bahwa kalau tag jangan sembarangan, apalagi hal yang gak penting. I def will remove her from my list hehehe, bukannya gitu dia juga balesannya gak enak banget, cuma bilang sorry, apa kek. Lain kalau broadcast, tinggal dihapus aja kecuali emang ada orang yang broadcast tiap hari mungkin ganggu. Maybe I am over reacted tapi biar tau aja dan emang sih setelah saya pikir-pikir, mentang-mentang orang itu artis jadi lebay *banget. So have you ever felt so lebay in social media that might disturb you friends?

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...