Thursday, 1 August 2013

Regarding the Project

Mumpung senggang mari nge-blogging setelah sekian lama tampaknya. Yap mengenai the project which has been cancelled by me. Saya gak akan cerita terlalu detail mengingat memang ini secret project *macam agent CIA :D. Tapi kalau dari clues nya pasti udah tau. Dan saya juga jadi bingung mau cerita dari mana.
 
Okay several months ago ada lowongan tuh dari search engine terkemuka di dunia *pasti tau dong. Project Indonesian Language, intinya sih kerjaan saya kurang lebih cek data bahasa Indonesia ya seperti itu lah. Kebeneran di kantor kodok itu, saya udah lumayan empet, mulai dari si konsultan ganteng tercinta yang udah jarang dateng dan kasih kerjaan, banyak kodok baru yang manner nya susah diatur, keidealisme saya *bohong ini, mengenai magabu itu tidak baik bagi kesehatan jiwa karir profesional *settt, dan lain sebagainya. Intinya saya kurang bahagia *lagi-lagi ya. Tapiiii, saya sudah meniatkan diri, at least I will work a year and I did it. Ya sudah bergabung lah saya lebih awal dengan si project geje ini. Kenapa? karena awalnya sempet di cancel ini project.
 
Sebenernya saya gak terlalu ngarep dan over optimist mengenai si project yang satu ini, saya cuma diwawancarai by phone oleh seseorang yang mengaku manager di Jepang sana. And I got accepted. Awal Mei ternyata si company ini hired vendor atau lebih tepatnya dikatakan outsourcing untuk merekrut 5 team dan 1 manager untuk based yang di Indonesia. Ok setelah beres nego dan lainnya yeah well I still keep waiting. Ujug-ujug as in tiba-tiba akhir Mei si Japan girl ini bilang saya harus mengikuti training di Singapore yang mana itu hari Kamis dan kita ke Singapore Minggu depannya. Hmm, saya sih teuteup berusaha calm karena pengalaman kerja di masa lalu. Anehnya, kita musti beli tiket sendiri dan booking hotelnya dulu dengan lain kata pakai uang sendiri dulu baru kemudian reimburse. Hmm, atas dasar keanehan ini saya menghubungi kandidat lain soal ini. Yang lain berhubung pengalaman minim dan fresh graduate, excited luar biasa. Saya sih gak mau pergi kalau gak dibeliin tiket karena gak ada budget untuk itu. Yeah well uang sih ada tapi kalau ternyata ditipu bagaimana. Salah satu kandidat meyakinkan bahwa Rep Office di Indo sudah confirmed mengenai Project ini. Okay, tapi saya tetep keukeuh minimal dibeliin tiket perginya dulu deh, nanti sampai sana baru bisa rempug lagi.
 
Nah soal paspor nih agak ragu juga seminggu bisa selesai *seperti yang sudah dicurcolkan di blog mengenai paspor bbrp waktu lalu. Akhirnya saya propose lagi karena memang trainingnya harus di awal Juni itu, bahwa kalau paspor belum jadi, I might cannot go to Singapore. Ya rugi sih tapi gak mau ngarep terlalu lebay takut jatohnya kecewa. Akhirnya saya training di Jakarta office dan masih lanjut proses paspor takutnya dibutuhkan dan memang udah niat mau bikin dari kapan hari. Paspor selesai saya pun ya resmi kerjaan baru. Setelah nego kantor lama ya udah beres lah.
 
Oh iya sebenernya keganjilan gak sampai disitu, ternyata si vendor A itu kerjasama lagi sama vendor B di Indonesia tepatnya di kota Bandung karena si vendor A yang terletak di China itu tidak punya Rep Office di Indo. Ok, yang aneh kita musti sign kontrak di Bandung while project is in Jkt and all of us are living in Jkt. Akhirnya gak jadi dan dikirim by mail. Kedua ada yang salah kirim kontrak, ketuker ceritanya, fatal gak tuh.
 
Yang lucu setelah 2 minggu jalan ini project, si vendor dengan cengar-cengir dan ketawa ketiwi, bilang bahwa salary kita bulan ini will be paid next month on 25th. Alasannya, prosesnya ribet kan dari Cina ke Amrik ke Cina ke Indo. Hmmm, gak masuk akal sih. Setau saya yang kemarin sedikit kenalan sama finance, untuk proses salary payment itu maksimal 2 minggu atau 10 hari kerja. Awalnya di kantor kodok itu juga saya digaji tanggal 5, itungan absennya 1 sd 30/31. Menurut saya itu kelamaan karena staffnya juga cuma 20 orang. Kalau sigap, HRD itu udah prepare sehari atau 2 hari sebelum akhir bulan untuk absen jadi nanti pas akhir bulan atau tgl 1 pagi ya jam 10 11 gitu udah bisa revisi dan selesai hitung. Kasih Finance direview sehari, approval bos, besoknya tgl 3 udah bisa transfer kan.
 
Secara logika *halah, kita rugi 4 hari karena most common company paid on time. Yeah well kalau memang butuh waktu itu gak masalah tapi sampai 25 days, oh come on. Does not make any sense. Semua protes tapi ya lagi-lagi ngalah. Ternyata ngalahnya mereka itu adalah range gaji yang beda sampai 3 kali lipat padahal pengalaman baru 2 tahun. Waw pengalaman 5 tahun saya dihargai apa ya, cireng? Padahal info awalnya adalah semua gaji team staff itu sama, taunya beda-beda, even yang fresh graduate aja beda. Tidak hanya saya sendiri, salah satu co worker saya juga mengalami hal yang sama, bahkan dia belum setuju nominal gaji, si vendor udah main bilang iya aja. Kacau.
 
Lucunya saya awalnya nego, saya bisa tunggu sampai kalian transfer salary tanggal 10 di bulan berikutnya. Mereka bilangnya, dont worry, taunya akhirnya sama. Malah ada notes kalau ada perubahan akan diberitahu, berarti tidak meyakinkan kan. Akhirnya mending saya gak usah lanjut. Makan ati juga tugas sama gaji beda 3 kali lipat. Mereka sih cuma bujuk, ini perusahaan terkenal loh, ini perusahaan gede loh ya tapi kalau gak profesional ngapain. Gak nyari nama, percuma kerja di pertamina tapi gak betah alias stress *idealisme dan motto hidup *halah.
 
Akhirnya decided to leave the project. After that masih aja vendor salah kirim dokumen haha lucu banget. Udah panik disana, dikira mereka saya mungkin gak akan bilang ke team yang lain, ya tentu saya bilang. Pake acara disogok ratusan ribu biar dokumennya langsung dikirim balik hehe padahal ongkos tiki nya cuma 20 ribu. Hmm ya sebenernya banyak banget yang mau dicurcolkan tapi lupa juga saya mengingat udah bbrp minggu lalu.

God is fair and rezeki si dede juga ya, I got the new one, just started few weeks ago. Hmm, admin lebih ke GA like I said before, kantornya sepi juga macam jaewonnnddd :p. Ya sutra lah lumayan sambil nunggu final decision si mas will move to Bandung asap huhu kangen berat sama Bandung. Wish three of us luck always.

2 comments:

Evi Sri Rezeki said...

Kalau dari ceritanya, emang mending keluar aja sih, Put. Perusahaan besar itu pasti profesional, enggak mungkin kayak gitu deh!

Puti said...

iya betul, gw dan temen yang resign yakin OS nya licik hehehe, ya gpp lumayan lah bwt experience ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...