Tuesday, 24 September 2013

Being Adult Being Parents

Menjadi dewasa menjadi orang tua tentu gak gampang and sometimes it's scary, kinda boring, less of "fun" dan lain sebagainya. Proses dewasa itu seiring dengan bertambahnya waktu dan umur. My age is 28 hehehe, will be a mom soon, amin. Dulu gw pikir jadi orang tua itu seperti orang tua kita, kalem, bijaksana, pasti berkorban atau mengalah dengan anaknya, jarang marah-marah dan lain sebagainya. Makanya pola pikiran 3-4 tahun yang lalu bikin gw gak siap married. Entahlah dulu ragu aja dan siap gak ya, selalu pertanyaannya seperti itu. Ternyata setelah siap emang jalannya buat married ya lancar *tentu gak selancar jalan tol karena yang namanya godaan kawin itu ada.

Mungkin orang jaman dulu includ our parents cepat dewasa karena cepat menikah. Angkatan nyokap gw rata-rata married umur 18-20 an. By the time she was 28, mungkin gw juga udah lahir, anak nya udah 3 aja, tapi ada juga temen gw yang udah beranak 3 ekor hahaha *kucing kali put. Gw perhatiin ada plus minusnya married di usia 25 an bahkan banyak juga yang married pas kuliah. Plusnya, anak mereka udah 3-4 tahun bahkan udah ada yang SD, kayanya udah gak terlalu repot ngurus baby balita, while me will be started having baby next year. Yang mau back to work starting again their career juga bisa karena umurnya masih di bawah 30. I decided to get married last year and married few months ago karena memang udah siap dan gak sanggup hidup sendiri lagi ahaha. Umur udah cukup, tabungan udah ada, kerja juga, udah direstui so what are you waiting for. I had a wish before pengen cepet punya baby and it came true *alhamdulilah meski pas awal married rencana punya baby nya sbnrnya akhir taun tapi ya the faster is better karena masih bisa dibantuin nyokap hehe.

Gw juga melihat beberapa perilaku yang seumuran yang masih gak siap married entah karena gak ada pacar, atau masih childish atau trauma pacaran atau terlalu pilih-pilih dan lainnya. Kadang mereka juga berprilaku kaya abg hehe, gak berarti mereka gak dewasa, di balik ke-childish-an seseorang, mereka pasti punya sisi kedewasaan. What I mean to say, masih demen hangout kesana kemari, teriak-teriak kalau ada super junior, nyamperin ke bandara buat ketemu idola nya, re-run dvd sampe semaleman. I dunno my time buat gituan *halah kayanya udah lewat hehe. Mungkin perilaku mereka begitu karena dulu mereka gak boleh main sama ortu nya for instance atau terlalu sibuk belajar atau lainnya. Gw dikasih ijin maen itu SMP, waktu SD ya totally under parents supervision lagian dulu gak banyak mall kaya sekarang. SD ya sebatas kerja kelompok sambil main, ya kadang emang main ke rumah teman itu juga orang tuanya responsible antar anak-anak dari sekolah ke sekolah lagi atau bahkan ke rumah. SMP mulai naik angkot dan mulai sering maen ya nonton bioskop aja atau ke acara di balai kota yang dulu sering banget ada acara begituan atau ke gor saparua nonton acara musik hehe. Jam malemnya itu magrib udah kudu ada di rumah entah nanti dijemput di rumah temen atau gimana. SMA mulai boleh pulang malem dengan catatan gw kasih tau mau pergi ke acara apa, sama siapa, dan pulang perginya diantar atau bahkan dijemput. Ya palingan cuma acara bazaar sekolah yang jaman baheula mah ngetop pisan hehehe.

Kuliah ya udah sedikit longgar, mulai pacaran pulang malem tapi ya tetep jam 9 ditelponin, dimana pulang jam berapa hehehe namanya ortu. Nah pas kerja justru gw males banget kalau diajak jalan di hari kerja senin sd kamis, kalau jumat ok lah hayu. Gak tau ya kaya berasa cape aja kecuali kalau sesekali makan. Ya gimanapun, if we still are under the same roof with our parents, we should follow their rules. That's why coba deh nge-kos, hidup sendiri belajar mandiri. Makanya kadang suka heran sendiri, ko bisa seumuran tapi perilaku kaya anak SMP, ya ngejar artis kpop kaya orang kesurupan ya apa. Emang banyak juga emak-emak yang berperilaku seperti itu tapi biasanya kalau udah jadi ortu udah automatically dewasa dengan sendirinya.

Kebeneran gw sama laki gw bukan tipe orang yang super freak gila maen, lately we are super fun just watching dvds on malming, banyak banget yang ngeluh kayanya kalau gak keluar malming gak afdol, hmm, that's why I against married in young age, belum puas maen baru punya baby beberapa bulan udah komplen "gak bisa malmingan niiiii" hmmm, ya itu sebenernya manusiawi cuma kan refreshing gak musti malem, bisa siang jalan-jalan atau hari minggu just like grocery shopping can be fun. Tapi yang normal desperado cari pacar serius dikawinin juga banyak *my age. Karena mereka takut udah keenakan sendiri udah lupa dan males kawin. I dunno I think every person should get married cos we can't live alone and do you wanna live with your parents forever, hmm enggak kan. Udah banyak banget includ di kantor wanita-wanita yang nyaman di usia 35-40 tenang-tenang aja gak married apalagi yang punya kerjaan dengan gaji yang ok, biasanya mereka mencibir pria yang mendekati yang cuma kerjaannya apa gajinya sekian.

I am not saying that you're meeting guy today, next week dating, in three months you're getting married. Memilih pasangan itu harus yang tepat dan banyak juga yang "ih ngapain gw diajak hidup susah kalau gw bisa happy sendiri", well life is a choice but I think I just have old fashioned way bahwa we should get married. Selama si lalaki mau berusaha, punya kerjaan dan penghasilan tetap ya gpp juga sih kalau si istri yang punya penghasilan lebih gede. Hari gini ya. Karena kalau kelamaan nunggu, hmm gak tau deh, pernah ada yang bilang, gw itu terlalu mikir jauhhh ke depan :D. If you married at 35, kalau langsung punya baby that's great, it means by the time your 50, anak mu masih abg loh belum kuliah, usia produktif sisa 5-8 taun an. Kalau masih nunggu lagi waahh, you want to have 10 years old boy by the time you're 70 udah sepuh gitu.

I also wonder, temen-temen gw yang hamil umur 25, is it hard as me? kayanya badan gw ko berasa tua bener, mungkin mereka lebih fresh kali ya, temen gw yang married muda bilang, enak married muda trus hamil umur 22 an, masih seger apalagi punya balita is exhausted terutama yang hiperaktif, kudu ngejar kesana kemari while age 30 is not the same as age 20. Tapi ya masih pas aja married setelah umur 25, yang penting sebelum umur 30 an. Udah wareg lah maen kesana kemari, kerja di beberapa perusahaan, bersenang-senang :D. Ya tapi jadi orang tua juga gak sejaim yang dibayangkan apalagi yang masih muda-muda, seperti ngobrol sama temen sekolah sendiri, just be your self but wiser. Karena seperti yang gw bilang, pemikiran awal menjadi orang tua kaya nyokap gw yang sangat wise jaim dll sebagainya ternyata tidak. Ya tetep koleksi dvd smallville dan menontonnya, pulang kantor telat-telat karena emang pengen santai padahal kalau pemikiran kita mah emak-emak pulcep karena udah pengen ketemu anak, keluyuran malem sama temen kantor *gak boleh terlalu sering tapinya nanti di ultimatum suami haha. Ya seperti menjalani hidup biasa aja cuma ada anak suami kudu diperhatiin, that's it.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...