Friday, 13 September 2013

Mengenai Menabung

Baru aja temen curcol di grup wasap, dia putus sama cowonya padahal udah rencana merit taun depan dan udah nabung juga. Pacarannya belum setaun sih, dan entah juga kenapa alasan putus. Anyway gw gak akan ngomongin temen gw itu, gw mau ngomongin soal nabung. Ya kalau nabung mah gak ada salahnya kan, bukannya kita udah diajarin nabung dari SD. Mau sedikit nyombong, I am quite success for saving thing *mungkin karena gw orangnya itungan *hahaha buka kartu.
 
The thing is, dia itu nabungnya berdua sama cowonya. Oalah kalau itu emang beda lagi urusannya. Dia bilang sih uangnya dia dibalikin, nice girl. That's the right thing. Emang kalau urusan duit sangat sensitif, jangankan duit barang aja bisa ditagih *ups. Kalau emang belum resmi sebagai suami istri, mending dipisahkan aja. Sah-sah aja nabung untuk persiapan nikah malah bagus tapi ya itu resikonya kalau gak jadi *yasalam. Kalau pun emang biasanya pihak laki gak mau ribet, biasanya cowo ngasih mentahnya dan cewe yang urus, better open new account at bank, kalau bisa jangan pake atm, kalau dikasih juga gunting aja hehe biar gak kepake. Jadi track recordnya jelas, jangan sekali-kali nyampur ama duit sendiri *pusing nantinya, gw pernah nyampurin duit sendiri + tabungan + petty cash kantor *bisa gila.
 
Balik lagi soal nabung, like I said before and over and over hehe, nabung udah sejak jaman sekolah. Dulu nabung ya iseng buat beli mainan, pernak-pernik atau sekedar hang out kemana. Pernah juga buat ngerayain sweet seventeen, dibonding, pas kuliah presepsinya ya beda, buat beli kamus, bayar wisuda, dan lainnya.
 
Udah beres skripsi udah malu minta duit, pake tabungan sendiri kebeneran emang dari 2006 udah kerja freelance jadi selalu ada cadangan duit. Ya kecuali kalau emang kepepet banget. Jaman off kerja juga gw save gaji terakhir untuk survival sampe dapet gaji berikutnya di kerjaan baru. Karena waktu akhir kuliah ceritanya pacaran serius, emang jangka pendek nya waktu official kerja dalam tujuan menabung adalah biaya kewong tapi ya tabungannya flexible, kalau misal ada urgent bisa dipake, kaya biaya berobat yang gak murah juga atau mendadak ada konser maroon 5 hahaha *boleh dong. Dan ceritanya lagi, I was in 5 years relationship and we were done. Tapi si tabungan itu karena emang ya punya gw sendiri jadi begitu selesai, gw pake duitnya *sedikit buat liburan haha dan emang sempet kepake juga sama few things tapi ya selalu ditambal ke target nominal awal.

Emang katanya kalau belum jadi suka pamali kaya yang beli rumah, bikin tabungan berdua dan lain. Mungkin secara logikanya sih kan belum resmi nah kalau gak jadi ribet urusan belakangnya. Jangankan yang belum resmi yang resmi aja kadang masih cek cok hahaha.

4 comments:

Evi Sri Rezeki said...

Belum pernah punya tabungan berdua sama pacar. Rasanya aneh aja sih :D

Puti said...

iya better not...kalau pun iya seperate or new account biar track record nya jelas kalau bisa sih tentukan nominal untuk saving jadi tinggal dibagi dua kalau *ketok meja, gak jadi ya..tapi better masing2 deh

indra gunawan said...

Setuju ama loe put..

Anonymous said...

thanks indra (puti)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...