Monday, 27 January 2014

C-Section



C-Section atau operasi Caesar dilakukan saat melahirkan jika kondisi ibu tidak memungkinkan untuk melahirkan secara normal, contohnya: sungsang, plasenta plavia eh apa namanya plasenta yang nutup jalan lahir, bukaan gak maju-maju, gagal induksi, ibu mempunyai histori penyakit yang membahayakan tapi ada juga yang memilih Caesar karena tanggal cantik atau memang takut melahirkan normal, dan lain sebagainya.

Jujur aja, saya juga agak sedikit parno lahiran normal kontraksi sampe belasan puluhan jam, ngeden, kalau gak berhasil ngeden digunting dan akhirnya dijahit tapi ya emang to be a mom harus disiapkan mental bahwa hamil itu challenging dan melahirkan itu sakit. Kemarin karena sungsang posisi kaki dan tangan di jalan lahir makanya I prefer c-section. Setelah tanya-tanya temen-temen yang Caesar juga karena sungsang suggest untuk operasi aja karena banyak juga kasusnya udah pembukaan trus mentok, diinduksi masih gak brojol akhirnya operasi juga, sakitnya dobel.

Jadi bagaimana rasanya operasi Caesar? Hmm ngilu to the max pasca operasi tapi alhamdulilah after almost a month, I am fine meski parno *teuteup ya, takut kenapa-napa. Jadi hari sabtu itu saya kontrol ke dokter dan karena sungsang saya minta operasi ke dokter, si padok bilang hari Senin aja *oh ok Senen lusa ya, si hubby langsung pucat pasi mukanya hehe. Hari minggu saya cek lab *darah urine dan lainnya. Setelah hasil lab keluar tadinya mau nunggu dokter tapi karena gak boleh masuk sama satpam akhirnya masuk UGD oh iya tetep ya lupa, Senin subuh saya keluar flek *yes it means si dede emang udah siap mau brojol as I wish pengen lahiran di bulan Desember since kalau Januari cepet tua alias ultahnya duluan hehe.

Di UGD, periksa standar, periksa denyut dede nya juga lalu cek dalem *ouch. Since udah pernah USG vaginal jadi pas cek dalem itu ya ngilu dikit hehe. Result gak ada pembukaan dan saya pun langsung masuk ruang bersalin. Di ruang bersalin, diperiksa lagi denyut dede bayinya pakai alat yang lebih canggih entah namanya dan kalau dedenya kerasa gerak, saya harus pencet tombol supaya ketauan juga gerakan bayinya. Setelah itu dokter kandungan dan internis datang buat periksa lalu bilang operasinya besok pagi atau siang jadi langsung rawat inap aja lagipula udah flek. Saya di suggest untuk di uap karena ada histori asma, saya pun di infus dan dikasih oksigen pakai selang. Oh ya detak jantung si dede nya diperiksa lagi karena ada kontraksi juga meski sedikit.

Sorenya masuk kamar kelas 2 karena kelas 1 penuh, suster bilang kalau mulesnya makin menjadi harus dikasih tau. Waktu malemnya emang makin sering mules sih dan bilang suster tapi katanya selama air ketuban belum pecah gpp lagian emang jadwal ops nya besok tapi makin malem wuihhh ko makin kerasa ya, akhirnya jam 11 an saya cek dalem lagi *ouch dan yang ini ngiluuuuuuu *hiks, eh ternyata udah pembukaan 5 *whattt jadi usg screen liat posisi bener gak kaki di bawah karena kalau pantat masih bisa normal. Setelah usg bidannya cek dalem lagi *another, ouch hari itu tiga kali cek dalem ya hehe. Akhirnya bidan tanya dokter apa harus operasi saat itu juga atau gimana.

Ya resultnya operasi saat itu juga, akhirnya di uap dulu lalu dipasang kateter yang gak terlalu berasa karena udah cek dalem 3 kali haha, dicukur bagian yang mau di operasi, buka semua asesoris yang nempel di badan dan ganti baju. Udah selesai, saya pun diboyong ke ruang bedah *masih belom berasa deg-deg an loh *ahahah si puti emang parah kebangetan berdarah dinginnya :p, ada misua and bonyok, minta doa restu lalu masuklah ke ruangan *berasa greys anatomy haha. Pindah kasur *hadeuh kenapa gak diangkat aja, udah mules suruh geser-geser hehe. Lalu jreng jreng jreng, ada si pak dokter yang nanya kapan terakhir makan, lalu tiba-tiba mual karena entah disuntik apa dan sempet muntah tapi masih di mulut lalu dokter anestesinya bilang, dimulai ya bu, gak sampe 3 detik langsung pingsan gak inget apa-apa.

Tiba-tiba kebangun denger suara salah satu mesin di ruang bedah, mata melek, badan belum bisa gerak tapi berusaha ngegerakin tangan kaki. Nah rada deg-degan karena berasa kaya eureup-eureup tau gak kalau lagi tidur dan susah bangun takut gak bangun lagi tapi gak lama ada si hubby dan nyokap katanya udah subuh *wahh tadi operasinya jam 1 malem hehe. Kurang lebih setengah jam kemudian akhirnya saya bangun meski masih fly *halah karena obat bius kali ya dan dehidrasiiiiii, haus banget pengen minum tapi gak boleh. Lalu dipindahin ke kasur pasien *kali ini gak geser sendiri haha kebayang kalau iya dan itu gak mungkin. Lalu akhirnya masuk kamar berasa gak enak karena bagian ms v, basah to the max. Ngilu tapi karena masih pengaruh obat di infusan jadi belum terlalu berasa lalu ngobrol blab la bla. Boleh minum tapi gak boleh banyak harus seteguk-seteguk - -“ lalu dokternya dateng dibecandain, loh ko udah kemps perutnya kan operasinya nanti malem *jiah kebayang nunggu malem mah dok haha. Katanya gak boleh makan sebelum kentut tapi udah boleh minum susu. Oh iya dari subuh abis operasi belum liat bebi bala-bala yang dinamakan Safaniya Zaheera baru susternya bawa doi jam 9an buat nenen dan langsung hop nenen ternyata asinya udah ada hehe.

Ya begitulah pengalaman operasi kemarin, pasca operasi yang dirasakan adalah:
  1. Waktu masih diinfus, ngilunya belum terlalu maximum banget tapi setelah cabut infuse uwow, ngiluuu to the max. Belajar miring kiri kanan even takut apalagi ngegerakin pantat sampe pantat mati rasa dan mungkin tepos sedikit :p.
  2. Lepas kateter berarti kudu pipis sendiri, mamah takut, dan pertama kali mandi di kamar mandi tentunya dibantu suster wuahhh ngilu tapi waktu itu masih pasang infus. Oh ya mandi pertama setelah operasi dimandiin suster baru besok sorenya mandi di kamar mandi.
  3. Takut banget gerak banyak-banyak, kalau mau turun kakinya dibantu turunin *asa paralyzed *nauuzubileh, naek kasur juga, geser pantat pelan-pelan banget hiks, jalan kaya kura-kura * a very slow motion, ketawa batuk bersin pun ngilu jadi saya marahin orang-orang yang ngajak ketawa dan gak nonton yang lucu selama dir s *galak senggol bacok :p
  4. Hari rabu udah mulai jalan ke ruang bayi, kamis jalan-jalan lebih banyak lagi, jumat juga ke lantai atas *horay.
  5. Napas engap bukan sesak napas karena asma tapi sisa-sisa obat bius dan itu berasa sampe 2 minggu sampe di rumah juga susah tidur apalagi terlentang, alhamdulilah sekarang udah bisa meski masih rada kagok
  6. Susah kentut pup akhirnya pakai obat pencahar heuks apalagi masih minum obat penambah darah.
  7. Gampang cape mungkin karena baru sebulan ya, kemaren jalan kaki ke ruko udahnya asa cape, jalan juga masih selow belum bisa cepet-cepet, masih ngilu dikit-dikit oh ya fyi yang bikin ngilu adalah jaitan dalem kalau jaitan luar mah bagus segaris doing di atas ms v hehe.


Hmm apalagi ya, nanti ditambahin kalau inget yang pasti cukup sekali aku merasakannnn *lagu dangdut mode on :p, rawat inap di rumkit okeh karena gak enak dan mahalllllllll hehe, aminnn.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...