Saturday, 25 January 2014

Review RS. Al-Islam Bandung

Seperti yang sudah di-curcol-kan beberapa lalu, diantara pilihan asuransi untuk reimburse melahirkan antara hasan sadikin, sariningsih dan al-islam ya pilihannya cuma RSAI yang paling deket dan rekomendasi kaka ipar alias ponakan sendiri yang lahir di situ juga 2 orang temen yang juga sharing soal ini.

Akhirnya pas akhir Oktober pindahan ke Bandung langsung kontrol ke sini pindahan dari RS JMC di Jakarta. Bulan Oktober itu saya udah 7 bulan. Pilihan dokternya adalah dr. Anissa yang praktek hari Sabtu jam 2 siang soalnya si hubby masih di Jakarta dan dia balik ke Bandung Sabtu pagi. Kenapa pilih dokter ini, karena dokter cewe yang emang lebih comfortable since di Jakarta juga pilih dokter cewe even sebenernya gak masalah juga sih dokter cowo. Pernah liat juga di blog review ttg RSAI dan katanya si bu dokter ini yang cukup memuaskan.

Untuk biaya cek up di RSAI Cuma Rp 80,000 (30 admin, 50 dokter) yang pukul rata juga untuk poli lain. Cek-up nya pasti termasuk USG Cuma belum termasuk print foto yang agak ribet karena gak bisa langsung print foto di situ harus ke lab dan saya juga gak tau biayanya soalnya gak pernah print foto *waktu di JMC juga Cuma 2 kali aja.

Pemeriksaan oleh dr anissa cukup memuaskan, meski dia masih muda tapi penjelasan pas usg cukup detail dibanding dokter di jkt Cuma sayang mesin usg nya kayanya masih jadul jadi gak bisa periksa detak jantung bayi. Kekurangan lainnya yaitu ngantriiiiiiiiiii *lebay yang edan-edanan. Waktu pertama kontrol saya datang ke RS jam 12an sekalian jemput misua di travel, waktu itu dapet no 30 an dimana dokternya mulai praktek jam 2. Saya pikir palingan mungkin jam 4 stgh 5 an lah paling telat kebagian periksanya kaya waktu di jkt. Waktu itu karena nanggung jadi nunggu aja di rs sekalian solat makan dll. Taunya saya kebagian diperiksa pas magrib pemirsa --“ jadi ya Cuma nunggu 6 jam aja dan system rs juga gak membatasi penerimaan pasien, ngobrol sama pasien lain ada yang sampe nomor 60an *oh my kebagian jam 9 malem.

Waktu periksa kedua akhirnya diakalin agak pagian dan dapet nomor belasan *lumayan lah, lalu pulang ke rumah dan pergi jam 3an *bolak-balik. Tapi tetep jam berapa ya waktu itu diperiksanya, kalau gak salah jam 5 - -“. Akhirnya setelah misua resmi pindah Bandung, saya pun pindah dokter ke jadwal sabtu pagi, dr Sunardi yang lebih senior juga dan menangani ponakan saya lahiran. Lumayan bo gak terlalu ngantri lagipula kalau dari pagi paling siang juga beres jam 11-12 langsung maksi jalan-jalan dan pulang hehehe. Dokternya gimana? Enak, akhirnya milih dokter cowo juga, detail dan gak bikin tegang. Sama pak dokter udah mulai cek seminggu sekali karena udah Desember *horay.

Nah berhubung pas cek in 38 weeks, saya sungsang jadi saya memutuskan untuk operasi Caesar setelah tanya temen-temen yang operasi juga dan berhubung saya orangnya parno jadi ya udah pasrah aja mau Caesar atau normal yang penting sehat, semua selamet, sempurna si baby. Berhubung juga rencana operasi hari senin maka saya cek lab hari minggu dan memang kalau harus rawat inap hari itu juga bisa untuk preparation, karena hari minggu juga poli tutup makanya saya masuk UGD setelah hasil lab keluar ya lalu cek dalem dan belum ada bukaan oh iya pas paginya saya udah flek hehe berarti emang udah waktunya si dede brojol.

Di RSAI ada  4 kelas: kelas 1 sd 3 dan VIP. Untuk kelas 3 terdiri dari 5 pasien, kelas 2, 4 pasien yang Cuma dapet fasilitas kipas angin aja while kelas 1 itu 2 pasien dapet fasilitas ac dan tv, untuk VIP ya private room dapet sofa segala rupa. In result sih treatment dari kontrol hamil, beli obat, masuk UGD, ruang bersalin, operasi dan pasca ops so far memuaskan meski ya ada lah hal kecil yang kurang tapi gak masalah.  Great things there are:

1.       Dokternya kooperatif, ramah, susternya cukup telaten apalagi yang bantu mandiin di kamar mandi hari kedua pasca ops soalnya selang kateter udah dicabut jadi mau gak mau kudu jalan ke kamar mandi dan ngilu to the max.
2.       Setelah ops karena kembung susah kentut pup juga engap bukan sesak napas yang biasa akibat asma kambuh tapi lebih ke seperti ada yang ketahan di tenggorokan atau berasa masih ada sisa obat bius di paru-paru, susternya langsung kasih selang oksigen and it worked karena saya jadi gak bisa tidur, berbaring pun engap.
3.       Kebersihan lumayan ok, makanan juga on time dan menurut saya mah makanan rs enak-enak aja apalagi snack siang sore nya hehe.
4.       Suasana rs nya gak serem mungkin karena nuansa islami nya kental *spent new years eve there sambil nonton the avengers berdua sama misua :p

Untuk perkiraan biaya nya adalah sbb:
1.       Kamar kelas 2 Rp 220,000/hari
2.       Kamar kelas 1 Rp 400,000/ hari
3.       Biaya ops Caesar kelas 1 +/- Rp 9 juta an

Oh ya untuk VIP dan kelas 3 masing-masing cuma 1 kamar aja, memang gak terlalu banyak kamar dan di 1 lantai aja, kalau gak salah kelas 1 dan 2 nya ada 3 kamar. Kemarin karena penuh jadi sempet di kelas 2 dulu setengah hari dank arena nunggu baby bala-bala sehari jadi total 5 hari padahal harusnya 3 hari dan perkiraan ops Caesar di kelas 1 itu kurang lebih 13 juta an. That’s a wrapped, gak mau lagi operasi-operasian cukup sekali rawat inap di rs *amin, semoga bermanfaat.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...