Tuesday, 11 February 2014

Annyeong Haseyo

Berhasil satu tahun kerja di Coal Trading Company di bilangan Gatot Subroto Jakarta Selatan hehehe. Cita-cita kantor impian sebelum lulus, gw dengan dandanan soft lengkap, eye shadow+blush on+mascara dll pake rok span, high heels gak lupa *eh med heels deng, gak mungkin gue pake high, masuk ke gedung perkantoran 50 lantai, naek lift di bilangan Sudirman Jakarta, gak masalah jenis perusahaannya apa. Akhirnya kesampean, awalnya kantor ini juga di Sudirman tapi setelah 2 minggu pindah ke Gatot Subroto.

Di kantor-kantor sebelumnya, kantor inilah yang berfasilitas lengkap. Yes, gw punya cubicle sendiri, PC kantor dengan high speed free internet access, pantry lengkap teh kopi even soft drink, jamsostek asuransi juga ada. Setelah pindah Jakarta April 2012, gak lama gw sign kontrak di perusahaan batu bara dimana yang punya adalah orang Korea. Karena gak ada tawaran ok lainnya, ya gw terima aja. Kali ini gw sebagai sekretaris konsultan yang notabene orang Chinese Surabaya, bapak-bapak, masih muda, lumayan ganteng. Bos Koreanya ada 4 orang, direktur, trading, finance dan logistics. Koreanya rese semua hahaha, gw baru tau kalau agamanya orang Korea itu kerja karena mereka gak kenal waktu, after office hour udah biasa dong, Sabtu Minggu, hoahemmmm.

Ilmu coal trading yang gw dapet sangat bermanfaat tapi kerjaan adminnya so boring, paling soal reservasi tiket pesawat dan hotel yang dibikin ribet karena si bos nya rese. Sebelumnya udah gw jelasin mengenai coal trading company di blog ini but let me share again shortly. Jadi perusahaan batu bara dimana tempat gw kerja kemarin sebenernya lebih ke pihak ketiga untuk penjualan makanya gue sebut trading, mereka gak punya tambang sendiri even mereka kerjasama perusahaan trading lainnya yang serupa. Owner nya asli orang KorSel yang sebenernya gak ahli-ahli banget di bidang ini, pemegang saham lainnya adalah si bapak konsultan yang sekretarisnya gw.
di luar kerjaan, mereka emang asik diajak gosip :p

Flow penjualan batu bara pada awalnya tentu marketing jalan jual batu misal ke pabrik A yang butuh batu bara buat support. Kalau udah ok, buat Offering Letter untuk menentukan kapan batu dikirim, pake surveyor apa (surveyor tugasnya analisis batu supaya spesifikasinya sesuai dan support si pabrik) dll, lalu giliran legal yang jalan buat bahas kontrak, berapa lama mereka akan beli batu kita, kalau kualitas batu nya jelek bagaimana, dll. Udah ok sign kontrak kedua belah pihak, baru departemen  trading jalan, komunikasi sama klien dan pihak ketiga kaya surveyor, oh ya kita juga ambil batu nya dari mana apa langsung dari tambang atau perusahaan lain yang serupa. Nah gw giliran kerja adminnya.

Overall kerjaan gw adalah:
  1. Support bapak konsultan, mostly buat FCO (full corporate offer) nawarin batu dan supported docs lainnya kaya COA, COO dan lainnya.
  2. Reservasi tiket pesawat dan hotel *kenapa ribet karena mereka rese soal harga, pengen dapet yang murah, kedua mereka suka merubah jadwal seenak udel, ketiga mereka suka ganggu di wiken buat pesenin tiketnya, keempat mereka gak ngerti soal high season *can you imagine that tapi bos konsultan gw gak terlalu rese soal ini alhamdulilah
  3. Bikin surat, report, dll *pokonya juru ketik haha
  4. Bantu kerempongan general affair :p dan keterbatasan resepsionis
  5. Bantu manajer trading yang aneh hehe

Kesulitan awal pas gawe disana ya itu soal reservasi yang bikin gw stress juga tapi untung dibantu jadi ya lumayan lah meski sempat menimbulkan konflik, resenya ditambah orang korea yang gak mau ngerti. Yang lainnya cingcay lah malah gw merasa memberikan kontribusi lebih di sana *ciye. Si bapak konsultan gak full dateng seharian di kantor, kadang sore banget, kadang gak dateng apalagi menjelang gw resign dia dateng Cuma seminggu sekali karena sering ke luar kota juga. Oh ya gw juga sempet stress waktu ada proyek jual batu ke Malaysia karena proyeknya punya si bos konsultan makanya manajer trading seperti gak mau repot mengalihkan kerjaannya ke gue. Ya gue bukannya gak mau bantu tapi masa gue yang cuma level staf doang disuruh memutuskan sesuatu, ya bukan wewenang gue dong.

Memang kantor gw yang satu itu cukup aneh, karena manajemennya kurang rapi jadi masalah job desc juga agak gak jelas, belum confidentiality nya juga gak ada jadi cek-cok masalah gaji. Yang lebih aneh, gak boleh sakit loh hahaha jadi kalau sakit harus ijin dulu ke manager, kalau mau ke dokter harus setor muka dulu ke kantor *silahkan kalau mobil kantor bisa jemput ke kost an saya hahaha.

Gue juga rada kapok kerja sama expats apalagi gw merasa Korean are worst than Japan and China. Mereka tuh gak polite, ngomong teriak-teriak, pintu ruangan sering dibanting, pernah kejadian berantem udah mau lempar vas bunga haha, gak ngerti sama situasi Negara Indonesia *berasa di kampungnya. Tapi alhamdulilah gw survive setaun Mei 2012 sampai Mei 2013 hehe, gw merasa gak akan bisa berkembang lagi kalau di sana dan gw hamil juga dimana gw merasa work enviromentnya akan bikin gw lebih stress lagi kalau lanjut. Di sana kadang kalau santai bisa seharian internetan, kalau sibuk bikin rambut jadi lebih keriting hahaha. Kayanya gw cukup dapet ilmu soal reservasi-reservasian dan trading ya untuk kerjaan yang bisa dibilang santai dengan gaji yang lumayan memang sebenernya lumayan juga tapi you know me lah hehe, di sana juga kalau ulang tahun, married dan keluarga ada yang meninggal dapet tunjangan dari kantor. Kemarin pas kawin dapet 3 juta hahaha lumayan ya emang si bos pada gak ngasih angpao lagi Cuma satu orang yang ngasih hehehe. Jadi ya cukup berkesan di sana, berkesan karena bisa nabung banyak buat kawin :p

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...