Thursday, 21 August 2014

Serba Serbi Birth Control

Jadi perempewong emang ribetin ya, mulai dari urusan hamil, melahirkan, nete in yang memang itu kodrat dan alhamdulilah jadi jalan menuju surga karena ada di telapak kaki kita, amin. Ada lagi yang namanya birth control alias kb alias keluarga berencana karena kalau sexually active dan subur ya wasalam tiap tahun hamil kaya kucing --".

Setau saya birth control ada beberapa macam:
1. Suntik bisa 1 atau 3 bulan sekali (yg tidak mempengaruhi asi 3 bulan sekali)
2. Pil yang harus diminum setiap hari gak boleh lupa
3. Pasang IUD
4. Rubber alias kondom
5. KB kalender yang cuma 90% mungkin atau KB alami menyusui

tapi yang aman sih suntik, pil atau pasang. Saya pilih suntik karena ibu dan kakak saya juga begitu dan gak bikin gemuk juga. Sudah 3 kali injection, emang sih bb mentok di 52 setelah sekilo turun di bulan puasa tapi ya masih ok lah ya saya haha. Waktu pertama saya suntik di RS Al-Islam, seperti biasa biaya obgyn 80 ribu saja, untuk suntik 30an, cukup murah cuma karena jauh dan sekarang sudah kerja lagi juga males ngantri dokter, saya coba di Prodia Kopo Permai dengan dr. Ana, lumayan sih abis kocek 200 ribu --".

Untuk pil atau pasang kurang tau, kalau pil jujur aja males minumnya, kalau berbentuk sirup mungkin akan saya pertimbangkan tapi ya kalau lupa minum lalu lalu dan jreng. Nah kalau pasang jujur saya kurang sreg karena ya entah aja kenapa sesuatu dipasang di bagian *sensor* jadi ya suntik tampaknya yang paling tepat buat saya daripada kebobolan, fyi 2 teman saya hamil sebelum anaknya 2 thn krn gak pake birth control. Wasalam.

Kalau kb kalender itu sebenernya ya gak kb, cuma gak berhubungan saat masa subur tapi ribet juga ngitung masa subur dan ini ya pasti potensi hamil. Kb menyusui katanya sih kalau nyusuin ya kb alami tapi gak jamin juga jadi saya pilih kb suntik.

Review: Greys Anatomy 10

Kudunya saya bikin blog ini di wordpress tapi entah kenapa kok gak bisa update, apakah pertanda harus udahan karena udah mulai jarang dipiara, bahkan ketika mau bikin announcement bahwa blog akan out update dalam jangka waktu yang tak terkira juga gak bisa, hiks sudah lah punya satu blog aja disini.

By the way saya mau sedikit review soal si Greys Anatomy season kesayangan yang ke-10 ini, hmm rada kurang garam sedikit, entah karena nontonnya keburu-buru sambil ngeyong anak, mimi-in dan gendong. Untung pas bulan puasa jadi kadang emang mencuri-curi waktu di yang tak terduga pula. Rata-rata disease case nya standar dan ceritanya, seperti April & Jackson yang back for good tepat di hari pernikahannya dengan si 911 officer itu, Miranda yang inject HIV virus ke anak yang imunitasnya bermasalah, apalagi farewell nya Christina dan Meredith yang cuma diakhiri joget-joget gak penting, pasangan lesbi yang on and off, dan lainnya yang tentu gak bisa disebutkan satu-satu karena lupa juga.

Tapi tentunya saya punya 2 episode favorit yaitu saat Callie di-sue pasiennya yang diamputasi kehilangan kakinya yang membusuk, that was awesome dan episode Christina yang mengkhayal dia punya anak.  That was nice.

Endingnya, soap opera banget, Richard ngobrol sama dokter baru, shes black dan alasan dia mau gawe di Sloan adalah karena ibunya adalah Elis Grey, haaa, welcome again saudara tiri.

My Husband is an Idiot: Between Love and Hate

Pokoknya gue kudu beli lemari baju baru untuk gue sendiri, kenapa? Karena my husband is an idiot, seenak jidat ngacak-ngacak baju kalau mau pake baju dan gak diberesin lagi, yang beresin siapa, siapa lagi kalau bukan gue, bininye.

Udah komitmen dari jaman pacaran that I won't be pembokat pas kawin, yang semua gue harus beresin, lo juga harus ikut cape, emansipasi cuy, enak aja laki cuma ngopi duduk di teras sambil baca koran. Simple things aja gak perlu yang ribet-ribet, seperti cuci piring udah makan, jemur handuk udah mandi, sedikit mengatur barang dan baju yang digantung tambah kalau wiken sikat kamar mandi sekalian mandi. Simple kan, gue gak nyuruh nguras toren aer. Mau sih tapi kudu dibilangin tiap hari, dan kalau lupa atau begimina, berasa hilang ingatan dan kudu dibilangin lagi.

I know, I am Monica, punya kelainan soal kerapihan tapi laki gue sebaliknya, jorok berantakan luar biasa, masa sih soal cuci tangan aja kudu dibilangin, terbukti sakit perut diare, it's a fact that salah satu penyebab diare adalah malas cuci tangan tapi gak digubris tuh.

Friday, 15 August 2014

Caffeinated


Pertemuan pertamaku dengannya saat di bangku SMP, satu bungkus sachet berwarna coklat berlabel Indocafe. Kuseduh dengan air panas sedikit dan kucampur air dingin lalu kutambahkan es, tapi favoritku kudinginkan di lemari es selama setengah jam lalu kuminum.

Semakin hari semakin bertambah, kini Torabika Cappucino menjadi andalanku setiap pagi, if coffee is a mineral water, I would be so freakin happy. Pilihan sore hari adalah Goodday vanilla kadang dicampur dancow rasa coklat.

Nescafe Ice pernah menjadi pilihan saat-saat SMA, aku pernah menegak langsung 2 gelas saat itu ditemani komik detective conan. Caffeinated means coffee cream addict, roti bakar dan coffeemix menjadi andalan saat itu.

Saat bangku kuliah, serial kesayangan berjudul Charmed membuat ku menjadi kopi sachet addict, karena ditayangkan pukul 1 pagi otomatis aku terkantuk-kantuk di kelas kuliah pagi, Cappucino dari warung babeh bagaikan candu di pagi hari sebelum masuk kelas.

Coffee Culinary pun berlangsung, tentunya Ngopi Doeloe menjadi tempat favorit, Bober, Kopi Progo dan lainnya kujamahi. Entahlah kopi krim itu berbau unik, candu. Tapi meskipun begitu, aku benci kopi hitam, rasanya terlalu pahit.

Nescafe kaleng Mocca dan Latte menjadi bekal setiap kali ada tawaran interview di Jakarta namun terkalahkan oleh Good Day Tiramissu Bliss saat ini. Entahlah hidupku tanpa secangkir kopi krim cappuccino.

Monday, 11 August 2014

#catatanemakemakblahbloh

Selamat hari Senin which is Lazy Monday, hoamm. Akhirnya si netbook kesayangan dari jaman kelapa gading bisa diservis, cuma 100 ribu aja. Servisnya deket kantor persis sebrang RSGM Marnath, sebelah dvd station di Surya Sumantri tentunya. Dan saya pun mulai nulis lagi bikin project kecil-kecil, story series, semacam cerbung tapi ko mentok dan gak mood ya --" giliran semua fasilitas tersedia ya godaannya begini untuk menulis. Anyway saya mau sharing si baby ucu ucu, Safaniya Zaheera alias si bule ahaha *ini orang yang bilang banyak loh bukan saya aja. Short story mungkin dia putih banget selain karena neneknya alias emak gue yang putih, waktu terakhir kerja di IFC saya sering berinteraksi dengan monsier Laurent *masih inget namanya, Guillem dari Spain dan Sir Elton hahaha, lumayan bule lalu elus perut lalu anak kejadian Bule. 

Ok lanjut, saya emang sengaja gak cerita banyak dan post foto si anak, why karena itu pelanggaran ham *wiss berat maksudnya kurang baik dari sisi psikologis karena bisa mengundang cyber crime, ya foto anak kita di save lalu dijadikan bahan aneh-aneh, ya ditelusuri lalu mengundang penculikan, sounds parno tapi itu memang faktanya. Tapii ya saya juga ingin share beberapa hal lah cuma gak lebay aja ehehe. Ini foto emang agak lama ya maaf jarang update maklum emak-emak blah bloh. Yang penting faya menjelang 8 bulan skrg, udah bisa naek baby walker tapi duduk aja belum jalan, duduknya hampir mantap, sedikit lagi lalu kita foto studio ya nak, udah mulai jalan-jalan kesana mari, pulang malem juga haha telat emang dese mah baru nge mall bulan Mei aja sedangkan emak-emak lain ngajak anak-anaknya yang baru borocot sabulan nge-mall, tinggal nyoba ke Cibubur yuk ke rumah uu *alias ua biar gak tua jd keren panggilannya.

Perpaduan antara nenek dan bapake heuheu, bobonya udah pinter alhamdulilah, mimi botol di kasur kemudia gulang guling kiri kanan, mpok mpok dan merem hihi. Mmuahhh mmuahhh pokonya.

Tuesday, 5 August 2014

My Wife is a Bitch: Between Love & Hate


Pacaran mah bak di surga cobain kawin %&^(&$%$^#$

Entah ada angin apa, bini gw setelah beranak mendadak setannnn. Hal yang besar jangan ditanya, coba hal kecil, beuhhhh, mendadak gila.


Waktu pacaran, kalau nge-date, peluk-pelukan di motor, mesra dah pokoknya. Udah kawin, boro-boro, alesannya, tangan gak sampe, perut lo tuh kegedean. Memang perbedaan usia yang cuma 2 tahun membuat kita bagaikan seumuran. Ya gue sebagai seorang laki, woles aja alias selow sedangkan wanita yang katanya lebih cepat dewasa alias tua, menyebalkan seperti nenek sihir.

One day, gue gak enak badan, agak sedikit demam. Wajar dong kalau pingin diperhatiin bini, eh bini gue malah bilang gini,

"Udah gak usah manja ah, lagian kan gw cape, ya kerja ya ngurus bayi, ya cuma demam gitu aja mah tidur, minum obat juga beres."

*%^$&#&%^%*&^%

Belum kalau soal urusan duit dia mah kagak mau rugi bener dah. Giliran belanja bulanan, ya semua gue yang tanggung sampe abis sejuta, beli pampers, susu anak dan lainnya emang. Giliran gue mau minjem duit karena emang kepake buat motor, dia langsung nyap nyap se nyap-nyap nya, katanya, lah gaji dikemanain aja, kok bisa abis, ini baru tanggal berapa, dan sejuta pernyataan lainnya yang langsung bikin migren.

Pacaran mesra bener, kadang gue merindukan hal tersebut, kudunya gue pacaran aja terus kagak usah kawin kawin *dikeplak rame-rame.

*Episode 1
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...