Wednesday, 10 September 2014

Malam Minggu

Konsep malam minggu selalu identik dengan keluar malem, ke mall, maen, nonton, makan, nongkrong dan lain sebagainya. Sebagai orang yang belum tua-tua amat gak muda lagi , malam minggu konsep begituan sepertinya sudah cukup puas alias gak musim, ya mungkin nanti kalau anak udah abg, bisa kok malam minggu begituan.

Malam minggu atau maen dimulai pas SMP kayanya, waktu SD jelas gak boleh. Di saat anak-anak lain udah mulai nge-mall, saya mah belum. Palingan ya kalau mau pergi bareng-bareng harus ada supervise orang gede dan pulang pergi harus ada yang antar. Pas SMP mulai boleh main, Kepatihan jadi tempat gaol masa itu, ya nonton ya makan, itu doang palingan. Jam 6 harus udah ada di rumah, kalau mau pergi harus jelas, pergi kemana, sama siapa, pulang pergi nya gimana. Paling ngehits waktu itu adalah lagu ska *hahaha, tua bener ya saya, pernah nonton Jun Fan Gung Foo *pernah punya ttd nya tapi hilang kertasnya entah kemana. Waktu SMP musimnya acara musik di balai kota. Ngehits banget dah.

SMA mulai keluar surat izin pulang malem, tapi teuteup aturan mainnya, pergi kemana, acara apa, siapa yang antar dan jemput *kebanyakan ya diantar dan jemput :D. Tapi palingan ya ke acara pensi nonton laluna dan brown sugar *gaya. Mulai pacaran juga *eh sebenernya pacaran dari SMP cuma ya gitu deh haha. Sweet Seventeen, makan-makan di pizza hut lalu foto studio dan pulangnya malming di dago sama pacar ahaha.

Kuliah, jujur aja jarang maen karena fokus akan perkuliahan *prett. Palingan malah maen ke Citengah Sumedang, soalnya kampus di Jatinangor. Waktu kuliah juga financial condition tidak memungkinkan jadi jarang maen. Makanya cari pacara yang bisa diporotin *muahaha, puas banget saat bersama mantan itu malming terosss, nonton maliq di ciwalk, nongkrong di ip, makan ke dago atas, dan lainnya. Enaknya, ortu ngijinin soalnya pake mobil haha *matre ceritanya.

Mulai kerja, udah suka-suka dong mau kemana juga tapi ya saya mah sebatas mall, makan, nonton aja dari dulu gaweannya dan masih under parents rule jadi tiap malem pasti ditelpon, udah dimana yaaa --". Ngopdul, Kopi Progo, ya jadi tempat andalan nongkrong. Nah pas pacaran sama si mas kemarin juga cukup puas, dimulai dari jumat malem yg cuma mungkin makan pecel ayam deket kostan sampe ke plaza semanggi lagi plaza semanggi lagi. Sabtu ya jalan-jalan atawa balanja, minggu pagi nge-monas alias jalan di monas lanjut plaza atrium lanjut akustikan di mas mono.

Puas kan, makanya sekarang yang mana taun depan saya akan berkepala 3 *tidaks, merasa wareg dengan permalammingguan. Jadi pas married punya baby, gak komplen kalau jam 7 malem hari Sabtu udah siap-siap molor sama dede haha.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...