Tuesday, 30 September 2014

September lalu gak berasa Akhir Taun

Mau nge post few weeks ago tapi quota abis, dan sekarang geje aja mau nge-blog apa ya. Btw udah mau masuk bulan Oktober, last year ngos-ngosan pengen cepet-cepet brojol dan udah setaun lagi. Hmm, apa kabar gue? I am officially 29, hore taun depan kepala 3 *ngok. Apa yah, hmm ultah minta delivery harvest tiramissu kesayangan, bagi bagi di kantor, bulan kemaren banyak banget pengeluaran dari mulai kacamata, yaks 2,75 aja minusnya, parfum benetton kesayangan yang di yogya harganya 200an dapet di BTC 125 yeay #simpleishappy. Lalu beli usb karena takut laptop mendadak dangdut alias eror juga karena tetiba folder foto faya dari orok di hp hilang dan mengakibatkan bete tingkat propinsi.

Apa lagi ya, bingung gw, kerjaan ya gitu mulai bosen tapi semangat demi KPR hadeuh pusing liat harga rumah yang gak sebanding sama gaji gue dan hubidut suridut.  Faya hmm ada berita yg gak enak hiks tapi alhamdulilah sehat selalu pokonya, udah bisa duduk, jalan di baby walker dan makin bawel. Dah ah gw bingung, ini ada post save an minggu lalu.

Beruntunglah bagi kalian yang berada di kelas ekonomi menengah ke atas dan di subsidi sampe sekarang *saya umur 29 besok besok heuheu. Saya berada di kelas menengah, alhamdulilah bisa selesai kuliah S1 dengan cukup lancar, menghabiskan masa kecil dengan cukup memuaskan meski pernah suatu hari saya pengen jam baby-g *generasi 90an banget, dan gak dibelikan karena emang budget terbatas tapi termasuk anak yang setiap bulan ngantri makan di CFC :D.

Kalau emang disubsidi sampe kuliah ya itu wajar cuma kalau sampai tua terus disubsidi *bilang aja put lo sirik ahaha. Semenjak kecil emang terbiasa menabung dan mandiri apalagi pas bank tempat bokap kerja dilikuidasi gara-gara krismon besar-besaran, saya semakin mandiri. Kebetulan waktu itu saya masuk kuliah D3, waktu meneruskan ke S1, saya tau kondisi keuangan keluarga memang tidak seperti dulu lagi, saya menambahkan uang tabungan dan beasiswa saya untuk membayar uang masuk kuliah yang cuma beberapa juta saja :D *how proud am I.

Saya juga coba kerja sampai kuliah meski cuma bertahan setahun saja karena ternyata cape dan bentrok jadwal kuliah. Begitu menyusun skripsi dan tidak ada jadwal kuliah lagi, saya berusaha lebih mandiri alias gak minta uang kalau gak keluar rumah, alhamdulilah bulan Juni, gak lama setelah sidang saya udah dapet kerja meski ya satu bulan pertama tentu pinjam uang ortu buat ongkos dan maksi.

Selama kurang lebih 8 tahun kerja *umur sekali lagi 29 boo, saya merasa mandiri apalagi waktu kost sendiri di Jakarta, rasanya puas banget bisa menghidupi sendiri dan kudunya mah bisa membahagiakan ortu. Alhamdulilah setelah kerja ortu saya gak pernah minta macem-macem, prinsip mereka juga tidak akan membebani anak-anaknya, kebetulan juga kakak saya yg pertama secara karir dia memang paling sukses *baca tajir hehe jadi gaji anak kedua dan ketiganya utuh buat keluarga *alhamdulilah.

Sekarang udah beranak, saya masih numpang rumah ortu dan numpang makan insyallah taun depan mau mulai KPR *semangat padahal pusing liat harga rumah di kota Bandung. Banyak beberapa teman yang udah disediakan rumah oleh ortunya, enak juga ya tapi klo buat saya, ah gak seru kalau gak dari hasil keringet sendiri *padahal sirik ahaha.Ya saya juga mau sih kalau ditawarkan buat DP nya aja lah tapi saya mau bayar dong tentunya nyicil, biar lah ortu kalau punya uang sendiri ya disimpen aja nanti buat warisan atau gimana tapi ya sayangnya mah ortu saya gak punya tapi gpp saya mah untung anaknya mandiri. Even buat kewong aja kemarin saya pake tabungan habis 25 juta *heuks, bisa buat keliling dunia itu *lebay.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...