Monday, 24 November 2014

Rumah Sakit, Rawat Inap, Big No

Bawalah daku ke akhir Desember ultah Faya ucu ucu dan langsung meloncat ke Februari taun depan hehehe, karena mulai membosankan kantor ku ini *penyakit akut seorang Puti Manira. Anyway daripada bosan, saya mau sharing tentang rumah sakit yang menurutku sangat menyebalkan ini :p.

Kenapa anti banget sama rumah sakit, pertama, jarang nungguin orang sakit di RS, kedua selama umur 29 tahun hidup ini, alhamdulilah hanya sekali aja rawat inap di RS karena melahirkan dan caesar. Sebagai keluarga higienis jarang jajan, gak ada satu pun member keluarga yang tipes atau usbun apalagi DB, alhamdulilah ini harus diterapkan sama si faya biar sehat selalu, jadi keluarga saya terutama nyokap jarang jajan pinggirnjalan, gak boleh makan cicikian, meski saya termasuk yg jarang minum susu tapi ya sehat aja.

Untk urusan tengok menengok juga jarang banget dan agak malas. Dulu gak pernah ada yang rawat inap keluarga, giliran nenek dirawat juga gak sempet untuk jenguk *cucu baong. Bokap sempet dirawat tapi saya masih SD dan emang pas hari sekolah.

Pengalaman pertama nunggu di RS itu pas si hubidut taun 2012 kemarin dirawat karena pembuluh darah di leher kecil jadi dia mengalami gangguan gak bisa nelen dan mungkin faktor utama sebenernya adalah stress pra nikah :D. Jadi waktu itu rencana ketemuan nyokap, biasa lah kita leyeh-leyeh di kost an saya, pas nyokap dateng entah kenapa dese yg waktu itu statusnya masih pacar tetiba pusing lalu pas minum muntah, akhirnya ke RS terdekat JMC warung buncit situ.

Setelah masuk UGD bla bla akhirnya si mas dirawat juga --", malem pertama saya menemani dong, berhubung kamar penuh jadi ambil kelas 1 yang satu pasien dan dapet TV, lumayan deh dapet kabel hehe. Besoknya Minggu saya pulang kost an dengan galau *halah, kakaknya juga udah bisa nginep nemenin. Seninnya bolos di kantor haha sekalian cek mata juga sih. Selasa sampe Rabu balik kantor ke RS sengaja naik ojek, untung kantor kost an RS lumayan deket lah. Kamis sempet nginep lagi, Jumatnya keluarga nya dateng trus dia balik kampung besoknya.

Yang paling uncomfort itu pas si pacar cek MRi segala karena takut kena stroke *amit amit dan ironisnya itu bukan di JMC tp di RS Abdi Waluyo dan kesananya pake ambulance, sepanjang perjalanan berasa apa gitu --". Kalau nemenin yang sakit sih ya biasa aja lah tapi entah deh suasana RS itu bener gak enak, meski gak angker tapi ya begitulah susah diungkapkan oleh kata dan tentunya MAHALLLL!!.

Pengalaman sendiri RS dari dulu, ya udah saya gak pernah rawat inap, dulu pernah sih sakit radang dan cek di RS Imanuel Bandung, dokter juga suruh rawat tapi nyokap gak mau dan memilih untuk rawat jalan, makanya saya ngomong, cukup melahirkan aja ya rawat inap di RS.

Hampir setaun *ahey, yang lalu, saya akhirnya memilih RS Al Islam Bandung untuk operasi Caesar. Waktu Sabtu cek terakhir karena masih sungsang jadi langsung nembak dokter buat Operasi, Ok senen lusa ya *gubrak. Minggu nya udah cek lab dari subuh dikarenakan eike udah flek sodara-sodara. Karena wiken jadi dokter nya gak bisa ketemu, akhirnya langsung cek UGD dan rawat inap sore nya. Masih ketawa-ketawa sih, dan masuk kelas 3 karena penuh.

Kelas 3 di RSAI lumayan hectic karena 4 pasien, panas karena cuma kipas angin. Karena udah kontraksi dan pembukaan 5 jadi langsung operasi padahal rencananya Senin Sore. Selesai operasi udah pagi aja. Beuh ngilu lah pokonya, udha pernah saya ceritain lalu. Hari pertama ya lemes karena kan masih pemulihan, hari kedua eh taun baru malah gak bisa tidur karena sesek dada, hari ketiga apalagi hiks karena nunggu dede dirawat, hari keempat udah bisa jalan-jalan, pengen pulanggggg tapi dokter bilang mungkin besok.

Finally Jumat pulangggg yeay, lama boo. Meski lagi JMC dan RSAI termasuk rumah sakit Islami yang gak angker tapi tetep gak betahin. Semoga saya dan keluarga gak ada yang dirawat rawat lagi ya kecuali penyakit tua mah itu ya karena tua tapi semoga enggak lah sehat-sehat aja ya.

Wednesday, 12 November 2014

Les





November lalu Desember lalu lalu hehe. Hadeuh ini blog makin basi aja ya *kaya ada yang baca, semangat lah meski mulai kerasa cape pasteur cibaduyut ditambah macet ditambah hujan mulai melanda, resmi lah saya masup angin parah kemarin sampai jekpot dan gak bisa makan siang heuks. Doping lah mulai dari tolak angin, jahe, gazero, susu beruang, panadol dan enervon c, buset deh put cos I cant sick alhamdulilah tadi pagi segar bugar kembali. Semoga taun depan bisa dapet kerja di tempat yang lebih deket. Mau bahas soal..

Les adalah belajar di luar jam sekolah, bisa tambahan pelajaran, bisa juga mempelajari hal ini. Les bisa berbentuk macam-macam, contoh les masak, les jahit, les bahasa, les pelajaran, dan lainnya.
1. Les Excel Lanjutan
Ngemeng-ngemeng soal les, saya termasuk orang yang mengikuti beberapa les, gak banyak tapi lumayan lah terutama les pelajaran. Les terakhir yang saya ikuti adalah Les program microsoft excel tahun 2000 kalau gak salah. Waktu itu taun 2010 kebetulan saya lagi jobless, abis kontrak kerja di Jakarta balik lagi ke Bandung.

Tadinya pengen ambil program perbankan tapi mahal *teuteup ya si puti mah. Ada juga yang program D1 yang harus bayar uang masuk --". Kenapa perbankan, karena coba kerja di bank lagi hehe even ya agak males sebenernya. Lalu setelah search sana sini, saya pun les excel di Lembaga Pendidika Komputer (LPK) Ega Kineta di Jalan Braga, lokasinya gak jauh dari braga city walk.Biaya juga cukup murah kalau gak salah, 200 ribuan dan dapet diskon jadi cuma 175an *lupa lupa inget. Dengan biaya segitu saya dapet 8 jam pertemuan, karena waktu itu seminggu sekali jadi hampir sebulanan lah. Apa aja yang dipelajari, ya lumayan bisa buat laporan keuangan sederhana di excel dengan menggunakan beberapa rumus, gurunya juga waktu itu cewe umur 40an dan cukup ok menjelaskan cara-cara membuat laporannya.

2. Les Mandarin
Sebelumnya di tahun 2007 saya juga les bahasa Mandarin alias Cina. Waktu itu saya semester 9 dan kuliah udah gak terlalu banyak jadi pengen ada kegiatan. Terbersit *haiyah, untuk ambil les bahasa asing lainnya selain Bahasa Inggris yang tentunya jadi jurusan mata kuliah yang diambil. Pilihannya waktu itu antara French atau Chinese cuma setelah search sana-sini akhirnya saya ambil Chinese yang katanya sih bakal lebih kepake *ya kalau lo les nya setaun. Tempat yang saya pilih adalah MMC di Jalan Buah Batu sebelah KFC deket Griya, kenapa ya gak jauh atuh dari segi biaya karena saya bayarnya pake uang sendiri. Kalau gak salah biaya les selama 3 bulan adalah 300 ribu an, udah dapet buku pelajaran, buku tulis dan sertifikat. Gurunya saya masih ingat namanya Lao SHi Lanny, trendy banget rambut blonde dikeriting pake celana capri yang lagi musim.

Apa aja yang dipelajarin ya tentunya bahasa Cina yang ternyata susah amat beut, saya merasa saya adalah murid yang terbodoh. Jadi huruf cina kan bukan alfabet makanya susah harus belajar nulis lagi dari awal dan satu kata yang terdengar sama artinya bisa beda, ada lafal naik turun datar kaya bahasa arab. Lumayan lah menambah perbendaharaan kata meski sekarang mah ya udah lupa lah ya.

3. Les Komputer Program Basic Words, Excel, Power Point

Ini sih sebenernya beli sertifikat haha karena les nya cuma 8 jam kalau gak salah, words dilewat karena udah dianggap menguasai, excel dan power point dan langsung tes, voila dapet sertifikat. Les nya di Karapitan deket Singgalang, nama nya Piksi Megatama tapi kalau gak salah sekarang mereka udah gak buka cabang di situ, murah aja kok cuma 100 rb. Waktu itu kalau gak salah tahun 2006 menjelang lulus D3 untuk kelengkapan apply kerjaan biar cucok.

4.  Ambil sertifikasi TOEFL
Begitu mau lulus ekstensi, saya ambil tes toefl di EEP berhubung waktu itu di UNPAD gak ada, catet ya sebel hehe, waktu itu tahun 2008, murah aja kok cuma 50 ribu, EEP terletak di jalan dago deket bank mega, institusi bahasa Inggris yang cukup terkenal di Bandung. Kenapa ambil di sini ya murah. Begitu tau hasilnya 560, ok deh untuk ukuran anak sasing yang kudunya minimal dapet 550.

7. Les Bahasa Inggris di LIA
Waktu SMA kelas 1 saya ingin les bahasa Inggris seperti layaknya teman-teman, akhirnya placement test di LIA masuk Basic 1. So have fun, mungkin ini lah les yang paling berguna sepanjang hidup saya. Waktu dulu Lia masih terletak di dago deket taman flexi alias jurrasic deket dunkin. Biayanya lumayan sih dan banyak biaya lainnya kalau di Lia kaya kalau telat bayar denda, pindah kelas bayar, pindah jam ujian bayar *rempong deh. Saya les di LIA sampai Basic 4 aja karena waktu itu pilih bimble di SSC yang dipikir gak guna deh tau gitu les Inggris aja heus. So have fun back then ;)

6. Bimbel lainnya saat sekolah
SD kelas 6 ambil bimbel di GO buah batu, pulang try out maennya ke Griya, makannya burger mcd haha. SMP kelas 3 ambil les di SSC buah batu juga, bolos nya ke Griya sama MCD hahaha. SMA kelas 3 ambil les lagi di SSC dago, bolosnya nonton dan pacaran di IP wekwew. Ini bimbel sebenernya gak efektif banget sih, gw sering ngantuk, nyontek ngerjain soal, tiap try out juga hasilnya blee padahal bokap udah keluar uang banyak ya hiks hampuran anakmu ini gustiiii.

Ohya waktu SMP pernah les matematika sama guru yang emang ngajar di kelas, enak suka dapet tipe soal yang sama pas ulangan jadi bagus deh nilainya, ni efektif juga gak sih sebenernya. Dan waktu SMA kelas 1 apa 2 ya les mafiki sama guru privat hmmm ya gitu deh mungkin hanya berpengaruh sebanyak 20% atau 10 *gubrak.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...