Monday, 24 November 2014

Rumah Sakit, Rawat Inap, Big No

Bawalah daku ke akhir Desember ultah Faya ucu ucu dan langsung meloncat ke Februari taun depan hehehe, karena mulai membosankan kantor ku ini *penyakit akut seorang Puti Manira. Anyway daripada bosan, saya mau sharing tentang rumah sakit yang menurutku sangat menyebalkan ini :p.

Kenapa anti banget sama rumah sakit, pertama, jarang nungguin orang sakit di RS, kedua selama umur 29 tahun hidup ini, alhamdulilah hanya sekali aja rawat inap di RS karena melahirkan dan caesar. Sebagai keluarga higienis jarang jajan, gak ada satu pun member keluarga yang tipes atau usbun apalagi DB, alhamdulilah ini harus diterapkan sama si faya biar sehat selalu, jadi keluarga saya terutama nyokap jarang jajan pinggirnjalan, gak boleh makan cicikian, meski saya termasuk yg jarang minum susu tapi ya sehat aja.

Untk urusan tengok menengok juga jarang banget dan agak malas. Dulu gak pernah ada yang rawat inap keluarga, giliran nenek dirawat juga gak sempet untuk jenguk *cucu baong. Bokap sempet dirawat tapi saya masih SD dan emang pas hari sekolah.

Pengalaman pertama nunggu di RS itu pas si hubidut taun 2012 kemarin dirawat karena pembuluh darah di leher kecil jadi dia mengalami gangguan gak bisa nelen dan mungkin faktor utama sebenernya adalah stress pra nikah :D. Jadi waktu itu rencana ketemuan nyokap, biasa lah kita leyeh-leyeh di kost an saya, pas nyokap dateng entah kenapa dese yg waktu itu statusnya masih pacar tetiba pusing lalu pas minum muntah, akhirnya ke RS terdekat JMC warung buncit situ.

Setelah masuk UGD bla bla akhirnya si mas dirawat juga --", malem pertama saya menemani dong, berhubung kamar penuh jadi ambil kelas 1 yang satu pasien dan dapet TV, lumayan deh dapet kabel hehe. Besoknya Minggu saya pulang kost an dengan galau *halah, kakaknya juga udah bisa nginep nemenin. Seninnya bolos di kantor haha sekalian cek mata juga sih. Selasa sampe Rabu balik kantor ke RS sengaja naik ojek, untung kantor kost an RS lumayan deket lah. Kamis sempet nginep lagi, Jumatnya keluarga nya dateng trus dia balik kampung besoknya.

Yang paling uncomfort itu pas si pacar cek MRi segala karena takut kena stroke *amit amit dan ironisnya itu bukan di JMC tp di RS Abdi Waluyo dan kesananya pake ambulance, sepanjang perjalanan berasa apa gitu --". Kalau nemenin yang sakit sih ya biasa aja lah tapi entah deh suasana RS itu bener gak enak, meski gak angker tapi ya begitulah susah diungkapkan oleh kata dan tentunya MAHALLLL!!.

Pengalaman sendiri RS dari dulu, ya udah saya gak pernah rawat inap, dulu pernah sih sakit radang dan cek di RS Imanuel Bandung, dokter juga suruh rawat tapi nyokap gak mau dan memilih untuk rawat jalan, makanya saya ngomong, cukup melahirkan aja ya rawat inap di RS.

Hampir setaun *ahey, yang lalu, saya akhirnya memilih RS Al Islam Bandung untuk operasi Caesar. Waktu Sabtu cek terakhir karena masih sungsang jadi langsung nembak dokter buat Operasi, Ok senen lusa ya *gubrak. Minggu nya udah cek lab dari subuh dikarenakan eike udah flek sodara-sodara. Karena wiken jadi dokter nya gak bisa ketemu, akhirnya langsung cek UGD dan rawat inap sore nya. Masih ketawa-ketawa sih, dan masuk kelas 3 karena penuh.

Kelas 3 di RSAI lumayan hectic karena 4 pasien, panas karena cuma kipas angin. Karena udah kontraksi dan pembukaan 5 jadi langsung operasi padahal rencananya Senin Sore. Selesai operasi udah pagi aja. Beuh ngilu lah pokonya, udha pernah saya ceritain lalu. Hari pertama ya lemes karena kan masih pemulihan, hari kedua eh taun baru malah gak bisa tidur karena sesek dada, hari ketiga apalagi hiks karena nunggu dede dirawat, hari keempat udah bisa jalan-jalan, pengen pulanggggg tapi dokter bilang mungkin besok.

Finally Jumat pulangggg yeay, lama boo. Meski lagi JMC dan RSAI termasuk rumah sakit Islami yang gak angker tapi tetep gak betahin. Semoga saya dan keluarga gak ada yang dirawat rawat lagi ya kecuali penyakit tua mah itu ya karena tua tapi semoga enggak lah sehat-sehat aja ya.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...