Monday, 11 January 2016

bapa meni rehe ..

Pardon for being sundanese yah hehe, mau curcol sedikit ttg interview yang mungkin sudah saya jalani ratusan lebih kali yah dari jaman kuliah D3 sampai kemarin sore mungkin, ada satu kata yang mungkin terbersit setelahnya,

bapak meni rehe ...

ahaha, apa ya rehe dalam bhs Ind, menyebalkan, geuleuh lah pokona tapi ya dari puluhan mungkin yang rehe satu atau dua saja dan rehe dan galak itu beda.

Saya pernah diinterview oleh orang yang menurut saya cukup galak, seinget saya dua kali:

1. di Citibank
Saya ingat waktu itu pengalam interview masih minim, dua orang interogasi saya selama hampir satu jam :D, both of them chinese and kinda hard question, tapi bisa dong puti buktinya keterima kok hahaha

2. di Tsel
Kalau yg ini sebenernya PKL aja sih cuma pake interview segala, jutek bener dah ibu HRD nya apalagi karena saya anak titipan cenah :D

Nah kalau yang rehe, ini ada 3 cerita:

1. 3 aka provider
kejadian ini udah lama banget deh sampe saya juga lupa kapan, saya juga pernah cerita di blog dan buku, jadi waktu itu ada info lowongan, walk in, lalu saya dateng aja sekitar jam 11an, karena hari Jumat pas dateng kata Satpamnya, mba nanti aja balik lagi udah jam istirahat karena nanggung solat dan maksi. Ok kemudian saya balik jam 1an, ternyata kata satpamnya lagi, mba ini kan yg apply juga agak banyak jadi mungkin nunggu agak lama, ok lah secara nanggung ya udah dateng, taunya saya interview hampir jam 3 lebih.

Pas interview eh bapak-bapaknya rehe, pertama soal penempatan yg bukan disitu, dan beberapa hal yang jujur agak lupa, cuma yang bikin rehe sih pas dia liat cv saya, katanya, wah mba banyak ikut kursus ini itu ya, berarti mba orangnya suka belajar ya, mending belajar aja gak usah kerja, hmm maksudnya apa, pengen ngalungkeun sendal swallow pegat da hahaha.

2. Konsultan publik di suatu daerah di Jakarta
Kejadiannya baru sih, taun kemarin, jadi ya awalnya interview standar lah, lama-lama ngehe juga yah, dengan historis pekerjaan saya yang emang banyak, si bapaknya gak yakin ngerekrut saya, lah bapa baca gak cv nya sebelumnya, kalau gak yakin gak usah interview lah ya :/

3. Bu-----
Sensor dikit lah ya bisi kena kasus catut mencatut, jadi emang belakangan saya apply for marketing krn selain bisa kebantu insentif yang lumayan, kali aja bisi curi waktu untuk ngurusin pelangi, ok pas awal udah agak gimana gitu ya, doi komplen krn cv nya gak pake amplop, soalnya pengalaman saya pake amplop sering dibuang begitu saya, sayang kan :D *pelit, kedua dia gak yakin saya apply marketing, emang base saya bukan di sales sih dan pakai pertanyaan menjebak, pilih mana mba back office atau marketing? untung saya lumayan gak bodo bodo amat lah ya, dan banyak pertanyaan yang agak rehe ceuk saya mah yah, pada akhirnya doi suruh saya bikin list orang yang dikiranya bisa buat penawaran, heu semua juga ada training dan pembelajaran lah hay, oh iya dia bilang juga ragu karena eike emakemak anak 1, hmm pak gak usah panggil deh kalau gitu, sensi ahahaha.

Itu yang diingat, nanti ditambah kalau ada yang gak lupa, emang cerita balada karyawan super banyak :D 

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...