Wednesday, 27 September 2017

9. Singapore or Malay

Dulu saya pikir, ah ngapain sih ke Malay, kayanya cuma lihat Petronas atau Batu Cave. Saya juga tau sih disana suka banyak sale katanya tapi krn belom lihat ya belum merasakan sendiri.

Tahun 2015 kmrn saya memutuskan ke Sgpore, krn destinasi wisata nya lebih menarik meskipun mahalllnyaaa, Universal aja bisa 700 rebuan, belum kurs nya ih gila-gilan udah hampir 10 rebu.

Sebetulnya sedikit gak nyangka juga kmrn akhirnya bisa Malay dengan pakepuk, Ibu mau ops katarak, feel guilty pisan, anak saya udah mulai bawel kalau ditinggal lama-lama, belum aktivitas ngajar yg lumayan njelimet hehe. Tapi dasar niat yah, wkt ke Sing saya bilang, kapan lagi gue bisa ke LN, in 2 years Faya will go to a real school, I also don't know about my career. Eh awal 2016 dapet durian runtuh dari si Jamsos, budget awalnya cuma sejuta loh, sisanya ya ngumpulin recehan, nabung 50/100 ribu dari gaji kerja yg gak jelas *last year* and I made it.

Setelah trip pun saya gak bangkrut2 amat hehe gaya, masih ada sisa tabungan untuk urgency. Tadinya saya pengen ke Thai, tapi ngeliat budget trip nya udah 3.5 belum makan, jajan, oleh-oleh hmm bisa 4 juta lebih, ah kecewa. Apalagi ada insiden dari si Stamford kunyuk tea hehehe. Pdhl pas di sekolah itu saya udah optimis banget eh apek teh.

Karena Juni 2018 paspor udah abis jadi kudu 2017 lah yah, awal 18 kynya udah gak bisa pergi. Liat ke Malay budget 1,9 ++ ya maks 3 juta lah yah. Setelah itung-itung di bulan puasa kemaren, udah nyampe nih hahaha akhirnyaaa.

Yg kedua adalah nentukan tanggal, berhubung belum keluar jadwal ngajar bingung juga, oh ya kmrn sempet mau brgkt sebelum faya pindah ke Muhajirin, tapi gak tenang ah, setelah bayar 5,2 juta baru saya tenang dan yes bisa nge trip euy.

AKhirnya saya liat mid July after lebaran cukup tepat tapi sayang kudu book sblm lebaran, ah kelamaan, mana kemaren dadakan mudik lagi hehehe. Kemudian mid july itu ada teaching training di kantor, ah euy. Akhirnya ada juga jadwal tepat awal agustus, ok lah pilih Kamis Jumat Sabtu supaya pas Kamis doi sekolah, dan sabtunya saya udah pulang. Eh tapi jadinya Sabtu-Senen, ya udah lah drpd Kamis bolos juga sih meski cuma asisst doang.

And finally I go to Malay. Negaranya memang pastinya lebih baik Sgpore, dari segi kebersihan, kemajuan, dll. Di MY masih berserakan sedikit sampah di ujung-ujung jalan apalagi kmrn banyak banget renovasi sana sini so it looks messy. Kalau di Sgpore mah udah juara banget bersihnya, kynya gak keliatan deh ada sampah, orang ngerokok pun kudu berdiri deket tong sampah. COba di Indo bisa kaya gitu. Dilarang makan minum sembarangan di tempat umum, ya memang kudu gitu krn kalau gak pasti ngabala siga di bangsa urang weh.

Di MY juga ada pengemis hahaha, orang India sih banyaknya hehehe, tapi mereka gak maksa sih, kalau kita say no, mereka pergi. Ada juga pengemis yg tidur-tidur an di pojok tempat tertentu. Tapi so far tidak semengganggu di Indo.

Meskipun begitu, KL masih one step ahead dari Jakarta, MRT udah beres, mobil gak terlalu banyak, macet cuma di sekitaran bukit bintang aja kmrn, fasilitas lainnya udah rapi bersih canggih. Meski panas less polution. Selain itu banyak destinasi wisata yg menarik, seperti sunway lagoon, lego land, genting juga akan diperbaiki.

Yg paling penting adalah kurs nya cuy, hehehe, klo SGD udah hampir 10 rebu, MYR kmrn tuker 3.135 jadi apa-apa berasa murah padahal enggak juga sih hehe. Kalau barang KW standar emang gak jauh dengan jakarta or bdg, contoh jam lucu-lucu harga 15 RM jatohnya ya 50rb an, sama lah ya.

So saya pengen ke MY lagi hahaha, ciyeh, pdhl kmrn bilangnya, ah ngapain eh taunya nagih, semoga bisa buka bisnis jastip yaaa duh aminnn aminnn.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...