Sunday, 25 October 2009

People are never stop complaining part 2

Akhirnya setelah sekian minggu tidak menulis, I finally can force my self to pick a topic, meski judul dan temanya pernah gw buat beberapa waktu lalu tapi at least ada sedikit perbedaan lah.

Jadi wondering, betapa hebatnya seorang penulis. Bisa ga gw menjadi seorang penulis? Perasaan, diri gw mentok melulu kerjaannya, kamu tau cerita yang judulnya hmm, sebenernya belum ada judul, a story which hasn’t finished about a girl, a female to be exact yang masih jomblo dan plot awalnya dia lagi dijodohin ama temennya. Itu cerita kan udah gw buat jaman kapan tuh, sampai sekarang belum ada kelanjutannya. Jadi mau selesai kapan, put kalo kaya gini? Malas. Mentok. Et Cetera.

Belom lagi, setelah beberapa bulan, gw belum menyumbangkan artikel opini serius gw ke Kabar Indonesia, harian online, belum ada opini qualified yang pop out di otak gw. Humpfh, padahal gw ga stress-stres amat ngadepin kerjaan (are you sure put? Hehe)

Ngomong-ngomong kembali ke topik awal (eh kalo udah dipaksa nulis sesuatu, jari gw seakan tidak berhenti menyentuh huruf di keyboard laptop ini hehe, sombong mode ON), manusia tidak pernah berhenti mengeluh, termasuk saya, anda juga kah? Kali ini topik dikaitkan dengan sekolah – kuliah – kerja.

Waktu sekolah sih, gw tidak mengeluh separah itu. Cos yeah, I am a kid (that time) and my main responsibility is study, orang tua gw juga tidak sehebat itu menyuruh belajar-belajar dan belajar. Yeah, well gw tidak sepintar itu tapi juga ga sebodoh itu. SD dihabiskan selama 6 tahun di SD swasta Islam yang cukup terkenal dengan predikat baik saat itu dimana tidak semua SD lain mengajarkan bahasa Inggris, Komputer dan bahasa Arab. Sekolah gw saat itu sudah selangkah lebih maju dalam 3 pelajaran itu alhasil begitu SMP, bahasa Inggris gw jago abis hehe, lagi-lagi sombong mode ON. Waktu SD gw ga pernah lewat dari ranking 10 kecuali kelas 6 bahkan kelas 4 gw ranking 1 tapi ga ada apa-apanya yah kayanya dibanding kalian yang selalu ranking 1 dari kelas 1 sampai 6, tapi yah buat seorang gw, lumayan lah dapat prestasi segitu. Waktu kelas 6 juga, gw masuk kelas dari 3 kelas gabungan dimana anak-anaknya ranking 1 – 15 makanya gw ga masuk ranking.

Gw inget banget waktu dapet ranking 1, bokap gw ngajak ke supermarket and he allowed me to pick up anything I want dasar si humble gw, gw cuma minta es-krim hihi (bego put).

Lanjut ke SMP gw masuk SMP Negeri 3. Ada untungnya jadi anak bungsu yang ngikut jejak kakak-kakak (sebenernya ini adalah peran orang tua), dari mulai SMP sampai kuliah, gw selalu safe alias aman. Masuk SMP 3 itu ngikutin kakak gw yang ke-2, termasuk 10 SMP Negeri favorit hingga saat ini, kalo ga salah. Tapi buat prestasi di kelas sih, pasang surut cuma yang paling memorable, meski cuma Pra UAN, gw dapet nilai bahasa Inggris tertinggi saat itu (hihi, I love you, Bu Daryanti – The Best English Teacher have ever taught me).

SMA, gw masuk SMAN 1, termasuk 10 SMAN favorit juga. Yang ini gw ikutin jejak kakak gw yang pertama. Di SMA gw biasa-biasa aja, nilai-nilai gw ga bagus tapi ga buruk juga, lumayan pasang surut meski kebanyakan surutnya tapi yah berhasil masuk IPA (yang mengakibatkan kejemukan stadium 4 atas pelajaran matematika, fisika, kimia apalagi biologi dari dulu gw paling bego, padahal semuanya bego, hingga saat ini rupanya, heu), dan berhasil lulus UAN dengan nilai cukup pas-pas an. Ya ampun kebanyakan main apa tidur yah dulu ampe gw begitu.

Karena kejemukan stadium 4 tadi, walhasil gw memilih jurusan bahasa saat kuliah dan gw pun memilih UNPAD, my bros were studying there. Selain, uang semester nya cukup murah, nama UNPAD pun udah lumayan terkenal lah. But sayangnya karena lagi-lagi ya saya menyalahkan kemajemukan stadium 4 tadi, saya cuma lulus D3 meski pada akhirnya saya dapat gelar S1 dengan perjuangan yang lumayan …. dari segi akademis maupun finansial.

Jadilah saya sekarang ini, working in a small company with not bad salary and not too much works BUT under pressure things from employers.

Terus, apa hubungannya judul di atas dengan hasil ketikanmu sepanjang ini put.

Yah, waktu sekolah sebenernya gw ga ngeluh-ngeluh banget cuma ada saatnya kamu males banget pergi sekolah (tau ga dulu gw pakai alasan kram perut menstruasi sama nyokap buat pura-pura sakit biar ga usah ke sekolah, yah kadang emang kram beneran tapi kebanyakan kram nya sebenernya ga sakit-sakit amat).

Waktu kuliah D3 sebenernya gw semangat 45 banget tapi emang gara-gara dosen Translation Eng-Indo or vice versa semester 5 yang ganteng tapi …. Gw mulai bosen, jenuh sama kuliah, mulai tergoda buat bolos tapi emang kata orang, tingkat 3 (alias tahun ke-3 itu, kamu mulai bosen2nya sama yang namanya kuliah, and its true), trus waktu kuliah S1 ngerasa banyak tugas banget karena jomplang waktu D3 santai abis dan banyak prakteknya eh S1 banyak teori and tugas paper, mulai tuh semester 2 males-malesan, apalagi sama kuliah grammar, haduh, udah dosennya kaya begitu cara ngajarnya, makin males aja.

Sekarang pas kerja, ternyata lebih membosankan lagi, itu mulu, tiap pagi greetings or escorting ga jelas trus udahnya ngopi sambil makan jam gaji buta dulu trus follow up diikuti oleh inventory yang ga akan selese-selese tu gawean, greetings lagi udah gitu breakkkkkk meski tetep yah gw lagi makan siang, iklannya banyak bener, lanjut pekerjaan tidak jelas kalo menjelang akhir bulan sih nyiapin monthly report rada mending, tau-tau jam 3 sore udah siap-siap aja mau pulang.

Begituuuu melulu setiap hari, complain lagi kan. Tapi gw pikir jadi enakan waktu kuliah, setiap pertemuan mata kuliah selalu mendapatkan hal dan ilmu yang baru, its so fun, full of variety (but it also depends with the lecturer YA!!) kalo kerja begituuuu aja, enaknya pas gajian tapi sebentar aja, tau-tau sudah menipis aja duit bulan ini, heu.

Menjelang akhir Okt lalu Nov lalu liburan natal for 3 weeks, cant wait!!

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...