Wednesday, 11 November 2009

am I giving up too soon,,,,,,

1

dari dulu tepatnya pas sma, gw udah menyadari, I’m bad in explaining, soalnya tiap temen gw minta penjelasan tentang suatu hal dalam pelajaran, pasti temen gw itu ga ngerti dengan penjelasan gw. That’s why I think I cannot be a teacher tapi saat pengen kerja pas kuliah, apa lagi sih kerjaan yg paling flexible selain ngajar. Akhirnya, gw coba juga. Saat itu gw juga cukup desperate dengan tawaran kerjaan yang terus-menerus sebagai marketing sementara gw harus dapat kerja buat tambahan uang kuliah.

Akhirnya gw jalanin kan, ngajar bahasa Inggris di tempat kursus buat anak kelas 1 s/d 2 sd. Sebenernya bisa, cuma ko ga masih keukeuh, Teaching is not my calling!! Gw juga banyak dikritik (tentunya untuk membangun) dari teacher spv saat itu. Kebeneran pas gw belum ttd kontrak dan jadwal ngajar bentrok dengan jadwal kuliah, akhirnya gw resign cepet-cepet.

2

pekerjaan mengetik, bikin surat, nongkrong berjam2 depan komputer sebenernya cukup bikin gw enjoy, apalagi ditambah pujian spv akan kerjaan gw yang semakin hari semakin baik performanya, tapi begitu keadaan pergi kerja jam 7 pagi pulang jam 4 sore lanjut kuliah jam 5 sore sampe jam 8 kadang-kadang 9 malem, sepertinya gw ga sanggup. Selain cape, efek ngopi jam 5 pun ga ngaruh di kelas kuliah jam 7 denger dosen ngoceh akhirnya sambil terkantuk2. Belom tugas deadline bejibun, kapan gw ngerjainnya!! Sampe rumah jam 9/10 malem, yang ada pengen langsung naek kasur memejamkan mata. Akhirnya gw tidak melanjutkan kontrak permanen, mengorbankan pekerjaan demi kuliah supaya ga keteter, at least gw menyelesaikan kontrak yg cukup singkat itu.

3

my dad always suggests me to work in a bank cos he used to. Begitu gw mulai training di bank yang cukup ternama di negara kita melalui jasa outsourcing yang dengan resiko gaji dipotong sekian persen nya setiap bulannya, gw mulai menjalaninya soalnya saat itu gw lagi skripsi dan pede bisa selesai dalam waktu satu bulan ke depan. Dari pihak bank sih cukup terbuka, kerjaan gw seperti ini, gajinya sekian juta (cieehh padahal mah ah leutik oge geuning di bank teh ;)) TAPI nyebelinnya, ko si pihak outsourcing nya lama mengeluarkan kontrak tersebut, at least ada bayangan lah apa gw 3 bulan probation dulu atau 6 bulan malah 1 taun kontrak. Tapi ini lama sekali, malah ketika ditanyakan, mereka menunda-nunda terus.

Sebenernya saat itu, kalo niat gw 50% lebih tinggi, gw mau belajar dari awal, mau digoblok-bolok in selama training (namanya juga anak baru) tapi apakah gw menyerah terlalu dini? Tapi sumpah, gw goblok setengah mati pusing tujuh keliling ngeliat sistem bank yang dipake di komputernya, haduh, udah angka njelimet semua (halo saya anak bahasa ya, tolong jangan sodorkan pekerjaan yang berbau angka pada saya), produk yang kudu hafal dalam waktu singkat yang jumlahnya sangat tidak sedikit, pekerjaan cut of time jadi makan siang siap-siap aja telat 1-2 jam setelah jam 12, lembur sendirian ato bedua ampe jam 9 malem, heuks, ga ada internet, ga bisa pasang mp3 di kompi, kontrak yang lama keluar.

Akhirnya saya memutuskan untuk tidak melanjutkan training tersebut dengan pertimbangan kedua dosen yang tidak dapat diajak kompromi untuk bimbingan di hari sabtu ato di rumah mereka masing-masing cos if I take that job, skripsi gw kapan kelarnya. Resultnya>>bokap gw kecewa setengah mati, hehe sori pap ;) but I think next year if I am given another chance to work again in a bank, I will try as hard as possible I can ;).

4

Beberapa hari sebelum sidang S1, gw di-interview di sebuah pre-school di Bandung, meski salah posisi yang tadinya gw ngelamar admin jadi teacher tapi si principal sort of promised to me that the owner the school was actually searching staff for new international school in Bandung. Hasilnya beberapa hari sebelum wisuda, gw udah diterima kerja as a librarian.

Sebulan pertama, oke-oke aja gw ngejalanin kerjaan baru itu apalagi di saat temen-temen gw malah baru mulai ngelamar ato interview, gw udah curi start duluan. Meski bosen setengah mati karena kerjaannya cuma ngurusin buku (ya iyalah put, namanya juga librarian) and no internet connection tapi gw bersabar aja cos nanti kalo udah pindah ke gedung sekolah benerannya mungkin lebih nyaman, gw malah akan punya ruangan sendiri.

Ternyata mulai keliatan busuk-busuknya management, masa iya gw disuruh angkut-angkut barang kaya kuli bangunan (halo, my parents enrolled me until I got a title not to have a work like this) dan dua orang dari bos besar nya malah ngomong “kita ga usah liat gelar di sini dan ga karena cewe jadi ga bisa kerja sedikit berat” wot d heck!! Tapi ga cuma itu, ternyata letak sekolah dari terminal angkutan umum terakhir itu cuma bisa di reach pake ojek sementara waktu masuk kerja yang tadinya 7.15/7.30 diubah menjadi 6.45/7, wot d heck again!! Belum lagi udara pegunungan Bandung tahun 90-an musti dihadapi tiap pagi. Wah sepertinya gw harus menyerah lagi dengan keadaan seperti ini karena janji antar-jemput karyawan pun masih di-pending bbrp bulan kemudian.

Akhirnya setelah probation, you know what the words I’m gonna write.

Sebenernya emang, when I took this job, I just wanna prove to all that even I failed in one damn thing, I can be the first one who get the job even before graduation, totally wrong reason sih!! Tapi gpp, experience is a gold.


5


Setelah hampir satu tahun, kayanya emang perasaan bosan, jenuh dan muak itu melanda di semua orang. Namanya juga manusia, ga ada yang sempurna. Meski sebenarnya, gw memuja rutinitas dan keteraturan tapi yang namanya kerja memang membosankan.

Sebenernya, kerjaan gw itu ga banyak, ga pernah lembur paling sampe jam stgh 6 (itu mah bukan lembur neng), banyak libur (kalo di total kan dalam setaun libur gw itu adalah 10 minggu) tapi buat gw orang yang bosenan dan ga bisa diem, buat gw 10 minggu itu adalah libur yang terlalu banyak kecuali kalo disimpen tiap bulan liburnya haha (pekerjaan macem apa tuh, emang ada hehe), dapat selalu melihat kepolosan dan kelucuan anak-anak. TAPI pressure dari atasan nya itu loh, wuah, buat gw orang yang mellow ini, kayanya nangis adalah solusi terbaik. And I’m not the only 1 who felt this, all the employees. Even after six months, six person are resign.

But at least, I survive for almost a year, in a big city, alone. Let’s see lah the next story.

A writer who doesn’t go to work today on Wed cos her company have new rules cos of weekly electricity disruption so every Wed, all employees get day off and for exchange, we should get to work on Saturday, and this is valid for the next 5 weeks, WHAT!! LEAVE MY WEEKEND ALONE!! Nov’09

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...