Wednesday, 17 February 2010

Again about “the” Job

Senang sekali akhirnya saya bisa kembali blogging, halah lebay banget. But its true, menjelang berakhirnya liburan natal (I don’t celebrate it just that I work in “international” >> “titel” nya sih seperti itu >> pre-school so I got three weeks Christmas holiday last December) laptop saya malah rusak, ga nyala sama sekali, benar sekali, tepat beberapa hari saja sebelum saya masuk kerja, padahal laptop adalah satu-satunya hiburan saya and a tool to do blogging.

Tapi emang rezeki ga kemana, I got new (well technically not as new as buy the new one in the store) notebook, agak ripuh (ribet in Sundanese) sebenernya, cos I cant watch dvd, susah juga mau nginstall program2 atau games the sims kesayangan gw tapi yah untuk blogging dan facebook, rasanya saya harus bersyukur kepada Yang Maha Kuasa sekali lagi.

Jadi tepatnya satu bulan setengah, blog saya tidak dijamah (kaya lirik lagu aja put) sama sekali and here I am, writing again, so happy like finding back my soul again (lebay dot com).

The Job. Hmm, siapa yang masih santei2 ga kerja setelah lulus kuliah? I cannot imagine with those kind of people, even people who actually rich, well I mean rich in reality, really really rich. Boleh dong ngejudge orang. Hak asasi manusia bukan, tapi gw masih terheran-heran dengan orang yang nganggur dan masih santai menerima uang dari orang tua padahal dan sudah selesai menyelesaikan gelar sarjananya.

Menurut saya, hanya dua tipe orang yang wajar dibilang nganggur:

PERTAMA >> orang yang tidak mempunyai gelar terutama ijazah sekolah bahkan putus sekolah, karena sulit untuk mendapat pekerjaan yang “ideal” namun kalo mau berusaha pasti diberi jalan oleh Yang Maha Kuasa.

KEDUA>>orang yang dengan segala cara sudah berusaha untuk mencari pekerjaan namun memang belum rezekinya tapi tetep kudu diliat “usaha-usaha apa yang sudah dilakukan!!”

====jeda====pengen pup====hehe penting yah ditulis===========19:52===================

Lanjutkan .. iya itu menurut saya, jadi saya kesal, gemes, apa yah kata yang lebih tepat untuk diibaratkan buat orang-orang yang masih aja santei2, ga kerja, ga usaha, nganggur ga jelas dan masih dapet sokongan dari ortu.

Ada, banyak bahkan orang-orang seperti itu, beberapa teman saya juga ada yang seperti itu. Ada yang sempet kerja beberapa bulan trus nganggur sekian lama dan akhirnya kembali bekerja. Ada juga yang nganggur setelah hampir satu tahun lebih, bilangnya sih sudah berusaha untuk melamar pekerjaan tapi ternyata dia hanya mengandalkan Koran lokal kota setempat dia tinggal sebagai sumber untuk mencari lowongan pekerjaan, WHAT, are u kiddin me!! Di zaman serba facebook ini, masih ngandelin Koran saja. Oh my gosh, no wonder dia nganggur selama ini dan tampaknya masih nganggur sampai saat ini. Ada juga, sudah bekerja as a course teacher, and the course I mean is middle course which as we probably know, you’ll just get so little money, and she just took one class, twice a week and it’s a job for her, maksud gw, sisa waktunya lo ngapain sih!! Dulu gw pernah dibayar 15 ribu rupiah aja per jam buat ngajar di middle course seperti itu. Kebayang gaji lo sebulan cuma (dimana 1 pertemuan biasanya cuma 1 jam setengah) jadi Cuma 90 ribu rupiah saja, cukup buat apa duit segitu dan dia yang dimaksud sudah punya gelar sarjana dimana sebenernya dia bisa memanfaatkan ilmu yang sudah dibayar susah2 oleh orang tua dan diperoleh oleh kita dengan usaha masing-masing sesuai dengan kemampuan masing-masing untuk bekerja seproduktif mungkin bukan.

Sebenernya apa yang udah gw ‘mumbling’ lewat ketikan ini melenceng dari tema yang sebenernya akan gw bahas dalam blog ini (serius amat sih hehe) tapi gpp lah ya gw selesaikan dulu.

Yah memang gw adalah gw, tidak semua orang seperti gw. Gw dengan kondisi bokap yang udah ga kerja kantoran yang mengandalkan hidup dan 2 orang anak yang akan kuliah dengan ke-wiraswasta-an-nya jadi membuat gw untuk lebih mulai dulu dan cepat buat cari duit sendiri.

Angannya sih dulu kuliah sambil kerja tapi ga bisa cuy, di Indonesia ga ada tuh yang namanya sistem part-time. Impian gw juga buat kerja pas lagi nyusun skripsi, batal lagi akibat sikap mudah menyerah gw dan lagi-lagi waktunya selalu tidak tepat, batal lagi. Tapi cukup 1 bulan aja setelah sidang diploma, I got my very first own job dan cukup 2 minggu saja setelah sidang skripsi, gw juga udah dapet kerja lagi. Its so amazing I got it before graduation day (nyombong mode ON). Tapi ada jeleknya juga sih, kadang keputusan yang dipikirkan pendek (tidak berpikiran panjang maksudnya) dan cukup terburu-buru menghasilkan penyesalan.

Sebenernya sih gw tuh mau curhat tentang my job now. Malah ‘mumbling’ ratusan paragraph ga jelas hehe. Kerjaan gw sekarang sebenernya santei abiez. TAPI, yah semua ada tapinya, pressures from the bosses make you get headache everyday hehe tapi kalo ga sih magabu pastinya. Cuma yang gw takutin dari ke-santai-an akan pekerjaan gw, akan memperngaruhi kerjaan gw berikutnya (pasti sih itu mah), di umur gw yang masih muda, cie cie, but its true, seharusnya gw mencari pekerjaan seribet mungkin, seheadche mungkin dari segi pekerjaan yah bukan

adu debat para atasan yang sebenernya kualitas import tapi serasa ga punya tata karma.

Jadi seiring bertambahnya umur dan tantangan pekerjaan, gw akan terbiasa menghadapinya bukannya malah bersantai-santai dahulu dan semakin santai kemudian. Contohnya kerja di bank yang sebenernya pusing njelimet setengah mati tapi kalo ada usaha pasti bisa ko. Kerjaan sekarang ini cocok diambil kalo gw udah merit dan punya anak, soalnya,

1. Banyak libur, total nya dalam setahun 10 minggu ±
2. Hampir tidak ada lembur
3. Magabu, kalo udah tau trik nya

So menurut gw, seseorang yang baru lulus itu harusnya langsung terjun di bidang tersulit sekalipun asal dia mau belajar tapi ga melenceng dari bidang ilmunya, masa iya anak sastra Inggris langsung berprofesi sebagai pengacara. Itu agak mahiwal (its impossible in Sundanese) ya.

Yah itu tadi, akibat keterburu2an dan tidak berpikir panjang, jadilah seperti ini, setelah satu tahun, yang ada complaining and complaining over and over ….

Ih saya suka kalimat yang dicetak tebal di atas!! like this :)

Mid February 2010, first blog in this year, yeay I made it
19.15 until 20.51

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...