Tuesday, 23 February 2010

Is it too scary imagining the future or way beyond expectation, in a good way of course??

Sepertinya saya takut komitmen, ataukah wajar di usia 25 ini. Kakak ipar saya (tentunya gender nya wanita, sama seperti saya) menikah di usia 29 saat sudah beberapa kali pindah kerja dari bank yang satu ke bank yang lainnya (sorry sist, I am talking about you :)). Calon kakak ipar lainnya taun ini akan menginjak umur-nya yang ke-28 dan belum menikah (sepertinya kesalahan ini lebih tepat ditujukkan untuk kakak saya hehe sorry bro … maksud saya, saya tau bener pacar kakak saya yang ke-2 itu, udah ngebet married dari jaman kapan, soalnya mereka udah pacaran 10 tahun lalu pacar kakak saya itu lulus kuliah tepat waktu, langsung bekerja dan sudah bekerja kurang lebih 5 tahun hingga saat ini, harusnya sih mereka sudah menuju jenjang pelaminan kan, tapi entah masalah nya apa (hehe sebenernya saya bisa menebak tapi ya sutra lah jangan dibahas di sini).
Sebenernya dari awal kan saya yang mau curhat, ko malah ngomongin kedua kakak ipar saya.

Sebenernya sih, saya siap married dalam waktu dekat, tapi (yah itu sih sama aja boong put hehe) kok kayanya banyak banget impian dan goals yang belum tercapai di umur yang akan menjelang 25 ini, dan saya berpikir impian-impian tersebut akan sulit mungkin ke-pending lebih lama lagi kalo saya menikah dalam waktu dekat.

Sebenernya impian saya cuma 2 aja kok. Yang pertama, ke luar negeri gratis kalo pun pake biaya yah ga lebih dari 10 juta lah. Pinginnya sih dapet beasiswa S2 di US jurusan jurnalistik media/film (emang ada gitu, hehe sotoy ayam). Tapi berhubung masih trauma (halah) dengan kejadian sidang S1 kemarin (don’t ask me why) saya takut otak saya tidak memenuhi kuota untuk menyelesaikan bahkan mengikuti perkuliahan S2 tersebut tapi yah kalo emang dikasih jalannya dengan mudah, saya tetap mau dan akan berusaha. Tapi setelah setaun ini, googling sana-sini, ikut milis beasiswa, dan lain sebagainya. Ko susah bener tembusnya, apalagi persyaratannya ribet bener, yah ada research lah, paper yang ngebahas topic yang njelimet lah (yah iya atuh neng namanya juga beasiswa, there isn’t anything that actually free in this world hehe iya sih) jadi tampak putus semangat. Terus kata temen saya ada tuh program nanny di Europe, tapi tetep sih kudu ngemodal dulu intinya mah. Cuma, am I good with children? Oh my, entah siapa yang harus disalahkan selain diri sendiri. Tapi saya bener-bener kikuk menghadapi anak kecil, hingga detik ini, oleh karena itu saya bekerja di sebuah pre-school, setidaknya saya bisa melihat para pre-school teachers itu menghadapi anak kecil tapi tetep loh saat diminta bantuan bos saya untuk menjaga anak kecil, saya tetap bisu seribu bahasa saat anak kecil itu menatap saya dengan polosnya, akhirnya saya ngomong juga, “aduh lucu banget jepit rambutnya warna merah” (hoh … ) jadinya sedikit putus semangat lagi.

Ada sih, banyak malah kalo bener-bener serius, short course program dari 1 bulan sampai setahun di luar. Tapi yah harus bener-bener serius baca dan memahami seluruh term&condition-nya. Praktis nya sih gini aja, jadi tki (haduh ko jadi sama kaya orang-orang wong ndeso yang mau kerja ngebabu di malay) trus ntar di sana (as in hmm I think I might cancel US cos of global crisis and the immigration rules which are so tight since 9/11 tragedy, so maybe Aussie, Singapore or even Malay) gw bisa ngambil short course apapun lah, short course masak oge teu nanaon (halah masak, menyentuh dapur pun tampak alergi dikau put).

Tapi yah itu, semua butuh proses (ya iya lah, masa engga, mikir dong put, ga tau nih, kerja kaya gini serasa ilmu gw menyusut sedikit demi sedikit sehingga saya tampak bodoh).

Impian saya yang kedua adalah kerja di majalah film. You know Andrea Sachs from Devil Wears Prada … yup I want to be like her (yeah well instead of PA things of course) ko kayanya keren bener, masuk gedung bertingkat, menuju kantor dengan menggunakan lift, fasilitas serba lengkap modern dan high tech. oh kapan gw akan seperti itu, dan kesempatan itu Cuma bisa didapatkan dengan bekerja di Jakarta.

Tapi di sisi lain saya juga pengen married dengan pacar saya tentunya yang sudah dengan sangat sabarnya mendampingi selama 3 tahun ini. Soalnya saya juga mulai bosen dengan kehidupan saya yang gitu-gitu aja. Kerja – kerja – kerja – dan kerja … selain itu hang out sama temen-temen .. selain itu belanja sama nyokap .. dan pacaran tentunya.

Kalo udah married, kayanya asik bener, bisa berduaan dengannya setiap saat dan mengicip yang namanya, kalian tau lah apa yang saya maksud. But am I ready? Kalo pun emang nunggu siap, kapan siapnya.

Married is not just about the good thing. There are bills, house bill, car bill, not even if you will have kid, pregnancy preparation thing, labor cost, immunity cost, baby’s things and hundred things that I cant mention one by one.

Dan tentunya sebelum semua terjadi, ada yang namanya pre-wedding budget and the most important thing is wedding ceremony. Oh my, kalo mikirin satu-satu kayanya pusing setengah mati.
Memang beberapa teman gw yang seumuran juga udah ada yang menikah. Ngakunya sih bahagia, kelihatannya hmm … memang kebahagiaan tidak bisa diukur oleh uang (lagi-lagi soal matrealistis) tapi jangan jadi orang yang naïf kalo ga ada uang atau terbatas berarti completely happy. Mungkin bukan soal uang tapi soal hak seseorang. Masih ga habis pikir dan mungkin selalu akan jadi tema yang akan dapat dibahas terus-menerus soal pria yang mengekang istrinya “dalam tanda kutip”. Yah emang ga semua, tapi ini kejadian with my mum, pria itu nyebelinnya setengah mati (begitu pun jika pria yang menulis blog ini akan menyebutkan sebaliknya) bilangnya sih ngebebasin istri tapi begitu istri pulang telat satu jam aja dari arisan itu pun sebelum jam 10 malem ko bisa cemberut sampai berabad-abad.

Saya paling sebal sama kodrat wanita. Yah kodrat wanita itu setau saya Cuma ada tiga. HAMIL – MELAHIRKAN – MENYUSUI sisanya yah tanggung berdua dong, anak-anak elu juga, rumah-rumah kita juga. It all about GENDER EQUALITY. KECUALI saya setuju kalo istri adalah pure housewife without anything that she has responsible shes doing outside instead of household things dan suami yang 100% berperan untuk mencari duit TAPI bukan karena suami melarang istrinya bekerja ya TAPI memang kemauan istri yang 100% ikhlas menjadi IRT barulah saya setuju si istri melakukan semua hal yang berhubungan dengan rumah tangga dan anak TAPI tetep kudu dapet bantuan dari lakinye.

Yupz, akibat keegoisan lelaki, my mum jadi gaptek, trus jarang bersosialisasi di luar tapi bokap gw diajak sosialisasi bareng juga kaga mau. She’s not the only one. Banyak ko pria-pria egois yang melarang istrinya bekerja dengan alasan takut ga keurus anaknya tanpa ada pembuktian sebelumnya. Dan banyak pria yang memohon “please honey, get married with me, cos I am mature enough and have a prospect job” while shes just twenty years old, hasilnya ada yang cerai di usia pernikahannya yang ke-6, ada juga yang kelihatannya sih kurang bahagia.

I dunno, about gender equality, sekali lagi ga akan selese-selese kalo dibahas Cuma emang asa kabita pisan seeing young couple (but not too young ok) while hubby carrying their baby … ouwh, hati saya langsung melted kemana-mana … haha …


A writer who cannot sleep while tomorrow is Monday …. Oohh I hate Monday …. February 2010

2 comments:

Lenny said...

jenggg putiii,, haduuhhh quarterlife ini benar-benar memusingkan... ga tau dehhh.. yah dijalin aja kali ya..

Puti said...

hehe,,,yahhh let it flow aja dah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...