Friday, 19 February 2010

Just a day on one Friday …

Saya mau komplain dan komplain, yah namanya juga manusia …. Ga berenti komplainnya …

CAPE

Saya cape di saat jam 12 siang dimana semua orang khalayak udah tau bahwa jam segitu adalah jam makan siang, masih ada juga bunyi telpon transfer dari lantai 2 … hmpfh, can a girl eat for a moment? Ato malah kadang langsung jump in buat sekedar ngasih tau hal yang yah dibilang penting kaga, dibilang kaga penting juga emang kudu dikasih tau, ato malah suka nge cut lunch time yang sebenernya bisa lah tunggu 1 ato 2 jam lagi.

Saya cape saat ditelpon hal-hal yang sebetulnya bisa dipending keesokan harinya pada saat setelah pulang kerja. Padahal kan saya mau istirahat.

Saya cape akan omongan yang diluar hal kerja dimana mungkin maksud sebenernya adalah perhatian tapi kesannya jadi rese. OK LAH kalo digoblog-goblog in soal kerjaan tapi di luar hal itu, plis ya, nyokap gw juga ga gitu-gitu banget.

Saya cape jadi perantara pesan antara pihak satu dengan pihak lain, karena pihak satu dimana sebagai seseorang yang berhak dan mempunyai kekuasaan lebih tinggi dapat bertindak tegas dan istilah umumnya ‘cerewet’ tapi karena mood si pihak satu lagi ga bagus dan merasa sedang kurang sreg keadaannya saat itu jadi si pihak satu ini malas berbicara dengan pihak lain maka si gw jadi korban perantara pesan dimana terkadang saya kurang mengerti masalah yang sebenernya dibicarakan oleh pihak satu dan pihak lain.

Saya cape saat last minute which is totally last minute, ada beberapa hal yang harus diselesaikan padahal sebenernya kalo niat mah bisa diselesaikan at least half hour before.

Saya cape kalau ada hal kecil yang diributkan atau dipermasalahkan secara besar padahal hal tersebut sebenernya wajar atau memang ya resiko yang harus dihadapi.
Saya cape dimana saya kurang tenang dalam melaksanakan hal yang wajib saya lakukan karena saya hanya si minoritas.


BOSAN


Saya bosan makan siang di tempat dan ga bisa keluar, apalagi take a break for an hour for lunch time. Its impossible.

Saya bosan telpon2 orang dan saya juga ga bisa pake cara saya sendiri.

Saya bosan akan kerutinitasan dan hal ini tidak akan berkembang setidaknya untuk 5 tahun kedepan.

Saya bosan melakukan hal yang sebenernya bisa dilakukan oleh orang yang bukan seperti saya.

Saya bosan mendengar hal-hal yang seharusnya dapat diterapkan tata karma dan sopan santun atau hal-hal ‘lembut’ yang sesuai dengan budaya timur Indonesia.

Saya bosan jika saya dan minoritas lainnya yang hanya disuruh ini itu sedangkan si mayoritas duduk-duduk tenang saja tidak membantu sama sekali.

Saya bosan melakukan hal yang bukan menjadi tanggung jawab saya.

Saya bosan menghadapi hampir semua hal yang harus dikalkulasikan.

Just a day on one Friday….menjelang long wiken di bulan February 2010.

2 comments:

Lenny said...

ehh... kamuu.. jangan marah-marah, eh aku pernah tuh dimarahin sama seorang yang bosan dengan rutinitasnya seperti dirimu, posisi saya adalah pembeli dan dia adalah penjual atau lebih tepatnya pegawai di tempat saya mau beli barang. karena bekerja dari senin sampai sabtu, dari pukul 8 am teng, sampai lembur pkul 9 pm ato lebih, keadaan membuat dia seperti ini:
saya bertanya "mbak barang saya sudah belum?", dijawab "jangan cerewet yah saya lagi nafsu tau ga..." yeeeiiy kalo nafsumah cari kamar aja gih... uuuhhh pengen ngelempar rasanya.. kalo bukan suplier gw, gw ga akan balik lagi ke tempat itu..

Puti said...

eh..bukan marah2 cuma komplain hehe,,,lagian kasus lu mah beda haha,,,yeah its called life :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...