Wednesday, 8 August 2012

I believe semua orang ada jatahnya ;p

Hehe, sedang mengalami krisis pede atau terintimidasi *huwew, ya seperti judul yang diberikan di atas, I believe each person has their own ability, termasuk gw. Kalau dulu jaman sekolah mungkin suka gak pede ya kalau dapet nilai ulangan jelek atau gak dapet ranking atau gak bisa jawab pertanyaan guru dan lainnya, maka dari itu waktu dulu gw memutuskan kuliah jurusan bahasa Inggris, meski mungkin rate nya rendah tapi peminatnya lumayan banyak, meski kata orang mungkin "it was the easiest subject" tapi masih banyak orang yang gempor ketemu bule kaya liat setan hehe :P *bukan meledek.

Sebenernya ini udah berulang-ulang, gw curcol pilih subjek Bahasa Inggris waktu kuliah, but I had the greatest time, pengen kuliah lagi sih tapi gratis hehe, cuma sebagai orang, gw merasa biasa-biasa aja, gak kaya yang lain lulusan akuntansi lah hukum lah manajemen, ilmu pertanian, teknik industri, teknik informatika dan lainnya.

Tapi dibilang gampang kuliah jurusan bahasa enggak juga sih *nyombong dikit, soalnya kalau dari IPK banyak juga yang di bawah 2,9. Tapi memang seseorang bisa dinilai dari dia lulusan jurusan apa meski kenyataannya banyak yang gak nyambung sama bidang kerjanya, sarjana agama kerja di perusahaan batu bara *eh gak maksud just info, gw juga gak nyambung-nyambung banget akibat pindah-pindah bidang kerja hehe.

Waktu interview pernah ditanya gini, "oh kamu jurusan sastra Inggris ya" kenapa pilih itu, kan bisa les aja *jleb jleb, tapi ya jelas beda lah, dulu pernah les di LIA 2 tahun an, memuaskan sih, malah lebih fun les di LIA daripada bimbel di SSC hehe *sering bolos dan gak nempel di otak. Kalau les itu lebih difokuskan supaya kita lebih berani ngomong bahasa Inggris, pelajaran grammar nya dikit, fokusnya ya di Reading, Writing, Spoken Comprehensive. Waktu kuliah gw belajar banyak, tentunya Reading, Writing, Spoken, Grammar, Translation, Commercial English, Pengantar Lingustik dan ilmu Sastra, dan Laboratory Work.

Semua tentu ada konten grammar nya, untuk Commercial English itu belajar surat-menyurat in English dan Lab Work, kuliah di laboratorium bahasa lebih ke Speaking sebetulnya dan pemahamannya. Untuk writing dinamakan composition, seperti mengarang, biasanya ada tema yang ditentukan, untuk mengarang *hehe saya masih inget soalnya dosen fave ;), itu gak sembarangan, biasanya terdiri dari 4/5 paragraf, pertama tentukan tema, misal tema nya, efek buruk menonton televisi bagi anak-anak *misal ya ;), nah efek buruknya itu apa aja, minimal kita harus dapat 3 efek, misal yang pertama, membuat anak menjadi malas belajar, malas membaca dan malas bersosialisai *misal, maka paragraf pertama itu kita jelaskan introduction, misal televisi itu adalah salah satu media informasi bla bla hehe, lalu paragraf dua jelaskan kenapa membuat anak jadi malas karena di televisi banyak program menarik seperti film, musik, dll lalu paragraf ketiga menjelaskan kenapa anak malas membaca *itu mah gw banget sebenernya hehe, soalnya daripada baca buku harry potter yang setebel itu bisa buat ganjel pintu mending nonton film nya kan hehe lalu paragraf berikutnya adalah malas bersosialisasi *agak maksa hehe, ya anak-anak jadi nonton tv terus gak pernah main berteman padahal sosialisasi itu penting karena kita makhluk sosial *beuttt haha lalu jangan lupa paragraf terakhir itu kesimpulan dari keseluruhan, jadi meski berefek negatif, tv juga ada manfaatnya untuk menambah wawasan jika proporsi nya tidak berlebihan ;).

Kalau reading sebenernya bukan belajar baca tapi comprehensive nya, jadi kalau di toefl reading sectionnya kan ada tuh, wacana lalu ada beberapa pertanyaan yang harus dijawab, ya itulah makanan kita sehari-hari hehe, yang lain sih standar cuma yang agak disayangkan kenapa dosen-dosen grammar banyakan senior ya hehe, soalnya monoton teks book selain itu masih old fashion kalau ngerjain semua tulis tangan emang sih teknologi copy paste juga ngerugiin mahasiswa yang rajin tapi bisa diakalin dibuat beberapa grup dimana tiap grup dapat soal yang berbeda nanti hasilnya bisa ditukar lalu dibahas bersama-sama mana yang salah dan kenapa salah dan betulnya gimana gak lupa dibuat report *pengen tutoring lagi ;)

Begitulah kurang lebih yang gw dapatkan dulu, since gw ambil D3 yang kuliah teori nya sedikit maka agak syok pas nerusin S1, banyak banget beuttt kuliah teori nya yaitu Semantik, Sintaksis, Morfologi, Sosiolinguistik, Pragmatic, Interpreting, Grammar dan Translation tentunya, jujur agak lupa juga sih haha kalau disuruh ngejelasin smua :p, yang agak nempel sih sintaksis jadi kurang lebih begini kata itu kan ada jenisnya, noun (kata benda), verb (kt kerja), adjective (k. sifat), adverb (keterangan) dll. Nah selain jenis juga ada fungsi nya, misal : Mother goes to market. ~~>> Mother sebagai pronoun itu berfungsi sebagai subjek lalu goes sebagai verba itu sebagai predikat dan to market adverb itu keterangan.

yang agak nyesel sih waktu nulis skripsi, karena temanya "enggak banget" haha maksudnya sangat sederhana karena bingung juga, nemu beberapa tema menarik tapi udah pernah dibahas, ada kuliah seminar juga tampaknya agak percuma tidak memberikan solusi, pas udah acc judul udah jalan mau ganti juga nanggung, dosen pembimbing satu juga kurang membantu ya *curcol, ya gw cuma bahas kata di 3 novel berbeda, novel nya harpot yang anak-anak, devil wears prada chicklit and angels demons yang sci-fi buat dewasa juga *halah sebenernya gak ada hubungannya juga cuma gw bahas dari morfosyntax dan semantis nya juga dari segi penerjemahannya misal kata work di suatu kalimat sebagai verba fungsi nya sebagai predikat diterjemahkan menjadi kerjaan dalam bahasa Indonesia sebagai kata benda dan berfungsi sebagai objek (misal) itu terjadi perubahan atau pergeseran *hadeuh gw lupa apa istilahnya pokonya kurang lebih begitu hehe.

Intinya gw kangen kuliah haha, kuliah tampak menyenangkan, ya pernah ada bosennya dan masa suram *halah tapi menyenangkan, kalau kerja enak pas gajian doang :P, gw juga gak nyangka bisa rada pinter nge-blogging :p ya tentu akibat kuliah jurusan Bahasa, bukan Sastra meski orang-orang pasti lebih ngeh dengan oohhh sastra Inggris ya :P, soalnya gw gak belajar Sastra, kalau sastra itu ada belajar drama, puisi, karya sastra nya Shakespeare lah, waktu semester 1 pernah dapet Pengantar Kesusastraan tapi ya karena cuma 3 sks sekali aja yah gak terlalu berkesan dan berarti, gw sih inget bikin review Shakespeare yang The Merchant of Venice, ada film nya tapi gak pernah berhasil ditonton soalnya gw orangnya ngantukan dikasih film begituan.

Oh ya gw juga termasuk salah satu murid yang kecewa sama metode ngajar guru-guru kita dulu terutama Bahasa Indonesia dan Inggris juga sih setelah gw pikir-pikir semalem haha *nunggu bedug leyeh-leyeh di kasur mikirin beginian :P, Baca itu bukan budaya bangsa Indonesia banget, gw adalah korbannya haha, even my parents agak-agak meng apa ya gini loh, dulu gw tuh doyan baca komik, ortu gw kurang ngedukung buat beli komik, ya kalau minjem mereka masih maklum padahal menurut gw itu adalah salah satu bentuk persuasif biar anak bisa baca, ya gpp awalnya dikasih komik dulu nanti lama-lama kan novel atau buku lainnya, selain itu juga sih karena harga buku disini agak mahal ya katanya kalau di luar negeri itu gak semahal di kita, gw tuh males banget baca buku tapi setelah gede dan sadar gw ternyata suka baca buku tapi sampe detik ini kalau punya duit seratus ribu dan milih beli novel apa baju *jelas gw pilih baju, kayanya masih sayang aja kalau musti beli buku, kalau buku sekali baca dan bisa minjem hehe meski sebenernya itu bisa buat koleksi dan bisa berulang-ulang tapi baju kan ahahaha *intinya saya maniak baju bukan tas sepatu dompet buku tapi baju terutama blouse atasan kemeja :P, ok melencong dari topik, ya gw ternyata suka baca cuma males, gw suka baca chicklit indo atau istilahnya metropop, yang ringan-ringan deh hehe dan lucu-lucu, yang bikin kecewa itu selama gw 12 tahun sekolah jarang banget guru yang suggest muridnya untuk baca buku selain pelajaran terutama di pelajaran bahasa, cuma satu guru bahasa Indonesia gw di kelas 3 SMP yang suruh pilih hasil karya sastra Indonesia dan bikin makalah nya *haduh maaf saya lupa nama beliau, yang pasti gw pilih Layar Terkembang karya STA, sayang banget itu makalah gak dibikin copy nya :D

Apalagi guru bahasa Inggris kayanya gak ada yang nyuruh baca novel atau apa, kalau waktu kuliah ada lah sampe gw beli beberapa novel hanya untuk tugas kuliah hehe, guru fave bahasa Inggris juga cuma satu namanya Bu Daryanti di SMP, beliau paling nampol ngajar grammar nya dan beliau lah yang menginspirasi gw untuk memilih jurusan bahasa Inggris hehe, jadi so all of you teacher, please suggest your student to read book besides text books ya soalnya itu penting banget, bisa bikin review, presentasi atau diskusi, ya gak perlu sering-sering amat, satu semester sekali atau dua kali lah.

ya intinya semua orang udah ada jatahnya masing-masing, there's no stupid person there's only pain in the ass person hehe eh orang malas, even orang yang paling polos dan gak mudeng sekalipun ternyata dia adalah model yang fotogenik, sekian terima kasih *bukannya kerja malah nge-blogging :P 14.25

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...