Friday, 22 March 2013

Idealis


Pasti semua orang pernah merasa idealis, entah prinsip entah cara, atau apapun itu. Dulu waktu kuliah kayanya saya cukup idealis atau pelit mungkin ya tapi bukan soal financial. Waktu SD saya berjalan lurus. Sempet kaget liat beberapa temen yang udah mahir mencontek. Disimpen di bawah rok, nulis contekan kecil-kecil bahkan kata nyokap ada murid yang memang diajarin orang tua nya *haduh halah, rusak masa depan bangsa kita. Katanya sih, ada orang tua (nyokap) yang mantengin kelas orang pas lagi ulangan lalu mencatat soal-soalnya. Lalu dia berikan soal-soal tersebut kpd anaknya *haduh halah, memang banyak cara orang tua yang memaksakan agar nilai anak bagus selain “nyogok” pake duit atau lainnya. SMP SMA ya mulai nakal, otak manusia sepertinya memang udah diciptakan kuantitas giga byte nya :D oleh Sang Pencipta tapi like I said before on previous blog, semua orang udah ada jatahnya masing-masing. Rini emang gak pinter matematika tapi dia jago bahasa Inggris, Asep emang gak cakep tapi otaknya tokcer, renking 1 dari SD-SMA ; Dewi kuliah teknik sipil tapi penampilan kaya betty la fea; Anton setampan Brad Pitt namun kalau udah ngomong kaya Azis gagap hehehe. Beneran deh semua orang udah jatahnya masing-masing, jadi orang tua sebenernya gak usah nge push anaknya supaya KUDU PINTER LULUS JADI DOKTER hahaha, ya memang beberapa anak hasil paksaan itu bisa sukses dengan baik pada akhirnya, tapi dari hati apakah bahagia *halah melencong dari subjek.

Balik lagi ke soal nyontek-menyontek itu tadi, ya waktu SMP SMA saya kadang-kadang nyontek juga hehehehe tapi saya juga usaha belajar. Gak usah dicurcolin lagi ya betapa nistanya saya di kelas IPA dulu. Nah pas kuliah, saya benar-benar tepat memilih jurusan, this is what I want. Meski dulu seharusnya langsung pilih program sarjana biar gak keluar duit banyak dan gak ngabisin waktu tapi lagi-lagi biaya masuk dan uang semester nya yang cukup memadai di support oleh orang tua saat itu. Tahun 2003 kalau gak salah uang masuk nya sekitar 6-8 jutaan. Program bahasa memang paling murah diantara lainnya karena memang kebanyakan teori, praktek di lab bahasa pun yang masih jadul pake kaset. Untuk uang semester nya cukup 750 ribu rupiah saja.

Kuliah di negeri ya berarti fasilitas kurang memadai, lab bahasa yang jadul itu, wc yang rusak, tidak ada fasilitas komputer, apa ya ukuran taun 2003 memang masih serba manual. Yang canggih saat itu adalah flash disk hahaha. Waduh ko saya berasa tua bener sih. Kuliah jurusan bahasa, cukup gampang. Mata kuliahnya normal, tugas nya juga gak seabreg-abreg. Dosen-dosen tua nya mengecewakan, teoritis semua, cara ngajar nya yang jadul dan membosankan. Dosen-dosen mudanya malah yang oketa punya, meski ada 2 dosen muda yang aneh luar biasa. Nah saya baru mau ngomong idealis. Setiap UTS UAS saya selalu review apa aja yang sudah saya pelajari selama satu semester. Saya kok merasa rugi ya bantu teman *alias kasih jawaban. Apalagi kalau sepertinya kita udah merasa sangat berusaha, dapet nilainya B sedangkan orang lain yang demen nyontek ko malah A *sakit hati. Ya, saya belajar untuk diri sendiri bukan untuk rame-rame, hasilnya ya memuaskan. Dosen favorit saya bilang, untuk apa ngulang mata kuliah atau ambil semester pendek kalau Cuma upgrade satu tingkat aja. C jadi B kalau jadi A ya oke lah. Saya gak pernah ambil semester pendek, alasan utamanya sih sebenernya, gak tega minta duit ke ortu buat bayarnya. But I am proud of it, kalau cuma untuk upgrade IPK jadi cum laude dengan cara itu sebetulnya hmmm, kurang ok. Kalau untuk ngulang mata kuliah, saya pernah 2 kali, itu pun hanya di semester 3 saja. Selebihnya saya rasa nilai mata kuliah C masih baik-baik saja.

Yang paling cukup membanggakan adalah Sintaksis dapet A, hihiw. Teori mata kuliah nya cukup berbelit-belit, udah semacam reaksi kimia aja. Tapi ini adalah tree of words. Saya bener-bener belajar saat itu. Gak salah dapet A. Yang mengecewakan adalah tema skripsi yang membosankan, mentok, jujur aja yang kepikiran adalah biar cepet lulus. Sampai ada some “problem” gara-gara si penguji adalah salah satu dari 2 dosen aneh yang luar biasa itu. Tapi all were through fine. D3 + Program Ekstensi, 4 tahun 4 Bulan :D.

1 comment:

Evi Sri Rezeki said...

Ya mungkin kepuasannya buat orang lain bukan buat diri sendiri

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...