Monday, 22 April 2013

Review: Tune Hotels Jakarta


Sebagai orang yang jarang menginap di hotel hehehe jadi boleh dong review tentang hotel. So, kemarin Jumat itu, bosnya si mas tadinya mau nginep di Tune Hotel sebelah kantornya karena rumah dia di Bogor dan besoknya kudu ikut ujian pagi-pagi eh tapi karena no smoking room jadi dia kasihin itu kamar buat kita, anggap aja 2nd honeymoon hehehe. Thanks ya Pak btw. Jadilah Jumat kemarin kita nginep di Tune Hotel Jakarta semalem aja.

Hotelnya sih termasuk hotel kecil tapi baru dengan fasilitas cukup ok *kalau liat di webnya. Termasuk hotel kecil karena hanya terdiri dari 8 lantai saja. Dengan harga 400 ribuan. Kita dapet kamar single standard di lantai 7. Pas masuk kamarnya, bener-bener minimalis, sebelah kiri langsung kamar mandi dengan standard shower. Jarak antara bed dan tv nya paling juga Cuma beberapa cm. Bed, kiri kanan meja kecil depannya flat tv, dan saking minimalisnya, gak ada lemari Cuma gantungan baju saja sebelah tv.


Kemarin sempet liat web nya hotel ini di Kuta yang promo nya Cuma 200 ribu kurang, waw murah banget, untuk ukuran hotel baru with “brand” yang udah dikenal. Tapiii ternyata itu bohong pemirsa hehe, maksudnya harga segitu adalah harga kamar saja, gak pake ac, gak ada handuk, jelas gak dapet breakfast, heu aneh kan padahal kalau breakfast mah udah kudu ada wajib ya meski Cuma indomie atau jelasnya mah nasgor.

Ternyata hotel ini emang menerapkan system hemat, bahkan kalau emang gak mau pake AC, hotel ini juga menyediakan kipas angin dan lumayan dingin sih Cuma gak kebayang kalau ke Bali trus gak pake AC, panasss. Yang kemarin kita nginep juga gak dapet breakfast tapi emang dapet akses wifi sepuasnya. Untuk toiletries juga Cuma dapet sabun sama sampo aja, gak dapet sikat & pasta gigi nya x_x. Ac nya juga gak ada remote control nya, bagus sih untuk mencegah kerusakan dini karena pengaturan suhu yang seenak jidat jadi di tempat akses card nya ada pengaturan suhu AC, great idea.

Tapi yang menarik dari hotel ini adalah hair dryer hihi *tau gitu bawa catokan :p. Biasanya kalau hair dryer kudu extra request dan kena charge lagi sama kaya hotel Ibis sih dan safety box yang bisa dikunci semacam untuk simpen uang. System hemat kaya gini emang bagus Cuma hotelnya juga info standar rate dengan fasilitas yang sudah selayaknya. Emang beda banget dengan hotel jadul yang kamarnya segede2 gaban kaya di Karlita kemarin, hotel baru itu cenderung sempit dan memanfaatkan setiap sudutnya untuk dijadikan space yang berguna.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...