RS Santosa Kopo

Maybe this is my last post in this year, ok jadi saya mau share share informasi sedapat yg saya dengar krn saya sendiri tidak mengalami nya. Jadi senin kemarin ibu saya di opname di RS Santosa Kopo Bandung.

Memang ibu saya pernah mengalami naik asam lambung yang mengakibatkan bengkak dan menekan paru-paru. Jadi efeknya sesek nafas kaya asma yang udah sangat parah. Memang keluarga saya punya riwayat keturunan penyakit asma terutama tante saya yg lumayan parah. Namun saya dan ibu saya tergolong asma ringan. Tapi saya waktu term 1 kmrn pas anak-anak mau fieldtrip lumayan sesek semaleman sampe, salbutamol slash napacin slash inhaler gak mempan, untung sih paginya sembuh. Waktu itu gejala awalnya gak enak tenggorokan lanjut pilek lanjut batuk dahak.

Kalau gak salah gejala asam lambung naik ini pertama di tahun 2016, pernah ke ugd Santosa juga waktu itu. Akhirnya ke Klinik Khusus Penyakit Asma, nama dokternya Dr Dasep di daerah Jamika Bdg.

Nah bbrp bulan lalu kumat lagi nih bengek dan kata gue cukup parah, tapi ibu ke dokter klinik aja. Memang ada niat untuk general check up namun karena saya masih bentrok dengan jadwal padat akhir term yg menyita waktu. Setelah libur rabu tgl 12 kmrn saya ngajar, juga stlhnya malah belum sempat.

Senin kmrn karena gak kuat akhirnya saya paksa juga ke Santosa Kopo, awalnya gak mau krn nunggu kakak mau angkut sofa, ya dah ntar lagi juga bisa, syebel gueee!! Haha dasar emak-emak. Awalnya mau ke dr dasep cuma gambling sih krn tgl 24 takut gak ada, ke borromeus juga susah bener CS nya gak diangkat2. Ke santosa malah sempet ditelpon balik karena update jadwal dokter.

Krn riweuh si cemong aka anak gue jadi ibu dianter bapak dan bener harus diopname. Akhirnya pas saya kesana lagi di ronsen dan masuk kamar utk dirawat. Memang supaya tuntas sekalian general checkup. Kmrn ibu pake BPJS kelas 1 dan memang langsung diksh tau, pak mau pakai BPJS atau mandiri krn mending langsung ditentukan, gak bisa pindah2. Ya udah krn emang mau pake BPJS lebih baik dipakai saja.

Untuk ruangannya cukup luas dengan kapasitas 4 pasien, cukup nyaman lah. setelah 5 hari dirawat respon ibu saya adalah, pelayanan suster nya yg kurang sigap. Kalau dokter sih ok, malah ada yg jam 6 pagi udah di cek, dan selalu memperkenalkan diri. Kebersihan dan kerapihan nilainya 6 sih katanya, ada tv tapi posisi nya kagok jadi gak bisa ntn juga dan cuma channel rcti. Keramahan suster ok tapi ya itu, kaya pas mandi, gak di lap in, bisa sendiri ya bu, whatt!!, meski bukan pasien parah tapi ya tetep bagian dari service kan ya. Terus seprai juga hanya diganti sekali, yang paling gendok sih ibu saya minta tolong buka tirai, jawabannya apa, bukan tugas saya katanya, what, kalau saya mungkin udah disemprot ya, masalahnya bukan nanya2 tugas siapa ke siapa, tapi minta tolong sebagai mahkluk sosial. Duh netijen eh people jaman now. Saya pikir krn pakai BPJS perlakuan beda taunya pasien sebelah juga mandiri sama kaya gitu. Untung gak bayar sih haha. Kalau waktu saya Caesar di Al ISlam sih lumayan memuaskan lah service susternya apalagi pas hari kedua yg bantu mandiin dsb sangat support.

Maap nepsyong, intinya sih ibu asam lambung naik, dan dahak nya juga susah keluar, jadi harus diuap dan ya itu PANTANGAN:

GORENGAN
JEROAN
DUREN
KOPI SACHET
MIEEEE

Nah ibu tuh kalau minum kopi suka over bahkan lebih dari saya, kalau saya memang malem suka pengen ngopi lagi pdhl cuma dua hirup doang, kalau ibu tuh kadang suka merhatiin subuh ngopi ni eh jam 9an udah ngopi lagi. Trus suka makan popmie kalau malem, gorengan dan lainnya sih udah gak. Memang sangat sensitif apalagi makanan skrg banyak pengawet.

Satu lagi kalau minum kopi better excelso jgn yg sachet gitu, malesnya sih takarannya suka gak pas jadi gak enak, kalau sachet kan udah lgsg minum apalagi pagi2. Airnya harus mendidih, jangan pakai gula, kental manis boleh dikit.

Semoga kita semua sehat selalu ya. Hepi Nu YEar 2019.

Comments

Popular Posts